Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

6-22 . Pertempuran Kota Muno (1)

Satou di sini. Mereka mengatakan bahwa hukuman bagi pelanggar lalu lintas itu ringan, namun di sini, situasinya tampaknya condong ke arah yang berlawanan dengan harapan.

aku menjaga keselamatan dalam pikiran ketika aku mengendarai gerobak.

Dua kereta kuda datang dari baron untuk menjemput kami. Salah satu dari mereka adalah kereta dua tempat duduk. Pintunya diukir dengan relief yang sepertinya akan membuat bangsawan yang bergaya bahagia, dan juga dihiasi dengan batu emas yang tampak seperti permata.

Pasangan Hayuna naik kendaraan terpisah dari kami.

aku sudah mengetahuinya dari pemeriksaan awal, tetapi kota ini terlalu sepi. Meskipun luasnya hampir dua kali kota Seryuu, populasinya hanya sekitar 1/6. Rumah-rumah berdiri berjajar saat kami meninggalkan gerbang, tetapi di tengah jalan, serangkaian lahan kosong yang tertutup rumput liar terbentang.

"Ada banyak tanah kosong ya."

"Tuan, apakah kamu akrab dengan kejadian 20 tahun yang lalu."

"Ya, meskipun aku tidak tahu seberapa banyak kebenarannya, aku pernah mendengar desas-desus umum."

“Sebagian besar mungkin benar. Tanah kosong adalah hasil dari pasukan raja yang membakar kota untuk menghancurkan banyak mayat hidup yang menyerang.”

Sang kusir menjawab pertanyaan aku sambil menghadap ke jalan. Suaranya keras, tidak kalah dengan suara kereta.

"Pasukan raja?"

“Ya, setelah undead melakukan pembalasan dendam mereka dengan membunuh seluruh garis keturunan bangsawan tua, mereka tetap berada di dalam kota tanpa bergerak. Jadi raja ingin melakukan sesuatu sebelum mereka pindah. Rakyat jelata yang mati karena api yang dinyalakan pasukannya beberapa kali lebih banyak daripada dari mayat hidup karena mereka tidak akan diserang oleh mayat hidup jika mereka tinggal di dalam rumah."

Setidaknya, "Nyalakan api setelah kamu mengevakuasi rakyat jelata.", Atau mungkin mereka tidak tahu tentang lokasi sebenarnya?

“Karena itu, ada banyak orang yang meninggalkan wilayah ini. Sekarang, bahkan tidak ada 20% orang yang tersisa dari 20 tahun yang lalu.”

“Bagus kalau kota itu tidak menghilang bahkan setelah itu.”

“Itu karena kota ini memiliki tembok yang melindunginya. Tembok itu dibuat pada zaman raja leluhur dan ditingkatkan dengan sihir fiksasi, bahkan jika monster menyerang, itu tidak akan bergerak satu inci pun. Sebuah kota tidak bisa dibuat di lokasi lain. jika bukan oleh bangsawan berpangkat tinggi."

Begitu, tidak heran temboknya terlihat indah meskipun wilayahnya miskin.

aku mendengar suara tabrakan dan teriakan orang di depan kereta. Setelah sedikit jeda, kereta kami bergetar sedikit saat melintasi sesuatu.

"Tuan, dan Nyonya, aku minta maaf atas guncangannya. Beberapa orang miskin melompat 'Berhenti segera'."

Arisa memerintahkan agar dia menyela alasan kusir. Seperti yang diharapkan dari seorang putri, dia terbiasa dengan kata-kata memerintah. Kusir itu secara reflektif berhenti dari perintah Arisa.

Kereta kuda itu menabrak seorang gadis kecil.

Aku melompat keluar dari kereta dan lari ke gadis itu. HP gadis itu menurun dengan cepat.

"Buat jalan!"

Menjengkelkan untuk melewati orang-orang yang mengerumuni gadis-gadis dengan gerak kakiku. Namun, aku berhasil tepat waktu.

aku mengeluarkan obat sihir (ramuan) dari saku aku sambil duduk di samping gadis itu dan membuatnya meminumnya. Sepertinya dia pingsan, napasnya berhenti. Obat keluar dari mulutnya karena itu. HP-nya telah berhenti berkurang untuk sesaat, mungkin karena dia sedikit mabuk.

aku ingin menekan dadanya untuk melakukan pernapasan buatan, tetapi mungkin telah terkena kereta, dadanya tertekan. Tidak mungkin seperti ini.

Aku mengambil ramuan lain dari sakuku, dan meminumnya dari mulut ke mulut.

Mungkin karena efeknya lemah, bar HP gadis itu sedikit berfluktuasi, lalu mulai berkurang sedikit demi sedikit.

Meskipun Ossan yang ditikam pedang secara fatal telah diselamatkan, apakah itu tidak baik untuk gadis ini. Atau mungkin kerusakan berlanjut karena tulang rusuk yang patah menusuknya.

Haruskah aku menggunakan obat dengan efek yang tidak diketahui dalam penyimpanan meskipun mengetahui risikonya?

Arisa yang akhirnya menyusul meraih tongkat pendek dari pinggangku.

"Biarkan aku meminjam tongkat pendek, ■■■■■■ Light Healing"

Ini adalah sihir penyembuhan dari cahaya ya. Arisa baik-baik saja.

Namun, itu hanya bantuan sementara.

"Tidak bagus, tidak cukup hanya dengan sihir penyembuhan ringan."

"Kita harus membawanya ke pendeta kuil."

Orang-orang di sekitar kita menyangkal kata-kata itu.

“Tidak ada pendeta yang bisa menggunakan sihir suci di kota ini. Semua orang ditangkap setelah mereka dituduh melakukan kejahatan yang dibuat-buat seperti korupsi dan dijebloskan ke penjara.”

"Bagaimanapun, dia tidak bisa diselamatkan dengan luka-luka itu. Biarkan dia pergi tanpa menderita lagi."

Tidak hanya dadanya yang tertekan, lengannya juga tertekuk secara tidak wajar. Kekuatan fisiknya yang berfluktuasi juga mulai turun perlahan. HP-nya sudah kurang dari 10%.

Ketika aku telah memutuskan bahwa memberikan obatnya dengan efek yang tidak diketahui lebih baik daripada membiarkannya mati, adegan aku membuat obat sihir (ramuan) muncul di pikiran aku.

Perbedaan antara obat normal dan obat sihir adalah pada reagen dan keberadaan kekuatan sihir.

Reagen hanyalah sesuatu untuk menggabungkan kekuatan sihir dengan obat.

Kemudian, efek langsung dari obatnya adalah karena adanya kekuatan sihir.

Aku memasukkan ramuan sihir ke dalam mulutku sekali lagi. Dan sebelum aku meminumnya kepada gadis itu, aku menuangkan kekuatan sihir ke dalam ramuan. aku memiliki keterampilan untuk memberikan sihir, aku harus bisa melakukannya.

aku menuangkannya tiga kali lipat jumlah kekuatan sihir yang biasa digunakan untuk membuat ramuan sihir biasa.

"Wa … tunggu, apakah itu semacam keterampilan, kamu bersinar, tahu."

Aku terganggu dengan apa yang Arisa katakan tapi mari kita pikirkan itu nanti. aku membuat gadis itu meminum ramuan sihir yang diperkuat dari mulut ke mulut.

Segera setelah dia meminumnya, tubuhnya menjadi terbungkus aura merah, tetapi segera menghilang seolah tersedot.

Dia belum sepenuhnya pulih, tetapi berhasil. Dadanya yang tertekan dan lengannya yang patah telah dipulihkan juga. HP-nya berhenti sekitar 40%, tetapi tidak berkurang ketika aku melihatnya sebentar.

> (Keterampilan Penyembuhan Sihir Diperoleh)

> Gelar (Dokter) Diperoleh

>Judul (Spesialis Penyembuhan) Diperoleh

>Judul (Saint) Diperoleh

"Apakah kamu menyelamatkan onee-chan?"

"Ya, dia baik-baik saja sekarang."

"Ya ampun, penyihir-sama benar-benar hebat. Aku tidak percaya luka serius seperti itu bisa disembuhkan."

aku memberikan ramuan lain kepada seorang gadis kecil yang terlihat seperti adik perempuan gadis yang terluka itu, dia menempel padanya.

"Jika dia tidak bangun setelah 1-2 jam, beri dia obat ini."

"Un, aku mengerti."

Seorang wanita tua yang tampaknya menjadi kenalan dengan gadis kecil itu berbicara kepada aku sambil terlihat ragu-ragu.

"Penyihir-sama, terima kasih banyak. Namun, warga rendahan seperti kami tidak dapat membayarmu kembali."

"Keretaku yang menabrak gadis itu. Aku tidak mengharapkan kompensasi sama sekali. Sebaliknya, seharusnya gadis itu yang mencari ganti rugi."

aku mengubah topik pembicaraan karena sepertinya itu akan mengarah pada penjualan diri mereka sendiri lagi.

Namun, ekspresi para wanita tua itu buruk.

"Kita tidak mungkin meminta ganti rugi. Bagaimanapun juga, menghalangi jalan kereta bangsawan seperti yang telah dilakukan gadis ini adalah kejahatan."

"Itu benar tuan, bahkan jika kamu menyelamatkannya sekarang, dia akan ditangkap oleh prajurit untuk menjadi budak atau digantung."

Sang kusir menambahkan kata-kata wanita tua itu.

Oi oi fantasi, bukankah itu terlalu parah.

aku telah menyelamatkannya setelah banyak usaha. aku akan menyelamatkannya dengan biaya berapa pun bahkan jika itu hanya untuk kepuasan diri aku sendiri.

Jika dengan diselamatkan berarti dia menjadi budak atau dieksekusi, mari kita buat agar dia tidak diselamatkan.

Orang-orang di sekitarnya tampaknya adalah sekutu gadis itu, satu-satunya saksi nyata adalah kusir.

Mari kita bujuk dia entah bagaimana.

Dia mungkin mengkhianatiku nanti dengan menceritakan apa yang terjadi di sini kepada baron, tetapi daripada curiga terhadap segalanya, mari gunakan metode apa pun yang tersedia.

"Nah, aku sudah selesai merawat gadis malang yang ditabrak kereta. Jangan membuat baron-sama menunggu lebih lama lagi dan pergi."

aku membuat kusir menggenggam koin perak.

Gadis itu meninggal meskipun dirawat. Nama gadis itu masih belum diketahui.

"Benar tuan. Gadis yang ditabrak itu menyedihkan, tapi mau bagaimana lagi eh."

Pria ini bisa membaca suasana dengan cukup baik. aku ingin Toruma ossan belajar beberapa hal darinya.

Sepertinya kusir itu bercanda dengan suap. Meski begitu, apakah cara bicaranya yang seperti bawahan alih-alih cara sopan dari sebelumnya juga merupakan bagian dari lelucon?

Orang dewasa di sekitar juga berpartisipasi dalam lelucon dengan berpura-pura menangis. Betapa ramahnya mereka. Adik perempuan yang tidak bisa mengikuti ceritanya menjadi bingung, tetapi setelah wanita tua itu membisikkan sesuatu padanya, dia segera mengerti.

Kami kembali ke kereta, dan maju ke kastil baron yang terletak di tanah yang ditinggikan.

Pada saat itu, pertempuran antara 1000 tentara baron dan 3000 demi-goblin dimulai. Saat ini, tampaknya pasukan baron menguntungkan.

> (Keterampilan Akting Diperoleh)

> (Keterampilan Kebijaksanaan Diperoleh)

>Judul (Aktor Miskin) Diperoleh

>Judul (Badut) Diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar