Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

5-5. Semut Terbang (2)

Satou di sini. Game menembak populer sejak lama, tetapi aku tidak memainkannya. Tapi karena pekerjaan aku berhubungan dengan FPS, aku memainkannya di game show…

Semut terbang membentuk kelompok yang terdiri dari 8 semut dan kemudian mulai menuju kereta ini.

aku memberikan 4 busur panah kepada semua orang kecuali Lulu yang menangani gerobak, dan memberi mereka kuliah sederhana untuk pengoperasiannya.

Gunakan tuas untuk menarik tali busur, lalu pasang baut pada rel dan tarik pelatuknya. Jika kamu tidak berpikir mengenai bagian target, sebenarnya cukup sederhana.

"Ambil sikap… tembak!"

Mencocokkan sinyal aku, baut terbang. Targetnya adalah kawanan yang mendekat.

Tiga semut ditembak jatuh. Setelah memasang baut berikutnya, kami menembak sekali lagi. Kali ini kami memukul dua.

Kami tidak akan berhasil untuk voli berikutnya, tapi Arisa melepaskan Shock Wave seperti yang telah kami atur sebelumnya, dan menembak jatuh tiga sisanya.

Karena kelompok berikutnya semakin dekat dari yang sebelumnya, setelah menembakkan satu tembakan, kami mengurangi jumlah mereka dengan Shock Wave, dan kemudian, dua semut yang tersisa menjadi mangsa tombak Liza dan tembakan baut jarak nol aku.

"Tuan, apakah kamu punya obat pemulihan Mana?"

aku memberikan tiga untuk Arisa. Setelah menerimanya, Arisa meletakkan satu tangan di pinggangnya dan meneguk minuman energi dalam satu napas.

"Yang berikutnya berbahaya."

Ya, untuk gelombang berikutnya, tiga kelompok menyerang sekaligus. Kami sudah menembak dengan baut, tetapi sepertinya tidak berkurang. Anugrah yang menyelamatkan adalah kenyataan bahwa masih ada jarak.

"Tolong beri aku izin untuk menggunakan Over Boost. aku entah bagaimana bisa melakukan sesuatu pada setengah dari mereka."

Selama jeda percakapan kami, Arisa meneguk obat lain.

"Aku mengerti, aku mengizinkanmu."

"Terima kasih, aku mencintaimu."

Tolong jangan kibarkan bendera aneh.

Lelucon ringan Arisa agak kaku.

"Lebih dari Peningkatan!"

Mencocokkan Kata Perintah Arisa, aura ungu muda menyembur keluar.

Dia memegang tongkat panjang, dan mulai melantunkan mantra secara lisan.

Aura ungu membentuk sejumlah besar lingkaran sihir di tengah tongkat panjang.

"■■■ Gelombang Kejut"

Gelombang kejut yang tak terlihat menginjak-injak kawanan semut. Semut yang terkena langsung, berbeda dengan yang terjadi selama ini, mati sambil menumpahkan cairan tubuh dari kepalanya. Semut lain yang terkena gelombang susulan juga berputar-putar hingga jatuh.

Meskipun Arisa mengatakan setengah, pada kenyataannya, ketiga kelompok menjadi tidak bisa bertarung. Seperti yang diharapkan dari keterampilan unik.

Aku dengan lembut menangkap Arisa yang pingsan.

"Mataku berputar~."

"Berputar-putar ~ nano desu."

"Mungkin ini efek dari sihir Arisa, aku merasa sedikit pusing."

Ketiganya tampaknya tidak dapat berdiri karena efek sampingnya. aku meninggalkan Arisa ke Liza, dan memutuskan untuk membersihkan sisa lima semut yang terlambat.

aku memiliki Lulu untuk menghentikan kereta.

"Pochi, Tama, tarik tali busurnya."

"Ya." "Desu."

Keduanya terlihat kelelahan, tetapi mereka melakukan yang terbaik untuk menyiapkan busur.

Setiap kali aku menembak panah, aku menukarnya dengan yang dimuat dari Pochi atau Tama.

Ini terasa seperti Nagashino.

<TLN: http://en.wikipedia.org/wiki/Battle_of_Nagashino>

Setelah membersihkan kawanan, aku menembak pada sudut tinggi yang membidik semut yang pingsan dengan memastikan posisi mereka di radar. aku mencoba untuk meniru protagonis dari manga yang aku baca sejak lama, tetapi aku tidak berpikir itu akan benar-benar sukses.

Karena aku tidak memiliki scope, aku menembak terus menerus pada posisi relatif di mana musuh berkerumun sambil mempelajari fine-tune. Bahkan jika hit rate tidak lebih dari 20%, itu sudah cukup.

Beberapa semut yang tertembak pada awalnya masih hidup, tetapi bagaimanapun juga tidak mungkin untuk mengenai musuh yang berjarak dua kilometer. Baut tidak bisa menjangkau mereka.

Kami mengambil istirahat sejenak untuk memuaskan dahaga kami dan kuda.

"Ini melelahkan tapi ada baiknya semua orang aman."

"Tir~""dering nodesu."

"Arisa masih belum datang, apa dia baik-baik saja?"

"Dia akan baik-baik saja setelah tidur semalaman."

Dilihat dari AR, stamina dan kekuatan sihir Arisa yang telah menjadi nol berangsur-angsur pulih.

Lulu menyeka keringatnya dengan handuk basah.

"Liza dan para gadis, tolong kumpulkan inti sihir, penyengat, dan kelenjar racun."

"Penyengatnya jelas, tapi aku ingin tahu bagian mana yang merupakan kelenjar racun."

Karena sulit untuk menjelaskannya, aku menunjukkan kepada mereka dengan membongkar semut dan menunjukkan lokasi kelenjar racun.

"Masukkan penyengat di tas ini dan kelenjar racun di wadah ini. Cukup untuk mengumpulkan 5 masing-masing. Harap berhati-hati agar tidak keracunan saat melakukannya."

Semut yang tersisa jauh di kejauhan tampaknya mundur, titik-titiknya berkurang di peta.

aku mempercayakan gerobak kepada Lulu, sementara aku sedang meracik beberapa (Penangkal: Semut Terbang) dari kelenjar racun sebagai bahan baku. Salah satunya bisa dibuat menjadi lima penawar.

Aku menurunkan "Putri" helm merah yang tertinggal dari gerobak, dan meletakkannya di sampingku saat aku sedang kompon. aku bisa meletakkannya di tanah kosong, tetapi kemudian aku merasa seperti sedang melecehkan seorang anak, jadi aku membentangkan selembar kain di tanah untuknya.

"Tuan, Arisa telah bangun."

"Tunggu, tidak~ Bukankah aku mengatakan bahwa kamu harus memberitahu (Arisa tidak bangun.) untuk menguasai, dan membimbingnya untuk memberiku obat pemulihan Mana melalui mulut~."

Ini benar-benar seperti Arisa, tapi apa yang kamu lakukan untuk mengungkap niat jahatmu sendiri.

Karena dia melakukan yang terbaik hari ini, mari maafkan dia hanya dengan menyodok dahi.

Arisa datang dari dalam gerobak meminjam di bahu Lulu. Dia membuka lengannya dan berkata, "Bantu aku turun", jadi aku membantunya turun.

Benar saja, dia menempel di leherku saat dia turun– Itu tipuan, tujuan sebenarnya adalah untuk menciumku.

aku hampir tidak berhasil menghindarinya memegang tanah aku, dan memukulnya dengan porehead poke a. Tidak ada artinya untuk a.

"Auu, cinta itu menyakitkan."

"Ya ya, aku mencintaimu Arisa."

Melihat gerobak, Lulu juga dengan malu-malu merentangkan tangannya. Dia mungkin terinspirasi oleh Arisa.

Untuk Lulu yang jarang menunjukkan sisi manjanya, aku memeluknya dengan lembut untuk turun. Tentu saja aku tidak memeluknya erat-erat.

Namun, aku ingin kamu berhenti menatapku dengan malu-malu. aku merasa seperti aku akan melupakan perbedaan usia.

"Ngomong-ngomong, apa ini? Apakah dia sesuatu yang kamu dapatkan dari rat-tan?"

Rat-tan… maksudnya helm merah kan. Itu nama panggilan yang cukup manis.

<TLN: Rat-tan = Nezu-tan di romaji>

"Helm merah mengatakan bahwa dia seorang putri."

"Oh, seorang putri yang kamu katakan! Meskipun kamu memiliki wanita cantik dari berbagai ras yang menunggumu, sekarang kamu bahkan ingin menambahkan putri tikus ke dalam haremmu! Inilah mengapa seorang pria begitu!"

kamu berbau akting.

"M, tuan …"

Hah? Kebetulan, apakah Lulu menganggap serius kata-kata Arisa?

"Aku, aku juga akan melakukan yang terbaik untuk mendapatkan bantuanmu."

"Ya, ya, kamu lucu Lulu. Tapi mari kita bicara tentang kebaikan setelah 5 tahun sambil memperbaiki diri menjadi seorang wanita."

Ketegangan Lulu aneh, aku ingin tahu apakah ini efek setelah pertempuran. Aku tidak sengaja menjawabnya seperti Arisa.

Lulu meletakkan kedua tangannya di pipinya, dan dia memutar tubuhnya. Ini lucu, tapi apa yang harus aku lakukan sekarang.

"Kami~""Kembali~"

"Kami telah kembali, tuan."

Ketiganya kembali pada waktu yang tepat. Ada 5 kelenjar racun di dalam wadah. Inti sihir berlimpah di dalam tas. Dan–

"Mengapa ada banyak penyengat?"

"Ya, tuan telah mengatakan bahwa itu cukup untuk mengumpulkan 5 dari mereka, tetapi aku bertanya-tanya apakah mungkin untuk membuat tombak sekali pakai dari mereka jadi aku mengumpulkan lebih banyak."

"Aku mengerti, mari kita buat lain kali."

"Ya terima kasih banyak."

aku mungkin akan melupakan ini, jadi aku membuat memo. Jika aku melupakan janji semacam ini, secara bertahap akan memperburuk hubungan kami.

Selain itu, Pochi dan Tama mengumpulkan beberapa bagian dari helm merah dan peralatan kavaleri tikus. Tidak ada sisa-sisa mayat, dan baju besi yang dikenakan oleh kavaleri tikus di samping helm rusak sehingga mereka membiarkannya apa adanya. Juga, aku lupa tentang ingatan baut, tetapi tampaknya mereka telah mengumpulkan semua baut selain yang rusak.

Liza sangat menyesali kenyataan bahwa tidak ada daging yang tersisa dari babi hutan.

"Putri" yang dipercayakan oleh helm merah masih belum bangun.

Karena binatang buas mungkin berkumpul di sisa-sisa semut, kami pergi beberapa kilometer dengan kereta.

Perkemahan adalah ruang terbuka dengan kolam kecil di dekatnya. Lulu sangat takut dengan tempat tanpa kolam. Mungkin semacam trauma.

Setelah selesai merawat kuda, aku membaca buku sambil meminum teh yang dibawa oleh Lulu yang datang saat istirahat memasak.

aku membaca sekilas jurnal perjalanan yang aku beli saat itu dengan membukanya di menu. Karena aku tidak ingin terlihat seperti aku sudah pikun, aku membuka lebar-lebar buku sihir pengantar kehidupan mengubahnya dengan sia-sia.

Mungkin lebih baik membaca buku biasa, tapi lebih nyaman menggunakan Menu karena aku bisa mengambil memo dan mencari item serupa.

Aku mulai mencium aroma lezat dari makan malam yang sedang dimasak Liza dan Lulu. Mereka membuat sup kacang untuk makan malam hari ini atas permintaanku.

"Oo~i""Preys~""Kami telah menangkapnya nodesu~"

Tiga gadis yang pergi berburu kembali. Aku harap mereka tidak membawa peri atau semacamnya~

Aku menggeser buku ke samping dan melihat suara-suara itu. Dengan Arisa memimpin, Tama dan Pochi memegang babi hutan– Tentu saja, yang berkaki empat– di atas.

Tampaknya mereka juga berburu semut yang pingsan karena Gelombang Kejut di situs peninggalan semut.

"Tuan, tolong cicipi ini."

Lulu membawa mangkuk kecil berisi sup di dalamnya.

Arisa berkata, "Mengapa hanya tuan, tidak adil", tetapi dia kehilangan minat setelah diberitahu bahwa itu adalah sup kacang dan pergi untuk membongkar babi hutan bersama Liza.

aku mencicipinya. Yup, rasanya enak berkat paprika yang aku beli dari restoran kelas atas.

"Ini enak, aku akan menikmati makan malamnya."

"Ya! aku akan bekerja keras untuk membantu."

Ekspresi Lulu menjadi sangat alami.

Aku merasa hangat dan lembut sekarang, tetapi "putri" manusia tikus yang ada di sampingku terbangun.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar