Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

5-8. Penguntit Bayangan

Satou di sini. Sangat menyenangkan memiliki alat yang berguna, tetapi terlalu mengandalkannya membuat kamu tidak dapat melihat keanehan dengan mata kepala sendiri, sehingga kesalahan yang tidak terpikirkan terjadi.

Ini terjadi dalam kehidupan sehari-hari, pekerjaan dan bahkan di dunia lain.

Tepat sebelum tugas jaga malam Liza dan Arisa selesai, aku melihat musuh di peta.

Ada tiga monster yang disebut Penguntit Bayangan. Karena aku belum pernah mendengarnya, aku memeriksa detailnya. Level 12, memiliki (Kerusakan Fisik Setengah), (Stamina Drain) sebagai keterampilan khusus ras, jika aku tidak memiliki cara untuk melawannya, mereka mungkin menjadi musuh yang tangguh. Itu tidak seperti mereka undead. Kecepatan mereka tidak secepat itu, tapi mereka mungkin akan sampai di sini dalam 1 jam. Musuh mungkin kehabisan monster tipe terbang.

aku mengatur berbagai hal yang berhubungan dengan pertempuran untuk ditampilkan dari menu.

Dan kemudian aku mengalihkan pandanganku ke dadaku. Aku mengira ada sesuatu yang menekan dadaku untuk sementara waktu, tetapi ternyata, Pochi dan Tama yang naik ke dada dan perutku sambil mengeluarkan suara "Gude~", tidur di sana berbaring tengkurap.

aku menempatkan mereka di atas seprai sambil berhati-hati untuk tidak membangunkan mereka, dan bangun.

"Ara? Tuan, apakah kamu melakukan yobai?"

<TLN: http://everything2.com/title/yobai>

"Apakah kamu sulit tidur? Tuan?"

Arisa, yang entah bagaimana ditahan di lengan Liza memanggilku keluar. Liza mungkin sudah mengantuk, suaranya lemah tanpa daya. Aku harus membiarkannya tidur sebentar sebelum musuh sampai di sini.

"Aku akan berubah denganmu, jadi tidak apa-apa bagi kalian berdua untuk tidur."

"Apakah tidak apa-apa? Bukankah giliran berikutnya adalah Pochi dan Tama?"

"Aku akan membuat keduanya melakukan tugas jaga bersama dengan Lulu di pagi hari."

Arisa, yang bebas dari cengkeraman Liza datang sambil berkata, "Biarkan aku tidur di pangkuanmu~.", tapi aku mengangkat dan menggulingkannya ke samping Lulu. Arisa mungkin juga lelah, tanpa mengeluh dia pergi tidur sambil menggunakan Lulu sebagai bantal tubuh. Ekspresi menyakitkan Lulu karena dipeluk oleh Arisa juga lucu. Aku hampir dikuasai oleh pikiran jahat tapi aku berhasil melepaskannya dengan paksa.

aku terus menonton peta sambil menambahkan ranting ke api unggun. Masih 50 menit sebelum monster datang. Sejak saat itu, monster tidak bertambah jumlahnya.

"…Aku haus."

Mia yang sudah bangun memberiku sebotol air. Setelah aku menerimanya dia duduk di samping aku sementara aku minum air.

"Mengapa?"

Sebuah suara kecil keluar dari Mia. Sepertinya itu bukan monolog.

"Kenapa aku melindungimu dari penyihir?"

"Ya."

"Seperti yang kamu lihat, tidak ada yang dalam."

Mungkin tidak puas dengan jawaban aku, dia terdiam.

"Itu berbahaya."

"Sepertinya, banyak monster yang keluar di sore hari."

"Mize dan bahkan yang lainnya… mati."

Kalau dipikir-pikir, apa hubungan antara elf dan manusia tikus?

"Helm merah(Mize)-san, apakah kamu mengenalnya dari suatu tempat?"

"Hutan."

"Hutan Kalimantan?"

"Ya."

Menghubungkan cerita dari beberapa kata Mia, tampaknya helm merah diselamatkan oleh orang tua Mia ketika dia sekarat dan dikelilingi oleh goblin di luar hutan 10 tahun yang lalu. Si helm merah kemudian tinggal di rumah orang tua Mia untuk sementara waktu sambil diajari bersama dengan Mia berbagai hal oleh orang tua Mia, sehingga mereka berkenalan.

Sepertinya helm merah yang dikenakannya adalah produk mithril yang diberikan oleh orang tua Mia. Jadi itu ada, mithril ya.

Alasan mengapa helm merah memanggil putri Mia, mungkin karena ini.

"Apakah kamu diserang oleh penyihir ketika kamu mengunjungi kampung halaman Mize-san bersama dengannya?"

"Tidak."

Setelah menanyakannya dari beberapa sudut, aku mengerti situasi yang sulit. Tampaknya Mia diculik dari kampung halamannya di hutan oleh penyihir, dan ditawan di labirin di gunung. Penyihir kemudian secara paksa membuatnya menjadi "Master of Mazes" dengan upacara kontrak paksa. Bahkan jika dia disebut master, dia tidak lebih dari wakil dari penyihir, dia dipaksa untuk duduk di ruang master selama setengah hari.

Menurut Mia, gerakan labirin itu lemah, jadi dia mungkin semacam kunci atau katalis.

"Apakah Mize-san datang untuk membantumu di labirin?"

"Kebetulan."

Mia menyangkal sambil menggelengkan kepalanya. Saat aku menanyakan lebih detail, sepertinya dia menjalankan perintah pelarian darurat di Maze Core ketika ada kesempatan saat penyihir kembali ke kamarnya. Ketika aku mengatakan "Kamu tahu betul", dia berkata, "Itu dalam bahasa peri." Mungkin, dia menekan sesuatu seperti tombol yang ditulis dalam bahasa elf.

Dan kemudian dia melarikan diri ke desa Rat-men dan bertemu kembali dengan helm merah di sana.

"Desa itu terbakar karena kesalahanku."

Mia dengan susah payah mengatakannya. Aku memegang bahunya dan berkata, "Ini bukan salahmu." untuk menghiburnya. Di saat seperti ini siapapun pasti ingin dihibur meski hanya sekedar kata-kata penghiburan.

Bawahan penyihir yang datang untuk mencari Mia tampaknya telah membakar desa sebagai pelajaran. Bawahan itu dibuang oleh helm merah dan teman-temannya dalam serangan balik, tetapi ada beberapa penduduk desa yang menjadi korban. Oleh karena itu, sulit baginya untuk tinggal di desa, jadi helm merah dengan bawahannya akan mengawal Mia untuk bertemu elf di kota Seryuu.

Dan kemudian, ketika mereka menuruni gunung–

"Kami diserang."

"Demi semut terbang kan?"

"Ya."

Sejak saat itu, mungkin sama seperti yang kita lihat.

Sementara itu, para penguntit bayangan berhenti di lokasi di mana semut terbang dihancurkan oleh keterampilan unik Arisa di sore hari.

Aku harus segera membangunkan semua orang.

Aku memanggil Pochi sambil mengirimkan kekuatan sihir ke Light Hot Plate.

"Pochi."

Pochi yang tidur dengan Tama meringkuk seperti bola bereaksi dengan telinga berkedut. Pochi bangun sambil menggosok matanya dan terlihat sangat mengantuk.

"Unyu~, makanan?"

"Bukan itu, bangunkan semuanya karena aku merasakan kehadiran dari hutan."

Di antara anggota ini, Pochi adalah yang paling mudah untuk dibangunkan. Yang memiliki kebiasaan bangun terburuk adalah Liza.

"Ini bukan pagi tapi bangun nodesu~."

Dia menginjak perut Tama dan memukul kepala Arisa dengan pukulan. Lulu bangun mendengar suara Pochi.

"Liza bangun juga nodesu."

Tubuh Liza bergoyang karena gemetar tapi dia hanya mengerang tanpa bangun. Tama naik ke atas perut Liza untuk membantu Pochi. Namun, saat setengah tertidur, Liza menangkap keduanya dan memeluk mereka.

"Mugyu~." "Bangun~?"

Sepertinya keduanya akan seperti itu sampai Liza bangun.

Arisa datang ke api unggun sambil menguap dengan mulut terbuka lebar. Lulu meletakkan tangannya di depan mulutnya dan mulai menguap dengan manis. Dari mana perbedaan kekuatan gadis ini berasal?

"Fuwaah~ apakah itu musuh?"

"Mereka masih jauh, tetapi ada tiga yang datang."

"Dilihat dari atmosfernya, mereka tidak kuat."

aku mengajarinya tentang tipe dan karakteristik musuh.

"Mereka bukan undead kan? Kalau begitu mereka mangsa yang mudah dengan sihir pikiran."

Ketika dia sampai di api unggun dan melihat Mia yang duduk di sampingku, Arisa melakukan gerakan berlebihan dengan membuka matanya lebar-lebar sambil berkata, "Gadis yang menakutkan!". Siapa yang dia tiru?

"Hei tunggu, kamu punya aku jika kamu ingin melakukannya dengan seseorang!"

"Berhenti mengatakan hal-hal bodoh itu. Aku baru saja mendengar situasi kasarnya."

"Lalu kenapa dia menempel di lenganmu?"

Kalau dipikir-pikir, Mia menempel di lengan kananku sebelum aku menyadarinya. aku pikir kami terpisah setelah aku mengaktifkan light hot plate tadi. Karena aku sudah terbiasa dipeluk oleh Pochi dan Tama, aku tidak mempermasalahkannya.

Mia melepaskan tangannya setelah ditunjukkan oleh Arisa.

'"Aku tidak memeluknya."'

"Dia tidak memelukku, katanya."

"Itu bohong! Aku baru saja melihat kalian berpisah."

'"Pasti ada kesalahan."'

"Jika kamu sudah dewasa, jangan terlalu mempermasalahkannya."

"Gunununu~."

aku menerima secangkir teh dari Lulu yang menyerahkannya. Apa aku terlalu banyak berpikir untuk melihat Mia yang dengan santainya duduk di sampingku setelah minum teh?

"Liza, ini nano desu."

"Nya, ekorku sakit~."

Mengikuti keduanya, Liza terbangun.

Aku ingin tahu apakah Pochi dan Tama tidak menyukai teh, mereka meminum air matang biasa yang telah dimasukkan Lulu. Omong-omong, Tama bisa minum air panas dengan baik. Dia juga minum sup dengan baik.

"Liza, sudah waktunya untuk bangun."

Aku berkata begitu padanya, dan wajahnya yang kendur mulai mengencang dengan cepat. Setelah mengkonfirmasi aku secara visual, untuk menjaga penampilannya, dia menyapa aku dengan wajah tenang.

"G, selamat pagi, tuan."

"Selamat pagi."

Padahal ini belum pagi.

Aku harus membuat mereka bersiap-siap segera.

"Musuh mendekat. Cuci muka dan tetap terjaga."

Semua orang memulai persiapan, hanya Tama yang terus menatap puncak pohon. Tidak ada musuh di sana menurut radar.

"Apakah ada sesuatu di sana?"

"Burung-burung itu, aneh~?"

Burung-burung?

Ada sekitar 20 burung hantu yang bersarang di sana. Ini tentu agak menakutkan.

Tampaknya para penguntit bayangan telah memperhatikan api unggun, mereka mengelilingi bumi perkemahan ini. Mereka berada di sisi lain pohon burung hantu.

Tiga gadis beastkin bertanggung jawab di tengah. Arisa akan menghadapi musuh di sebelah kanan. Aku dan Mia yang tersisa untuk berurusan dengan musuh di sebelah kiri. Lulu berlindung di gerobak demi keselamatan.

Aku mendengar suara gemuruh dari belakang.

Apakah itu burung hantu sebelumnya?

aku melihat ke belakang sebentar untuk memastikannya.

Ini benar-benar burung hantu dari sebelumnya. Ia memiliki satu bulu kepala berwarna merah sebagai ciri khasnya. Karena tempat burung hantu mendarat adalah tempat kami mengubur babi hutan yang tersisa untuk makan malam sebelumnya, itu mungkin tertarik dengan baunya.

aku yakin dengan itu dan melihat kembali ke depan.

Tepat pada saat itu, titik merah yang menunjukkan musuh tiba-tiba muncul di radar — Lebih jauh lagi, itu pada jarak dekat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar