Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 21 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 21: 21

6-21 . Orang-orang Wilayah Baron Muno (11)

Satou di sini. Split body (Bunshin) adalah makanan pokok Ninja, tetapi ketika aku masih kecil, pikiran remaja aku berpikir, "Jika kamu bisa bergerak secepat itu untuk membuat bunshin, kamu seharusnya menyerang seperti itu sebagai gantinya."

Ini mungkin pilihan yang tepat ketika kamu melawan senjata api.

"Aku berjanji, itu tidak akan berbahaya."

Jika hanya aku sendiri maka tidak apa-apa. Lawannya hanya level 30. Selain itu, aku memiliki serangan sihir dan perisai sihir, tidak hanya fisik sekarang.

"Tidak, aku akan pergi denganmu."

Itu buruk . Setan itu ada di hutan sekarang, tetapi aku tidak tahu kapan itu akan kembali. aku ingin meninggalkan Arisa di zona aman.

"Jika kamu mengatakan lebih dari itu, aku akan menggunakan (Pesanan)."

"Cobalah, hati gadisku tidak akan kalah dengan hal seperti (Pesanan)."

Ini tidak bisa dihindari.

aku tidak ingin menggunakan (Pesanan) sebanyak mungkin.

“Arisa, ini perintah. Pergi ke desa yang sudah aku katakan tadi dan tanyakan pada walikota tentang pekerjaannya. Tunggu di desa sampai aku sampai di sana.”

Setelah mengatakan demikian, aku turun ke kereta.

Aku mendengar sesuatu jatuh di tanah di belakangku bersamaan dengan teriakan singkat Lulu.

Ketika aku berbalik, aku melihat Arisa merangkak di sini sementara wajahnya menjadi biru.

"Aku, benar-benar akan pergi bersamamu. Kali ini… Aku tidak akan… Membiarkanmu pergi sendiri… Ha."

Dengan tidak mematuhi perintahku, dia tidak hanya tersiksa oleh sihir dari kontrak, tetapi tampaknya kerah perbudakan di lehernya juga menyakitinya secara fisik. Kerah pada gadis-gadis beastkin hanyalah hiasan, tetapi yang ada di Lulu dan Arisa adalah alat sihir yang nyata. Mereka dilampirkan dari kerajaan Kubooku.

Tidak, ini bukan waktunya untuk berpikir seperti itu. Arisa akan mati jika aku meninggalkannya sendirian.

"Arisa, aku membatalkan pesanan tadi."

Arisa terengah-engah menyakitkan. Sungguh gadis yang gegabah. Aku ingin tahu apa yang membuatnya pergi sejauh itu. Kerah telah meninggalkan bekas merah di leher Arisa.

"Astaga, kamu benar-benar gadis yang gegabah."

"Siapa yang gegabah di sini. Kamu melompat ke dalam bayangan untuk menyelamatkan Mia, dan bahkan beberapa hari yang lalu, kamu memancing monster hampir dua kali lipat levelmu untuk mengamankan makanan bagi anak-anak… Aku mengkhawatirkanmu, berhenti melakukan hal-hal yang tidak masuk akal sendirian."

Arisa mengatakannya sambil meneteskan air mata.

aku telah memperhatikan sesuatu dari air mata itu dan "Hampir dua kali level kamu."

Dan.

aku tidak mengharapkan ini sama sekali.

aku berpikir bahwa Arisa yang dengan cerdik memperhatikan bahwa aku menyembunyikan keterampilan aku juga akan menyadari bahwa aku memalsukan level aku, aku pikir dia bermain bodoh tentang hal itu karena kesalahpahaman aku.

aku dapat memahami keadaan Arisa yang tidak wajar sampai sekarang ketika aku mempertimbangkannya.

Dia pasti akan khawatir jika seorang pria level 10 berkelahi dengan bos undead level 40 yang memiliki keterampilan unik yang tidak diketahui.

aku minta maaf karena aku pikir kamu seperti ibu yang terlalu protektif.

Namun, ini meresahkan, jika aku mengatakan kepadanya bahwa aku menyembunyikan level aku di sini dan sekarang, harga diri Arisa akan runtuh.

Aku tidak bisa benar-benar badut di sekitar Arisa yang benar-benar khawatir juga, kurasa aku tidak punya pilihan selain membawanya.

Ini hukumanku karena mengkhawatirkan Arisa tanpa tujuan. Akan sulit untuk melindunginya, tetapi jika hanya Arisa saja, aku akan melindunginya bagaimanapun caranya.

"Aku mengerti Arisa, ayo pergi bersama."

"B, benar, kamu seharusnya mengatakannya sejak awal. Kamu akan memiliki kekuatan seratus aku denganku!"

Bahkan sambil menyeka air matanya dengan lengan bajunya, Arisa membual, dia kembali ke dirinya yang biasa. Tetap saja, kosakatanya sudah tua seperti biasanya.

Arisa kembali ke gerobak untuk mengganti pakaiannya yang tertutup lumpur.

Nah, aku bertanya-tanya siapa yang harus aku pilih untuk menggantikan Arisa. Di antara mereka, Liza adalah pilihan terbaik, tetapi mengingat sukunya, akan sulit untuk bernegosiasi dengan penduduk desa terpencil.

Artinya, kandidat selanjutnya adalah Lulu atau Nana. aku tidak bisa membayangkan Tama yang aneh untuk bernegosiasi, dan negosiasi Mia yang diam akan sama mungkinnya dengan langit yang runtuh.

aku ingin Lulu melakukan negosiasi jika memungkinkan, akan senang jika dia memperoleh keterampilan interpersonal, tetapi karena dia pemalu di sekitar orang, itu mungkin tidak mungkin.

Lalu, Nana adalah satu-satunya yang tersisa ya.

Dia biasanya memiliki perilaku eksentrik dan cara berbicaranya datar, tetapi dia akan berada dalam mode "langkahku" siapa pun lawannya dan penampilannya adalah wanita cantik.

Kurasa aku akan meminta Nana untuk menanggung bebannya, dan Liza untuk menindaklanjutinya.

"Nana."

"Ya tuan . "

"Apakah kamu pernah melakukan negosiasi sebelumnya?"

"Tidak, aku masih perawan. aku tidak punya pengalaman."

. . . yang bertanya tentang pengalaman s3ksual.

<TLN: Lelucon Jepang, negosiasi:??, hubungan intim:??? . >

Ketika aku melihat ekspresi dan suasananya, aku berpikir bahwa dia hanya naif, tetapi aku ragu, "Apakah kamu tidak sengaja salah?"

Mari kita ceritakan lebih detail padanya.

"aku ingin meminta kamu untuk bernegosiasi untuk mempekerjakan penduduk desa, apakah kamu memiliki pengetahuan tentang melakukan hal seperti itu?"

"Aku belum . "

"Oke, kalau begitu aku ingin kamu bekerja sama dengan Liza untuk menghadapinya. Nana, kamu menjadi yang terdepan selama negosiasi sementara Liza adalah orang yang benar-benar melakukannya dari belakang."

"Ya tuan . "

"Aku akan mengerahkan seluruh kemampuanku."

Jawaban Liza kaku. Apakah dia gugup?

"Liza, kamu tidak perlu terlalu sibuk. Aku tidak keberatan bahkan jika negosiasi gagal. Jika itu terjadi, aku ingin kalian berdiri di sungai dekat desa."

"Aku mengerti, tuan."

Tampaknya kekuatan itu meninggalkan bahunya. aku khawatir dia mungkin menafsirkannya sebagai, "aku tidak mengharapkan apa pun dari kamu.", Tetapi sepertinya aku hanya membayangkan sesuatu.

Arisa yang telah kembali mengenakan pakaian yang dia buat setelah peragaan busana saat itu. Rok dilengkapi dengan bingkai yang terbuat dari kawat di dalamnya, membuatnya mengembang dalam tiga dimensi. Dia memakai wig pirang.

Itu bagus dan semuanya, tapi siapa gadis kecil dengan rambut cokelat dikepang di belakang?

. . . Tidak, aku bisa melihat penampilan Pochi sebagai ganda.

"Apakah itu Pochi?"

"Ara, kamu tahu betul. Arisa-chan versi 2, bentuk manusia Pochi."

Keduanya berpose dengan penuh semangat.

Meskipun mereka mengenakan pakaian imut, berpose power ranger merusaknya.

"Versi 2 terserah, bagaimana kamu melakukan itu pada Pochi?"

"Jangan apa-apa! Aku tidak bisa memaafkan reaksi yang tidak ada terhadap si rambut pirang twin-tail, meskipun itu bukan latihan."

Twin-tail terlihat bagus dengan figurine atau 2 dimensi, tetapi dalam kehidupan nyata, aku pikir memiliki twin-tail hanya membuat kamu terlihat lebih seperti anak-anak?

"aku telah menerima nodesu sihir Arisa."

"A ~ ah, bukankah aku mengatakan untuk merahasiakannya. Aku membuat ilusi menggunakan sihir cahaya. Awalnya sihir untuk membuat tubuh terbelah, tapi aku sudah mengaturnya sebentar."

Begitu, jadi itu sihir ringan. Namun, untuk mengatur sihir dalam jangka pendek seperti ini, gadis ini seperti semacam protagonis dari novel ringan.

Bentuk manusia Pochi terlihat persis seperti Arisa jika kita mengecualikan gaya dan warna rambutnya.

“Meskipun jika sihir ilusi dengan skala yang lebih besar menyentuh Pochi, itu akan terungkap, dan jika aku tidak berada di dekatnya, mantranya akan rusak. Dia mungkin tidak diizinkan memasuki kastil jika mereka tahu bahwa dia adalah suku dogkin. . "

"Apakah itu akan melewati sesuatu seperti deteksi sihir?"

"Bahkan jika dia terkena, aku akan membuat Toruma menutupinya. Aku yakin kita hanya akan dimarahi. Apalagi, aku ingin Pochi yang memiliki skill ofensif dan pencarian musuh yang tinggi ada di sekitar."

Rasanya Arisa optimis penyamaran Pochi akan terbongkar. Juga, aku pikir Tama memiliki keterampilan pencarian musuh yang lebih tinggi. Meskipun, Pochi mungkin dipilih karena Tama tidak cocok untuk menyusup.

“Kamu tahu, selama mimpi kemarin, aku melihat iblis itu menyamar sebagai baron. Tuan bisa menghindari serangan iblis dengan sangat tipis, tetapi kamu akhirnya terpojok … Tentu saja, aku tahu itu hanya mimpi. Namun , jika itu adalah mimpi kenabian … "

Tidak, daripada optimis, dia ingin Pochi pergi bahkan saat mengambil risiko itu ya. Mengesampingkan apa yang aku lihat sendiri, tampaknya para anggota terlalu khawatir karena mereka mengalami mimpi buruk.

Arisa akan mengatakan sesuatu sebelum tergagap dan berhenti, lalu dia menggelengkan kepalanya seolah-olah dia menghilangkan semacam kecemasan. Rambutnya yang bergoyang mengenai wajah Pochi, Pochi memegangi wajahnya sendiri.

“Tidak apa-apa! Bahkan jika itu adalah mimpi kenabian, kita akan melewatinya karena kamu bersama Pochi dan aku.”

"Ya nano desu. Jika master bersama Pochi, kita adalah nano desu yang tak terkalahkan!"

Itu tidak bisa dimengerti karena ekspresi ilusi tidak berubah, tapi aku bisa membayangkan Pochi penuh motivasi di pikiranku.

Mimpi yang Arisa lihat mungkin hanya mimpi belaka.

Namun, kekhawatiran Arisa adalah asli. Kekhawatirannya yang berlebihan seperti semacam pengikut setia seperti samurai, itu agak menakutkan.

Ketika aku menemukan kesempatan setelah itu menjadi aman, aku harus melakukan beberapa tindakan yang akan menghilangkan kekhawatirannya, sambil memastikan itu akan terlihat oleh Arisa.

Meskipun mau bagaimana lagi dalam kasus Arisa, aku sebenarnya ingin Pochi bersama tim Liza, tapi aku tidak bisa memikirkan alasan apa pun dalam situasi ini.

aku pikir aku menjadi tidak dapat berpikir sendiri berkat Arisa.

Mau bagaimana lagi, aku tidak ingin mengekspos Arisa dan Pochi pada bahaya, tetapi jika kecelakaan terjadi, aku akan membawa keduanya dan melakukan sesuatu.

Tidak ada seorang pun dengan keterampilan penilaian yang bisa melihat status orang lain di kota. Juga, tidak ada orang yang memiliki keterampilan sihir dari cabang deteksi. Itu nyaman bagi kita, tetapi orang-orang itu mungkin telah dimusnahkan oleh iblis untuk melindungi rahasianya.

aku khawatir bahwa kekuatan tempur berkurang untuk Liza dan para gadis, tetapi itu tidak apa-apa karena kita bukan target kali ini. Bahkan jika terjadi sesuatu, desa itu hanya berjarak 10 kilometer. aku bisa bergegas ke sana dalam 90 detik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar