Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

6-3 . Penguatan

Satou di sini. Ada banyak RPG di mana kamu dapat membuat sesuatu saat ini.

Jika kamu gagal, materinya hilang.

Pada malam hari itu, "Tamu" telah datang relatif dekat seperti yang diharapkan, jadi aku bangun dari tempat tidur dan pergi ke tempat Mia dan Tama melakukan jaga malam.

"Mengubah?"

"Terlalu dini~?"

"Perubahannya masih sedikit nanti."

aku meminta Tama untuk mengajari aku cara melakukannya (Pencarian Musuh).

"Nyu~?"

Dia melipat lengan pendeknya sambil terlihat bermasalah terlihat imut. Aku ingin menyodok kerutan di dahinya.

"Banyak suara, suara berbeda."

"Tampilan yang sama, warna yang berbeda."

"Baunya enak, baunya normal, baunya tidak enak."

"Banyak kesamaan, banyak perbedaan."

"Jadi, kamu mengerti ~?"

aku mendengarkan dengan penuh perhatian dia yang berusaha keras untuk menyampaikan.

Intinya adalah untuk mendeteksi perbedaan yang lebih halus dari berbagai informasi. "Jangan berpikir, rasakan.", seperti itu?

"Aku akan masuk ke dalam hutan sebentar untuk mencobanya. Aku akan meninggikan suaraku jika terjadi sesuatu, jika kamu mendengarnya maka bangunkan Liza untuk meminta bantuan."

aku memberi tahu keduanya dan berjalan melalui hutan.

aku pikir mereka akan mengikuti tetapi tampaknya mereka terlalu mengantuk untuk itu.

aku meminjam tombak Liza karena aku berniat untuk memperoleh keterampilan pukulan berat ketika aku bersentuhan dengan musuh. aku sudah meminta izin dengan benar sebelum dia tidur.

aku telah mengatakan kepada Tama bahwa aku hanya akan pergi sebentar tetapi tempat itu sebenarnya berjarak 3 kilometer. Jaraknya sekitar beberapa ratus meter dari lokasi musuh.

Berdasarkan pengalaman, aku mematikan semua jenis indikasi OFF dari menu.

Selanjutnya, aku merilekskan tubuh aku dan mempertajam indra aku sambil merenungkan kata-kata Tama.

Sambil setengah menutup mataku, aku memperluas fokusku.

Cahaya bulan bersinar melalui bayang-bayang yang jarang. Ivies dan semak-semak. Siluet burung tidur di cabang-cabang. Mata bersinar dari binatang kecil. Menatap sekilas bayangan hitam dari celah di antara pepohonan jauh.

aku mendengarkan dengan seksama.

Banyak suara. Suara pohon bergoyang karena angin. Suara rerumputan diinjak oleh hewan-hewan kecil. Suara serangga. Suara cakar sesuatu mengenai tanah yang keras.

aku membayangkan setiap inci tubuh aku menyatu dengan alam.

Bau rerumputan. Bau tanah. Bau air yang samar. Bau makhluk yang berbeda seperti cat yang jatuh di sungai.

Perasaanku menjadi tenang tenang–

Kasa.

ton.

Hyun.

aku menggerakkan tubuh aku sesuai dengan perubahan aliran atmosfer. aku telah menghindari sesuatu yang menyerang dari titik buta.

Setelah menghindarinya, aku mengalihkan kesadaran aku ke pelakunya, ada macan kumbang hitam yang baru saja mendarat sedikit lebih jauh. Orang itu sepertinya tidak terlalu memikirkan serangan mendadak yang gagal dan dengan anggun berbalik ke arahku.

aku hanya membuat log yang ditampilkan.

>(Keterampilan Pencarian Musuh Diperoleh)

>(Keahlian Penginderaan Bahaya Diperoleh)

> (Keahlian Pegangan Ruang Diperoleh)

> (Keterampilan Mata Pikiran Diperoleh)

aku mengaktifkan banyak keterampilan baru.

Selama waktu itu, panther hitam menyerang berkali-kali tetapi karena aku bisa melihatnya, menghindarinya bukanlah masalah.

aku tahu ada satu lagi di atas pohon, mungkin itu berkat skill pencarian musuh.

Apakah itu bertujuan ketika aku sudah lelah?

Sulit untuk menggunakan tombak untuk pertempuran jarak dekat di dalam hutan, tetapi aku bisa mengetahui sudut yang tepat berkat keterampilan memahami ruang dan bergerak bebas seperti yang aku bayangkan.

aku mempersiapkan jurus pukulan berat yang aku latih malam ini, dan sekaligus mengarahkan pukulan berat dan menyodorkan ke salah satu hewan. Pukulan pelan menembus kepala macan kumbang hitam tanpa perlawanan.

> (Keterampilan Menusuk Diperoleh)

>(Keahlian Pukulan Berat Diperoleh)

> (Keterampilan Penetrasi Diperoleh)

Menyesuaikan waktu dengan serangan aku, macan kumbang di pohon menyerang aku, aku menghindari bahaya seolah-olah aku bisa melihatnya.

aku dengan cepat mengaktifkan tiga keterampilan baru, dan bersiap untuk memukul panther yang baru saja mendarat.

Karena Liza sepertinya menggunakan sihir ketika dia menunjukkan pukulan berat, aku mencoba memasukkan kekuatan sihir ke dalam tombak.

Tombak itu mengeluarkan jejak cahaya merah saat diberi kekuatan sihir.

Cukup indah .

Tombak menembus macan kumbang sambil menggambar jejak cahaya merah.

Segera setelah lampu merah muncul, aku memutar pergelangan tangan aku dalam rotasi terbalik yang menyatukan ujung tombak pada macan kumbang, bagian atas macan kumbang dan pohon di belakangnya pecah menjadi potongan-potongan kecil.

Itu bagus untuk melakukan ini jauh dari kamp. aku hampir mengganggu tidur semua orang.

> (Keahlian Magic Edge Diperoleh)

>(Spiral Spear Attack Skill Diperoleh)

aku tidak berpikir akan ada teknik lain yang bisa membuat lampu merah muncul seperti dengan teknik Liza. Tapi aku telah memperoleh keterampilan yang terlihat berguna jadi itu yang terbaik. Tentu saja, aku juga mengaktifkan dua keterampilan ini. Nama-namanya agak chuunibyou-ish, tapi mari kita tutup mata tentang itu.

Karena aku tidak sengaja datang ke ruang terbuka lebar yang cocok untuk latihan, aku memutuskan untuk berlatih magic edge. Cahaya tampaknya berbeda tergantung pada jumlah kekuatan sihir yang kamu masukkan.

aku mencoba menempatkan 1 Mana. Garis cahaya halus muncul di tombak.

aku mencoba menempatkan 10 Mana. Garis lampu merah bening muncul di tombak.

aku mencoba menempatkan 50 Mana. Garis lampu merah yang kuat berulang kali muncul di tombak. Ini berguna untuk penerangan.

aku mencoba menempatkan 200 Mana. Lampu merah yang intens– ini buruk, tombaknya bergetar aneh.

Aku punya firasat tombak itu akan meledak jika dibiarkan begitu saja.

Wajah sedih Liza muncul di pikiranku.

Ini buruk .

Betul sekali .

Jika ada terlalu banyak, maka aku hanya bisa menyerapnya.

Sesaat setelah aku memikirkan itu, aku mengekstrak kekuatan sihir pada tombak dengan membayangkan penyerapan– bagus, getarannya telah berhenti.

Fuh, aku bingung.

Mari kita bereksperimen dengan tombak baja hitam atau sesuatu lain kali.

Meskipun aku telah menyerap sihir, tombak Liza mempertahankan cahaya merahnya atau lebih tepatnya, itu telah menjadi sebuah pola. Mau bagaimana lagi, ketika pagi tiba, aku akan meminta maaf kepada Liza dengan melakukan dogeza.

aku harap setidaknya itu tidak menjadi lebih lemah. . .

Mengkonfirmasi dengan AR, nama tombak itu menjadi, (Magic Spear Douma). Jika aku tidak salah itu (Black Spear of Cricket) saat itu. aku tidak ingat kekuatan ofensif yang tepat sebelumnya, tetapi itu pasti telah diperkuat. Itu sudah sedikit lebih kuat dari tombak baja hitam sebelumnya, tetapi sekarang hampir tiga kali lipat. Itu masih tidak cocok dengan tombak naga di penyimpananku, tetapi itu telah menjadi sekuat tombak sihir lainnya.

Inilah yang mereka sebut penguatan senjata, kurasa.

Meskipun, itu mungkin selangkah lagi dari kegagalan menilai dari perasaan itu. Jika gagal, mudah untuk membayangkan bahwa tombak Liza akan patah.

Ketika aku melihat log, aku telah memperoleh beberapa keterampilan.

> (Keterampilan Manipulasi Sihir Diperoleh)

Tapi aku telah memasukkan kekuatan sihir ke dalam alat sihir dan Nana sampai sekarang. . . .

aku kira aku harus tidak hanya memasukkan tetapi juga menyerap untuk memenuhi persyaratan.

>(Keahlian Penganugerahan Sihir Diperoleh)

> (Keterampilan Penguatan Senjata Diperoleh)

Selain itu, aku juga memperoleh gelar ini.

>Title (Magic Spear Blacksmith) Diperoleh.

Karena mereka terlihat berguna, aku mengaktifkan keterampilan.

aku mencoba memasukkan sihir ke dalam belati biasa.

Ini berbeda .

Dalam kasus tombak Liza, rasanya seperti menuangkan air ke piring yang dangkal, sedangkan dengan belati ini, itu seperti menuangkan air ke dalam peti mati yang kasar. Kekuatan sihir yang telah dimasukkan langsung hilang dari rasa.

Tentu saja, itu juga tidak bersinar dengan lampu merah.

Kali ini aku mengeluarkan kaki semut terbang dan mencoba memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya.

Ini lebih baik daripada dengan belati sebelumnya, tetapi rasanya seperti pipa tersumbat dengan air yang mengalir keluar. Kekuatan sihir yang dituangkan terasa macet dan terkuras, itu menjengkelkan.

Haruskah aku mencoba memasukkan kekuatan sihir secara paksa?

aku mencoba apa yang baru saja aku pikirkan, dan itu meledak berhamburan. Kurasa tombak Liza tinggal selangkah lagi untuk menjadi seperti ini.

aku menguji lagi dengan kaki semut yang baru. Jadi benar-benar meledak dengan menuangkan 10 Mana.

Apakah tombak Liza spesial atau karena perbedaan material?

aku memutuskan untuk mencoba dengan bahan yang terlihat lebih kasar.

aku mengambil gigi naga dan mencobanya. Meskipun aku mengatakan gigi, ukurannya 30 cm.

Ketika aku memasukkan kekuatan sihir ke dalamnya, rasanya seperti dengan kaki semut. Perbedaannya adalah ketahanan sihir, tidak apa-apa bahkan dengan 500 Mana, tetapi aku berhenti di situ karena giginya retak.

Karena aku akan merasa tidak enak pada Tama dan Mia jika aku kembali terlambat, aku memutuskan untuk menyelesaikannya malam ini. Tanpa lupa mengatur menu, aku kembali.

Sosok malaikat Tama dan Mia yang sedang tidur menyambutku ketika aku kembali.

Tama bangun ketika dia mendengar suaraku menyandarkan tombak Liza di gerobak. Setelah itu, ketika dia menyadari orang yang membuat suara itu adalah aku, dia dengan jorok berbaring dengan "Gude~", tapi sepertinya dia tidak tidur.

Dia duduk di sampingku, mencoba naik ke pangkuanku, dan tidur di sana sambil meringkuk.

aku ingat neko nabe melihat sosoknya, itu menenangkan. aku memutuskan untuk melakukan jaga di tempat berdua sampai pagi.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar