Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 5 – Chapter Int3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 3

Istirahat: Tama

Wagahai adalah Tama de Aru¹, nama yang diberikan oleh master.

Tama punya keluarga nyan.
Tuan yang sangat kuat dan baik hati, dan Pochi yang seperti adik perempuan dan Liza yang seperti seorang ibu. Dan juga Arisa yang nakal dan Lulu yang penurut. Semua orang bukan kucing, tapi mereka semua nyan keluarga yang penting.

Arisa mengatakan bahwa jika aku menggunakan, "Nyan", tuan akan senang, tapi itu bohong. Jauh dari bahagia, dia malah khawatir.

"Oke~ Ini dia~. Semuanya, ikuti aku~."

Arisa memimpin jalan sambil berlari. Hari ini adalah hari belanja.
Baju-baju baru! Berkibar dan halus, pakaian lucu tanpa bau aneh.

"Jika Pochi memakai pakaian ini maka Tama akan keren dengan yang tajam ini, kurasa?"
"Pita ini lebih baik~?"

Bukan yang direkomendasikan Arisa, tapi yang serasi dengan Pochi dengan pita kecil terpasang adalah yang aku inginkan.

"Ara? Itu tidak terduga, kamu suka hal-hal yang lucu ya~."

aku tidak tahu bagaimana menggunakan uang, jadi Arisa yang membelinya.

Setelah belanja selesai, kami makan banyak dan banyak daging dengan sisa uang. aku sangat senang.
Kami melewati taman, aku melihat tempat cerah yang bagus untuk tidur siang, lalu aku melihat Guru di sana.

"Tuan~?"

Aku berlari ke arahnya untuk berbicara, dia terlihat kesakitan di suatu tempat.
Pochi yang berlari bersamaku terlihat khawatir juga.

"Perut sakit~?"
"Aku baik-baik saja, mungkin aku lelah."

Guru berkata begitu sambil menepuk kepalaku. aku ingin ditepuk lagi, aku menggosok kepala aku ke tangan tuan.

Luar! aku akan pergi ke luar kota untuk pertama kalinya.
Arisa bertanya, "Bukankah kamu tinggal di luar kota ketika kamu masih kecil?", Tapi aku hanya ingat dinginnya musim dingin dan kehangatan bulu seseorang.
Meskipun aku ingat dengan jelas saat aku bertemu Pochi, aku tidak begitu ingat masa lalu.

Pochi tidak bisa mengucapkan kata-kata dan hanya mengerang, "Gururu~", tapi aku bekerja keras untuk mengajarinya kata-kata. Karena akulah onee-chan.

Gerobaknya goyang sana sini, seru. Sejak Arisa dan Lulu menangis pantat mereka sakit, aku bertanya, "Apakah kamu baik-baik saja ~?". Arisa balas berteriak, "Tidak ada yang tidak mungkin dengan kecerdasan manusia!", tapi aku tidak begitu mengerti artinya. Kata-kata Arisa menyenangkan, tapi aku selalu tidak mengerti. Dia anak yang aneh.

Arisa mengajariku banyak hal. [Janken], [Guppa], [Melompat], [Bermain kartu], [Anisong], banyak, banyak hal.
Lain kali, jika aku menangkap mangsa, aku akan memberikannya pada Arisa.

Pemandangan mengalir saat aku duduk di samping tuan, itu menyenangkan. Pochi juga duduk di samping master di sisi lain.

"Nya!"

Baru saja, mangsa ada di semak-semak itu!
Aku mencoba melompat keluar, tapi Liza mencengkram ikat pinggangku sehingga aku tidak bisa melompat keluar. Sayang sekali.

Gerobak bergetar dan Arisa mengeluh. Meskipun gerobak untuk mengguncang sesuatu, Arisa benar-benar aneh.
Pochi menyerang balik Arisa yang menunggangi kepalanya. Uu~ aku ingin bergabung. Tapi, akulah onee-chan jadi aku akan bertahan. Uu~, bertahanlah… tidak mungkin nyan♪

Aku bermain dengan Pochi dan Arisa sampai Liza menghentikan kami.

Uu~, aku melihat sekilas banyak mangsa.
Tapi, sampai tuan telah memerintahkan aku, bertahanlah, bertahanlah.

"Pochi Pribadi! Tama Pribadi!"

"Ay!"
"Ya nanodesu!"

aku mengambil pose yang Arisa ajarkan kemarin, "Swoosh!", Dan jawab master.

"Aku akan menugaskan kalian berdua misi! Periksa keamanan di sekeliling batu besar!"
"Ay!" "Desu!"

aku mengejar kelinci yang aku perhatikan sejak tadi dengan Pochi.

Kelinci itu melompat-lompat dengan suara seperti "Pyon pyon".
Pochi dan aku berlari bersama.

Ini lebih lambat dari monster nyan.

aku melemparkan diri aku sendiri.

Pyon pyon.

Nyau, itu lari.

Pyo~n.

Pochi melompat di atasnya.

Kelinci memutar tubuhnya dan menyelinap di bawah Pochi.

Aku tidak akan membiarkanmu lari!

Tou!

Tapi kelinci itu menyelam ke dalam lubang yang tersembunyi di balik bayang-bayang rerumputan.
Uu~, jika aku pergi ke sana, pakaian yang diberikan oleh tuan akan kotor.

Namun, Pochi terjun ke dalam lubang tanpa ragu-ragu.

Lagipula aku adalah onee-chan, aku akan memberikan kelinci ini pada Pochi.

aku menangkap seekor ular yang berkeliaran di bawah batu. Ini adalah ular tanpa racun dan lezat.
Tapi, itu agak kecil. Aku mencari mangsa berikutnya sambil memutar-mutar ekorku, dan menemukan Arisa yang sedang mencari kayu bakar.

"Arisa~?"
"Ara, Tama. Hmm? Apa yang kamu pegang?"
"Ular~"

Itu benar, ayo berikan pada Arisa.
Agak kecil sih, tapi lumayan buat cemilan.

"Untukmu~?"
"Wa, tidak, jangan kemari."
"Bukan racun~?"

Meskipun itu bukan ular dengan racun, jadi tidak apa-apa.
Sekarang, Arisa, lanjutkan dan kunyah dari kepala tanpa syarat.

"Wa, buang saja."
"Pow~?"
"Ya, putar balik. putar dan putar~, lalu lempar dengan pow."
"Ay~."

Seperti yang Arisa katakan, aku berputar dan berputar~ dan melemparnya.
Sepertinya ini permainan baru, tapi aku tidak mengerti kesenangannya.

"Ya itu bagus."

Arisa menyilangkan tangannya dan mengangguk dengan, uh-huh. Sepertinya itu benar.
Arisa mengambil kayu bakar di kakinya dan kembali ke master.

Selanjutnya, demi tuan, aku akan mencari mangsa yang lebih besar.

Aku mengejar capung.

aku mengejar jangkrik.

Aku menemukannya.

Sembunyikan diriku~, tou!

Aku menjepit mangsanya dari belakang, dan dia pingsan hanya karena itu.

Lemah~?

Meskipun itu hadiah untuk tuan, tapi aku diberitahu, "Lepaskan."
Meskipun, itu adalah mangsa besar~.

Tapi, itu perintah dari tuan, Tama akan mendengarkan apa yang dia katakan.
Aku berputar dan berputar~ seperti yang Arisa ajarkan padaku dan membuangnya.

aku dimarahi oleh tuan.

Aku harus memberitahu Arisa bahwa berbohong itu buruk.
Karena akulah onee-chan.

1. TLN: Ini tidak mungkin bagi aku tanpa kehilangan humor. Dearu itu seperti nanodesu, tidak ada arti khusus dan jelas bukan namanya. 😛
Rupanya penulis merujuk pada karya Jepang yang terkenal
http://en.wikipedia.org/wiki/I_Am_a_Cat

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar