Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

5-4 . Semut Terbang (1)

Satou di sini. Seorang anggota masyarakat dengan kecenderungan gila kerja, Satou.

Bukannya aku tidak bisa mengerti ketika orang menyamakan pekerja keras dengan semut, tetapi aku tidak ingin bergaul dengan semut seukuran anjing.

aku tahu dari radar bahwa ada satu semut terbang datang ke sini. Karena ada perbedaan kecepatan yang cukup besar, hanya masalah waktu sebelum mengejar.

"Lulu, evakuasi dari stand kusir. Arisa, apa kamu yakin dengan bidikanmu menggunakan sihir setrum yang kamu sebutkan tadi?"

"Selama jangkauannya dalam 20 meter, tidak apa-apa."

aku mengambil tongkat dari belakang gerobak-sebenarnya aku mengambilnya dari Storage- dan memberikannya kepada Lulu yang memberikannya kepada Arisa.

"Eh ~ Ini polos, tapi tongkatnya cukup bagus."

aku tidak akan membicarakannya, lagipula itu lebih mahal daripada Arisa.

"Tembak dua kali lalu jatuh kembali bahkan jika kamu meleset dan bertukar dengan Liza. Pochi dan Tama akan melindungi Liza."

"Kay~."

"Aku mengerti, tuan."

Jawaban Pochi dan Tama agak terlambat.

"Nyu~?"

"Apakah tidak apa-apa untuk tidak melempar batu?"

Oh ya, aku lupa tentang lemparan batu. Karena aku ingin mengkonfirmasi jenis sihir setrum untuk saat ini, mari kita simpan sebagai cadangan.

"Kali ini tidak apa-apa untuk tidak melempar batu. Aku ingin kamu berkonsentrasi pada semut yang naik kereta."

"Aye aye tuan~."

"Roger~ nano desu."

Jarak relatif di bawah 100 meter.

Semut lainnya mengejar kavaleri tikus yang menuju bukit.

50 meter. Lulu yang mungkin merasa tidak nyaman sedang meraih manset bajuku.

30 meter. Suara sayap mendekat.

20 meter.

"Gelombang Kejutan Pikiran (Shock Wave)."

"Itu jatuh~?"

"Arisa, nodesu yang luar biasa."

Semut yang terkena serangan Arisa tampaknya telah jatuh ke tanah. Meskipun menurut peta, itu masih hidup. Seperti yang diharapkan dari serangga, mereka tidak begitu lembut untuk mati karena menabrak.

"Sihir itu menjatuhkannya, tapi belum dikalahkan. Meskipun tidak apa-apa jika kita bisa membunuhnya sebelum dia bangun…"

Tentu saja, ia ingin kembali ke sarangnya ketika bangun.

"Semut, banyak dari mereka nano desu!"

"Guh, tidak mungkin terhubung dengan angka-angka ini~"

Suara Pochi agak terlambat dibandingkan dengan radar yang menunjukkan titik-titik merah berkerumun di sini.

Mereka membentuk kelompok dengan 8 monster di masing-masing dari 4 kelompok.

"Ini agak terlalu banyak."

"Ya, bahkan jika aku berhasil menggunakan Shock Wave, itu mungkin hanya akan mempengaruhi mereka bertiga."

"Bisakah kamu menembakkannya terus menerus?"

"Aku tidak bisa, nyanyian itu bisa tepat waktu, tapi aku tidak bisa membatalkannya sampai aku melepaskan kekuatan sihir."

"Pochi, Tama, tahan musuh dengan melemparkan batu di kedua sisi. Jika mereka berada dalam jangkauan Arisa, ganti dengannya."

aku bisa menjadi penembak juga tetapi tidak mungkin menyerahkan kendali kepada Lulu, apa yang harus aku lakukan.

"Ini giliran Tama."

"Aku tidak akan kehilangan nodesu~."

aku melihat kembali keadaan kursi belakang sebentar. Tama dan Pochi sedang melempar batu. Liza mendukung mereka untuk memulihkan postur mereka setelah melempar batu.

"Apakah itu mengenai~?"

"Mereka jatuh nodesu."

"Yosh, kamu hebat, anak-anak! Shock Wave!."

Tampaknya mereka telah menembak jatuh empat musuh pertama, dan radar memantulkan — mengikuti mereka, musuh berkurang empat.

Ada dua musuh yang mengejar gerobak dari belakang, tetapi salah satunya ditusuk oleh tombak Liza dan satu lagi yang melompat ke dalam ditangani dengan terampil oleh Pochi dan Tama.

Kurasa itulah yang terjadi dari suara bising dari belakang dan perubahan titik bercahaya di radar.

aku belum mampu untuk melihat ke belakang.

Semut berkerumun di kedua sisi gerobak, aku menembak semut yang maju di satu sisi dengan pistol sihir sementara semut yang datang dari sisi lain ditendang tanpa ampun oleh aku.

Semut yang ditendang, menjadi bagian dari pemandangan sambil berhamburan berkeping-keping.

Gelombang kedua semut dibuang dengan aliran yang sama juga.

Tetapi tampaknya semut memiliki kecerdasan sedang, gelombang ketiga dan keempat menyerang dari bayang-bayang semak-semak di sebelah kiri.

Semut terbang secara paralel di kedua sisi semak-semak yang berjarak 300 meter dari kami, sepertinya mereka sedang menunggu peluang. Jangkauannya tidak cukup untuk pistol sihir.

aku mengurangi kecepatan gerobak dan menyerahkan kendali kepada Lulu.

aku mengambil panah yang bersandar pada dudukan kusir, dan memasang baut pada tali busur.

aku bisa melihat tubuh semut dari celah pepohonan. aku membidik semut di ekor antrian.

aku membidik posisi masa depannya —

Menembak .

"Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, kamu hanya membuang-buang panah."

Sebuah titik bercahaya menghilang dari radar.

"Tidak apa-apa sebagai tipuan. Arisa, aku meninggalkanmu untuk berhati-hati dari belakang."

"Hai!"

Sambil berbicara, aku menembak semut berikutnya. aku sendiri hampir tidak bisa mempercayainya, tetapi setelah ini, setiap panah yang dipasang mengenai sasarannya tanpa gagal. Sepanjang jalan, kami akan meninggalkan kawasan hutan, tapi sudah terlambat. Setiap semut telah ditembak jatuh sebelum kami melewati area tersebut.

"Lulu, tidak apa-apa untuk menurunkan kecepatan sekarang."

"Y, ya."

aku meletakkan kembali panah otomatis, dan pergi untuk menerima kendali dari Lulu. Mungkin karena dia memegangnya dengan sekuat tenaga, tangannya tidak bisa lepas, aku dengan lembut melepaskan jarinya dari kendali satu per satu.

"Pelecehan s3ksual?"

"Bukan . "

aku sedang melihat tangan anggun Lulu, tetapi aku berubah untuk melihat bagian dalam gerobak.

Arisa melihat ke sini dari balik bahunya dari bagian paling belakang gerobak. aku tidak punya apa-apa untuk merasa bersalah, sungguh gadis yang tidak sopan.

aku harus memberi tahu semua orang bahwa tahap pertama pertempuran telah selesai.

"Semuanya, terima kasih atas kerja kerasmu, sepertinya kami telah berhasil mengusir semut."

"Bagaimana dengan yang sebelum kawasan hutan ini?"

"Sepertinya mereka sudah menyerah dan kembali."

aku melihat ke belakang dan memberi semua orang kata-kata terima kasih. Tama dan Pochi sedang berdebat tentang siapa yang mengalahkan musuh paling banyak tapi Arisa dengan sombong mengatakan "Aku mengalahkan 7 dari mereka~♪" .

"U, um, tuan… y, tanganmu."

Aku menoleh ke arah Lulu karena aku bisa mendengar suara kecilnya di sampingku.

Ups, aku sudah memegang tangannya. Ini benar-benar pelecehan s3ksual. aku memisahkan tangan kami dan meminta maaf kepada Lulu.

Rasanya dia malu tentang itu tetapi tidak menyukainya, itu pasti imajinasiku. aku bukan anak sekolah menengah, aku harus memiliki batasan kesalahpahaman.

"Apakah tidak apa-apa jika kamu membiarkan aku menjadi kusir?"

Lulu bertanya dengan suara rendah, akibatnya, aku meninggalkan Lulu untuk menjadi kusir. aku duduk di sebelah Lulu, membuka peta, dan memeriksa keadaan kavaleri tikus.

Ini buruk .

Kavaleri tikus berkurang menjadi tiga, tetapi mereka menjadi kuat.

Sambil membawa Semut Terbang, mereka memutar bukit dengan membuat busur besar.

Dan dengan jalur mereka saat ini, mereka pasti akan menyeberang dengan gerobak ini.

aku bertukar tempat dengan Lulu. aku tidak ingin membiarkan Lulu duduk di arah di mana mereka akan muncul.

“Kavaleri tikus lainnya sepertinya datang ke sini sambil membawa semut terbang. Maaf, tapi bersiaplah untuk pertempuran sekali lagi.”

"Ada berapa?"

"52 semut."

Tampaknya kavaleri tikus telah berhasil mengalahkan lima.

Kavaleri tikus itu muncul di atas bukit. aku merasa bahwa manusia tikus dengan helm merah bertemu dengan aku. Dash celeng pria itu lebih besar dari yang lain. Cukup untuk membiarkan dua orang naik.

Kavaleri tikus itu mendekati gerobak kami, dan mulai berjalan sejajar dengannya. Dua lainnya menurunkan kecepatan mereka, tampaknya untuk menarik perhatian semut.

Ketika sampai di samping gerobak, manusia tikus menurunkan helmnya dan menunjukkan wajahnya, meskipun dia memiliki wajah tikus, itu nihilistik tampan dan sepertinya mengatakan sesuatu.

"◆◆◆◆! ! ●●●●!"

>(Keahlian Bahasa Suku Ash-Mouse Diperoleh)

>(Keahlian Bahasa Suku Sisik Hijau Diperoleh)

>(Keahlian Bahasa Elf Diperoleh)

Entah bagaimana, aku mendapat berbagai keterampilan bahasa.

Setelah memikirkan apa yang bisa terjadi nanti, aku memutuskan untuk mengambil skill (Bahasa Elf). aku menaikkannya ke level 3 dan mengaktifkannya.

"Manusia, kata-kata, tidakkah kamu mengerti ?!"

"Maaf, tapi, bisakah kamu cepat pergi? Aku tidak ingin terlibat."

Meskipun aku sengaja mempelajari bahasa lain, bahasa kerajaan Shiga keluar. aku mengeluh kembali dengan bahasa Elf, karena aku akan tetap mengeluh bahkan jika aku menggunakan bahasa Shiga.

Mengesampingkanku, aku tidak akan membiarkan gadis-gadis kita berada dalam bahaya.

"Oh! Kamu mengerti bahasa Elf kan, kalau begitu aku punya permintaan!"

Oioi, kamu bertanya sekarang setelah melibatkan kami?

“Tolong jaga sang putri. Jika memungkinkan sampai dia pulang, tetapi jika tidak bisa maka setidaknya sampai kamu memberikannya kepada suku yang sama.”

Setelah mengatakan itu, helm merah melempar seseorang yang terbungkus mantel tebal yang dia bawa ke sini.

aku menerimanya dengan tergesa-gesa. Sepertinya dia pingsan.

Ketika aku melihat ke belakang, helm merah telah kembali untuk membantu dua lainnya melawan semut.

Aku meletakkan gadis itu di gerobak dan pergi ke belakang tempat Arisa dan gadis-gadis itu berada. Bahkan tanpa melihat pertempuran, titik-titik bercahaya (kavaleri) mereka sudah hilang dari radar.

Helm merah kemungkinan besar memilih untuk mati secara terhormat. Gadis sebelumnya mungkin sangat penting.

Namun, kenyataan menginjak-injak pemikiran seperti itu.

Seekor semut melompat ke atas Arisa dan para gadis, dan seekor semut lainnya melompat ke kereta ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar