Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1: 1

6-1 . aku Ingin Berlatih Sihir (Failure Arc)

Satou di sini. Poin karaoke aku tidak pernah lebih tinggi dari 60 . Mendambakan hal yang disebut nada absolut, milik Satou.

Aku mendengar kicauan burung yang menandakan pagi.

Membuka mataku, aku melihat cahaya redup dari atap kain. Ini sedikit menyilaukan.

Ah benar, aku tidur di gerobak karena camping ground adalah tanah kosong yang tertutup batu kemarin.

Sambil berbaring aku melihat ke bawah ke dadaku, dan melihat sebuah tangan mencengkeram bajuku. Aku melihat ke samping, seorang gadis cantik berambut hitam sedang tidur di sana sambil memeluk tangan kiriku.

aku sudah cukup terbiasa dengan itu tetapi itu membuat jantung aku sedikit melompat. Jika tidak ada perbedaan usia di antara kami, aku tidak akan bisa mempertahankan alasan aku.

Selanjutnya aku mengalihkan pandangan aku ke sisi yang berlawanan.

Di sana, seorang gadis yang kepalanya ditekan oleh dua bukit raksasa sedang tidur dengan ekspresi tidak menyenangkan, dan pemilik bukit itu sendiri memeluk lenganku sambil memiliki ekspresi tidur polos di wajahnya yang benar-benar cantik.

Karena terlalu buruk untuk membangunkan semua orang, aku tertidur sambil menikmati aroma wanita yang lembut dan menyenangkan.

Aku mengintip ke leher lebar piyama Nana, mengunci lembah yang tampak lembut adalah sifat pria. Karena aku menggunakan semua kekuatan aku untuk menekan fenomena alam yang terjadi pada manusia setiap pagi, aku ingin kamu memaafkan aku melakukan ini banyak.

"Tuan, persiapan sarapan akan segera selesai, jadi tolong bangun."

Liza yang telah berjaga jaga sampai subuh datang membangunkanku. Suaranya terdengar agak datar, itu pasti imajinasiku.

aku hampir mengatakan, "Maaf", karena rasa bersalah, tetapi entah bagaimana aku membalasnya dengan ucapan selamat pagi.

Lulu dan Mia bangun setelah mendengar suara itu.

Lulu mengucapkan selamat pagi sambil dengan malu-malu memperbaiki rambut dan pakaiannya, dan Mia segera berkata, "Pagi" dengan suara kecil sambil dengan kejam mendorong Nana yang telah memeluknya ke samping.

Setelah menyapa Lulu, aku membagikan celemek putih kepada Liza dari kereta. Nana sepertinya tidak akan bangun bahkan setelah didorong dengan kejam.

Ketika aku melihat kaki aku, Arisa tertidur sambil meraih manset celana aku dan di atasnya, Pochi dan Tama sedang tidur sambil terlihat seperti sedang menahannya.

Aku entah bagaimana bisa membayangkan apa yang terjadi. Arisa akan melakukan yobai dan mencoba untuk menyingkirkan Pochi dan Tama, mereka melakukan serangan balik dan mereka kelelahan di tengah jalan. Dan kemudian Lulu mendapat untung dari semua ini.

Mendengar gemerisik pakaian, aku menoleh ke arahnya, dan Mia ada di sana dengan pakaiannya yang sudah dilepas.

"Bersihkan aku."

Mia memberiku handuk dan menyuruhku menyeka punggungnya. Sepertinya dia berkeringat karena Nana memeluknya sepanjang malam.

Setelah diselamatkan dari penyihir, Mia terkadang menjadi tergantung seperti ini.

Bukannya dia jatuh cinta padaku, itu lebih seperti cinta saudara.

"Mia, jangan sembarangan membuka pakaian di depan lawan jenis."

"N . "

Dia menjawab singkat sambil mengangguk, apakah dia benar-benar mengerti?

Karakternya mungkin akan diperbaiki ketika dia cukup tua bahkan jika aku meninggalkannya sendirian, jadi aku tidak akan terlalu mempermasalahkannya. Tidak apa-apa hanya untuk mengingatkannya sesekali.

Karena aku sudah selesai menyeka punggungnya, aku memberikan handuk itu kepada Mia. Mia membalikkan arahnya dan merentangkan tangannya lebar-lebar dengan asumsi, 'usap aku', postur.

Dia mengenakan pakaian dalam tentu saja, tetapi hanya rambut panjangnya yang menutupi tubuh bagian atasnya.

"Disini juga . "

"Mia, bersihkan bagian depan sendiri."

"… Satou."

"Aku tidak akan melakukannya bahkan jika kamu bertingkah manja."

Dia menuntut dengan mata terbalik, tetapi lebih dari ini berbahaya. Bahkan jika dia datar, aku khawatir aku akan menangkap preferensi gadis kecil (kutukan).

Mia dengan enggan menerima handuk dan mulai menyeka bagian depannya.

Karena rasanya tidak senonoh jika aku melihatnya terlalu banyak, aku membangunkan Nana dan para gadis dan keluar dari kereta.

Bagian luar gerobak berbau darah—

Di pohon dekat tempat Liza sedang memasak, ada 5 mayat hewan yang digantung di tali untuk mengalirkan darahnya.

AR menunjukkan bahwa itu (Daging Serigala Coklat). Kalau dipikir-pikir, mereka dieliminasi oleh Pochi dan Tama pada tengah malam. Karena hanya ada 10 hewan berlevel rendah, aku hanya mengawasi mereka di radar. Jadi setengahnya menjadi, "Daging", ya.

Melihat keadaan ini, itu berarti sarapannya adalah daging. aku memang suka daging, tetapi aku akan senang jika bukan itu dari pagi.

"Ini akan segera selesai, jadi tolong minum ini untuk saat ini."

Lulu berkata begitu sambil menyajikan teh untukku.

Karena dia hanya mengenakan celemek sederhana di atas piyamanya, garis-garis tubuhnya terlihat di bawah cahaya pagi di depan mataku, aku agak bermasalah ke mana aku melihat.

"Kami sudah menyiapkan sup sayuran dan roti untuk tuan dan Mia, jadi tolong jangan khawatir."

"Terima kasih, aku menghargainya."

Jika aku menyerahkannya pada Liza saja, itu pasti akan menjadi pesta daging, jadi aku senang dengan perhatian Lulu.

Mia entah bagaimana diam-diam duduk di sampingku sebelum aku sadar, mengambil cangkir dari tanganku dan meminum tehnya.

Biasanya ada tiga gadis kecil yang berebut di sekitarku, tetapi berbeda di pagi hari. Mereka pergi ke rumah Liza, meminta bantuan sambil mencicipi ini dan itu, dan dimarahi. Itu mengingatkan aku pada waktu nostalgia ketika aku masih kecil yang lapar.

"Tuan, 'ning."

“Selamat pagi Nana. Salam pagi adalah (Selamat pagi) lho. Lupakan hal-hal aneh yang Arisa ajarkan padamu.”

"Baik tuan ku . "

Aku mencari Nana yang menjawab sambil memberi hormat. Terlihat sedekat ini, wajahnya disembunyikan oleh payudaranya yang mendongak. Benar-benar pemandangan yang indah.

Sementara aku mengoreksi kata-kata aneh yang Arisa ajarkan padanya, kami duduk di seprai.

Karena pakaian yang dia kenakan terlihat seperti yang akan dikenakan oleh pelacur murahan, saat ini dia mengenakan pakaian cadangan Liza. Pada awalnya aku ingin meminjamkan jubah aku tetapi untuk beberapa alasan Arisa sangat menentangnya dan Lulu juga dengan lemah menentangnya, jadi ditolak.

Di piring besar adalah usus serigala dengan sayuran goreng dan kentang rebus, sup sayur untuk sarapan hari ini. Ada potongan roti dan buah-buahan yang dibuat untukku dan Mia.

Dengan instruksi Liza, ketiga gadis kecil itu dengan cepat membagikan piring dan peralatan makan. Tentu saja mereka juga tidak lupa berkemah di dekat piring berisi daging.

Pertempuran dimulai setelah semua orang duduk dan berkata, "Itadakimasu". Dengan Liza sebagai pemimpin, Pochi, Tama dan Arisa membidik piring daging. Meskipun memiliki sayuran goreng, sekitar 70% adalah daging, dan itu menghilang dengan cepat. Sekitar 3-4 kilogram daging dimakan dalam sekejap mata, rasanya seperti menonton video yang diteruskan cepat.

Di sisi lain, Lulu menyatukan daging dengan sayuran di mulutnya dengan cara yang baik. Dia makan dengan tenang, tetapi tangannya tidak berhenti sehingga nafsu makannya mungkin cukup banyak.

Indahnya masa muda~ . Mereka bisa makan begitu banyak daging sejak pagi. aku merasa seperti mulas bahkan hanya dengan melihatnya.

Nana minum air sambil memperhatikan mereka.

aku akan mengatakan ini sebelumnya, ini bukan intimidasi.

Dikatakan bahwa selama kurang lebih setengah tahun setelah kelahirannya, dia hanya dapat menerima air dan kekuatan sihir. Karena hal yang sama juga ditulis dalam buku alkimia yang ditinggalkan oleh Trazayuya-shi, itu mungkin benar.

Ada tiga cara untuk memasok sihir ke Nana.

Yang pertama adalah dengan menggunakan fasilitas bernama Regulation Tank. Ketika dia bersama Zen sang penyihir, dia menggunakan metode ini.

Yang kedua adalah dengan melakukan hal nakal dengan seorang pria. Yang disebut teknik tempat tidur. Terus terang, itu adalah hubungan s3ksual. aku baik-baik saja dengan metode ini, tetapi Lulu tiba-tiba menangis, "aku yang pertama!", Jadi aku berhenti. Sosok merah merahnya setelah itu cukup imut. Tentu saja, Arisa juga keberatan tetapi karena itu sepenuhnya dibayangi oleh dampak Lulu, tidak ada kesan yang tersisa. Sepertinya itu adalah kesalahan verbal, dia tidak bisa menatap mataku selama 2 hari setelah itu.

Yang ketiga dan yang terakhir adalah dengan meletakkan tangan di dekat jantungnya dan menuangkan kekuatan sihir ke jantungnya yang bekerja seperti alat sihir. Untuk memiliki alasan yang masuk akal untuk menyentuh bukit yang indah itu, aku tidak punya keluhan — tetapi, ketika aku akan melakukannya, Mia memblokirnya dengan satu kata.

"Kembali . "

Ya, asalkan dekat dengan hati, boleh saja melakukannya dari belakang.

Baiklah, aku masih menikmati tengkuknya yang mempesona dan garis bahu telanjangnya dari belakang. Sekali saja, ya, sekali saja sudah cukup, biarkan aku melakukan sesuatu sesukaku.

Setelah makan, aku memberikan kekuatan sihir kepada Nana yang punggungnya terbuka.

Ketika aku memperkuat pasokan sihir, dia bereaksi dengan geli, itu menarik.

Meskipun, Arisa dan para gadis menatap ke sini seperti sedang memantau, jadi aku tidak bisa bermain-main. Meskipun suara menawan seorang wanita cantik akan menghangatkan hatiku, ini terlalu buruk.

"Apakah kamu akan berlatih lagi hari ini?"

"Tentu saja . "

Biarkan aku mengatakan ini, ini hanya latihan sihir. Bukan hal yang membuatku merasa bersalah.

Bukan hanya aku, Pochi dan Tama juga memegang tongkat pendek. Mereka ingin meniru aku ketika mereka melihat aku berlatih sihir, jadi aku meminjamkan tongkat kepada mereka.

"Kalau begitu aku akan memberimu sebuah contoh. Aku hanya akan melakukannya sekali, jadi perhatikan baik-baik."

Arisa dengan tongkat panjang menghadap ke arah di mana tidak ada seorang pun dan mulai melantunkan.

"■■■ Angin"

Setelah nyanyian selesai, angin lembut mengguncang rumput liar.

"Uuu, kepalaku sakit. Beban menggunakan sihir tanpa skill itu besar. Mungkin bahkan menggunakan kekuatan sihir lima kali lipat."

aku berterima kasih kepada Arisa dan mulai melantunkan sihir.

Ini adalah sihir dengan nyanyian terpendek di antara sihir kehidupan dan tingkat keberhasilan yang tinggi.

"■▼▲ Angin"

Seperti biasa, aku gagal.

“Tidak bagus, tidak bagus sama sekali. Hanya simpul pertama dari awal yang benar. Apalagi ritmenya aneh.”

Irama ya, aku tidak yakin dengan itu.

Pertama mari kita lakukan sesuatu tentang meraba-raba.

"Nyrurireato saru mina ra me ra to oi yoi oi wan"

"Nyururiareto saru ra mina metora oi yoi io nyan"

Pochi dan Tama saling berhadapan, melafalkan nyanyian acak sambil melambaikan tongkat seperti menari.

Tentu saja itu tidak berhasil, tetapi aku tidak akan mengatakan apa pun yang tidak perlu karena keduanya terlihat sangat bahagia.

"■◆▲ Angin"

"■▲◆ Angin"

"▲▲◆ Angin"

"Tidak bagus, itu semakin aneh."

aku mencoba berkali-kali tetapi Arisa terus menolaknya.

"Mari kita ubah pendekatannya."

"Seperti bagaimana?"

"Coba kita lihat, lakukan dengan tenang, pertama kenapa kamu tidak memastikan pengucapannya benar?"

Itu mengingatkan aku, aku sudah membeli buku tentang membaca dan pengucapan juga.

Saat membaca buku, latihan dimulai.

Ketika aku mulai berlatih memutar lidah, Arisa yang sedang melihat tarian Pochi dan Tama menyela.

"Coba ucapkan 'kami anime' 5 kali dengan cepat."

"Kami anime, kami amime, kami ami i, aku tidak bisa."

<TLN: Kami anime berarti anime yang saleh, ya TLN ini sepertinya berlebihan tapi "anime yang saleh" tidak terdengar seperti memelintir lidah. >

Apa-apaan ini . Ini sulit.

“Selanjutnya, cobalah untuk mengucapkan vokal, (a) dan (i) dengan jelas.”

Fumu, aku pikir aku telah mendengar hal yang sama dari seiyuu yang bertindak sebagai BGM dari radio internet ketika aku sedang istirahat di rest area selama pekerjaan aku.

Mari kita coba ini.

"Pelan-pelan oke."

"Kami anime, kami anime, kami anime, kami anime, kami amime."

"Sayang sekali, hanya yang terakhir yang keluar, sekali lagi! Ayo, berdiri, jika kamu seperti itu maka kursi terendah dari bidadari hanyalah mimpi!"

Arisa menyembunyikan setengah wajahnya dengan rambut sambil mengatakan itu.

Untuk saat ini, mari kita tantang sekali lagi.

"Kami anime, kami anime, kami anime, kami anime, kami anime."

>(Keterampilan Twister Lidah Diperoleh)

> (Keterampilan Berbicara Halus Diperoleh)

Baiklah, aku memaksimalkan poin untuk keduanya dan mengaktifkannya.

Aku sekarang bisa mengucapkan segala jenis twister lidah.

"■◆◆ Angin"

. . . Aku gagal .

"Kamu tidak menggigit lidahmu, tetapi ritmemu salah."

aku mencoba berlatih dengan bantuan Arisa berkali-kali, tetapi nyanyian tidak pernah berhasil. aku tidak memiliki rasa pitch. aku bertanya-tanya seberapa sering aku bertengkar dengan pembuat suara karena tidak mengenali perbedaan suara selama laporan bug. . .

Liza menelepon karena persiapan keberangkatan sudah selesai, jadi aku menyelesaikan latihan sihir.

Sayangnya aku tidak bisa berlatih di gerobak.

aku hampir menggigit lidah aku, dan suara aku bergetar karena gemetar, jadi latihan tidak mungkin.

aku berjanji di hati aku untuk melakukan yang terbaik besok, dan pergi ke stand kusir.

Aku menepuk kepala Pochi dan Tama yang memposisikan diri di kedua sisiku dan meninggalkan kereta.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar