Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 2: 2

5-2. Perjalanan (2)

Satou di sini. Mendaki itu menyenangkan, bukan. Ketika kamu dikelilingi oleh alam, menghirup sepenuhnya aroma pepohonan dan tanaman, kamu benar-benar melupakan semua urusan yang tidak menyenangkan di tempat kerja.

Setelah aku selesai merawat kuda, aku mulai membuat deodoran di belakang kereta. aku ingin melakukan sesuatu tentang aroma intens dari kulit dan wol kambing.

Selama peracikan, Liza datang untuk menanyakan apakah makanannya baik-baik saja tanpa sup karena kayu bakar tidak cukup. Dingin, dan roti hitam tanpa sup akan terlalu keras.

aku melihat Light Hot Plate di samping aku yang aku gunakan untuk memanaskan air untuk peracikan.

aku memutuskan untuk menggunakan ini untuk membantu memasak. Setelah memanaskan sup dengan ini, kamu bisa meletakkan kayu bakar yang terbakar sampai mendidih. Aku akan menyerahkan persediaan sihir untuk Light Hot Plate kepada Arisa.

Tetap saja, aku tidak berpikir bahwa mengumpulkan bahan bakar akan sesulit ini. Seharusnya aku membelinya di kota Seryuu.

Aku akan mengambil kayu bekas dari Gudang jika kita dalam keadaan darurat. Fakta bahwa Item Box hanya dapat menyimpan item dengan ukuran tertentu adalah sebuah hambatan.

aku, yang telah membuat deodoran di belakang gerobak, bisa mencium aroma harum dari sup. Deodoran yang sudah jadi berbentuk bubuk putih. aku memasukkannya ke dalam tas kecil dan sepertinya kamu menggunakannya dengan mencampurnya dengan sumber bau.

aku mengeluarkan kulit dan wol kambing dari penyimpanan dan memasukkannya ke dalam Item Box di dalam karung kecil dengan deodoran. Karena mereka terlalu banyak untuk masuk, aku menaikkan level skill Item Box menjadi 4.

Liza datang untuk mengatakan bahwa makanan sudah siap tepat setelah aku menyelesaikan bisnisku meskipun dia mungkin tidak memperhatikanku.

Nah, karena makanan sudah siap, aku harus memanggil Pochi dan Tama kembali.

Aku memanggil mereka dengan suara keras.

Yup, mari kita beli peluit ketika kita sampai di kota.

aku memiliki peluit di Penyimpanan aku, tetapi akan menjadi bencana jika aku meniupnya dan membuat kaijuu atau malaikat muncul, jadi aku tidak akan melakukannya.

"Sebuah mangsa nano desu~."

Pochi kembali sambil dengan bangga mempersembahkan kelinci di tangannya. Telinganya pendek untuk kelinci. Menurut AR, itu disebut Kelinci Bertelinga Pendek. Pochi dikotori dengan rumput dan lumpur dari atas kepala hingga kakinya, tapi dia tersenyum manis.

aku menyampaikan kelinci yang aku terima ke Liza.

Aku memuji Pochi sambil mengelus kepalanya. Karena aku tidak bisa membiarkan dia makan siang seperti dia, aku menaruh air ke ember dan mencuci muka dan lengannya dengan itu. aku telah membuat kebijakan ini sejak kami berada di labirin sebelum kami makan, jadi ketika dia diberikan ember air, dia mencipratkan air ke sekitarnya. Terakhir, dia menggelengkan kepalanya untuk mengeluarkan air tanpa menggunakan handuk. Kebiasaannya ini sepertinya tidak bisa diperbaiki.

"Daging~? Aku sudah membawanya~."

Kali ini Tama yang kembali, suaranya datang dari belakang.

Aku ingin tahu apa yang Tama tangkap? Apakah itu burung~?

"Daging! …nano desu?", Pochi memiringkan kepalanya dengan teka-teki di tengah jalan.

Saat aku menoleh ke belakang, benda yang Tama pegang adalah tikus setinggi sekitar 80 cm… atau bukan. AR menunjukkan bahwa itu adalah manusia tikus.

Manusia tikus itu tampaknya tidak sadarkan diri, tapi setidaknya dia masih hidup.

"Tama, tolong lepaskan yang itu."

Sambil terlihat sedikit sedih, Tama berkata, "Mangsa~ Tidak bagus~?", dia datang ke sini sambil memiringkan kepalanya.

aku hampir membiarkannya tanpa sadar, tapi jangan makan laki-laki. aku harus mengajarinya tentang ini secara bertahap.

"Perutmu akan sakit, jadi tidak."

"Ya~."

Tama mulai berputar di tempat sambil tetap memegang manusia tikus. Kemudian, dia melempar manusia tikus ke seberang padang rumput.

Oioi, itu terlalu liar tidak peduli bagaimana kamu melihatnya.

Manusia tikus itu HP-nya berkurang sedikit, tapi sepertinya masih hidup.

Karena kami memperlakukannya terlalu kasar, aku memutuskan untuk memeriksa apakah dia memiliki luka luar. Sebelum itu, aku memarahi Tama dengan benar.

Tikus-man tampaknya tidak memiliki cedera apapun. Menurut AR, dia tidak memiliki keterampilan apa pun, usia 2. Seperti yang diharapkan dari tikus, mereka tumbuh dengan cepat. Dia menggenggam sesuatu yang terlihat seperti bola lumpur di tangannya, tapi, karena aku tidak tertarik padanya, aku biarkan saja. Ini mungkin kotak makan siang anak ini.

Karena dia sepertinya hanya pingsan, aku meletakkannya di padang rumput agak jauh dari perkemahan kami. aku menaruh beberapa buah di sampingnya sebagai imbalan atas masalahnya.

Di sisi lain, Liza dengan cepat membongkar kelinci yang ditangkap Pochi dan dia sedang memanggangnya sekarang. Isi perut yang telah dicuci kemudian dipotong kecil-kecil oleh Liza, dan digoreng bersama beberapa bumbu.

Omong-omong, kami menggunakan pohon mati dari sisi lain batu yang ditemukan Tama sebagai bahan bakarnya.

"Perutku lapar nodesu~."

"Copycat itu buruk nano desu~."

"Daging~ nano desu~."

Arisa menuntut makan siang sambil meniru sebagai Pochi. Pochi protes padanya, Tama mengikutinya.

…ini sedikit lucu nanodesu.

Karena si manusia tikus sepertinya tidak akan bangun, kami memutuskan untuk mulai makan.

Liza mengulurkan potongan daging terbesar.

aku memberikannya kepada Pochi karena dia adalah MVP kali ini. Yang terbesar kedua diberikan kepada Tama. Dia tidak baik dengan mangsanya, tetapi dia memainkan peran aktif dalam mengamankan kayu bakar.

Daging kelincinya empuk dan enak. aku tidak tahu apakah ini karena Liza pandai memasak atau bahannya segar, tetapi makanan enak adalah makanan enak.

aku ditawari ramuan goreng isi perut, tetapi karena dagingnya sudah cukup, aku menolak.

Kasakasa.

Bahkan jika aku tidak melihat ke arah suara, aku tahu dari radar bahwa manusia tikus yang telah terbangun melarikan diri. Ketika aku memeriksanya nanti, buah-buahan telah diambil dengan benar.

aku menikmati istirahat minum teh dengan Liza dan Lulu setelah makan.

Lulu menuangkan teh untukku. Dia diajari di istana meskipun itu hanya sebuah negara kecil, jadi teh yang dibuat oleh Lulu memiliki level yang berbeda dari yang biasa aku minum. Benar-benar enak.

Tampaknya sama sekali tidak puas ketika aku memujinya, bahkan saat bersikap rendah hati, wajahnya tersenyum.

Arisa mengikuti Pochi dan Tama untuk berjalan-jalan di bebatuan. Orang itu sendiri berkata, "aku sedang mengamati", tentu saja, tetapi aku hanya bisa melihat kesenangan dalam pikirannya dari ketegangannya.

aku mencari peta sambil menikmati aroma teh.

aku mencoba mencari rat-man, tetapi satu-satunya rat-man di sekitar sini adalah anak tadi. Aku ingin tahu apakah dia anak hilang?

Dari peta, ada desa tersembunyi belasan kilometer jauhnya tenggara dari sini, jadi dia mungkin anak hilang dari desa manusia tikus di luar wilayah earl. Untungnya anak yang hilang itu berlari ke arah desa, dan hewan-hewan berbahaya itu hanyalah rubah, jadi dia mungkin akan baik-baik saja meski dibiarkan sendiri.

Karena aku hanya mencari serangan atau level khusus monster sebelumnya, aku merindukan manusia tikus itu. Mungkin ada pencuri juga, jadi aku menyesuaikan pola pencarian.

Mumumu, ada pencuri. Meskipun jaraknya cukup jauh, dan jalan raya terpisah dari gunung tenggara jadi kita mungkin tidak akan menemui mereka dalam waktu dekat.

uh!

Ketika aku mempersempitnya lebih jauh, titik-titik merah mulai muncul dengan cepat di layar, tetapi tidak ada apa-apa ketika aku melihat sekeliling.

Biasanya serangga atau hewan kecil tidak akan ditampilkan karena aku telah menonaktifkannya secara default.

Ketika aku menghadap ke titik merah di dekatnya, ada sesuatu yang melarikan diri.

Apakah itu binatang kecil yang mencari sisa makanan? Jika ini adalah permainan, maka, hewan yang kemungkinan besar bukan musuh akan dikeluarkan dari awal. Ini merepotkan.

aku kira aku harus mengecualikan apa pun dengan level 1 tanpa racun. Mereka tidak akan terluka bahkan jika mereka menggigit.

Baiklah, aku telah mengecualikan apa pun tanpa racun atau kemampuan khusus.

Hmm~mm, titik merahnya masih belum berkurang.

Tidak, tunggu, ketika aku terlihat lebih baik, apakah itu serangga? Serangga seperti nyamuk sedang terbang. Selanjutnya, mereka memiliki (Karakteristik Ras: Penghisap Darah). Benar, nyamuk menghisap darah, bukan?

Mari kita kesampingkan pengaturan ini hanya ketika kita pergi ke gunung atau semak belukar, dan mengecualikan apa pun selain racun dalam situasi normal. aku akan melakukan sesuatu tentang makhluk yang aku lihat pertama kali dengan AR. Jika mereka level 1 maka eliminasi mereka adalah hal yang sepele.

Saat aku baru saja akan menyelesaikan penyesuaian, aku bisa mendengar suara Arisa memanggilku dari atas batu.

Bagaimana dia memanjat itu?

"Apakah ada sesuatu?"

"Sedikit, naik ke atas batu ini."

Pochi kembali dari belakang batu sambil membonceng Tama. Rupanya, Arisa telah menjadikan keduanya sebagai batu loncatan untuk naik ke atas.

"Arisa tidak adil~."

"Pochi juga ingin naik nodesu."

<TLN: Ya, ini bukan salah ketik. Pochi terkadang tidak menggunakan 'nano desu' tetapi 'no desu'. Kurasa kedengarannya canggung jadi aku akan menjadikannya 'nodesu' setiap kali dia melakukannya dari no own.>

Arisa meregangkan lengannya untuk menjangkau, tapi tidak mungkin untuk menarik kita dengan satu tangan.

Karena kedua orang itu terlihat bersemangat untuk naik ke atas, aku membesarkan mereka secara bergantian.

Meskipun karena aku tidak dapat menemukan perancah untuk diri aku sendiri, aku melompat sekali untuk sampai ke sana di titik buta Liza dan Lulu.

"Lihat dari sini."

Aku melihat ke arah yang ditunjuk Arisa.

aku melihat batu-batu besar yang runtuh di sana. Apa yang Arisa ingin aku lihat?

"Apa yang aku lihat?"

"Mou, lihatlah dengan benar."

Jadi begitu. Aku akhirnya mengerti apa yang ingin Arisa tunjukkan.

"Apakah batu-batu itu dari gapura kuil (torii)?"

<TLN: http://en.wikipedia.org/wiki/Torii>

"Aku hanya bisa membuat dugaan karena mereka telah runtuh, tapi sepertinya ada 3 torii yang runtuh berbaris. Mungkin ada kuil di sini."

Aku menatap sisa-sisa batu torii. aku memberi tahu Arisa informasi dari AR.

Kupikir itu hanya jejak peradaban megalitik, tapi…

"Itu Gerbang Perjalanan yang rusak."

Ini adalah gimmick terkenal untuk pintasan saat kamu bepergian dalam game. Yang di sini sepertinya sudah rusak sejak zaman kuno, jadi aku tidak tahu bagaimana atau apakah mungkin untuk memperbaikinya.

Mendengar itu, Arisa dengan antusias berkata, "Kamu bisa memperbaikinya?!" tapi aku jawab singkat, "Tidak mungkin."

Sangat menarik untuk memiliki pintasan seperti yang ada di game, tetapi aku ingin menahan diri untuk tidak melompat ke lokasi yang tidak diketahui.

aku tidak terlalu memikirkan hal ini sebelum aku menjadi orang yang bersangkutan, tetapi aku bertanya-tanya mengapa protagonis game bisa dengan begitu sederhana melewati gerbang.

Tampaknya batu-batu itu memiliki sifat katalis sihir, mereka bereaksi sesaat ketika aku mencoba menuangkannya dengan sihir. Meskipun aku tidak ingin berakhir dengan, (kamu telah terjebak di dalam batu), situasi jika tidak berfungsi, jadi aku akan berhenti bertindak gegabah.

Tepat setelah kami berangkat, ketiga gadis kecil itu langsung pergi ke alam mimpi. Begitu gerobak mulai berjalan, mereka langsung tertidur, mungkin karena sudah penuh. Arisa tampaknya telah kehilangan batas fisiknya juga.

"Tuan, bisakah kamu mengajari aku cara mengemudikan gerobak?"

"Tidak apa-apa, kamu bisa duduk di sini."

aku menyetujui permintaan Liza dan membuat ruang di tribun kusir.

Akan sangat membantu jika ada orang yang bisa mengemudikan gerobak di sampingku, mari kita ajari anggota lain nanti.

"Apakah kamu ingin mencobanya juga, Lulu?"

"Ya, aku ingin."

aku mencoba membawa masalah ini ke Lulu yang duduk tepat di belakang aku, dan tiba-tiba mendapat jawaban yang bagus.

Aku menghentikan kereta sejenak, dan bertukar tempat dengan Lulu sambil memegang kendali dari rak bagasi. Aku menyuruh Lulu untuk duduk di stand kusir untuk melatihnya bersama dengan Liza.

"Pertama, ini tentang pengoperasian kendali."

aku memberi Liza kendali terlebih dahulu.

"Pegang kendali sedikit longgar. Tapi hati-hati jangan sampai terlalu longgar."

aku mengajari keduanya seperti cara Yosagu-san mengajari aku.

Keduanya hanya membuat kesalahan kecil yang normal bagi orang yang tegang, dan telah berhasil belajar mengemudi.

Mengemudi Liza, meskipun agak kasar, cukup untuk tanda kelulusan. Dia mempelajarinya beberapa jam lebih cepat dariku, dan dia sudah berada di level di mana dia bisa menggantikanku yang memegang kendali.

> (Keterampilan Pendidikan Diperoleh)

Mengemudi Lulu, meskipun sedikit lebih tidak dapat diandalkan daripada Liza, cukup baik untuk mengemudi di dataran datar. Akan baik-baik saja jika dia mempraktikkannya sedikit demi sedikit.

Sementara aku dan Liza mengawasinya, gerobak yang dikendarai Lulu bergetar dan bergemuruh saat berjalan di sepanjang jalan raya di antara perbukitan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar