Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

6-19 . Pedang Suci Emas dan Alat Sihir

Satou di sini. aku tidak memiliki kenangan mandi di rumah aku sendiri pada tengah malam setelah aku menjadi dewasa yang bekerja, mungkin karena bekerja lembur. aku kebanyakan mendapati diri aku mandi air panas setelah bangun pagi.

aku hanya bisa bersantai dengan merendam tubuh aku di pemandian umum besar ketika aku menginap.

Malam telah dingin selama beberapa hari terakhir, jadi pasangan itu tidur di dalam kereta. Mengesampingkan Ossan, akan merepotkan jika Hayuna-san masuk angin dan menginfeksi bayinya.

Perpaduan untuk jaga malam hari ini berbeda dari biasanya.

Biasanya, Mia, Lulu dan aku adalah yang pertama, kemudian Pochi, Tama, Nana untuk yang kedua, dan kemudian Liza dan Arisa untuk yang terakhir, tetapi hari ini, Mia diganti dengan Arisa.

"Kamu membuat apa?"

"Ini Cairan Sirkuit."

Di sebagian besar buku teks mereka hanya disebut cairan sihir atau Cairan.

Yang aku buat sekarang berbeda dari Liquid biasa. aku membuat resep tersembunyi di bundel kertas itu.

Yup, walaupun bahan bakunya berbeda, cara pembuatannya sama dengan Liquid biasa.

"Fuh~n, ya? Bukankah biasanya bersinar merah?"

Arisa cukup jeli ya. aku tidak menjawab Arisa karena aku sedang berkonsentrasi sekarang. aku terus menempatkan sihir sambil menonton Liquid bersinar biru.

aku menuangkan Cairan yang sudah jadi ke dalam Sirkuit yang diukir pada satu setengah dari pedang kayu.

Karena aku telah membiarkan suhu Cairan menjadi dingin, itu tidak terbakar seperti dengan alas kayu sebelumnya.

"Ini hitam, apakah itu benar-benar pedang kayu?"

Aku menegaskannya dengan mengangguk ringan karena menyedihkan jika aku terlalu mengabaikannya. Meskipun Lulu menonton dengan tenang, gadis ini berisik.

aku mengoleskan lem tipis pada sisa setengah pedang kayu, dan kemudian membungkusnya dengan tali. Lalu aku meletakkan pedang di dudukan penganugerahan sihir, dan perlahan-lahan memanipulasi Cairan pada pedang kayu menggunakan dudukan, menggambar pola kecil yang rumit.

Tampaknya Arisa lelah melihat, dia berbaring menyamping memeluk lututnya sambil menggigit dendeng. Dia melihat ke sini sambil tetap dalam postur itu.

Lulu yang ada di sampingku dengan lembut menyeka keringat di dahiku dengan saputangan. Kekuatan gadis Lulu pasti sekitar 530. 000 .

aku mencoba memasukkan sihir ke dalam pedang kayu yang sudah jadi. Aliran sihirnya lebih buruk daripada tombak Liza, tapi itu sendiri cukup bagus.

Seluruh tubuh pedang kayu itu bersinar biru.

Cahaya tetap ada bahkan setelah aku berhenti menggunakan kekuatan sihir, meskipun sedikit redup.

"Hei, hei, bukankah pedang sihir yang bersinar biru… I, itu tidak mungkin benar. Tidak mungkin itu bisa dibuat dengan mudah."

Kerusuhan muncul dalam kata-kata Arisa. Sepertinya dia telah memperhatikan sifat sebenarnya dari pedang ini.

aku memasukkan sihir ke dalam pedang kayu sekali lagi.

Cahaya birunya cantik.

"Hei, apakah itu benar-benar?"

Aku menunggu sampai bayangan itu melebur ke dalam kegelapan, dan menjawab Arisa.

"Ya, itu pedang suci."

"T, tunggu, pedang suci yang kamu katakan?"

"Tepatnya, itu adalah pedang suci semu."

Hal yang Arisa temukan dengan pembacaan vertikal di atas kertas pada sore hari adalah catatan studi seorang pria tentang pembuatan pedang suci.

Subjek utamanya adalah bagaimana kamu membutuhkan Cairan Sirkuit khusus untuk membuat pedang suci. kamu membutuhkan bahan baku seperti Dragon Powder, bubuk permata, nugget emas dll. aku meniup 15 koin emas untuk membuat prototipe tadi. Jika ini adalah MMORPG, banyak orang akan menyerah untuk meningkatkan keterampilan ini.

Bagian aslinya hanya itu, sisanya seperti bagaimana kamu membuat pedang sihir. Bagian khusus itu dijelaskan di dalam buku-buku dari Trazayuya, jadi aku merujuk ke sana.

Ada alasan mengapa aku menyebutnya semu.

Pedang kayu yang dibuat sebelumnya sukses, tapi aku tidak bisa membuat pedang suci dari pedang palsu. aku tidak bisa mengukir sirkuit yang tepat pada pedang palsu karena dibuat dengan memukul logam panas. Ini sukses kali ini karena kayu adalah bahan yang relatif lunak.

Proses casting selama pembuatan pedang sihir membutuhkan seseorang dengan keterampilan seni sihir tingkat tinggi seperti Trazayuya, jadi untuk sesuatu seperti pedang suci, mungkin perlu ritual yang lebih rumit.

"Pseudo? Tapi itu bersinar dengan warna yang sama dengan pedang suci yang dimiliki pahlawan (Masaki)."

“Itu bisa mengerahkan kekuatan yang sama seperti aslinya jika lawannya lemah dan tanpa substansi, tapi bagaimanapun juga itu tetaplah pedang kayu. Aku tidak tahu Sirkuit untuk meningkatkan kekuatan serangan ketajaman, jadi untuk saat ini, itu tidak lain hanyalah pedang kayu. pedang dengan atribut suci."

Bertentangan dengan apa yang dibayangkan, orang yang meninggalkan resep ini bukan dari kerajaan Saga, tetapi kerajaan Shiga.

Tampaknya dia adalah mantan peneliti lembaga kerajaan yang kalah dalam perselisihan dan diusir ke perbatasan. Ini juga disembunyikan dengan tulisan vertikal di kertas lain. Sebagian besar makalah berisi dendam, tetapi salah satunya merinci tentang keberhasilan penciptaan pedang suci dengan bantuan seseorang bernama Elf Sage. Nama pedang juga tertulis, tetapi karena itu cukup boros, jangan membicarakannya.

Adapun pedang suci kayu ini, itu akan hancur dalam satu pukulan jika berbenturan dengan pedang suci terlemah di penyimpananku, Gjallarhorn. Itu mungkin bahkan tidak sekuat tombak Liza dan hanya setara dengan pedang pendek milik Pochi dan Tama.

Cairan Sirkuit biru ini – makalah penelitian merujuk

itu sebagai Biru–tidak hanya memiliki atribut suci pada cahaya birunya, tetapi juga menarik kekuatan sihir dari alam bahkan jika pengguna tidak memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya. Ketika aku memberi tahu Arisa tentang fungsi itu, dia berteriak, "Gerakan abadi Kita!" . Daripada gerakan terus-menerus, ini lebih seperti angin atau tenaga yang dihasilkan matahari, aku pikir itu cukup nyaman. Membuatnya dalam skala besar mungkin NG karena dapat menyebabkan kerusakan alam seperti yang terjadi pada gunung tempat Dryad itu berada.

"Biar aku pinjam~"

Arisa mengulurkan tangannya sambil berkata begitu, aku memberikannya padanya. Mari kita jadikan dia pedang sihir kayu yang cocok nanti. Aku bisa membayangkan sosok Arisa memegang pedang dengan kedua tangan sambil mengucapkan beberapa kalimat chuunibyou.

Arisa menikmati cahaya biru sambil memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya.

Di tengah jalan, dia mulai dengan cepat menuangkan kekuatan sihir ke dalamnya, aku tidak tahu apa yang dia pikirkan. Apa yang kamu lakukan jika itu meledak. aku mengambilnya darinya sebelum persepsi krisis muncul.

"Itu berbahaya, apa yang akan kamu lakukan jika itu meledak."

"Maaf, aku ingin tahu berapa banyak yang bisa diserap, dan aku tidak bisa berhenti. aku tidak mencapai batas bahkan setelah memasukkan 100 poin."

aku ingin mengetahui batas itu, tetapi sepertinya Arisa tidak akan membiarkan aku berjalan dalam kegelapan sekarang. aku memutuskan untuk menunggu kesempatan karena aku tidak ingin menyakiti siapa pun di bumi perkemahan.

Mungkin juga bermain bersama dengan ini.

aku mengecat permukaan pedang suci kayu dengan cat emas. aku mengukir pola mawar di gagangnya dan mengoleskan bedak dari safir yang dihancurkan ke atasnya. Selain itu, aku meletakkan safir yang terlihat seperti kelopak bunga di atasnya. aku mengecat tipis cairan biru (Biru) di bawah safir dan ketika aku memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya, itu bersinar biru.

Karena bagian bilahnya terlihat sepi, aku menggambar pola arab di atas cat emas dengan cairan biru.

Ketika dimasukkan dengan kekuatan sihir, bilah emas bersinar cahaya biru, berkilauan dan cantik. Bagian mawar pada gagangnya terlihat sangat bagus.

"Tuan, ini desu yang indah."

"Uwaah~ apa itu, terlihat seperti ornamen yang akan membuat seorang pemula menangis dengan gembira."

Tentu saja, itu terlalu mencolok ya. Mari kita buat pedang sihir kayu menjadi perak.

Nah, setelah verifikasi selesai, mari kita mulai uji coba untuk membuat alat sihir untuk masa depan. aku sudah menyelesaikan desain selama waktu senggang ketika kami pindah. Sudah ada beberapa sampel, jadi aku akan dengan mudah menggabungkan bagian-bagian di antara mereka.

Pertama, aku menggambar pola dengan jenis Cairan yang menghasilkan panas pada pelat tembaga yang terlalu tipis yang aku buat dengan menekan koin tembaga dan meregangkannya pada sore hari ini.

Selanjutnya, aku membuat baling-baling seukuran kepalan tangan dengan mencukur balok kayu.

aku membuat lubang di tengah baling-baling dan membuat sirkuit yang akan membuatnya berputar ketika dituangkan dengan sihir.

Contoh untuk Rotating Circuit lebih mudah dari yang aku kira, aku hanya membongkar spinning top yang telah aku beli sebelumnya dan memeriksa sirkuitnya. Sirkuitnya sesederhana yang diharapkan karena hanya mengkonsumsi sedikit kekuatan sihir. Total biayanya kira-kira satu koin perak.

aku dengan mudah membuat ini, tetapi melihat tingkat penyebarannya, orang yang mampu membuat alat sihir mungkin cukup sedikit.

aku memasukkan bagian yang sudah selesai ke silinder, dan memasang pegangan sebagai sentuhan terakhir.

"Tidak mungkin!"

"Ya, itu hal yang kamu inginkan setelah kamu mencuci rambutmu."

aku meninggalkan uji coba ke Arisa. Baling-baling mulai bergerak saat dia memasukkan kekuatan sihir, dan panas dihasilkan, mengalir bersama dengan udara.

"aku tidak berpikir bahwa hari aku bisa menggunakan pengering di sini akan terjadi."

Dengan 'di sini' dia mungkin berarti dunia paralel, kamu ingin hal-hal yang nyaman ya.

Ini akan segera menjadi dingin, aku harus membuat sistem pemanas selanjutnya. Mungkin bagus untuk membuat ketel air sebelum tangan Lulu sakit karena mencuci cucian dengan air dingin.

Mimpi itu berkembang.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar