Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter Int2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab I

Istirahat: Labirin dan Peri

"Sensei! Houya dan yang lainnya pergi ke sarang goblin!"

Orang yang dengan kasar melanggar waktu minum teh sore yang elegan ini adalah peri rumah (Brownie) yang dipercayakan untuk merawat rumah ivy ini, Giril.
Gadis yang biasanya sangat tenang menjadi panik dengan mata melotot.

Ini bukan waktunya bagiku untuk begitu tenang. aku mengenakan pakaian sihir yang aku kenal yang terbuat dari serat Yuriha dan mengambil tongkat favorit aku dengan satu tangan, lalu aku keluar. Di luar, pelayanku yang telah menyelesaikan persiapannya, Dohar—kurcaci yang sangat kokoh—menemaniku ke labirin di pinggiran Selbira.

Ini datang agak terlambat, tapi aku adalah pengguna seni alam yang berasal dari hutan Kalimantan dan orang yang telah menembus level 50 setelah mengabdikan diri selama 500 tahun. Namanya Trazayuya Borneo. Baru-baru ini, aku dipanggil elf sage alih-alih nama aku.

"Bos, anak-anak sepertinya telah mengambil anak ayam."
"Jadi begitu . "
"Sepertinya mereka ingin diakui oleh anak-anak cewek."
"Ayo cepat."
"Hei!"

Anak-anak yang disebutkan Dohar adalah seseorang yang mengikutiku ke sini dari hutan Kalimantan, Houya– Houlsetaya, bersama dengan 5 peri muda lainnya. Mereka, yang level 5-6 saat pertama kali tiba di sini, telah mendekati level 20 dalam pertumbuhan pesat sekarang. Mereka adalah anak-anak muda dengan masa depan cerah. Karena ada banyak elf yang menyelesaikan hidup mereka dengan lancar bahkan tanpa melewati level 10, mereka layak untuk disebutkan secara khusus. Mereka agak ceroboh tetapi mau bagaimana lagi karena mereka masih muda, berusia kurang dari 300 tahun. Mereka akan menetap seiring waktu.
Mereka akan tumbuh dewasa, menjadi lebih bijaksana, tak lama kemudian mereka akan melewatiku, dan jika mereka mendapatkan pengaruh di dunia, posisi elf juga akan naik. Itu adalah keinginan aku. Agar para elf mendapatkan kembali kepemimpinan dunia adalah mimpiku.

Pada akhir bulan lalu, sekitar 15 elf muda datang meminta bimbingan aku, aku bertanya-tanya apakah berita tentang pertumbuhan pesat anak-anak telah menyebar ke kampung halaman. Mereka jelas lebih muda dari Houya dan yang lainnya. Yang termuda adalah keponakan jauh aku, Yusalatouya, yang baru berusia 150 tahun.

aku sudah berpikir untuk membuat mereka menjadi kelompok yang terdiri dari lima orang dan membiarkan Dohar membuat mereka terbiasa dengan labirin tetapi tampaknya Houya dan yang lainnya telah membawa mereka ke labirin untuk menyombongkan diri. Alasan lain mungkin adalah Lulilutoa yang tampak cantik yang juga ahli bermain Lute menjadi salah satu dari mereka yang baru saja tiba. Menarik bagi wanita adalah hal yang umum tanpa memandang usia atau ras.

Dohar menunjukkan pelat penjelajah logam merahnya kepada penjaga gerbang yang menjaga pintu masuk labirin di sisi barat Selbira. Penjaga gerbang itu telah mengenal kami sejak dia adalah rekrutan baru, tetapi dia tidak pernah tidak memeriksa plat selama 20 tahun terakhir. Ini cukup terpuji, tetapi karena saat ini aku khawatir dengan keselamatan anak-anak muda, aku merasa kesal. aku masih kurang disiplin.

Setelah kami selesai memeriksa, kami menuruni tangga untuk masuk ke semi-basement dan melanjutkan melalui lorong. Lorong ini memiliki lebar 10 meter dan tinggi 5 meter yang berkelok-kelok sekitar 2 Km. Mereka membuatnya dipelintir sehingga ketika monster meluap dari labirin, mereka akan diperlambat.
Satu meter di atas adalah langit-langit yang berfungsi seperti jendela atap yang bisa dibuka, sementara tentara berpatroli di luar. Lintasan 2 kilometer ini digunakan untuk menembak mati monster yang bisa keluar dari labirin.
Berkat ini, "Passage of Death", monster labirin tidak pernah sampai ke Selbira.

Dohar dan aku mulai berlari sambil menenangkan pikiran aku yang gelisah. aku tidak ingin disalahartikan dengan monster jika aku sembarangan membuat kebisingan di bagian ini. Ini sangat berbahaya bagi Dohar karena dia pendek.

Dohar membuka gerbang labirin setelah kami akhirnya tiba di sana. aku tidak berdaya melawan gerbang yang berat ini.

"Anak-anak akan menyapu sarang goblin, kata mereka."
"aku mengerti . "

Ada banyak sarang goblin di dalam labirin ini, tetapi mereka mungkin pergi ke apa yang disebut area peri yang dipenuhi monster tumbuhan, area yang tidak populer.
Seseorang harus mengalahkan monster tanaman yang merepotkan, karena mereka bertindak sebagai penghalang, untuk sampai ke lokasi para goblin. Monster tanaman memiliki stamina tinggi, dan mereka sulit untuk dihadapi tanpa seseorang dengan sihir api di pestamu. Dan bahkan jika kamu mengalahkan mereka, inti sihir mereka terkubur jauh di dalam tanah, itu tidak mungkin untuk digali. Mereka adalah monster yang mewujudkan pepatah, "Rasa sakit yang luar biasa tetapi semuanya sia-sia." Karena itu tidak sepadan dengan usaha, inti jarang didapat sebagai bahan alkimia.
Memanfaatkan ketidakpopuleran mereka, aku membuat terowongan langsung ke tempat goblin itu menggunakan seni alam dan alkimia untuk bertindak sebagai tempat berburu eksklusif bagi para elf muda.

aku telah menanam buah Gabo untuk kesejahteraan dan pengembangbiakan goblin dan melenyapkan monster lain di samping goblin dengan Dohar.
Sekarang, aku sudah menyebut mereka goblin sejauh ini, tetapi yang ada di labirin ini bukanlah peri goblin yang jahat tetapi goblin semu yang memiliki inti sihir di dalam tubuh mereka. Para goblin peri jahat memiliki tubuh hijau tua dan berdarah darah merah, mereka adalah peri yang dibenci di mana-mana sementara goblin semu tidak dapat berbicara, memiliki tubuh gelap dan berdarah hijau, mereka adalah monster asli.
Para goblin peri jahat tidak ada di benua ini selama 200 tahun kecuali di satu wilayah, karena mereka sama-sama diburu dengan pseudo-goblin. Oleh karena itu, ironisnya, apa yang kebanyakan orang sebut sebagai goblin sebenarnya adalah pseudo-goblin.

Dohar mengurus monster yang sesekali muncul dalam satu pukulan dengan battle axe miliknya. Dia sudah bekerja sebagai pelayan aku selama hampir 100 tahun. Dia sangat gembira karena dia baru-baru ini berhasil menembus level 40, melewati ayahnya.

"Bos, ini basilisk."
"Aku mengerti. Panah sihir."

aku melepaskan 21 panah sihir ke arah basilisk yang muncul dari belakang. Ada 21 panah sihir, di mana biasanya satu pun sulit untuk ditolak. Basilisk menjadi potongan daging tanpa bisa berbuat apa-apa.

"Apakah itu tersesat?"
"Ya, basilisk biasanya muncul 5 level di bawah. Beberapa penjelajah muda bodoh yang melebih-lebihkan kemampuan mereka kemungkinan besar telah pergi ke kedalaman dan menggambar satu di sini."
"Kamu benar . "

Ini meresahkan. Orang berlevel rendah tidak akan bisa menahan membatu Basilisk. Yang kami temui barusan hanyalah basilisk yang lebih rendah sehingga tidak bisa mengubah seseorang menjadi batu, tapi aku tidak tahu apakah mereka bisa menatap tanpa membuat jantung mereka berhenti.

Di dekat ujung terowongan, kami bertemu kawanan goblin. Mereka hanya level 1-3 tetapi itu adalah kawanan yang terdiri dari sekitar 30 monster. Sangat menjengkelkan menunggu Dohar mengalahkan mereka jadi aku memberikan bantuan dengan panah sihir.

"Bos, agar goblin muncul di sekitar tempat ini, itu berarti-"
"Umu."

aku menjawab singkat tebakan Dohar. aku telah menyebarkan obat yang akan membuat goblin berpikir ada monster kuat sehingga mereka tidak mendekati pintu masuk terowongan. Jika mereka melewatinya jauh, maka itu berarti makanannya tidak mencukupi.

"Ini buruk . "
"Ya, anak-anak dalam bahaya jika kita tidak segera menangkap mereka."

Monster labirin secara berkala memasuki musim kawin. Periode Goblin singkat, tetapi sebagai gantinya tingkat propagasi mereka jarang berubah. Namun tingkat propagasi mereka sangat besar, jadi mau bagaimana lagi jika ada kesalahan perhitungan.

. . . aku ingat sesuatu yang tidak menyenangkan. Bulan lalu, Giril menyebutkan bahwa cadangan benih Gabo di gudang telah habis. Gudang itu tidak dikunci sehingga orang-orang miskin sesekali mencuri buah Gabo dari sana, jadi aku baru saja berpikir, "Lagi ya", ketika aku mendengarnya.
aku telah menyerahkan pekerjaan menabur benih Gabo di sini kepada Houya dan yang lainnya, tetapi aku ingin tahu apakah mereka benar-benar mengikuti perintah aku untuk melakukannya dengan satu tas kecil? Jika mereka menabur benih Gabo senilai tiga tong kecil yang ada di gudang. . .

Aku harus cepat. Jika prediksi aku benar, goblin mungkin sudah mulai membiakkan ledakan. Jika itu benar-benar terjadi maka 30 bayi goblin bisa lahir dengan memakan perut ibu mereka goblin. Dan kemudian anak-anak akan mulai berkembang biak lagi dalam dua minggu. Jika kita tidak beruntung, kita mungkin menghadapi sepuluh ribu goblin.

Ketika kami akhirnya tiba di ruang terbuka, tubuh goblin yang tak terhitung jumlahnya dan tiga mayat elf muda muncul di pandangan kami.

"Menyedihkan."

"Bos, tolong simpan penyesalan sampai kita keluar dari labirin."

aku menerima saran Dohar dan maju ke depan.
Kami menghancurkan goblin yang telah menyumbat terowongan. Karena kita tidak bisa menghindari monster tumbuhan, aku menggunakan seni alam <<Enhance Sharp Edge>> pada battle axe Dohar dan melanjutkan saat dia memotongnya.

Kami akhirnya tiba di lokasi yang hanya bisa disebut lukisan dari neraka yang dipenuhi mayat sejauh mata memandang.
Saat membersihkan mayat goblin dengan sihir dan pedang tipis, aku melihat mayat tragis para elf muda yang penuh dengan bekas gigi goblin.

aku memanggil nama anak-anak muda itu beberapa kali.

Namun, tidak ada yang menjawab kembali. Setiap kali Dohar mengayunkan kapak perangnya, mayat goblin bertambah. aku berurusan dengan tiga goblin yang bergegas ke arah aku dengan menggunakan <<Roda Mengambang>> untuk perlindungan diri aku.

Boom, kami mendengar suara ledakan dari belakang ruangan.

"Dohar."
"Ya, bos."

Kami bertindak dalam harmoni, membuat jalan melalui lautan goblin ke tempat asal suara itu.
Untuk mendukung Dohar, aku memberinya sihir penguatan. Mereka adalah Strength dan Dancing Blade.
Kekuatan melipatgandakan kekuatan Dohar beberapa kali lipat yang memungkinkan dia merobek goblin seperti tornado. Dancing Blades adalah pedang kecil yang terbang sewenang-wenang di sekitar target sambil memotong musuh dengan kekuatan. Dapat dikatakan bahwa Dancing Blades tidak berguna di labirin, tetapi itu menunjukkan kekuatan yang tak tertandingi jika lawannya adalah goblin.

"Houya, Lua."

Lua tersenyum lemah mendengar panggilanku. Rambut hijau transparannya yang indah telah dikotori dengan noda darah goblin. Tetap saja, aku senang dia masih hidup.
Sihir ledakan Houya merobohkan beberapa lusin goblin yang mencoba mengepung mereka sampai mati. Meski begitu, masih ada ratusan goblin di depan kita.

" "

aku mulai melantunkan sihir alam tingkat tertinggi. aku hanya pernah menggunakan ini ketika aku melawan Naga Kecil dalam hidup aku. Ini sia-sia menggunakan ini pada goblin, tetapi ini adalah sihir terbaik untuk mengalahkan musuh dalam jumlah besar dengan aman.

" "

Apa kekejaman! Lua kehilangan lengan kirinya. Dapat dikatakan bahwa ini adalah kerugian dunia karena nada permainan kecapinya tidak terdengar lagi.

"■■■ Wild Dancing of Void Spears <<Multiple Javelins>>"

Tombak yang tak terlihat mengalir ke musuh seperti hujan. Di tengah Dohar yang memotong musuh dan tanpa melukai Houya dan yang lainnya, itu mengubah ratusan goblin menjadi mayat.

aku tidak hanya menyelamatkan Houya dan Lua. Lua yang cantik telah melindungi keponakan jauhku, Yusalatouya, di punggungnya bahkan saat kehilangan salah satu lengannya. Yuya muda tidak sadarkan diri tapi aku memberinya perawatan darurat dan membawanya dan Lua bersama dengan tandu <<Floating Stretcher>>.

Setelah kami kembali, kami segera mencari pendeta Garleon berpangkat tinggi, dan memintanya untuk menggunakan sihir penyembuhan. Sayangnya, pemulihan untuk lengan kiri Lua tidak berjalan dengan baik. Sampai aku menyelesaikan lengan buatan yang tidak bisa dibedakan dengan yang asli di masa depan, Lua harus menanggung kesulitan.

Giril menemukan tubuh Houya yang dingin pada hari berikutnya, dia kemungkinan besar merasa bertanggung jawab atas bencana itu, membiarkan rasa bersalah masuk ke dalam dirinya.

aku membawa Lua dan Yuya kembali ke hutan Kalimantan, mengambil kesalahan, dua pertiga dari kongres setuju untuk mengasingkan aku.
Meski sudah lama jauh dari hutan, sedih rasanya diusir dari kampung halaman. Namun, hilangnya banyak anak muda akan menghasilkan generasi tanpa anak selama puluhan, atau bahkan ratusan tahun. Mungkin hukuman yang pantas untuk seseorang yang telah menciptakan krisis rasial seperti aku ini.

Sebagai satu-satunya penebusan, aku akan membuat labirin semu demi pertumbuhan elf tanpa bahaya seperti dalam bencana ini. aku bersumpah untuk mendedikasikan hidup aku untuk membangun tempat pelatihan tanpa bahaya kehilangan nyawa, untuk masa depan elf muda.
aku memimpikan sosok peri muda yang sibuk yang mengabdikan diri dengan belajar di labirin aku, suatu hari nanti.
Dan, aku percaya di masa depan di mana para elf memimpin dunia lagi.

aku Trazayuya Borneo. Seorang pria elf bodoh yang telah menyebarkan kehidupan banyak kehidupan muda.

Meski begitu, aku tidak bisa meninggalkan mimpiku.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar