Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 17 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 17: 17

6-17 . Orang-orang Wilayah Baron Muno (8)

Satou di sini. Selama aku bekerja, aku telah memenangkan argumen yang intens ketika kami memiliki perbedaan untuk sumber yang diminta, tetapi sekarang aku menjalani kehidupan yang tenang di dunia ini, aku menjadi sedikit membosankan.

Namun, aku bertanya-tanya apakah hidup secara manusiawi hanyalah ilusi bagi orang-orang yang hidup di dunia yang brutal ini.

"Ini barang bawaan yang kami temukan dari pencuri."

"Ya ampun, kamu bahkan membawa barang bawaan kami untuk membantu kami."

Hayuna-san mengucapkan terima kasih saat menerima barang bawaannya. Toruma-shi mengintip ke dalam bagasi, dan bertanya setelah ragu-ragu.

"Apakah kamu melihat belati di dalam bagasi?"

“Itu adalah satu-satunya barang di tempat persembunyian. Tapi seharusnya ada banyak dari barang-barang pencuri itu.”

"Itu belati dengan sarung kulit putih …"

"Kalau yang itu, dipegang oleh daruma berjanggut seperti pemimpin. Tunggu sebentar."

Sambil berkata begitu, aku mengeluarkan belati dari kotak peralatan di tepi gerobak. Tentu saja, aku mengeluarkannya dari penyimpanan. Geser belati relatif sederhana, tetapi ada desain lambang keluarga yang indah ditempatkan pada satu titik, itu cukup modis. Bilahnya bukan alat sihir, tapi terbuat dari mithril yang ditempa oleh para kurcaci.

"Apakah ini?"

"Ya, itu dia!"

Toruma-shi yang akan menerima belati dariku dihentikan oleh kata-kata Arisa.

“Tunggu, itu hadiah kami yang pantas untuk memusnahkan para pencuri. Kami bahkan telah memperoleh izin dari para ksatria. Jika kamu menginginkannya, kamu harus memberikan sesuatu dengan nilai yang sama.”

"Ini memiliki lambang keluargaku yang terukir. Aku tidak bisa menyerahkannya kepada orang lain."

"Jadi apa? Kamu, aku tahu kamu emosional dari reuni, tetapi kamu bahkan belum mengucapkan terima kasih atas penyelamatannya kan? Apalagi, kamu bahkan berani mengklaim milik orang lain?"

"Kamu harus lebih sopan terhadap orang dewasa."

"Maaf, tapi itu untuk saat negosiasi selesai. Selama negosiasi, aku akan berbicara dalam istilah yang sama bahkan jika lawannya adalah raja, itu gayaku."

Itu benar-benar terlihat seperti dia akan berbicara dengan nada itu bahkan kepada seorang raja.

Toruma-shi tidak bisa membalas kata-kata kasar Arisa.

Hayuna-san yang tidak bisa menonton ini memberi kata yang bagus untuk Toruma-shi.

"Sayang, pertama, tolong ucapkan terima kasih kepada mereka. Orang ini telah menggunakan ramuan sihir yang mahal untuk menyelamatkanmu yang sekarat. Selanjutnya, dia melindungiku dari pedang ksatria dan pencuri yang menyelamatkan hidupku. Selain itu, mereka menyelinap ke tempat berbahaya. tempat persembunyian pencuri, dan bahkan menyelamatkan Mayuna. Sekarang, beri tahu mereka kata-kata terima kasih.”

“Kamu benar Hayuna. Aku salah. Merchant-dono, Toruma ini benar-benar berterima kasih atas kebaikanmu.”

Pasangan Toruma membungkuk bersama.

"Namun, aku ingin kamu mengembalikan belati ini apa pun yang terjadi. Tentu saja, aku akan memberikan apa pun yang aku bisa."

Sepertinya dia telah mengenali bahwa hak milik itu milikku, tapi tetap saja, "Kembalikan padaku.", daripada, "Tolong berikan padaku."

"Apakah ada yang baik-baik saja?"

"M, putri dan istriku terlarang."

Toruma-shi dengan panik menutupi istri dan putrinya. aku pikir itu tidak sopan bahwa dia bahkan menutupi garis pandang aku. Mungkin, dia berpikir bahwa aku adalah pria tanpa kehormatan.

Meskipun aku kira itu tidak dapat membantu jika dia berpikir seperti itu kepada seseorang yang bepergian bersama dengan tujuh gadis dari tipe yang berbeda.

"Saat itu, kamu tidak punya uang atau perhiasan kan?"

"Umu, semuanya dibawa pergi oleh pencuri."

"Bagaimana dengan alat sihir?"

"Itu juga dibawa pergi oleh pencuri."

Arisa mengangkat bahu dengan berlebihan.

Dia mungkin menyadari hal itu sejak awal, tetapi dia tahu tentang hubungannya dengan adipati — dengan kata lain, keponakan bangsawan besar, jadi dia mungkin mencoba untuk mendapatkan hadiah dari rumah orang tuanya.

"Tidak mungkin sekarang, tetapi jika kita sampai ke pangkat seorang duke… tidak, aku akan membayar jika kamu membiarkan kami pergi bersamamu sampai kastil baron Muno."

"Apa? Apakah kamu kenal dengan baron itu?"

"Ya, dia sepupu keduaku dari pihak ayahku. Kamu, aku tidak bisa memuji panggilanmu, tambahkan akhiran 'sama'."

Arisa dengan jelas mengabaikan kata-kata Toruma-shi.

"Lalu, berapa nilai belati ini?"

“Itu adalah pusaka yang penting, jadi tidak pernah dihargai. Sebagai rasa terima kasih, aku akan memberimu 5 koin emas.”

Arisa melirikku, bertukar pandang sejenak.

Ngomong-ngomong, harga pasar belati adalah 30 koin emas. Harganya luar biasa di antara alat-alat non-sihir. Untuk saat ini mari kita membesar-besarkan informasi yang aku dapatkan dari AR.

"Toruma-san, aku sudah mengevaluasi belati ini sebelumnya, dengan sarung yang dirancang dengan baik bersama dengan pisau buatan mithril yang indah yang ditempa oleh pengrajin kurcaci terkenal, Dohar-shi, nilainya tidak kurang dari 30 koin emas."

"Jika kita membawanya ke adipati penikmat, atau bangsawan lain yang suka bersaing untuk kepentingan mereka, itu bisa lebih mahal kan."

Arisa berbicara hal yang cukup kejam.

“I, itu akan merepotkan. Namun, bahkan bangsawan pun akan kesulitan mengumpulkan koin emas dalam jumlah besar.

"Benar ~, karena tuan kita tidak punya masalah uang, kamu bisa membayarnya dengan non-tunai."

"Kami kabur dari rumah, jadi bahkan jika aku kembali ke rumah orang tuaku, aku tidak punya barang bagus untuk diberikan padamu."

"Oh benar, aku pernah mendengar dari istri kamu bahwa kamu menggunakan gulungan untuk membela diri dari pencuri kan?"

"Ya, orang tua aku mengelola bengkel gulir. Ketika aku meninggalkan rumah aku, aku diberi banyak gulungan untuk melindungi diri kami sendiri."

"Hoo, bengkel gulir ya, aku ingin mengamatinya dengan segala cara."

"Ya, Jika kamu berkunjung ke ibu kota pangkat seorang duke – kota Oyugock, silakan kunjungi kami."

aku tidak sengaja memotong diri di antara pembicaraan, Arisa melirik aku seolah berkata, "Jangan ganggu negosiasi."

Tetap saja, bengkel gulir ya, jika aku belajar cara membuatnya, aku bisa memproduksinya sendiri secara massal. Itu mungkin penuh rahasia, jadi biasanya mereka akan menolak kunjungan, aku beruntung untuk ini.

Ketika Arisa menanyakan harga gulungan, '3-5 koin perak' kembali sebagai jawabannya.

"Tuan kita adalah seorang kolektor gulungan. Dia bisa melantunkan mantra sihir sendiri, jadi ketika kita kembali ke mansion kita, dia akan menjelaskan tentang gulungan seperti dari usia berapa atau dari bengkel mana gulungan ini dan itu berada kepada para pelayan."

Arisa adalah pembicara yang cukup baik ya. Jika aku seorang penyihir maka aku tidak perlu gulungan untuk mengeluarkan sihir, dan jika aku seorang kolektor maka aku mungkin tidak akan menjualnya kembali. Selain itu, dia tidak akan memberi aku hanya gulungan yang sama.

"Oh, kupikir kamu adalah seorang pedagang, ternyata kamu adalah seorang penyihir kan."

“Aku masih seorang amatir yang hanya bisa menggunakan beberapa seni sihir. Sebaliknya, aku lebih aktif sebagai pedagang.”

“Distribusi gulungan diatur oleh hukum, jadi aku tidak bisa menjualnya kepada kamu jika kamu akan menjualnya kembali, tetapi jika kamu seorang penyihir maka tidak ada masalah. aku mengatakan ini hanya untuk memperjelas, tetapi itu tidak mungkin. untuk menjual gulungan sihir perantara seperti yang ditentukan oleh tentara."

"Ya, cukup dengan kelas pemula. Namun, karena aku seorang kolektor, aku tidak akan senang jika kamu hanya memberi aku jenis gulungan yang sama, jadi aku lebih suka kamu memberikan berbagai jenis."

"Mungkin sulit untuk menemukan gulungan senilai 30 koin emas tanpa duplikat, karena kita biasanya hanya membuat yang laris sekitar 20 jenis, aku mungkin sudah mencari di gudang."

"Ara, kita bisa meminta orang-orang dari bengkel gulir untuk membuatnya dengan mantra yang diminta dengan benar."

"Ah, itu benar. Tentu saja, itu akan memakan waktu beberapa hari. Satou-dono, apakah kamu baik-baik saja dengan itu?"

"Ya, kontraknya dibuat kalau begitu."

Aku mengangguk pada Toruma-shi, dan akan memberinya belati, tapi Arisa menghentikan kami lagi.

"Janji lisan tidak baik. aku akan membuat kontrak tertulis, tolong beri tanda tangan kamu dan buat prasasti lilin dari segel di gagang belati itu."

Arisa mengulurkan kontrak tertulis kepada Toruma-shi. Di sana tertulis, (Sebagai kompensasi belati, Toruma-shi adalah membayar Satou dengan gulungan senilai 30 koin emas), (Harga gulungan mengikuti harga ecerannya), (Gulungan tidak dapat digandakan), (Jika ada varian tidak cukup, Satou akan memilih mantra pemula untuk dibuat menjadi gulir), (Jika gulir perlu dibuat, Toruma-shi akan menanggung biaya pesanan), dan terakhir, (Jika terjadi pelanggaran kontrak, Toruma-shi dan keluarganya akan melayani Satou sebagai budak selama 30 tahun).

"Maukah kamu menghapus entri terakhir ini?"

Toruma-shi memasang ekspresi pahit, tapi Arisa tetap bertahan.

“Tidak, tapi, baiklah kalau begitu. Apakah kepala rumah orang tuamu yang sekarang adalah seorang viscount? Atau seorang baron?

"Ini viscount. Viscount Shimen."

"Lalu bagaimana dengan, (Dalam kasus pelanggaran kontrak, atas nama viscount Shimen, Toruma-shi akan membayar 90 koin emas), itu?"

"90 koin emas?! Itu terlalu banyak."

"Ara, itu hanya skenario bagaimana jika. Ketika kamu memenuhi kontrak dengan memberikan 30-40 gulungan, itu akan menjadi akhir cerita. Atau apakah kamu akan menyerahkan belati?"

Arisa tersenyum sangat buruk. Dia sangat menikmatinya. Arisa pasti S . Tanpa keraguan .

"Mau bagaimana lagi, yang terakhir baik-baik saja."

Pada akhirnya, setelah mengerang beberapa saat, Toruma-shi menandatangani kontrak yang telah ditulis Arisa. Dia bahkan menyiapkan salinan yang ditandai. Dalam kehidupan sebelumnya, aku bertanya-tanya apakah dia bekerja di firma hukum?

"Burung~"

"Mangsanya sedikit nodesu."

Pochi dan Tama membawa kembali dua burung seukuran merpati, dan lima telur kecil. Mereka juga membawa buah-buahan beech, rumput liar, dan tanaman liar yang dapat dimakan di dalam tas. aku ingin tahu apakah mereka diajar oleh orang tua dan anak-anak, mereka membawa kembali lebih banyak variasi rumput liar. aku memberikan apresiasi kepada dua orang yang menjatuhkan bahu mereka karena mereka tidak dapat menemukan banyak mangsa. aku akan merebus telur dan memberikan setengah untuk setiap anggota.

"Semua budakmu terlihat kuat."

"Ya, menurut prajurit kota Seryuu, mereka sebanding dengan ksatria senior."

“Itu luar biasa. Tapi, jika begitu, maka aku bisa mengerti bagaimana kamu bisa memusnahkan banyak pencuri itu.”

"Itu karena ada dua ksatria sejati bersama kita hari ini."

"Para ksatria itu! Apakah mereka kenalanmu?"

Seperti yang diharapkan, bahkan orang yang lemah lembut, atau lebih tepatnya orang yang berkemauan lemah akan kehilangan ketenangan ketika itu tentang orang-orang yang hampir membunuhnya.

“Tidak, ini pertemuan pertama kita. Sepertinya mereka adalah ksatria baron Muno.”

"Apa, mereka adalah ksatria sepupu-dono ya, aku tidak percaya bahwa seorang ksatria akan mengejar orang dari belakang bahkan dalam mimpi terliarku."

"Ya, mereka juga hampir membunuh nyonya."

"Benarkah?"

"Ya, bagus aku berhasil tepat waktu."

Saat kita mengobrol, persiapan makanan sudah selesai. Kami mengatur tempat duduk untuk makan seperti biasa. Tanpa piring besar, menu hari ini adalah daging burung goreng dengan sayuran di mangkuk masing-masing, sup kentang di dalam cangkir, dan masing-masing dua kentang rebus .

"Hoo, ini cukup besar."

Toruma-shi menjilat bibirnya dan menjatuhkan pipinya, tapi sepertinya dia tidak senang dengan nomor pelatnya.

"Hah? Apakah kamu akan membiarkan para budak dan pelayan makan bersama dengan tuannya?"

"Ya, mereka adalah teman perjalananku. Kami akan memperdalam solidaritas kami dengan makan bersama. Bukankah di tentara juga seperti itu?"

"Namun, bagaimana jika kita terkena penyakit dengan makan bersama dengan budak."

“Sayang, anak-anak ini cukup bersih. Kami sendiri bau keringat.”

Padahal aku belum pernah menjadi tentara.

Toruma-shi terlihat tidak puas, tapi dia diyakinkan oleh Hayuna-san. aku tidak memikirkannya karena Zena-san bertingkah seperti biasa, tetapi orang yang berhubungan dengan bangsawan tidak akan mau makan bersama dengan budak ya.

Tetap saja, mengatakan hal-hal seperti terkena penyakit jika kita makan bersama itu tidak sopan.

aku membagi tempat duduk saat makan menjadi dua. Daripada untuk Toruma, aku melakukannya karena sepertinya gadis-gadis kami tidak akan bisa menikmati makanan mereka.

Karena tidak sopan bagi aku sebagai tuan rumah untuk mengisolasi pasangan Toruma, bersama dengan Nana, aku duduk bersama pasangan itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar