Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: 6

5-6 . Putri Tikus

Satou di sini. Putri sering hadir dalam dongeng. Tapi tidakkah menurutmu ada banyak putri yang menderita?

Setidaknya, aku suka jika mereka berakhir bahagia selamanya.

"Apakah kamu datang ke?"

Aku bertanya dengan lembut sambil merasa lega. Namun, gadis itu mengambil lompatan untuk menjauhkan diri dariku. Tidak, dia mencoba tetapi karena anemia, kakinya tersangkut dan jatuh.

"… Dimana Mize?"

aku tidak tahu nama itu, tetapi aku hanya bisa memikirkan satu orang.

"Apakah itu helm merah dari kavaleri manusia tikus?"

"Ya . "

Meskipun dia benar untuk berjaga-jaga, dia benar-benar gadis yang pendiam.

"Setelah mempercayakanmu kepada kami, dia pergi dengan berani melawan monster… dan mati."

"Tidak mungkin…"

aku sedikit ragu apakah harus berbohong untuk mencegahnya terkejut, tetapi aku memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya.

Wajahnya menjadi pucat, dia pasti kaget.

"aku Satou. Pedagang keliling. Bolehkah aku menanyakan nama kamu?"

aku bisa melihatnya dengan AR, tetapi itu tepat untuk memperkenalkan diri untuk memulai percakapan.

"… Mia."

Sebuah jawaban singkat keluar setelah hening.

Hu~m, itu sulit dengan cara yang sangat berbeda dari Lulu.

"Putri-sama, sudah bangun~"

“Ah, sepertinya namanya Mia.”

“Eh~, aku Arisa. Senang bertemu denganmu, Mia.”

Arisa tercengang setelah memperkenalkan dirinya dan menatap wajah Mia.

"Apa artinya ini, aku bertanya-tanya?"

Arisa datang padaku. Apakah dia tidak menggunakan Status Check?

"Apa yang ingin kamu tanyakan, katakan saja."

Arisa menarik napas dalam-dalam.

Menghirup.

Buang napas.

Tarik napas lagi.

"Kenapa itu elf!"

Arisa berkata begitu sambil menunjuk telinga Mia yang runcing pucat.

Tetap saja, aku tidak berpikir kamu perlu terpengaruh ke tingkat ini, kan?

"Itu bukan putri manusia tikus?"

"Itu salahmu karena kamu tidak memeriksanya dengan benar."

Tentu saja aku berpikir bahwa aku salah ketika aku menerimanya. Meskipun, itu sebabnya aku mengambil bahasa elf sejak awal. aku berbicara dengan Mia dalam bahasa elf juga, apakah Arisa tidak mendengarnya?

"Kuh, meskipun aku sudah membuatkannya sepiring keju spesial …"

aku pikir pepatah bahwa tikus seperti keju hanyalah cerita rakyat. Bukankah itu kesalahan animasi barat.

"Oh baiklah. Lebih penting lagi, ayo makan!"

Arisa menarik tangan Mia untuk membuatnya berdiri dengan paksa.

"Jika kamu lapar, kamu hanya akan menjadi lebih tertekan, ayo makan banyak dan banyak menangis! Itu adalah upacara peringatan terbaik untuk yang meninggal."

Itu adalah beberapa kata bagus yang datang dari Arisa. aku merasa dia mengutipnya dari suatu tempat, tetapi aku tidak akan mengolok-oloknya.

Mia kewalahan oleh kekuatan Arisa, dan dia duduk untuk makan.

aku menafsirkan untuk mereka berdua sambil berjalan bersama.

aku mengerti ini setelah kami berbicara sebentar, meskipun Mia tidak dapat berbicara dalam bahasa Shiga, dia dapat memahami arti kasarnya.

Berkat itu aku bisa menyelesaikan makan tanpa harus menjadi juru bahasa untuk gadis-gadis kecil.

Dari AR, aku tahu stat Mia, usianya 130 tahun. Seorang wanita . Tingkat 7. Keahliannya adalah, (Sihir Air), (Bow), (Spirit Seer), ketiganya. Gelarnya adalah, (Tuan Labirin), dan (Anak Kecil Hutan Boluenan). Nama aslinya adalah Misanalia Boluenan. aku pikir nama panggilannya seharusnya Lia, apakah itu karena kebiasaan para elf?

Labirin ya. Apakah itu berbeda dari labirin?

Dari penampilannya, dia terlihat berada di pertengahan usia Arisa dan Lulu. Payudaranya bahkan lebih rendah hati dibandingkan Arisa– demi Mia, aku tidak akan berbicara lebih dari ini.

Rambutnya berwarna pirus muda hampir biru daripada hijau. Pupil matanya berwarna hijau zamrud yang indah. Kulitnya putih, dan tubuhnya kurus sampai hampir terlihat tidak sehat.

Tetap saja, aku khawatir apakah aku dikutuk dengan mantra yang membuatku menggambar gadis kecil.

Mia hanya makan sayuran sambil menghindari daging sejak beberapa saat. Daging yang dia tolak dengan cerdik diambil oleh Tama. Dari sisi yang berlawanan, Pochi menukar sayurannya ke piring Mia.

Jika kamu pilih-pilih dengan makanan kamu, kamu tidak akan tumbuh besar, kamu tahu?

Yang paling aku khawatirkan, Liza, sedang mengunyah daging kaki babi hutan dengan mabuk, dia tidak memperhatikan sekelilingnya. Aku akan meninggalkannya sendirian.

Lulu sibuk bertindak sebagai pelayan. Karena Arisa merawatnya, bahkan saat Lulu sibuk, dia masih makan dengan benar.

"Daging babi itu enak~"

"Daging yang menempel di tulang adalah nodesu yang bagus."

"Mia juga, makanlah tanpa menahan diri."

'Daging, aku tidak suka. '

"Dia tidak suka daging, katanya."

"Arara, sangat mirip peri."

'aku seorang elf. '

"Lulu, jangan beri dia sayuran saja, tolong potong beberapa buah juga."

'aku suka buah pir. '

"Dia suka buah pir, katanya."

Balasan Mia pendek, tetapi dia melakukan apa yang dia bisa untuk menjalin komunikasi dengan gadis-gadis kecil.

Setelah menyelesaikan makan kami, semua orang minum teh yang dibuat oleh Lulu.

Karena Pochi dan Tama sepertinya tidak tertarik dengan teh, mereka menikmati tidur siang setelah makan di atas seprai. Liza dan Lulu sedang melakukan pembersihan.

aku mencari (Hutan Kalimantan) di buku jurnal perjalanan. Itu terletak di selatan dari sini, bersebelahan dengan wilayah adipati kerajaan Shiga. Agak jauh dari rute ke kota Labirin dari sini, tapi bukan berarti kita tidak bisa pergi ke sana.

aku akan baik-baik saja dengan mengawalnya ke sana, tetapi mungkin ide yang baik untuk memeriksa alasan mengapa semut itu mengejarnya. aku tidak berpikir bahwa itu hanya pertemuan kebetulan ketika itu sebanyak itu.

Aku bertanya padanya dalam bahasa elf. aku berhati-hati agar tidak membuatnya terdengar seperti pemeriksaan silang.

"Mia, aku punya beberapa hal untuk ditanyakan padamu, apa tidak apa-apa?"

"Apa?"

"Bisakah aku mendengar alasan mengapa kawanan besar semut terbang itu mengejar kamu?"

"… Mereka datang untuk menangkap."

"Tangkap Mia?"

"Ya . "

Mia menjawab pertanyaanku sedikit demi sedikit. aku merasa tidak enak untuk semua orang, tetapi aku akan menerjemahkan informasi yang aku dapatkan dari percakapan itu kepada mereka nanti.

"Mengapa semut ingin menangkapmu?"

"Karena itu perlu."

Yah, ya, tentu saja.

Jika aku tidak merencanakan pertanyaan aku dengan lebih baik, aku tidak akan mendapatkan jawaban yang aku inginkan.

"Siapa orang yang membutuhkanmu?"

" . . . . Penyihir . "

Ini adalah kabar baik bahwa itu bukan jenis yang sama dengan wagahai-kun.

<TLN: 'Wagahai' adalah bagaimana iblis saat itu merujuk pada dirinya sendiri, cara yang cukup funky untuk melakukannya dalam bahasa Jepang. >

"Apakah kamu tahu mengapa kamu dibutuhkan?"

"Untuk labirin."

Tetap saja, labirin ya, ini adalah dunia dengan banyak kata-kata misterius ya. Lagipula gelarnya adalah master labirin, aku ingin tahu apakah labirin itu tidak dapat berfungsi jika dia tidak ada di sana.

"Di mana labirin itu berada?"

" . . . Gunung . "

"Apakah di dekat sini?"

"Mungkin . "

Mungkin dari mana kabut itu, atau lebih tepatnya semut, berasal.

Meskipun, itu tidak seperti aku berniat pergi ke sana.

"Apa yang dilakukan penyihir itu di dalam labirin?"

"Membuat hal-hal seperti semut atau boneka."

Jadi semut itu dibuat ya, mereka seperti subspesies semut dari labirin. Dengan boneka, apakah itu boneka yang bergerak?

Namun demikian, meskipun aku tidak tahu untuk alasan apa penyihir mengumpulkan kekuatan, itu mungkin bukan untuk sesuatu yang baik. Dilihat dari posisinya, mungkin untuk berperang dengan kota Seryuu?

"Apakah kamu tahu untuk apa mereka dibuat?"

"… tidak tahu."

Wajah Mia yang menjadi merah setelah makan menjadi pucat. Sepertinya dia tahu tetapi dia tidak ingin memberi tahu atau mengingatnya.

"Apakah menurutmu penyihir itu akan mengejarmu?"

"Pasti datang."

Itu akan sangat ya.

Itu berarti aku tidak bisa begitu saja mendorongnya ke manajer serikat pekerja. Jika memungkinkan, aku ingin.

Bahkan jika perang pecah, aku tidak berpikir bahwa angkatan bersenjata kota Seryuu akan kalah, tetapi monster terbang mungkin tanpa pandang bulu menyerang gadis-gadis yang aku kenal di suatu tempat di kota. Sangat menyakitkan bahkan untuk memikirkannya.

Haruskah aku menjadi pahlawan bertopeng perak, membujuk atau memaksa penyihir untuk menyerah di labirin, dan mendorong penyihir ke prajurit di gerbang kota seryuu? aku merasa rencananya terlalu sederhana.

Terakhir, mari kita tanyakan apa yang diinginkan orang itu sendiri.

"Mia, Mize-san memintaku untuk mengantarmu ke rumahmu atau ke suku yang sama. Kamu mau yang mana?"

" . . . aku ingin pulang ke rumah . "

"aku mengerti . "

"Semuanya, kita akan mengambil jalan memutar untuk membawa Mia pulang, tidak apa-apa?"

aku bertanya kepada semua orang di samping dua orang yang sedang tidur. Karena tidak ada yang tidak setuju, sudah diputuskan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar