Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 14: 14

6-14 . Penduduk Wilayah Baron Muno (5)

Satou di sini. Ketika aku pergi ke pedesaan selama masa kecil aku, aku sering bermain di tepi sungai. aku ingat menyimpan batu-batu indah seperti harta karun. Saat ini, aku bertanya-tanya apakah mereka masih disimpan di lemari rumah orang tua aku bersama dengan ingatan aku.

"Liza, aku mengandalkanmu untuk pemulihan inti sihir. Kamu bisa membiarkan semuanya di samping inti sihir apa adanya."

"Ya tuan . "

Hal pertama yang pertama, aku menyerahkan belati kepada Liza yang tidak memegang apa pun selain tombaknya dan meminta pemulihan.

"Tunggu sebentar, kamu pergi sendiri untuk melakukan beberapa hal berbahaya bukan."

"Karena aku tidak bisa tidur, aku pergi untuk mengumpulkan beberapa tumbuhan dan diserang."

"Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak pergi sendiri? Meskipun kamu memiliki skill perisai, kamu masih bisa dengan mudah mati jika kamu ceroboh!"

Setelah meminta maaf kepada Arisa yang memiliki mata berkaca-kaca, aku menghadap ke arah orang tua yang melihat kami dari jauh.

"Aku minta maaf atas gangguan di tengah malam."

"Kami tidak keberatan, tapi apakah monster itu beruang laba-laba?"

"Ya, itu adalah beruang laba-laba yang kamu sebutkan di sore hari, mungkin seekor anjing liar yang tersesat."

“Keberuntunganmu buruk ya, biasanya hanya sampai ke tempat tinggal manusia sekali dalam beberapa dekade. Ini pertama kalinya, aku melihatnya dalam hidupku.”

"Begitukah, itu bisa berbahaya jika gadis-gadis kita yang cakap tidak melakukan yang terbaik."

Mungkinkah itu keluar karena mangsanya diburu habis-habisan oleh manusia?

aku pikir mereka muncul kali ini karena reklamasi tanah, tetapi mereka awalnya adalah monster yang tidak dekat dengan tempat tinggal manusia ya. Jika aku tidak merebut kembali tanah itu, orang-orang ini mungkin akan menjadi korban suatu hari nanti.

"Katakan, apakah yang memiliki lampu merah adalah senjata sihir?"

"Onee-chan itu menggunakan sihir~."

"Apa yang kamu katakan, perisai orang itu dibuat dengan sihir!"

"Itu memang memblokir semua serangan monster ~."

"Tapi, bahkan tombak merah itu BOOM, seperti itu."

"Aku akan menjadi tombak ketika aku dewasa."

"Luar biasa kan, seperti VROOM."

<TLN: Satou menggunakan sihir Perisai, bukan perlengkapan perisai di ch . 6-13, maaf atas kesalahannya, sekarang telah diubah>

Serangan dari tombak Liza saat tengah malam benar-benar eye-catching. Anak-anak yang memperhatikan sihir Mia dan aku hanya sedikit. Tetap saja, gadis kecil, apa maksudmu dengan menjadi tombak.

"Aku pikir kamu adalah seorang pedagang, ternyata kamu adalah seorang penyihir ya."

"Aku hanya pemula di keduanya, mengesampingkan itu, tentang beruang laba-laba ini, aku tidak membutuhkan yang lain selain inti sihir, jadi semua orang bisa mendapatkan daging atau bulunya."

"Itu hal terbaik yang bisa aku minta, tetapi apakah itu baik-baik saja? Jika kamu membawanya ke kota, kamu bisa menjualnya dengan harga tinggi, tahu?"

"Sulit untuk membawa sesuatu yang sebesar itu."

Para tetua yang ragu-ragu memutuskannya setelah kata-kata dari Arisa ini.

"Orang tua, kamu tidak perlu ragu. Daripada mencoba menjaga penampilan aneh, itu adalah prioritas utamamu untuk memastikan makanan besok!"

"Kamu benar. Kalau begitu, aku akan menerimanya dengan rasa terima kasih."

Kami meninggalkan tubuh beruang laba-laba saat darahnya mengalir keluar, itu akan dibongkar besok.

Selanjutnya, aku berdoa agar sementara mereka bertahan hidup dengan daging monster ini, mereka akan menemukan tanah pertanian.

"Onii-chan, ini, terima kasih."

Seorang gadis kecil yang datang bersama Totona memberiku sebuah tas kecil dengan banyak kerikil di dalamnya. Kerikil-kerikil batu yang indah itu seolah dipetik dari tepi sungai. Ini pasti harta gadis kecil ini. aku baik-baik saja dengan rasa terima kasih yang normal seperti ini.

aku memilih satu dan mengembalikan sisanya padanya.

"Aku hanya akan memilih yang ini, kamu harus menghargai sisanya."

"Un."

Gadis kecil itu dengan malu-malu bersembunyi di belakang Totona.

Sorak-sorai dibangkitkan di tempat di mana tubuh beruang laba-laba digantung. Sepertinya Liza sudah mulai membongkar.

Karena Totona dan gadis itu gelisah, aku mendesak mereka, "Pergi lihat itu."

Hal yang aku dapatkan adalah kerikil merah buram. aku tidak memilih kerikil yang paling indah, tetapi ketika aku menilai, (Batu Darah Ular) ditampilkan. Dari mana ular itu berasal.

Karena batu ini adalah salah satu bahan untuk (Penangkal: Serba Guna), ini mungkin merupakan penemuan yang beruntung. aku cek di tepi sungai di tanah reklamasi, ternyata banyak batu yang sama di sana.

Masih ada waktu sebelum sarapan, kurasa aku akan pergi menjemput mereka. Hari ini, sarapan ditangani oleh Lulu, Nana dan Arisa. Lulu berusaha mengajari Arisa cara memasak.

"Mia, aku ingin jalan-jalan di sepanjang sungai, apakah kamu ingin pergi bersama?"

"Nn."

aku mengundang Mia yang baru saja kembali dari mencuci rambut dan tubuhnya dengan air panas. Aku ingin tahu apakah omelan dari Lulu bekerja dengan baik, baru-baru ini, dia tidak berkeliaran ketika dia telanjang.

Mia memberiku handuk dan membuatku mengeringkan rambutnya. Arisa berteriak, "Kamu terlalu manis dengan Mia! Tolong keringkan rambutku juga~.", dari jauh, dia sama seperti biasanya. Bukankah aku mengeringkannya beberapa hari yang lalu?

aku pergi ke seberang sungai dengan melompati batu-batu yang berserakan di perairan dangkal.

"Satou, tangan."

Karena celahnya agak lebar di antara batu-batu yang berserakan, Mia mengulurkan tangannya dan aku menangkapnya untuk menariknya.

Mungkin aku menggunakan terlalu banyak kekuatan, Mia jatuh di dadaku. Jika Arisa melihat ini, dia kemungkinan akan mengatakan sesuatu lagi.

Sambil mengambil batu yang dimaksudkan di tepi sungai, aku menatap sungai. Berjalan-jalan sambil mendengarkan permainan seruling daun Mia, ini benar-benar waktu yang boros. Yup, sungguh menenangkan.

"Tidak ada ikan."

Mia yang sedang melihat ke sungai sambil memainkan seruling daun, bergumam begitu. Bahkan tidak ada bayangan ikan di sungai ini. Bahkan organisme air lain seperti kepiting di tepi sungai tidak ada. Mereka mungkin ditangkap oleh Totona dan yang lainnya dan penduduk desa tetangga.

"Sepertinya ada beberapa burung."

Burung-burung yang lebih kecil tampaknya pandai bertahan hidup. aku terus memetik batu sambil istirahat.

Kami menikmati jalan-jalan yang tenang sampai Pochi memanggil kami.

Agak sulit untuk menghentikan Pochi yang datang dan mencoba melompat ke sungai karena dia tidak bisa menyeberangi batu. Berkat itu, suasana lesu benar-benar menghilang. Seperti yang diharapkan dari Pochi.

Sudah dua hari sejak kami meninggalkan orang tua dan anak-anak. Kami sudah bertemu pencuri tiga kali, tetapi kami hanya membiarkan mereka setengah mati karena mereka hanyalah pencuri biasa. Baru tiga kali, tapi aku merasa peralatan pencuri terlalu bagus di sini. Saat itu pencuri menggunakan hal-hal seperti busur dan anak panah, kapak penebang kayu, dan belati yang dapat dikatakan sebagai alat untuk kehidupan sehari-hari, namun dalam tiga kesempatan ini, mereka menggunakan peralatan seperti pedang lurus yang terbuat dari perunggu yang dicor dengan benar. Selanjutnya, pria yang tampak seperti pemimpin bahkan memiliki pelindung dada dan perisai yang terbuat dari logam.

Meskipun, bahkan jika para pencuri memiliki peralatan yang lebih baik, mereka tetap tidak menentang gadis-gadis beastkin. Mereka dengan mudah dikalahkan tanpa gadis-gadis itu bahkan berkeringat.

"Tuan, kereta ~."

Tama yang duduk di atasku mengendarai gerobak menunjuk ke padang rumput dengan tangan kirinya. Aku tidak bisa melihatnya karena Tama meletakkan kakinya di bahuku. Karena mau bagaimana lagi, aku membalikkan seluruh tubuhku untuk melihat ke sana. Salah satu bagian dari gerbong mengintip melalui padang rumput. Tidak ada orang di sekitar sana menurut radar.

Ini mungkin korban pencuri. aku harus membuat mereka beberapa kuburan, tetapi karena aku tidak ingin melihat tempat yang mengerikan, aku memutuskan untuk mengabaikannya.

"Aku ingin tahu apakah itu diserang oleh pencuri."

"Mungkin begitu."

"Pencuri harus dipukul mundur nano desu!"

"Dipukuli kembali ~."

Arisa dan Pochi yang terusik dengan suara Tama muncul dari belakang. aku akan mengabaikannya karena dengan santai memegang lengan aku, tetapi karena tangannya mencapai paha aku, aku mengambil posisi menusuk.

"Tuan, aku akan mengembalikan buku ini, jadi tolong pinjamkan aku buku sihir alam selanjutnya ~."

Arisa yang melindungi dahinya mengubah topik pembicaraan sambil dengan ringan memelototiku, aku menerima buku itu.

aku memasukkan buku itu ke dalam tas, mengeluarkan buku sihir alam dari sana, dan memberikannya kepada Arisa. Omong-omong, itu bukan dari penyimpanan. Karena aku mendapat buku sihir tingkat lanjut dari Trazayuya, aku memasukkan buku pengantar yang aku dapatkan dari kota Seryuu yang Arisa berikan kembali ke dalam tas dan meninggalkannya di sana. aku biasanya menggunakannya sebagai pengganti bantal.

Adapun tingkat melek huruf, semua orang telah mampu membaca 100 lembar kartu pembelajaran. Hanya Arisa dan Nana yang berada di level di mana mereka bisa membaca buku. Sepertinya Nana sudah bisa membaca karakter sejak dia dibuat. Lulu dan Mia bisa membaca buku bergambar sederhana. Semua orang pasti belajar dengan cepat.

Pochi dan Tama terjebak dengan perbedaan antara bahasa tertulis dan lisan, sehingga mereka tidak bisa membaca dengan baik. Karena mereka sudah bisa membaca angka, lain kali aku akan mengajari mereka berhitung.

"Tuan, jadwal ini, apa itu?"

Dia menunjukkan kertas yang diambil dari buku sihir alam. Ini kertas yang aku beli dari pasar loak yang bernilai 100 koin emas.

aku melihatnya saat istirahat sebelumnya, tetapi itu hanya kertas yang sebagian besar terdiri dari tanggal dan jadwal. Sangat menarik bahwa jadwalnya terlihat seperti dicetak, tetapi karena terkadang ada coretan dengan garis acak dan angka yang digambar seperti jaring laba-laba, aku tidak dapat melihat nilainya. Jadi aku pikir itu mungkin memiliki beberapa rahasia, dan mencoba melakukan berbagai hal seperti melihat matahari melaluinya, tetapi kemudian aku mengabaikannya.

"Biopsi?"

Arisa berkata begitu sambil melihat kertas itu.

"Tidak ada yang seperti itu tertulis di sana kan?"

"Jika kamu membacanya secara vertikal, itu yang tertulis, kamu tahu?"

Membaca vertikal? Ada sesuatu seperti papan buletin bahkan di dunia lain ini ya.

Ketika aku melihat kertas, itu pasti membaca itu.

aku memasukkan kertas ke dalam penyimpanan, mengurutkannya berdasarkan tanggal, dan membacanya secara bergantian. Begitu, itu pasti mungkin bernilai 100 koin emas.

"Arisa, kamu hebat!"

"Fufun, jika kamu ingin memujiku maka aku ingin kamu menunjukkannya dalam sikapmu~."

Aku menyerahkan kendali pada Tama, dan memeluk Arisa. "Uwaah, tiba-tiba, nnnoo~", dia mengeluarkan suara aneh, tapi yah, tidak apa-apa.

aku ingin membaca isi kertas itu secara mendetail, tetapi karena kita akan menghadapi pencuri sekitar dua jam hari ini, aku meninggalkannya untuk nanti. Pencuri kali ini berjumlah 30 orang.

Selanjutnya, ada empat orang dari wilayah ksatria baron Muno menuju ke sini dari arah itu.

Para pencuri seharusnya dapat dengan mudah mengalahkan para ksatria itu, tetapi mereka tidak terlihat seperti akan menyerang para ksatria, aku ingin tahu apakah mereka tidak ingin melawan para ksatria meskipun mereka memiliki keunggulan dalam jumlah. Para ksatria juga sepertinya tidak memperhatikan para pencuri, mereka langsung menuju ke sini. Untuk jaga-jaga, aku mengatur Liza untuk melindungi bagian belakang kereta, dan Pochi dan Tama untuk menjaga bagian depan.

"Pedagang di sana, hentikan. Aku yang hebat adalah ksatria senior baron Muno, Elal."

"Baiklah, ksatria-sama, senang bertemu denganmu, aku Satou, seorang pedagang."

Karena aku tidak tahu etiket yang tepat, aku turun ke kereta dan membungkuk.

> (Keterampilan Etiket Diperoleh)

. . . apakah etiket aku sampai hari ini tidak cukup, atau apakah itu salah – Jangan terlalu mengejar alasannya.

"Apakah kamu melihat kereta kuda yang tampak mewah? Atau apakah kamu melihat seorang wanita cantik menunggangi kuda putih?"

“Aku datang dari wilayah earl Kuhanou, tapi aku tidak melihat apapun yang terlihat seperti kereta itu atau orang itu. Aku memang melihat sebuah kereta yang sepertinya telah digunakan oleh para pedagang di padang rumput di luar ini.”

"Kamu tidak berbohong dengan kata-kata itu kan?"

"Ya, tentu saja. Bagaimanapun juga, kepercayaan adalah hal terpenting bagi pedagang."

Ksatria itu mengancamku dengan mencengkeram gagang pedangnya, aku dengan tenang menjawab kembali. Tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan tombak Liza.

"Baiklah, Tuan Bezz, Tuan Donoza, kamu memeriksa kereta itu dan kemudian mengirimkan perintah kepada penjaga di perbatasan untuk berjaga-jaga. Kami akan melaporkan kembali ke baron."

Para ksatria berpisah dalam dua kelompok dan pergi bahkan tanpa berterima kasih atas informasinya. Sepertinya para pencuri menyerang para ksatria, mungkin mereka menganggap penurunan jumlahnya sebagai peluang bagus.

Mereka bukan orang yang ingin aku selamatkan, tetapi karena para pencuri sudah terpikat, mari kita terima kesempatan ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar