Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

5-3 . Kabut hitam

Satou di sini. Meskipun kami memiliki apa yang kami sebut rencana tertunda, Death March tidak akan ada di dunia ini jika aku bisa dengan lancar menjadwalkan detail menit sebelumnya.

"Yiss~ 10 kemenangan beruntun!"

“Hanya Arisa yang menang, tidak adil~ Pochi juga ingin menang~.”

"Tama juga~"

Aku bisa mendengar suara gadis kecil itu dari belakang. Anggota di samping aku telah memainkan kartu pembelajaran selama sekitar 2 jam.

Karena aku tidak bisa benar-benar memalingkan muka, aku tidak tahu detailnya tetapi tampaknya Arisa terus menang kekanak-kanakan.

"Arisa, ini peringatan 10 kemenangan berturut-turut."

"Apa itu? Buku bergambar?"

"Jika kamu bisa memenangkan sebanyak itu, maka kamu seharusnya bisa membacanya kan?"

"Nnn ~ aku mungkin bisa melakukannya."

“Kalau begitu bacakan untuk Pochi dan Tama. Jika mereka hanya mempelajari kartu pembelajaran, mereka akan bosan sebelum mereka mengingat huruf-hurufnya.”

"Ya ya."

Awalnya Arisa enggan dengan buku bergambar yang kusodorkan, tapi dia akhirnya setuju dan membuka buku itu di lantai.

Tetap saja, luar biasa dia bisa mempelajarinya dalam dua hari.

Pochi dan Tama yang mengeluh sejak beberapa waktu yang lalu, diam-diam duduk dan mengangkat telinga mereka ketika cerita dimulai.

Dengan apa-apa selain Arisa membaca buku bergambar sebagai BGM, gerobak terus maju.

aku meminta pergantian kusir karena aku ingin mencari lokasi perkemahan kami hari ini di peta.

aku ingin bertanya pada Liza pada awalnya, tetapi karena dia mendengarkan cerita Arisa dengan wajah serius, aku malah bertanya kepada Lulu.

"Tolong tangani gerobaknya sebentar."

"Ya tuan . "

Aku pindah ke tepi stan kusir untuk memberi ruang bagi Lulu. aku melewati kendali, dan ingin berkonsentrasi pada peta tetapi dari sudut pandang Lulu, aku akan terlihat seperti seorang master yang duduk di sampingnya dalam diam. . . aku tidak ingin itu.

aku bermigrasi ke rak bagasi di belakang dan menyandarkan punggung aku di dudukan.

aku langsung melihat peta untuk memilih camping ground. Sebenarnya, aku sudah memikirkan beberapa kandidat sebelum kami memulai perjalanan, tetapi sayangnya jarak yang kami tempuh lebih pendek dari yang aku kira sehingga tidak dapat digunakan.

Masih ada sekitar 4 jam lagi sebelum malam tiba.

Jika kita berlari di bukit ini selama sekitar 3 jam maka kita akan semakin dekat ke lembah antara pegunungan timur dan barat. Menurut buku yang aku beli dari toko buku saat itu, (Perjalanan ke Royal Capila), lembah di depan adalah tempat yang sulit jadi aku ingin membuat kemah di depannya.

Dari apa yang aku lihat di peta, ada dua lokasi yang bisa digunakan untuk itu. Tempat di depan memiliki kolam di dekatnya, haruskah aku pergi ke sana?

Sesuatu seperti roh air atau monster air biasanya akan muncul dalam latar fantasi, tapi menurut peta hanya ada katak besar di sana jadi seharusnya tidak apa-apa. Katak besar berbeda dari katak raksasa dari labirin; mereka bukan monster tapi hanya amfibi biasa.

aku ingin tahu di mana kamu menarik garis antara monster dan makhluk normal?

"Tuan."

aku dipanggil oleh Lulu yang jarang melakukannya.

Karena suaranya terdengar agak bingung, aku memindahkan peta ke tepi pandangan aku.

"Ada apa Lu?"

"U, um, tolong lihat itu."

Aku meletakkan wajahku di samping Lulu dan melihat ke tempat yang dia tunjuk, kabut hitam bergerak dari satu sisi gunung tenggara.

Lagi pula, itu cukup jauh. Dia melakukannya dengan baik untuk melihat mereka.

“Beberapa saat yang lalu, burung-burung terbang keluar dari sisi gunung itu jadi aku penasaran. Kemudian, kabut hitam itu muncul.”

"Aku ingin tahu apa itu?"

Tempat itu berada di luar jangkauan peta. aku melihat keras di sana.

AR menunjukkan bahwa itu (Monster Serangga Terbang Tidak Dikenal). Detailnya tidak muncul karena AR ini terhubung dengan peta .

Appraisal juga tidak berfungsi ketika aku mencoba menggunakannya, mungkin di luar jangkauan efektifnya.

"Apa apa? Apa ada sesuatu~?"

"Arisa, lanjutkan~?"

"Sesuatu nodesu?"

Arisa menggantung di atasku, mengeluarkan setengah dari tubuhnya di luar ke kursi kusir. Selanjutnya, Tama berada di atas Arisa.

aku hanya bisa membayangkan ini dari kehadirannya, tetapi tampaknya Pochi juga menangkap mereka tetapi dia jatuh.

"Ada benda yang tampak seperti kabut hitam di sana."

"Apa itu?"

"Warnanya hitam, jadi, Kelelawar?"

Pochi menekan ke depan dengan hidungnya terlebih dahulu di ruang sempit antara aku dan kanopi kereta. aku ingin memberi tahu dia bahwa dia pergi ke arah sebaliknya.

Mata kami bertemu sebentar, lalu aku membuka beberapa ruang di depanku dan memperbaiki arah Pochi.

"Kental hitam sedang bergerak nodesu."

Luar biasa. Dia bisa melihat jarak ini?

Jika mereka monster tipe terbang maka mereka mungkin bisa sampai di sini dalam 10 menit.

Sebentar lagi, aku memutuskan bahwa aku akan memindahkan gerobak ke persembunyian dan pergi ke luar untuk melihat situasinya.

"Lulu, panggil aku jika kita sudah dekat dengan hutan yang bisa kamu lihat dari sini."

"Y, ya."

Aku menempatkan Arisa yang menunggangi kepalaku di samping Lulu.

“Arisa, amati pergerakan kabut hitam di samping Lulu. Karena kabut hitam itu mungkin monster, bersiaplah untuk bertarung.”

Liza bereaksi terhadap kata, 'monster'.

"Pochi, Tama, bersiaplah untuk bertempur."

"Aye aye tuan~."

"Roger~ nanodesu."

Siapa yang mengajari mereka kata-kata itu. Nah, aku bahkan tidak perlu mendengarnya, hanya ada satu kebenaran seperti biasa.

Meskipun aku berkata untuk bersiap-siap bertarung, hanya Liza yang memegang tombak dan Pochi dan Tama yang mempersenjatai pedang. Tama memberikan kerikil untuk melempar batu dari tas ke Pochi.

aku pikir tasnya terlihat berat, jadi ada barang-barang di dalamnya ya.

Liza meletakkan batu yang dia terima dari keduanya di tas kecil yang diikatkan di pinggangnya.

aku mengambil panah otomatis dari kotak dan menyiapkannya. Meskipun aku hanya menyiapkan tali busur. aku belum memasang baut, karena berbahaya.

Setelah aku memastikan bahwa persiapan Liza dan para gadis selesai, aku mengeluarkan 3 busur tambahan dan 200 baut.

"Mereka datang, sebagian dari kabut hitam itu bergerak."

Itu masih belum dalam jangkauan peta. Ketika aku melihat gunung di atas kepala Arisa, bagian dari kabut hitam di kaki gunung pasti bergerak.

aku mengubah tempat dengan Lulu menjadi kusir dan membuat Arisa dan dia kembali ke dalam gerobak.

Setelah Liza dan para gadis mengatakan bahwa persiapan mereka selesai, aku mempercepat kereta.

Arisa bertanya padaku dengan suara rendah.

"Tuan, tidak bisakah kamu melihat level mereka dengan Menu atau semacamnya?"

"Mereka di luar jangkauan. Jika aku bisa sedekat 10 Km maka aku akan tahu."

"Aku ingin izin untuk menggunakan sihir jika monster mendekat."

aku memberikan izin untuk menggunakan sihir di samping yang unik atau yang dia gunakan di pasar loak.

"Aku ingin menggunakan ruang penghindar monster (Dodge Field) juga. Aku juga ingin mendapat izin untuk menggunakan Sleep Wave, Sleep Field, dan ruang lelah <<Ennui Field>>."

aku memberikan izin setelah mendengar deskripsi masing-masing sihir.

"Jika musuhnya banyak, maka buat mereka tidur dengan sihir tidur."

"Itu tidak efektif ketika lawan gelisah."

Arisa berkata sambil tersenyum kecut. Lalu bukankah tidak ada artinya dalam pertempuran?

"Itulah kenapa aku ingin mengkombinasikannya dengan <<Ennui Field>>."

"Meskipun kamu tidak sering menggunakannya, kamu benar-benar memiliki kemampuan untuk itu."

"Yep~ Tapi sayangnya, karena tidak membedakan antara teman atau musuh, itu hanya untuk pilihan terakhir."

"Apakah kamu tidak memiliki sarana untuk serangan langsung?"

"Aku bisa menggunakan peluru kejut pikiran (Psycho Ball) dan gelombang kejut pikiran (Shockwave), tetapi paling-paling itu hanya bisa membuat lawan pingsan."

"Jika kamu bekerja sama dengan Liza, maka kedua serangan itu bisa sangat berguna."

aku memberikan izin untuk menggunakan dua sihir.

Aku ingin tahu apa yang dikejar oleh kerumunan monster itu?

Monster muncul dari tepi peta.

"Babi hutan segi enam (Dash Boar)?"

Rat-men berada di posisi yang sama dengan mereka. Titik-titik bercahaya pada peta bergerak bersama-sama. Tampaknya mereka adalah binatang kavaleri. Kecepatan mereka mendekati 50 Km/H. Ada 5 dari mereka.

"Apa itu?"

"Binatang buas yang ditunggangi manusia tikus untuk melarikan diri dari kabut hitam itu."

Babi hutan dasbor adalah level 5-6, manusia tikus yang mengendarainya adalah level 3-7.

Posisi mereka buruk, jika kita membiarkannya apa adanya maka mereka akan datang dari belakang kita.

Kabut hitam memasuki jangkauan peta beberapa menit terlambat dari kavaleri.

“Monster yang datang dari belakang disebut Flying Ant, mereka hanya level 2-4 tetapi mereka merepotkan karena serangan racun dan asam mereka.”

"Geh, apakah racun dan asamnya mematikan?"

"Sepertinya asamnya membakar. Racunnya adalah tipe yang melumpuhkan, jadi tidak apa-apa jika kamu hanya digigit satu."

Yang mengatakan, jika kita lumpuh sembarangan, kita akan dikelilingi sampai mati.

Sudah ada 50 semut terbang yang muncul mengejar manusia tikus.

Ketika pembicaraan kami selesai, kavaleri tikus menerobos hutan 200 meter dari kami dan menyeberang jalan raya, melewati bukit.

Baiklah, sepertinya mereka tidak akan datang ke sini. Sambil meminta maaf kepada kuda-kuda di pikiranku, aku menguatkan hatiku dan mencambuk mereka. Aku, Liza, dan para gadis bisa menghadapi mereka, tetapi akan berbahaya bagi Lulu dan kuda-kuda jika mereka menyusul.

aku bisa mendengar suara keras yang mencolok dari sisi lain hutan. Ada 89 total yang mengejar kavaleri tikus.

Biarkan saja mereka lewat.

Pikiran optimisku berakhir ketika Arisa melapor dari belakang.

"Salah satunya akan datang ke sini."

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar