Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 30 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 30: 30

6-30 . Pertarungan Putri (3)

Ksatria◇

"Oy oy, membagi hutan seperti itu, apa-apaan mereka."

"Kapten . "

"Aku tahu. Oy, kalian, ikuti para wanita sebelum hutan tutup."

"""Dipahami . """

Bawahan aku menjawab dengan semangat yang baik untuk kata-kata aku.

aku pernah mendengar desas-desus sebelumnya yang mengatakan elf dapat dengan bebas membuat jalan di hutan. aku pikir itu hanya pembicaraan mabuk yang bodoh, tetapi sepertinya itu benar. Ini tepat, aku akan menggunakannya untuk menyelinap melalui kerumunan itu.

Namun, apa yang terjadi dengan wilayah baron Muno? Melihat penampilan orang banyak itu, tidak salah lagi kalau mereka adalah orang-orang dari kota Muno.

Apakah gerombolan monster menyerang dari hutan?

Jika itu yang terjadi maka mereka seharusnya membarikade diri mereka di dalam kota, apa yang sebenarnya terjadi.

Atas perintah sang duke, aku pikir ini akan menjadi pekerjaan mudah hanya dengan bertemu pasangan keponakannya, tetapi terasa seperti ini telah menjadi tamasya militer yang tidak terpikirkan.

Tama◇

Nyu!

Jalan keluar dari hutan~?

Sepertinya seni rahasia peri, aku akan meminta Mia untuk mengajariku lain kali.

Aku akan mengambil banyak mangsa dengan bebas~♪

Ketika aku berdiri di atas kuda untuk menari, "Ini berbahaya, duduklah.", aku dimarahi oleh Liza.

Bisakah Liza melihat dari punggungnya~?

Hah?

Di depan, di seberang hutan, aku bisa melihat orang-orang gelap di belakang orang-orang yang melarikan diri di jalan raya?

Ah, seorang wanita tua jatuh.

Benda seperti monyet gelap memamerkan taringnya, menggertak wanita tua itu.

Jangan ganggu wanita tua itu.

aku melempar batu dari atas kuda.

Aah, kepala orang gelap itu menghilang.

Apakah tuan akan memarahi aku?

Darah hijau keluar dari orang gelap, sepertinya itu monster.

Aman .

Liza◇

"Mia, ke jalan raya."

"aku mengerti . "

Mia menghubungkan jalan setapak ke jalan raya.

aku ingin segera pergi ke tempat tuan, tetapi aku tidak ingin menunjukkan wajah aku di depan tuan setelah meninggalkan orang-orang dari ras yang sama dengan tuan.

Guru bahkan memberi belas kasihan kepada pencuri. Dia mungkin tidak akan meninggalkan orang yang tidak bersalah.

aku memasukkan kekuatan sihir ke dalam tombak sihir. Setelah master menempanya kembali, rasanya seperti perpanjangan tangan aku. Rasanya seolah-olah saraf aku terhubung sampai ujungnya, aku bisa menggunakannya dengan bebas.

"Dengan aku memegang tombak ini, aku tidak akan membiarkanmu lewat."

Goreng kecil yang telah melewati dengan kaki cepatnya sudah ditangani oleh Tama. Aku akan menyerahkan sisi itu padanya.

Musuh adalah segerombolan zombie.

"Mia, busur dan anak panah tidak berfungsi pada hal-hal ini. Tolong dukung aku dengan sihir."

"Nn."

Tombak sihir membunuh zombie yang berkerumun dalam kelompok seperti sedang memotong mereka. Biasanya, ini bukan bagaimana kamu harus menggunakan tombak, tetapi berkat efek dari pedang sihir yang muncul ketika tombak sihir dimasukkan dengan kekuatan sihir sesuai dengan apa yang telah diajarkan master kepada aku, aku bisa memotong mereka seolah-olah mereka sudah mati. pohon.

Jika itu adalah tombak biasa, penanganan yang ceroboh ini akan mematahkannya sejak lama.

"Kami membantumu, scalekin nee-san."

Sepertinya kavaleri yang mengikuti kita dari belakang akan berpartisipasi dalam pertempuran.

Tidak apa-apa selama mereka tidak menghalangi. . . .

Karina◇

<TLN: Maaf, aku salah menerjemahkan bagian di mana 'lengan diangkat', seharusnya Karina yang melakukannya, bukan raksasa, dia akan memukul raksasa alih-alih sebaliknya. Sangat menyesal tentang ini. :(>

Tinjuku dihentikan sebelum mengenai Ishizuchi-san.

"Raka-san, kenapa kamu menghentikanku?"

“Karina-dono, ini serangan dari sihir iblis. Kembalilah ke akal sehatmu.”

Ketika alat sihir Raka-san bersinar biru, kebencian di dalam diriku menghilang seolah hanyut.

Selain aku, tampaknya raksasa kayu muda dan Tuan Zotor terpengaruh oleh sihir.

Raksasa yang terkena sihir ditembaki oleh raksasa lain.

Sir Zotor mengamuk dengan hebat sambil dipegang terbalik oleh kakinya.

aku agak kecewa.

"Ishizuchi-dono, pukul ke kiri depan."

(Diakui.)

Ishizuchi-san menabrak pohon di dekatnya dengan keras.

Itu mengejutkan.

Beberapa orang gelap bersayap kelelawar muncul dari tempat yang seharusnya kosong. Kemudian ketika aku bertanya kepada Raka-san, bukan karena iblis menjadi tidak terlihat, tetapi mereka menyamar sebagai pohon. Sepertinya itu yang disebut mimikri. Mereka seperti serangga desuno.

"Kuhahaha, nona muda, beberapa bala bantuan yang tak terpikirkan untukmu"

Di tengah pembicaraan iblis, BAM, mengiringi suara itu, iblis dikirim terbang ke luar hutan.

Raksasa cepat marah. Raksasa wanita di samping Ishizuchi-san memukul dan mengirim semua iblis gelap terbang menggunakan tongkat besar. Seolah-olah penebang kayu beskyuu yang muncul dalam cerita rakyat.

Sebagian besar iblis gelap telah menjadi sampah gelap setelah serangan itu, tetapi salah satu dari mereka pulih dan berdiri diam di udara.

"Itu tubuh aslinya, Ishizuchi-dono, ayo pergi!"

(Ya)

Namun, situasinya berkembang bahkan sebelum Ishizuchi-san bergerak.

Banyak cahaya kecil yang muncul entah dari mana mengelilingi dan ramai di sekitar iblis itu. Itu terlihat sangat indah, meskipun kesan aku mungkin tidak pada tempatnya.

"Konyol, tidak mungkin."

"Raka-san, apa yang terjadi?"

"Itu adalah sihir tingkat taktis yang termasuk dalam seni sihir tingkat lanjut. Karina-dono, apakah ada penyihir luar biasa yang bekerja di bawah baron?"

"Tidak, hanya ada satu orang yang bisa menggunakan sihir tingkat menengah, tetapi tidak ada orang yang bisa menggunakan sihir tingkat lanjut."

Dari sisi berlawanan dari cahaya yang berkilauan, cahaya biru menyilaukan untuk sesaat. Dan kemudian segera menghilang ke cakrawala sambil menggambar jejak cahaya biru.

Dan kemudian, iblis yang seharusnya berada di dalam cahaya yang berkilauan itu hilang.

"Apakah itu lolos?"

"Bukan itu."

Raka-san menjawab dengan suara yang terdengar seperti ditekan.

"Bukankah?"

"Iblis itu telah dihancurkan. Tidak, itu dihancurkan dari serangan pedang suci saat itu. Konyol, tidak bisa dipercaya."

Pedang suci?

Apakah pedang penipu itu benar-benar pedang suci?

Tidak, itu tidak mungkin. Atau mungkin, pahlawan yang sebenarnya telah bergegas ke sini?

"Mungkin itu pahlawan yang sebenarnya?"

“Aku tidak tahu, tapi masalahnya bukan tentang itu, Karina-dono. Serangan dari pedang suci sebelumnya tidak normal. Itu adalah teknik terlarang untuk membuat alat sihir menjadi liar dengan memasoknya dengan kekuatan sihir yang berlebihan agar untuk meningkatkan kekuatan serangannya. Tidak terpikirkan untuk membuat pedang suci sekali pakai. Siapa sebenarnya dia di dunia ini."

<TLN: Juga dikenal sebagai phantasm rusak di nasuverse :p>

aku terganggu oleh hal tentang pedang suci yang dikatakan Raka-san, tetapi lebih dari itu, ini tentang pahlawan-sama. Ada dua pedang suci di negara ini, tetapi hanya ada satu pahlawan di seluruh dunia. aku pikir penting untuk mengetahui apakah orang yang menggunakan pedang suci adalah pahlawan atau bukan. Aku ingin tahu orang macam apa itu?

"Tidak bisakah Raka-san melihatnya?"

"Itu terlalu jauh sehingga kekuatan untuk melihat tembus tidak dapat mencapainya, tetapi tampaknya orang yang memakai helm perak. Apalagi dia memiliki pedang emas, itu mungkin pedang suci."

Penipu itu tidak memakai sesuatu seperti helm perak. Selanjutnya, pedang yang dia tunjukkan mengeluarkan cahaya biru yang tidak memiliki perasaan mistik. Itu tidak jelas pada waktu itu jadi aku tertipu, tetapi pedang itu tidak mungkin Gjallarhorn yang memutar. Jika ini tentang pedang suci, aku bisa dengan mudah berbicara selama tiga hari berturut-turut, tahu?

"Raka-san, ayo cari tahu identitas aslinya!"

“Tunggu, Karina-dono. Pertama, kita harus melenyapkan zombie yang telah memenuhi batas luar kota.”

(Jangan pedulikan itu, kami tidak memiliki tugas lagi setelah iblis dihancurkan. kamu dapat menyerahkan pembuangan zombie kepada kami dan ksatria.)

aku mengambil keuntungan dari bantuan Ishizuchi-san dan membiarkan dia menjatuhkan aku di tembok luar kota.

Namun, apakah ada pedang suci dengan pedang emas?

Ksatria◇

"Oy, tombak scalekin itu asli, ya?"

"Luar biasa eh, itu digunakan seperti kapak meskipun itu tombak. Apalagi, sepertinya cahaya itu berasal dari bilah sihir."

"Uhhya~, sama seperti penjaga kekaisaran adipati ya."

“Bukan hanya itu, lihat kuda si kecil itu. Apa itu? Si kecil melempar batu yang selalu mengenai sasarannya sambil berdiri di atas pelana, dan kuda itu bergerak sendiri mendekati zombie dan menendangnya. "

"Bukankah itu normal untuk kuda perang?"

"Tidak mungkin kuda perang yang gendut itu kan? Itu spesies Gontsu yang biasanya digunakan untuk gerobak, tahu?"

"Oy, ini bukan waktunya untuk ceroboh, sesuatu yang sangat berbahaya telah muncul dari dalam."

Bawahan aku benar-benar mengalahkan zombie meskipun mereka bercanda, tetapi kita harus menguatkan diri karena musuh yang berbahaya tampaknya telah muncul.

Jika aku ingat benar, itu seharusnya hydra. Karena terlihat seperti zombie, alangkah baiknya jika tidak bisa menggunakan nafas.

"Donovan, nafas mungkin keluar, tolong gunakan Air Shield jika itu terjadi."

"Dimengerti, meskipun aku hanya mengatakan bahwa itu hanya tindakan sementara terhadap nafas."

"Aku tidak keberatan, lebih baik daripada tidak sama sekali."

Mia◇

Mou! Berapa banyak mereka? Meskipun Liza dan kavaleri seharusnya mengalahkan sekitar 100 dari mereka, mereka masih datang. Ini benar-benar datang.

"■■■ Layar Air"

Berbahaya . Benar-benar berbahaya.

Di belakang zombie, seekor ular dengan banyak leher menyemburkan api. Mengejutkan, aku benar-benar terkejut.

Tapi, tapi, aku telah mencegahnya dengan layar air. Mencegah kamu tahu. Itu akan pecah jika aku bertahan melawannya dengan lurus, jadi aku baru saja menangkisnya sebentar. aku datang dengan itu ketika aku melihat Pochi dan Tama menangkis tombak Liza. aku baru saja menggunakannya secara praktis, kamu tahu?

Ksatria◇

Napas api dari hydra menghancurkan Perisai Udara Donovan seperti kertas yang kusut, tetapi layar air yang dilemparkan dari suatu tempat dan terbentuk di bagian dalam menolaknya.

"Oy, oy, kamu kalah dari anak itu di sana."

"Yang itu elf lho? Dia telah hidup beberapa kali milik kita meskipun dia terlihat seperti itu, dia wanita yang baik meskipun dia kecil."

"Kamu tidak keberatan bahkan jika kamu kalah ya?"

Bahkan saat mereka bercanda, mereka menendang zombie pseudo-goblin yang menyerang dari bawah.

Bahkan sihir gadis itu tidak akan bisa digunakan selamanya. Secara bertahap menurun setiap kali menerima serangan. Tidak ada pilihan selain menggunakan Palu Udara Donovan untuk mengamankan celah sebelum Hydra.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar