Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13: 13

6-13 . Penduduk Wilayah Baron Muno (4)

Satou di sini. Ada pepatah yang mengatakan bahwa ada perbedaan besar antara melihat dan mendengar, tapi aku pikir ada banyak hal yang tidak kamu ketahui sampai kamu benar-benar mencobanya sendiri, Satou.

"U, umm, terima kasih untuk makanannya yang enak."

"Kamu tidak perlu mempermasalahkannya, semua orang juga berterima kasih padaku sebelumnya."

"Juga umm, aku minta maaf untuk sore ini."

Itu gadis berambut merah dari sore hari. Dia dipanggil Totono kalau tidak salah. Dia secara pribadi datang ke perkemahan kami untuk menemuiku, apakah dia punya urusan?

Gadis itu terlihat murung, tetapi setelah dia melirik Lulu sedikit, wajahnya menjadi tegas.

Dia menggenggam roknya dengan tangan gemetar, dan sepertinya memutuskan sesuatu.

Tidak mungkin yang lain, "Tolong belikan aku.", situasinya benar.

Terus terang, aku muak dengan itu.

Namun, tindakan gadis itu sedikit berbeda.

Dia melepas roknya. Aku sudah bilang rok, tapi bajunya one piece, jadi aku bisa melihat tulang rusuknya–

–atau seharusnya begitu, tapi Lulu menutupinya dengan celemek dengan tergesa-gesa dari belakang, jadi aku tidak bisa melihatnya. Mari kita biarkan ini apa adanya.

Sepertinya dia tidak akan mengenakan pakaiannya kembali, tetapi dia juga tidak menghilangkan celemeknya.

"T, ini permintaan maaf dan terima kasih. Kami tidak bisa berbuat apa-apa, jadi …"

"Kau akan membayar dengan tubuhmu?"

"Un, kakak perempuanku berkata, 'Jika kamu diberi sesuatu, berikan sesuatu kembali.', dia mengatakan bahwa itu tidak baik hanya dengan kata-kata …"

aku tidak berpikir orang itu bermaksud seperti ini ketika dia mengatakan itu.

"Tidak apa-apa untuk membalas ucapan terima kasih kepada orang kaya. Meskipun aku akan menyukainya jika kamu tidak menerima begitu saja."

"Tetapi"

"Kakakmu pasti bermaksud mengatakan bahwa ketika kamu telah menjadi orang yang menjalani hidupnya sepenuhnya, kamu harus berbagi sesuatu dengan yang lain."

"Aku, begitukah…"

Karena dia terdiam, Lulu membantunya memakai pakaian. aku tidak tertarik dengan tubuh gadis kecil tentu saja, jadi aku mengalihkan pandangan aku.

Setelah Totona mengenakan pakaiannya, Lulu mengundangnya untuk minum teh. Mia yang seharusnya bertugas jaga bersamaku bersandar di punggungku, tidur. Tidur bahkan selama keributan ini, gadis ini tidak cocok untuk berjaga-jaga.

"Eh, ini?"

"Ini teh biru."

"Apakah baik untuk meminumnya?"

"Ini enak lho."

Dengan kata-kata Lulu, Totona berkonsentrasi pada cangkir sambil terlihat sangat terkejut. Pipinya mengendur, aku ingin tahu apakah dia menganggapnya enak.

aku menonton adegan itu sambil menyiapkan tombak Liza.

"Ini pertama kalinya aku minum sesuatu seperti ini."

"Mungkin tidak ada yang meminumnya di sekitar sini. Ini teh favorit tuan."

Itu mungkin sesuatu yang hanya bisa dinikmati oleh orang kaya mengingat daerah ini.

Teh ini namanya (Blue Ruby), mudah diminum seperti Darjeeling, meski sama sekali berbeda levelnya. Tehnya mengeluarkan warna sedikit kebiruan saat baru diseduh, tetapi terlihat seperti teh biasa saat sudah dingin. Mau tidak mau aku menjadi penasaran dengan cara kerjanya.

Totona tampaknya sudah tenang setelah dia selesai minum teh.

Karena sepertinya dia akan mencoba menjual dirinya kali ini, mari kita mendahuluinya.

"Totona, maukah kamu meminjamkanku anak-anak yang kuat karena membantuku pagi ini?"

"Un, jika kami bisa berterima kasih dengan itu, semua orang akan pergi."

"Aku mengandalkanmu, aku berjanji akan memberikan dua kantong besar kentang kepada para tetua. Kalian juga membutuhkannya untuk bertahan hidup kan?"

"Un, un, terima kasih, Onii-san."

Totona mengucapkan terima kasih sambil menangis, Lulu menyeka air matanya.

Meskipun, dua kantong besar kentang mungkin tidak cukup bahkan untuk setengah bulan.

aku tidak memiliki kewajiban atau alasan untuk membantu mereka lebih jauh dari ini, tetapi aku akan mencoba melakukan sesuatu tanpa memberi aku masalah. Garis pemikiran itu munafik ya.

Saat ini, aku jauh dari bumi perkemahan, jauh di dalam hutan.

Pada awalnya, aku berpikir untuk berburu beruang laba-laba untuk anak-anak dan orang tua, tetapi aku berubah pikiran dan memeriksa medan hutan.

Wanita tua itu berkata bahwa tempat yang baik harus berada di samping sungai dengan banyak humus dan penerangan yang baik.

aku menggunakan pedang suci yang diambil dari gudang untuk menebang pohon dengan cepat dan memasukkannya ke dalam gudang. Karena pohon-pohon ditebang tanpa perlawanan, dan aku langsung meletakkan pohon tumbang di dalam penyimpanan, itu tidak terasa nyata. aku telah membersihkan area seluas 300 meter dalam 10 menit.

aku melakukannya tanpa keterampilan lamban entah bagaimana.

Prospeknya menjadi jauh lebih baik.

Selanjutnya, aku mengaktifkan keterampilan Kultivasi yang telah aku peroleh sebelumnya.

aku menarik tunggul satu per satu, tetapi ini cukup sulit. aku dapat menarik tunggulnya dengan mudah, tetapi gaya reaksi membuat kaki aku tenggelam ke tanah yang lunak.

Oleh karena itu, aku menyerah untuk menarik tunggulnya, alih-alih aku memotong akarnya dengan pedang suci setelah aku mengangkatnya. Pekerjaan ini memakan waktu lebih lama dari yang aku harapkan, sekitar 1 jam.

Selanjutnya, pembersihan gulma dan semak-semak . Karena rumput liar pecah ketika aku menariknya dengan seluruh kekuatan aku, di tengah jalan, aku dengan hati-hati mengendalikan kekuatan aku dengan susah payah. aku mendapat, (Gathering), keterampilan ketika aku mencabut rumput liar. Sepertinya ada beberapa tumbuhan yang dicampur dengan rumput liar yang telah kucabut. Apakah ini perbedaan (efek) dari (Memotong) skill .

aku ingin sekali menggunakan sihir api dan berteriak, "Hancurkan." (1)

<TLN: Referensi Nausicaa, tidak yakin apa frasa sebenarnya yang digunakan dalam rilis bahasa Inggris>

Setelah aku selesai mencabut rumput liar, aku mencabut akar pohon yang tersisa. Rasanya aneh seperti menarik tali yang terkubur di dalam tanah. Ini juga sama dengan rumput liar, mereka mudah patah jika aku menariknya dengan paksa, jadi aku harus mengendalikan kekuatanku dengan hati-hati.

aku menemukan beberapa batu besar dan batu di tengah jalan, aku memasukkannya ke dalam penyimpanan. Mereka akan menjadi penghalang bagi lapangan.

Nah, aku kira tanahnya cukup bagus untuk bercocok tanam?

aku merasa seperti kehilangan sesuatu, aku ingin tahu apakah ini efek dari skill Kultivasi.

aku belum banyak membaca manga tentang kultivasi.

Karena aku tidak tahu apa itu bahkan jika aku menatap tanah, aku mengambil cangkul dari desa yang ditinggalkan saat itu dan mencoba untuk membajak tanah.

"Hum ~ m, itu normal."

Setelah membajak sejauh 10 meter, aku merasa ingin memukul sesuatu yang keras.

Ada batu di tanah. Batu itu kira-kira sebesar kepalan tangan. Setelah itu, aku memukul batu setiap kali aku membajak sebentar. Ujung cangkul menjadi sedikit bengkok.

aku menyesuaikan jangkauan pencarian peta dan mencari batu. Pertama, mari kita tampilkan yang berada di kedalaman 30 cm di bawah tanah. Ada banyak dari mereka. aku mengaktifkan keterampilan mengumpulkan secara maksimal dan mulai mengumpulkan batu. aku mengumpulkan batu-batu itu dengan sangat cepat seolah-olah aku sedang berada dalam sebuah manga lelucon. Terkadang hal-hal yang terlihat seperti batu permata atau bijih mentah dicampur, tapi itu mungkin hanya batu yang indah seperti aktinolit saat itu.

Setelah aku secara kasar menyelesaikan pemindahan batu, aku mencoba membajak tanah. Karena aku hanya melakukan ini sekali ketika aku masih kecil di pedesaan kakek aku, aku tidak tahu apakah aku melakukan ini dengan benar. Jika aku membuat tanahnya cukup lunak, maka orang tua itu mungkin bisa mengarahkan anak-anak dengan baik.

aku menumpuk sekitar 10% dari rumput liar yang aku kumpulkan di tepi lahan pertanian. Ini akan dapat digunakan untuk pupuk.

aku juga membersihkan dahan dari 10 pohon yang ditebang dan menumpuknya di tiga lokasi berbeda. Kemudian aku potong menjadi 20 bagian dengan ukuran yang mudah digunakan.

aku membungkus buah gabo dengan kain dan meletakkannya di bawah kayu. Seharusnya tidak rusak oleh binatang buas seperti ini.

"Fuh, bagaimanapun juga melelahkan."

Stamina aku berkurang 20%. Pembuangan batu adalah yang paling parah.

"Nah, aku sudah mereklamasi tanah itu, tapi apa yang harus aku lakukan."

Ya, tampaknya tidak wajar jika bidang yang bisa dikerjakan terwujud dalam satu malam.

aku akan meninggalkan ini sendirian, dan berharap anak-anak akan menemukan tempat itu ketika mereka mencari makanan. Karena jaraknya hanya 2 kilometer dan dekat sungai, aku berharap mereka menemukannya.

Pada saat itu, seekor beruang laba-laba yang dibicarakan wanita tua itu saat makan malam keluar dari hutan.

Itu datang untuk diburu, monster yang sangat terpuji.

Tentang beruang laba-laba ini, itu adalah laba-laba dengan bagian tubuh yang terlihat seperti beruang. Terus terang, itu menjijikkan.

Ada 5 beruang laba-laba yang muncul, aku memancing mereka kembali ke hutan. aku bisa melenyapkan mereka sekarang, tetapi karena aku memiliki beberapa hal dalam pikiran, aku akan membawa satu monster kembali ke perkemahan. Pertama, aku melenyapkan empat monster tanpa suara dan memasukkannya ke dalam penyimpanan.

Satu monster yang tersisa mengejarku tanpa menyadari bahwa semua temannya telah menghilang.

Sesuai dengan persepsi krisis, aku melompat ke samping.

Jadi aku menghindari serangan dari cakar beruang laba-laba yang tubuhnya tergantung terbalik seperti pendulum. Tampaknya laba-laba itu menggantung dengan menggunakan benangnya di pohon besar.

Laba-laba yang telah mencapai puncak bandul berpisah dari benang dan mendarat di depan. Pohon di belakang yang dijadikan tumpuan patah.

Beruang laba-laba di depan mengangkat kaki depannya membuat pose mengancam, aku menendangnya sambil berhati-hati agar tidak membunuhnya.

Aku berlari melewatinya ke jalan raya.

Beruang laba-laba keluar dari hutan beberapa saat kemudian. Karena akan merepotkan jika dia kehilangan pandangan dariku, aku melempar kayu besar ke arahnya sambil dengan sengaja menghilang.

Aku berlari ke perkemahan dan memanggil Pochi dan gadis-gadis yang sedang bertugas jaga.

aku berencana untuk menaikkan level semua orang sambil membeli makanan, membunuh dua burung dengan satu batu.

"Pochi, Tama, bersiaplah untuk bertempur. Nana, setelah kamu memukul monster itu dengan Panah sihir, bangunkan Liza dan Arisa."

"Musuh~?"

"Fainanoresu." <TLN: Gagal "hai nano desu." lol>

"Ya tuan . "

Beruang laba-laba kehilangan sedikit HP-nya dari panah sihir yang dilepaskan oleh Nana. Itu bisa menyebabkan kerusakan bahkan dengan begitu banyak perbedaan level ya, panah sihir ini adalah sihir yang sangat bagus.

Dengan tongkat pendek untuk melemparkan Perisai, aku menghentikan beruang laba-laba.

Beruang laba-laba mencoba meraih ke belakang perisai dengan kakinya yang panjang, tetapi Tama mencegahnya dengan stilettonya.

"Terima kasih, Tama."

"Nou puroburemu~?"

<TLN: Dia mencoba mengatakan ini dalam bahasa Inggris>

Pochi pergi ke arah beruang laba-laba dari belakangnya secara diagonal, dia menusuk sendi kaki dengan stilettonya. Tampaknya dia mengenainya, tetapi serangan itu tidak dapat mematahkan sendi.

Lampu merah menembus tubuh monster dari sisi yang berlawanan.

Beruang laba-laba kehilangan 10% HPnya dengan satu pukulan dari Liza. Sepertinya dia bangun dengan tergesa-gesa karena dia hanya mengenakan sesuatu yang terlihat seperti kaos panjang tanpa baju besi.

Beruang laba-laba mengubah targetnya menjadi Liza. aku harus menarik perhatian monster itu.

"Di sini, kau makhluk laba-laba!"

aku memprovokasi beruang laba-laba sambil memukulnya dengan perisai. Apakah ini yang mereka sebut shield bash? HP-nya berkurang. Oh tidak, itu akan mati sebelum Arisa dan Mia keluar.

> (Keterampilan Provokasi Diperoleh)

aku segera mengaktifkan skill Provokasi. Setelah itu pertempuran menjadi mudah. Lagi pula, serangan musuh yang paling sulit hanya datang padaku dengan keras.

Dengan skill ini, seharusnya mudah di labirin.

Setelah Arisa dan Mia yang keluar terlambat melepaskan sihir mereka, itu menjadi pertempuran sepihak dari para gadis beastkin.

Karena kami bertarung di dekat tempat perkemahan, orang tua dan anak-anak yang bangun menonton dari kejauhan. Anak-anak meninggikan suara mereka setiap kali Mia menggunakan sihirnya atau tombak Liza menyala.

Akhirnya, beruang laba-laba berbaring dan berhenti bergerak setelah menerima serangan Liza, menimbulkan sorakan yang mencolok dari anak-anak dan orang tua.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar