Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

6-15 . Penduduk Wilayah Baron Muno (6)

Satou di sini. Ketika aku mencoba game barat untuk pertama kalinya, aku terkejut betapa mudahnya itu merenggut nyawa orang lain. Sangat lucu untuk menyebutnya kesenjangan budaya, tetapi tidak bisa dianggap enteng di dunia paralel.

Tampaknya para pencuri menggulingkan para ksatria dengan tali dan jaring, dan menyerang mereka. Ketika para ksatria datang ke pandangan kami, mereka mati-matian berjuang untuk melawan dari dalam jaring. Jaring terlihat mudah dipotong dengan pedang, apakah mereka amatir?

Para pencuri juga dengan panik menyerang mereka, tetapi karena para ksatria mengenakan pelindung seluruh tubuh, serangannya tidak cukup berhasil.

Karena hanya ada tiga pemanah pencuri, Pochi dan aku berpisah untuk menjatuhkan mereka dari pohon. Aku bertanya-tanya mengapa mereka selalu di pohon. Itu adalah misteri .

Pencuri yang memperhatikan kita datang ke arah kita, tetapi mereka sudah berkurang setengahnya ketika mereka berada sekitar 200 meter di depan kita. Mia menyerang dengan Mustard Mist, dan para pencuri yang terbatuk-batuk dengan cepat dilumpuhkan oleh gadis-gadis beastkin. Sepertinya tidak ada yang mati untuk saat ini.

aku menyerahkan gerobak kepada Lulu, dan bertanya kepada Nana siapa yang telah aku casting dengan Shield untuk melindunginya.

aku juga menggunakan Shield pada diri aku sendiri dan menuju ke medan perang bersama dengan gadis-gadis beastkin.

Aku memotong jaring yang menahan para ksatria dengan belati sementara gadis-gadis beastkin menemani para pencuri.

"Kamu melakukannya dengan baik, pedagang! Kamu pencuri terkutuk, menjadi mangsa pedang kuat ksatria senior Eral-sama!"

Setelah ksatria lainnya diam-diam mengangguk, dia mengikuti ksatria Eral, dan mereka meningkatkan pertumpahan darah dengan para pencuri. Meski keduanya hanya level 9, equipment dan battle skill mereka berjauhan, sehingga menjadi pembantaian sepihak. Mereka memastikan untuk membunuh pencuri yang tergeletak di tanah setelah mereka dinetralkan oleh Liza dan yang lainnya. Mereka benar-benar tanpa ampun.

"Ups, tuan ksatria, berhenti di situ."

Daruma berjanggut yang tampaknya adalah pemimpin pencuri keluar dari hutan. Antek di sisinya menyandera seorang wanita dalam pakaian bepergian. Wanita itu diikat dengan tali.

<TLN: Daruma adalah boneka tradisional Jepang, aku tidak bisa memikirkan padanan bahasa Inggris apa pun. Coba googling dan kamu akan langsung bisa membayangkan bagaimana rupa pemimpin pencuri itu. >

"Hum, sandera ya."

Apa ini, persepsi krisis aku sangat memperingatkan aku. Apakah ada penyergapan di suatu tempat? aku tetap memperhatikan sekitar.

Tidak .

Itu datang dari ksatria Eral.

Ksatria Eral akan menikam wanita sandera bersama dengan pria di belakangnya, aku melemparkan belati di tanganku untuk menangkis pedangnya.

Fuh, aku berhasil.

Sambil memastikan keselamatan wanita itu, aku menghindari pedang pencuri yang menyerang dari belakang. Sepertinya ksatria Eral tidak dapat menentukan apakah dia harus menyerangku atau para pencuri.

Ejekan datang dari daruma berjanggut.

"Ceh, kamu tidak peduli dengan sandera ya, apakah kamu benar-benar seorang ksatria?"

Daruma berjanggut, seorang pencuri, lebih merupakan humanisme daripada ksatria. . .

Daruma berjanggut menangkis pedang ksatria Eral dengan kapaknya.

Ksatria lainnya memotong pria yang menahan sandera dari belakang. Ada apa dengan ksatria di dunia ini?

"Toruma!"

Jeritan itu datang dari wanita yang dijadikan sandera. Apa ini? Apakah orang yang dinetralkan itu bukan pencuri. Ksatria yang mendengar nama pria itu diucapkan tampaknya telah menilai bahwa wanita itu juga seorang pencuri, ksatria yang pendiam itu mengangkat pedangnya ke arahnya. aku menempatkan diri aku di antara mereka, mengandalkan Shield.

"Ksatria-sama, kamu menyerang lawan yang salah. Orang ini bukan pencuri."

aku tidak tahu apakah ksatria pendiam itu mempercayai kata-kata aku, tetapi dia meninggalkan wanita itu sendirian.

Pertarungan ksatria Eral dengan Daruma berjanggut berakhir dalam sekejap setelah ksatria pendiam pergi untuk membantunya. Pencuri lain akan lari ketika mereka melihat bahwa daruma berjanggut akan kalah, tetapi Pochi dan Tama melempar batu ke kaki mereka, menangkap mereka.

"Kau pengecut . "

"Fuhn, bodoh. Tidak terpikirkan bagi ksatria terhormat untuk melawan pencuri belaka dengan pijakan yang sama. Astaga, mereka selalu muncul tidak peduli berapa banyak dari mereka yang kita singkirkan."

Setelah mereka selesai berurusan dengan para pencuri, para ksatria menghabisi orang-orang yang diikat dengan tali di belakang kereta. aku hanya bisa melihat ini sebagai pembantaian yang berlebihan. Aku akan memprotes para ksatria, tetapi aku dihentikan oleh Arisa yang datang di sampingku sebelum aku menyadarinya.

"Fuhn, membuang-buang makanan untuk membiarkan pencuri hidup. Aku berterima kasih atas bantuanmu. Kamu bisa merasa terhormat. Aku akan meninggalkanmu dengan peralatan pencuri, itu akan bisa digunakan untuk perdaganganmu."

Para ksatria pergi setelah meninggalkan kata-kata yang tidak benar-benar terasa seperti rasa terima kasih.

Ngomong-ngomong Toruma-shi masih hidup. Karena dia tidak mati seketika, aku membuatnya meminum ramuan kesehatan, dan kulitnya kembali dalam sekejap. Efek langsung ini tidak menyenangkan bahkan setelah melihatnya berkali-kali. Napasnya stabil meskipun dia masih tidak sadarkan diri.

Hayuna-san–nama sandera wanita–memberi tahu kami bahwa bayinya dan dia disimpan di tempat persembunyian pencuri di dalam hutan. Mereka tidak bisa melawan pencuri karena bayi mereka disandera.

Aku membuat Hayuna-san yang ingin pergi bersama ke tempat persembunyian tidur dengan sihir Arisa.

Mia, Arisa dan aku akan menyerang tempat persembunyian pencuri.

aku ingin pergi ke tempat persembunyian sendirian, tetapi Arisa bersikeras untuk pergi bersama tidak peduli apa, dan Mia yang merasa mual dengan bau darah mengambil kesempatan itu, jadi diputuskan bahwa kami akan pergi bersama.

Tempat persembunyian ini hanya berjarak sekitar 100 meter dari jalan raya. Setelah kami membuat para pencuri tidur dengan sihir Arisa dari luar, kami dengan santai menyelamatkan bayi Hayuna-san.

"Al~benar, misi penyelamatan bayi selesai!"

"Nn."

aku meninggalkan bayi untuk Mia karena Arisa memanggil aku.

"Bayi itu punya hadiah. Ini cukup langka."

Bayi itu memiliki keterampilan yang tidak biasa, (Oracle).

"Keterampilan macam apa itu."

"Skill itu memiliki efek yang sama dengan mendapatkan oracle dari pertemuan banyak pendeta dan miko dari kuil yang berdoa selama berjam-jam."

"Itu nyaman."

"Namun, karena kamu bisa mati jika kamu menggunakannya terlalu banyak tanpa berpikir, sepertinya itu tidak bisa disalahgunakan."

aku kira itu seperti semacam saluran panas dewa. aku entah bagaimana membayangkan seorang salesman yang bekerja memegang ponsel.

"Nah, kesampingkan bayinya, apa yang kita lakukan pada pencuri ini."

“Mungkin tidak apa-apa hanya mengambil senjata dan baju besi, dan meninggalkan mereka sendirian. Mereka mungkin tidak dapat melanjutkan bisnis pencuri setelah teman-teman mereka dieliminasi kan?.”

Ada 3 pencuri di dalam tempat persembunyian itu. aku telah berpikir bahwa mereka adalah tahanan pada awalnya karena mereka semua pria yang tampak halus yang tampaknya tidak pernah berkelahi, tetapi afiliasi mereka adalah geng pencuri yang sama dengan daruma berjanggut sebelumnya, jadi itu mungkin tidak salah.

"Kamu manis seperti biasa eh. Yah, tidak apa-apa. Tetap saja, hanya ada pria yang lembut ya. Aku ingin tahu apakah mereka pecinta daruma berjanggut tadi? Karena entah bagaimana rasanya seperti BL, aku akan memaafkan mereka."

aku tidak peduli dengan preferensi atau kebajikan pencuri, jadi aku menyerahkan pengumpulan peralatan mereka kepada Arisa yang membiarkan khayalannya keluar dari mulutnya.

"Menemukan harta karun."

aku pikir itu adalah semacam barang erotis karena itu berasal dari Arisa, tapi itu hanya kalung biasa.

Ini memiliki permata kecil yang terlihat seperti lapis lazuli terpasang.

"Ini jimat. Mungkin barang curian, tapi itu item sihir yang cukup bagus. Tapi aku tidak tahu jenisnya."

Pencarian segera berakhir, dan kami telah mengumpulkan tidak hanya pedang biasa, tetapi juga baju besi, belati, panah, dan busur di antara berbagai hal. Untuk bahan makanan, kami hanya mengambil makanan mewah seperti sake.

Ketika aku memeriksa peta, ada gudang yang tersembunyi di dalam dinding di ruang bos. Ketika aku memeriksa di dalamnya, ada berbagai macam perhiasan dan uang berjumlah 5 koin emas, banyak minuman keras bermutu tinggi, dan beberapa buku yang tidak cocok.

"Kisah pahlawan bukanlah sesuatu yang harus dibawa oleh pencuri. Dan bahkan ada kisah cinta antara seorang ksatria dan seorang gadis bangsawan …"

Meskipun dia seorang daruma berjanggut, dia bisa membaca kata-kata? Jika ada, ini mungkin akan laris di pegadaian yang teduh ya.

"Ja ja~n, lihat ini."

"Kerja bagus, Arisa."

Arisa menunjukkan kepadaku dua gulungan yang dibungkus dengan kain kelas satu. Itu Shelter dan Remote Arrow, tapi sayangnya Shelter sudah pernah dipakai.

Itu mungkin dibawa oleh pedagang keliling atau bangsawan untuk perlindungan diri.

"Apa, kamu hanya melihat gulungannya? Perhatikan kain ini juga~."

aku mencoba menilainya. Sepertinya itu semacam alat sihir. Dari apa yang aku pahami, itu adalah bahan yang disebut serat Yuriha yang belum pernah aku dengar sebelumnya, ia memiliki pertahanan yang tinggi terhadap serangan fisik dan magis. Jika tidak memiliki efek aneh, maka aku akan membuat sesuatu untuk Lulu darinya, meskipun itu adalah milik pria.

“Sepertinya itu memiliki sifat magis ya. Karena aku tidak mengerti penjelasan dari efek khusus, mari kita tunggu pembuatan peralatan darinya.”

"Uu~n, aku tidak mau jika itu dikutuk dan tidak bisa dilepas. Meskipun itu sia-sia, mau bagaimana lagi."

Selain itu, ada tiga kuda yang diikat di belakang tempat persembunyian. aku melihat gudang di dekatnya, tetapi aku hanya dapat menemukan satu harness untuk bagian bos. aku memasang tali kekang pada satu kuda yang memiliki satu-satunya jenis yang berbeda.

"Ara, mereka benar-benar pencuri yang makmur."

“Sepertinya, hanya ada satu harness yang kamu tahu.”

"Aku akan naik."

Mia menunggangi salah satu kuda tanpa pelana. Sepertinya dia sudah terbiasa bermain dengan kuda liar di tempat kelahirannya.

Belajar dari Mia, aku juga menaiki kuda. Tentu saja itu kuda dengan pelana. aku meletakkan kaki aku di sanggurdi dan naik dalam satu napas.

>(Keahlian Menunggang Kuda Diperoleh)

>(Keahlian Naik Gunung Diperoleh)

Yang terakhir tampaknya merupakan keterampilan untuk hal-hal selain kuda. Karena menyedihkan membiarkan hanya Arisa yang berjalan, aku menempatkannya di depanku. Tidak apa-apa kamu menyandarkan kepalamu di dadaku, tapi aku ingin kamu berhenti menekan pantatmu padaku. Karena Arisa menggendong bayinya, aku hanya memperingatkannya, tapi itu akan menjadi waktu hukuman ketika kita naik kereta. Tentu saja, tidak dengan cara s3ksual.

Kami naik ke gerobak sambil menggendong bayi, mayat pencuri berjejer di pinggir jalan sana. Sepertinya peralatan mereka telah berhasil diambil.

"Tuan, aku belum memotong kepala mayat, apa yang harus aku lakukan?"

"Tidak apa-apa membiarkannya sendiri, masih ada dua hari sebelum kota berikutnya, mereka akan bau jika kita mengambilnya."

aku pasti tidak ingin melakukan perjalanan dengan 30 kepala terpenggal.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar