Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

5-15 . Bergabung (2)

Satou di sini. Itu bukan niat aku, tetapi aku tidak bisa tidak menguncinya ketika payudara besar disajikan di depan aku.

Menginginkan hati yang kuat yang tidak akan kalah dengan godaan, milik Satou.

Aku bertanya-tanya apakah Arisa merasa segar setelah menangis, dia segera menanyakan rentetan pertanyaan tentang keadaanku. aku mengesampingkan hal-hal yang sulit untuk dibicarakan seperti tentang hal pahlawan, atau lampu ungu, atau orang yang bereinkarnasi dan hanya menjelaskan secara kasar tentang bagaimana penyihir telah mencapai tujuannya dan tidak akan mengejar Mia dengan semut dan monster.

"Uuu~, kamu menyembunyikan berbagai hal dariku kan?"

"Yah ya, aku akan memberitahumu tentang itu ketika waktunya tepat."

Itu tidak terlalu menyenangkan tapi itu juga menyangkut Arisa jadi aku akan membicarakannya dengannya ketika hanya kita berdua.

"Berjanjilah padaku! Aku baik-baik saja melakukannya selama pembicaraan di tempat tidur kita juga."

Ada baiknya dia kembali ke dirinya yang biasa.

Aku membuka bungkus Mia dan No. 7 dan menempatkan mereka di gerobak.

"Tunggu sebentar, kesampingkan gadis peri, apa wanita cantik berdada ini? Katakan padaku apa yang kamu bicarakan dengan penyihir ~~~!"

Jeritan Arisa bergema.

Karena kemungkinan akan mencapai kota Seryuu, aku menghentikannya.

"Kamu mengerti kan? Identitas orang ini!"

Arisa mengangguk pada kata-kataku. Karena sifat asli wanita adalah homonculus.

Mia akhirnya bangun dari keributan ini, dan melihat sekeliling dengan goyah.

" . . . Mimpi?"

"Ini bukan . "

"Apakah kita diselamatkan?"

"Sempit, ya."

Ekspresi Mia berubah saat merespons dengan singkat. aku mengatakan kepadanya apa yang aku katakan Arisa.

"Aku tidak tahu sopan santun manusia. Ibuku yang bersamaku selama lebih dari 100 tahun mengatakan bahwa meskipun dia tidak menjelaskan apa pun kepadaku, aku akan mengerti bahwa itu berbeda ketika aku pergi ke luar."

Oh, Mia berbicara dengan kalimat yang panjang.

"Jika boleh, (Terima kasih) sudah cukup. Jika orang lain adalah seorang pria muda, maka katakan bersama dengan tawa dan senyum."

Arisa dengan mudah menjawab Mia. Ada yang tidak beres?

aku mengerti sekarang, Mia sedang berbicara dalam bahasa kerajaan Shiga. Ketika aku bertanya padanya nanti, dia bisa membicarakannya sejak awal. Ketika aku bertanya mengapa dia tidak menggunakannya, aku mendapatkan, (Bahasa manusia membuat aku merasa seperti sedang berbicara sambil berdenting, aku benci itu), nuansa dari jawabannya.

Mia berdiri, mengoreksi penampilannya dan membungkuk dengan sopan.

"Terima kasih, Satou."

"Terima kasih kembali . "

Kalau dipikir-pikir, ini pertama kalinya aku berterima kasih kepada Mia.

Aku membalasnya tanpa mengolok-oloknya.

"Izinkan aku memperkenalkan diri sekali lagi. aku adalah elf termuda di hutan Kalimantan, putri Lamisauya dan Lilinatoa, Misanalia Borneo."

Sambil berkata, "Kamu sangat berterima kasih.", Dia mencium dahiku.

>Judul (Teman Peri) Diperoleh

<TLN: Ya, sepertinya berbeda di LN. Gambar ini sebenarnya terletak sebelum Satou vs Zen, tapi hei, tidak ada lagi bab untuk menempatkan iirc ini. >

"Wanita ini?"

"Oh ya, aku lupa. Kamu punya lebih banyak wanita lagi?"

"Tuan itu kotor."

"Tentu saja ya."

Setelah acara dengan Mia berakhir, topik kembali ke no. 7 .

Mia, Arisa, dan Lulu berbicara seperti aku seorang suami yang ketahuan selingkuh.

aku goyang Tidak. 7 yang pingsan terlihat sangat bahagia.

" . . . Selamat pagi?"

"Yup, selamat pagi. Apakah kamu mengerti situasinya?"

"Tolong tunggu sebentar . "

Dia berbicara tanpa intonasi seperti biasanya. Dia merenung sambil memiringkan kepalanya ke satu sisi, sepertinya itu kebiasaannya.

Karena Arisa yang ada di dekatnya berkata, "Kotor", aku meluruskannya.

"Sebuah instruksi tetap ada dalam antrian pesan. Karena master sebelumnya telah meninggal, kepemilikan aku telah mengundurkan diri. Menurut catatan lain, kamu memiliki kualifikasi untuk menjadi master baru."

Tidak . 7 berhenti di sana dan menunggu jawaban aku.

Yah, aku tidak akan mengeluh jika seorang wanita cantik berpayudara besar menjadi pendamping kita. Tuannya, Zen, telah meninggal dan mungkin tidak ada lagi teman-temannya yang tersisa.

Sebelum aku bisa membuka mulutku, Arisa bereaksi terlebih dahulu. "Tidak, bukan seperti itu.", katanya kepada Tidak. 7, menariknya ke belakang kereta dan berbicara diam-diam dengannya.

"Tuan, silakan duduk di sini~ Semua orang duduk di sini~"

Setelah itu, aku akan mengikuti drama teater kecil favorit Arisa. Ini semacam parodi tapi aku tidak tahu apa itu sama sekali. Kemudian, ketika aku masih bingung, itu menjadi Tidak. 7 memanggil aku tuan sementara dia mendapatkan (Nana) sebagai nama barunya.

<TLN: Nana berarti tujuh, ya, Satou sangat buruk dalam menyebut nama orang lol>

Meskipun Arisa memberi aku pandangan ketika dia mendengar nama itu, aku ingin kamu mengampuni aku dalam hal ini karena aku tidak memiliki rasa penamaan.

aku tidak mengerti arti dari drama kecil sampai akhir tapi Tidak. Judul 7 telah berubah dari (Boneka Zen) menjadi (Pelayan Satou), jadi mungkin ada semacam makna mendalam untuk itu.

"Tolong jaga aku mulai sekarang, Nana."

"Ya, tuan. Mulai sekarang, tolong perlakukan aku dengan baik."

. . . Apa yang kamu ajarkan kali ini, Arisa.

Setelah mendapatkan pendamping baru, aku memutuskan untuk membawa Mia ke manajer serikat pekerja. Mia memiliki seseorang dari suku yang sama untuk diandalkan, tidak seperti gadis-gadis lain.

Karena akta aku untuk tinggal di kota Seryuu masih berlaku, aku bisa masuk gerbang tanpa pajak. Dan karena sepertinya ini tidak berlaku untuk anggota lain, aku pergi sendiri untuk memanggil manajer.

"Halo, Nadi-san."

"Halo. Eh? Satou-san, bukankah kamu berangkat kemarin?"

"Ya, sebenarnya anak elf yang hilang telah jatuh di bawah asuhanku, jadi aku berkunjung ke sini berpikir untuk meminjam bantuan manajer."

"Kamu orang yang baik, kamu bahkan kembali untuk itu."

Nadi-san menyapaku dengan ramah, tapi aku merasa yang terakhir bercampur dengan sedikit keterkejutan.

"Manajer masih tidur, jadi aku akan membangunkannya untukmu. Tolong buat dirimu nyaman di sofa ini sambil menunggu."

Sambil mengatakan itu, Nadi-san dengan cepat membersihkan pakaian pria dan buku-buku seperti majalah di sofa untuk membuat beberapa ruang. Mereka kemungkinan besar adalah manajer.

Sementara aku menunggu, aku mengambil buku seperti majalah. Ini adalah majalah gosip yang membahas topik terkait kerajaan Shiga. Tidak lebih dari 10 halaman, tetapi aku membolak-baliknya karena aku merasa nostalgia. Artikel seperti hasil cinta antara seorang gadis bangsawan dan seorang penjelajah di suatu tempat, atau peta untuk 'pelayanan' di ibukota kerajaan berlimpah.

aku mendengar suara Nadi-san yang membangunkan manajer dari lantai atas.

Keduanya turun ketika aku membaca artikel tentang kompetisi beberapa petarung terkenal di sebuah arena.

"Maaf mengganggumu."

" . . . Dimana dia?"

"Mou, manajer! Ketika kamu berbicara dengan orang biasa, tolong bicaralah dengan lebih baik. Maaf, Satou-san. Di mana gadis elf itu?"

aku pikir dia dalam suasana hati yang buruk karena dibangunkan saat itu, tetapi orang ini hanya pendiam ya. Mungkin karakter default elf adalah pendiam?

aku memandu keduanya ke ruang terbuka di luar gerbang tempat gerobak aku menunggu. Serikat pekerja tidak dipasangi papan nama (Tutup) atau semacamnya, apa tidak apa-apa?

aku meminta Lulu yang berada di stand kusir untuk memanggil Mia.

"Mia? Aku tidak percaya, anak yang hilang itu adalah Misanalia?"

"Ya, apakah kamu mengenalnya?"

"Ah . "

Dia bisa berbicara dengan lancar ketika dia berbicara pada dirinya sendiri tetapi itu hanya sebuah kata untuk jawabannya ya? Nadi-san menatap manajer dengan wajah bermasalah. Begitu, aku mengerti sekarang mengapa orang ini selalu tidur di toko.

"Yuya?"

"Mian."

"Nn."

"Melarikan diri?"

"Tidak . "

"Hilang" Tidak ""

"Li?"

"Rumah . "

"Jadi begitu . "

"Mengapa?"

" . . . Membersihkan . "

Pertukaran kata-kata mereka dalam bahasa elf menarik. aku bisa menebak maksudnya tapi aku ingin penerjemah untuk percakapan yang sebenarnya. Mia hanya membantah kalau soal tersesat, lalu mereka terus saling mengerti.

Dengan bantuan Nadi-san, aku biasanya memahami percakapan mereka. Manager(Yuya)-san adalah elf yang berasal dari kampung halaman yang sama dengan Mia. Dia datang ke kota Seryuu 10 tahun yang lalu untuk membersihkan kekacauan yang dibuat oleh kakeknya. Dia tidak menyebutkannya, tapi kemungkinan besar tentang labirin Trazayuya.

aku melaporkan kepadanya tentang masalah dengan penyihir yang menculik Mia. Dia memiliki tempat persembunyian bawah tanah di wilayah manusia tikus yang terlihat seperti labirin, dan ketika kami melarikan diri darinya, labirin itu akan hancur sendiri dan menguburnya bersama dengan penyihir.

"Pulang ke rumah?"

"Biasa"

"Jadi begitu . "

"Ada pekerjaan yang harus dilakukan."

Nadi-san menjadi sedikit cemas dengan alur ceritanya, tapi dia kembali berseri-seri dengan senyum setelah mendengar kata-kata manajer.

"Apa?"

"Pulang ke rumah . "

"Bisakah kamu?"

"Bersama dengan Satou."

Tampaknya manajer bertanya apakah dia bisa kembali ke rumah, tetapi Mia mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja denganku. Sungguh, mereka bisa mengerti dengan baik hanya dengan itu. Jika kamu berkenalan dengan seseorang selama lebih dari 100 tahun, aku kira kamu akhirnya akan memahami apa yang dipikirkan satu sama lain.

Terakhir, manajer memberi tahu aku, "aku mengandalkan kamu". Kemudian manajer dan Nadi-san

menarik kita bersama ketika mereka kembali ke toko mereka, dan bernegosiasi dengan ksatria Soun untuk membuat ID untuk Mia. aku berkonsultasi dengan keduanya jika mereka dapat melakukan sesuatu untuk membuat Nana dapat membuat ID, dan manajer berkata, "Serahkan padaku.", sambil menggunakan seni sihir, (Patch Palsu), untuk menyamarkan suku Nana menjadi (Manusia) .

Pada saat yang sama, manajer memperingatkan kita bahwa sihir ini hanya bisa menipu replika batu Yamato sementara yang asli ada saat kita keluar dari labirin saat itu dan kemampuan Status Check bisa melihatnya.

Ngomong-ngomong, AR menunjukkan kepadaku, (Suku: Manusia)(Suku: Homonculus), ketika aku melihat Nana, sementara skill appraisal memberiku, (Suku: Manusia (Palsu)) .

Untuk saat ini, terima kasih kepada manajer dan Nadi-san, keduanya mendapatkan ID mereka dengan aman. Dengan ini kita akan dapat mengunjungi kota-kota di tengah perjalanan kita.

Ketika kami menunggu ID selesai, manajer memberi aku tas berisi uang sambil berkata, "Nn".

"Tolong gunakan ini untuk biaya perjalanan Mia. Meskipun itu hanya sedikit karena ini adalah tabungan rahasia manajer."

"Katanya terlalu banyak."

Manajer mengeluh dengan informasi tambahan dari Nadi-san.

"Aku akan dengan senang hati menerimanya."

aku menerimanya dan meletakkannya di kantong.

Kami tidak terlalu membutuhkannya, tetapi tidak sopan untuk menolak ini. Aku akan memberikan semuanya pada Mia nanti.

aku berjanji kepada manajer dan Nadi-san yang melihat kami untuk mengirimi mereka surat ketika kami sampai di hutan.

Kereta melaju melalui jalan yang sama seperti kemarin.

aku berdoa agar ini menjadi perjalanan yang damai tanpa terjadi apa-apa, dan kereta terus berjalan sambil berderak.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar