Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 20: 20

6-20 . Penduduk Wilayah Baron Muno (10)

Satou di sini. aku pernah mendengar bahwa kamu dapat melihat fragmen ingatan kamu di dalam mimpi kamu.

Meskipun, sejak aku menjalani kehidupan tidur singkat setelah aku menjadi orang dewasa yang bekerja, aku tidak pernah bermimpi lagi.

Pochi dan para gadis datang untuk bertukar tempat bersama kami karena waktunya sudah habis. Arisa berkata, "Aku akan mengawasimu agar kamu tidak keluar di malam hari." dan mengambil posisi di sampingku untuk tidur bersama. Biasanya aku akan melemparkannya, tapi karena dia melakukannya dengan baik selama negosiasi dengan ossan hari ini, aku akan melepaskannya sekali, meskipun ini bukan hadiah.

Tentu saja aku memperingatkannya bahwa jika dia mencoba melecehkan aku secara s3ksual, aku akan mengikat dan menggantungnya di pohon .

Karena bahkan Lulu mengambil posisi di sisi yang berlawanan sambil berkata, "M, aku juga, aku akan menonton juga.", meminta sambil meraba-raba kata-katanya, kami akhirnya terlihat seperti karakter sungai.

<TLN: Sungai=?>

Semoga 5 tahun cepat berlalu.

Bertentangan dengan harapan aku, Arisa tertidur tanpa mencoba melakukan sesuatu yang lucu.

Jika dia selalu seperti ini, aku akan membiarkannya tidur bersama kapan saja.

aku memeriksa gerakan iblis sebelum aku tidur.

Itu berkeliaran di kastil dan pencuri di hutan seperti biasa, tetapi kadang-kadang, itu menghasilkan tubuh split level 1 (Splitter) dan membiarkannya berkeliaran di kota. aku mencoba memantaunya sepanjang malam sebelumnya, tetapi karena sepertinya itu tidak membunuh siapa pun, itu mungkin tubuh yang terbelah yang digunakan untuk mengumpulkan informasi.

Ada juga gerakan mencurigakan lain dari tempat lain.

Pencuri di sekitar kota Muno bergabung dengan kelompok pencuri besar di hutan dekat kota. Ada juga cukup banyak budak yang melarikan diri dari desa-desa terdekat bercampur, mereka telah menjadi kelompok sekitar 500 orang. Jika kelompok kecil yang bergerak bergabung dengan mereka, itu akan menjadi 700 orang. Sebuah revolusi mungkin bisa terjadi.

Selanjutnya, dari barat laut–sekitar di sebelah kanan dari tempat kita sekarang, agak jauh dari kota Muno–pasukan demi-goblin memasuki wilayah itu. Hanya ada 50 dari mereka di malam kemarin, tetapi mereka mendekati 1000 sekarang dan masih meningkat datang dari luar wilayah.

Tetap saja, aku bertanya-tanya apakah mereka memiliki 'demi' karena mereka adalah subspesies dari goblin. Anehnya, mereka bukan demi-human tetapi lebih atau kurang monster. aku ingin melihat mereka karena aku belum pernah melihatnya secara langsung.

aku juga belum pernah melihat orc, tetapi karena mereka ditulis di dongeng dunia ini, mereka pasti ada di suatu tempat.

Yang dicari ksatria Eral pada siang hari mungkin adalah putri kedua baron. Mengapa aku berpikir begitu adalah karena dia saat ini berada di pangkalan kelompok pencuri besar. Dia mungkin telah diculik dan menjadi sandera. Aku ingin tahu apakah itu karena orang tuanya.

Sepertinya besok, perjalanan kita akan damai, berkat pergerakan pencuri. Karena masalah yang tidak perlu akan berkurang, mari kita berusaha untuk mencapai kota Muno pada pagi hari lusa.

aku tertidur setelah aku menyelesaikan penyelidikan umum.

aku mengalami mimpi yang tidak biasa.

aku memimpikan aku bermain dengan gadis yang merupakan cinta pertama aku dari pedesaan di halaman kuil selama masa kecil aku.

Jika hanya itu maka itu hanya akan menjadi mimpi nostalgia, tetapi pemandangannya berbeda dan kepribadiannya juga berbeda meskipun aku yakin dia adalah gadis yang sama.

aku tidak dapat mengingat nama gadis itu, tetapi aku bertanya-tanya mengapa aku memiliki mimpi ini selama aku dipeluk oleh Lulu dan Arisa.

"Seperti yang aku katakan, aku tidak bisa menerima hanya dengan sungai."

Arisa bangkit sambil meneriakkan kata-kata aneh. Dia menggertakkan giginya yang mengeluarkan suara keras sejak beberapa waktu yang lalu. Selain itu, kuku jarinya di tangannya yang memegang lenganku terasa sakit. Itu pulih bahkan sebelum aku menerima kerusakan, dan itu hanya memerahkan kulit aku jadi aku biarkan saja, tetapi hal yang menyakitkan itu menyakitkan.

"Selamat pagi, Arisa."

"Selamat pagi? Aku Arisa, sayangmu."

"Hampir sampai, yang terakhir salah."

Dia hanya menjawab dengan berpura-pura memukulku berulang kali, tetapi ada bekas air mata di area sekitar matanya. Mimpi macam apa yang dia miliki.

Lulu masih tidur, tetapi dia juga memiliki jejak air mata di wajahnya. Saat aku menurunkan pandanganku, Pochi dan Tama sedang tidur sambil meringkuk seperti bola di perutku, berkata, "Aku benci dingin~", "Aku benci lapar nano desu." . Sepertinya mereka mengalami mimpi buruk.

Karena semua orang sepertinya mengalami mimpi buruk, aku membangunkan mereka dengan mencubit hidung mereka secara bergantian.

"Tuan? Syukurlah!"

"Pagi~? Nyau, ini hangat nodesu."

"Selamat pagi nano desu. Saatnya menyiapkan sarapan nano desu."

Ketiganya tampaknya masih setengah tertidur, mereka menggosok wajah mereka di dada dan bahuku dengan mata mengantuk. Sangat jarang melihat keadaan Lulu seperti itu. Biasanya Arisa akan mengambil kesempatan ini untuk melompat, tapi dia pergi untuk mencuci muka.

aku berpikir bahwa incubus mungkin telah datang tetapi tidak ada apa-apa ketika aku mencarinya. Jika itu benar-benar incubus, persepsi krisis aku akan muncul lebih awal.

Mia dan Liza juga bermimpi tentang kampung halaman mereka. Tampaknya Nana tidak memiliki mimpi khusus. Jadi dia tidak melihat sesuatu seperti domba listrik atau domba sihir.

Tidak ada yang menyerang kami hari itu seperti yang diharapkan, ini benar-benar hari yang damai.

Hanya saja, Pochi dan Tama menjadi sangat lengket padaku saat menggosok wajah mereka padaku hari ini, aku tidak bisa melakukan apa pun selama perjalanan. Karena mereka terlihat sangat gelisah, aku bermain kartu dan shiritori dengan Pochi dan Tama sepanjang hari hari ini.

aku mengundang pasangan Hayuna karena mereka terlihat bosan, tetapi tampaknya Ossan kecanduan game, dia menjadi sangat bermain-main. aku berharap Hayuna-san menanamkan dia dengan keanggunannya.

Malam itu aku memiliki kelanjutan dari mimpi kemarin. Dan benar saja, semua orang juga mengalami mimpi aneh ketika aku bertanya pada mereka keesokan paginya.

aku pikir itu adalah pekerjaan iblis, tetapi setelah melihat keterampilan iblis dan keterampilan bawaan sukunya, sepertinya tidak.

Setan itu berasal dari suku yang disebut Tanduk Pendek, tampaknya mereka memiliki tanduk pendek dengan sayap kelelawar, dan terlihat seperti gargoyle. Keahliannya adalah, (Sihir Hantu), (Sihir Pikiran), (Transform), (Menyihir), hanya empat itu.

Setan ini telah tinggal di hutan tetangga sejak siang kemarin.

Pencuri yang berkumpul mencapai lebih dari 700, tetapi jumlahnya hanya dalam satu digit sekarang. aku tidak mengerti bagaimana itu bisa berkurang begitu tajam selama aku tidak melihat, tetapi setelah melihat zombie yang terus muncul dengan iblis di tengah, aku mengerti situasinya.

Lot demi-goblin juga mendekati zombie. Mereka telah berhenti meningkat, tetapi pada akhirnya mereka menjadi 3000 kuat.

Terkadang jumlah zombie berkurang, sebagai gantinya muncul kerangka, aku tidak ingin tahu apa yang terjadi.

Putri baron yang tampaknya diculik oleh para pencuri tampaknya telah berhasil melarikan diri. Dia berlari ke kedalaman hutan bersama dengan seorang pria dengan tingkat yang sangat tinggi di antara para pencuri, aku tidak tahu apakah dia terpesona atau apakah mereka kenalan sejak awal.

Di dalam area baron, pasukan teritorial telah pergi ke hutan pencuri di pagi hari, sepertinya operasi penyelamatan untuk putrinya telah dimulai. Mereka berjumlah lebih dari 1000. Rupanya, mereka juga mempekerjakan tentara bayaran dan budak lokal.

Pahlawan tidak ada di antara mereka yang ada di tentara. Sepertinya dia ada di dalam kastil baron.

Dengan banyak bendera yang berdiri, bahkan tanpa keterampilan persepsi krisis, aku mendapatkan firasat akan terjadi keributan besar.

aku harus mengevakuasi semua orang ke tempat yang aman sesegera mungkin.

Kami akhirnya tiba di kota Muno, tetapi gerbangnya tertutup rapat, kami tidak bisa masuk.

Saat ini, kami bernegosiasi dengan menunjukkan belati Ossan, tetapi karena tidak ada penjaga yang akrab dengan segel di belati, kami diundang ke kastil.

"Aku akan pergi dengan pasangan Toruma untuk menemui baron. Aku ingin semua orang pergi ke desa di depan dengan gerobak untuk melakukan sesuatu."

Ossan mengundang kita semua, tetapi jika aku ceroboh di sini, pasangan itu bisa mati dan aku tidak akan bisa mengunjungi bengkel.

Meskipun aku akan bertemu langsung dengan baron, aku tidak benar-benar memiliki niat untuk menyuruhnya melakukan sesuatu pada wilayahnya. aku merasa kasihan pada orang-orang seperti anak-anak dan orang tua yang aku temui saat itu, tetapi itu tidak pada tingkat di mana aku ingin menyelamatkan mereka, apa pun yang terjadi. Bahkan mengenai pahlawan palsu, aku hanya merasa bahwa aku harus membantu dalam beberapa cara atau lainnya.

Karena itu, aku ingin memastikan keamanan Liza dan para gadis.

"Tuan, apa yang harus kita lakukan?"

“Un, ada desa di depan. Aku ingin kamu mengumpulkan kerikil yang terlihat seperti ini di sungai di samping desa. Aku ingin kamu meminta kepala desa untuk meminta semua orang mengumpulkan kerikil itu.”

"Tama akan berkumpul~"

"Pochi akan bekerja keras juga nodesu."

aku melanjutkan pembicaraan sambil meletakkan tangan aku di kepala Pochi dan Tama yang mengambil pose tegas dengan "Swoosh."

"Un, aku senang atas keinginanmu, tetapi kita harus memberikan pekerjaan itu kepada penduduk desa."

aku menjelaskannya kepada semua orang secara rinci.

Mereka harus mengumpulkan 100 kerikil. aku akan membeli kerikil untuk masing-masing 1 koin tembaga.

aku menyerahkan penilaian kerikil yang dikumpulkan kepada Tama yang memiliki keterampilan mengumpulkan.

aku mempercayakan Arisa untuk menghitung uang dan bernegosiasi dengan kepala desa.

Liza akan berada di samping gerobak agar penduduk desa tidak meremehkan mereka.

Nana akan menjadi tuannya, sedangkan Lulu dan Mia akan menjadi pelayannya.

"Apa yang harus Pochi lakukan nodesu?"

"Pochi akan bertindak sebagai pengawal Arisa ketika kerikil ditukar dengan uang."

"Roger~ nano desu."

Nah, penjelasannya oke dengan ini. Aku harus bergabung dengan Hayuna-san dan Ossan.

Arisa menangkap pakaianku sebelum aku bisa turun dari kereta.

"Tidak, sama sekali tidak."

Air mata menumpuk di mata Arisa, dan dia menolak dengan sepenuh hati.

Huh, apakah dia benar-benar tidak ingin menjadi negosiator? aku pikir dia lebih cocok untuk itu daripada siapa pun di sini.

"Lalu, maukah kamu bertukar dengan Lulu?"

"Tidak, aku tidak ingin membiarkanmu, tuan pergi sendiri."

<TLN: Dia akan mengatakan Anta>

Tidak apa-apa dia menelepon dengan anta, tapi dia menggunakan goshujin-sama yang kaku ya.

"Ini tidak seperti aku pergi ke medan perang. Aku hanya menemani pasangan Toruma ke kastil baron, aku hanya berpikir untuk mengambil kesempatan untuk bertemu dengan baron secara langsung, tahu?"

aku mencoba untuk terdengar sebebas mungkin dengan beberapa lelucon.

"Aku sudah berpikir untuk memohon padanya tentang orang-orang jika dia orang yang mudah diajak bicara, tapi aku akan memprioritaskan keselamatanku terlebih dahulu, jadi tidak apa-apa."

Namun, Arisa yang sensitif sepertinya tidak membiarkan ini berlalu. Dia menekanku sambil mengangkat bahunya.

"Itu bohong, fakta bahwa kamu tidak membawa kami ke kota adalah buktinya."

kamu tepat.

Sekarang, apa yang harus dilakukan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar