Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 31 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 31: 31

6-31 . Pertarungan Putri (4)

Liza◇

Tidak ada akhir untuk ini.

aku mungkin sudah mengalahkan lusinan zombie. Meskipun aku bisa mengalahkan banyak orang hanya dengan mengayunkan tombakku, jumlah mereka di luar dugaan.

Kami telah mencapai tempat di mana aku dapat melihat gerbang kota setelah beberapa perjuangan, tetapi masih ada lebih dari 100 zombie yang memenuhi area sampai gerbang. Sangat mudah untuk berurusan dengan goblin atau zombie pencuri, tetapi ini adalah pertarungan yang sulit melawan beruang atau monster zombie lainnya yang terkadang bercampur.

Di atas itu, bahkan ada hal seperti itu!

Ular berkepala banyak yang muncul dari balik zombie, kemungkinan besar bukan hanya besar. Itu memuntahkan bola api seolah-olah seekor naga.

Berkat sihir Mia, kami nyaris diselamatkan, tapi itu mungkin bukan sesuatu yang bisa dipertahankan berkali-kali. aku tidak punya pilihan selain melakukan langkah pertama dan mengurusnya dengan cepat. Agar itu terjadi, aku harus memotong jarak ke ular berkepala banyak.

"Mia, jalan!"

Mia harus mengerti itu. Mia menggunakan sihir yang dia gunakan untuk menyingkirkan tentara sebelumnya untuk mendorong zombie menjauh dan membuat jalan di antara zombie.

aku memuat setiap ons dari kekuatan sihir kecil yang aku miliki ke dalam tombak sihir–

Lulu◇

aku bisa mendengar suara-suara dari arah kota Muno.

Aku ingin tahu apakah Liza-san dan yang lainnya baik-baik saja?

Kami telah mengumpulkan 100 kerikil beberapa saat yang lalu. Tidak, ini hampir 200. Semua orang tampaknya sangat menginginkan risotto.

Saat ini aku sedang belajar kuliner daerah ini dari ibu-ibu rumah tangga yang telah membantu aku. aku akan mengejutkan tuan nanti.

"Apakah tidak apa-apa menawarkan begitu banyak makanan untuk kita?"

"Tidak ada masalah . "

Ketika aku mencicipi makanan yang sudah jadi, kepala desa yang tinggi dan kurus datang. Nana-san mendukungku. aku benar-benar masih tidak baik dengan orang lain selain tuan.

"Kepala! Mengerikan, tempat perlindungan bergegas ke sini dari kota Muno."

"Apa yang kamu katakan!"

"Untuk saat ini mereka sudah berhenti di depan desa, tetapi ada lebih dari 100 orang."

Tampaknya kekhawatiran Arisa telah menjadi nyata.

Apa yang harus aku lakukan .

Ksatria◇

Scalekin nee-san memulai serangannya diikuti oleh pijaran merah.

Betapa hebatnya keberanian itu.

“Oy, mari kita perlebar jalan yang telah dibuka oleh wanita peri itu.”

"Benar."

"Wakil kapten, bantu nee-san."

Bagaimanapun, itu adalah sihir yang kami dapatkan, tapi aku tidak tahu kalau kamu bisa menggunakan sihir air seperti itu. Beberapa seni rahasia elf ya.

"Donovan, mungkin ada hydra lain di sekitar, cari dengan sihir."

"Ya, kapten."

Mudah-mudahan, itu hanya ketakutan yang tidak berdasar.

Liza◇

aku menusuk tubuh ular berkepala banyak dengan serangan yang menggunakan seluruh tubuh aku disertai dengan raungan.

aku memiliki serangan tombak spiral yang pernah ditunjukkan oleh master kepada aku saat melakukan serangan, tetapi seperti yang diharapkan, aku tidak bisa melakukannya dalam semalam.

Meski begitu, sepertinya aku sudah berhasil menetralkan salah satu kepala ular berkepala banyak itu.

Namun, aku tidak bisa berkecil hati.

Kekuatan sihir aku telah habis, tubuh tubuh palsu aku adalah satu-satunya yang tersisa.

menembus.

menangkis.

Ketika aku melihat kesempatan, aku memberikan pukulan berat.

aku ragu karena serangan dari ular itu sedikit, tetapi sebelum aku menyadarinya, seorang prajurit yang memegang dua pedang sedang menangani dua kepala ular.

Beberapa goblin busuk melompat keluar dari bawah sayap ular berkepala banyak, tetapi batu yang terbang dari belakang mengenai kepala mereka, menghancurkannya. Sepertinya Tama juga menutupiku dengan kuat.

Prajurit dua pedang itu cukup terampil untuk manusia.

Tentu saja, dia masih jauh dibandingkan dengan master, tetapi dia menggunakan pedang itu seperti sedang menari.

"Liza, ini."

Mia yang turun dari kuda memberiku sebotol ramuan. aku masih tidak menggunakan ramuan pemulihan kesehatan?

"Pemulihan kekuatan sihir."

Jadi begitu .

Aku meneguk botol, dan menelan cairan yang sedikit manis. Apakah ini bagaimana rasanya ketika kamu memulihkan kekuatan sihir kamu. Rasanya sedikit berbeda dengan ketika kamu memulihkan kesehatan kamu.

Dengan tombak ajaibku, aku menangkis ular berkepala banyak yang menyerang setelah melihat kesempatan. Salah satu lenganku terasa sedikit panas.

Sepertinya Mia mengeluarkan sihir balon dari sisiku. Kabut hijau menyembur keluar dari bawah perut ular berkepala banyak, menjatuhkannya. Sepertinya dia memanfaatkan darah ular berkepala banyak yang ada di tanah.

Bilah sihir—membungkus tombak sihir dengan lampu merah.

Sambil berteriak dengan semangat, aku mengarahkan tombak sihir ke titik lemah ular berkepala banyak yang telah diekspos Mia, perutnya.

Tubuh besar itu menggeliat beberapa kali, dan kemudian berhenti bergerak. Musuh yang kuat ini tidak dikalahkan dengan kekuatanku sendiri. Kekuatan teman itu hebat bukan.

Mia◇

Seperti yang diharapkan dari Liza nano. Liza memang hebat.

Dia bisa mengalahkan ular berkepala banyak yang begitu besar.

Tidak apa-apa bahkan tanpa Satou. Tidak apa-apa.

Ya, aku memikirkan hal seperti itu.

Tapi kenyataannya mengerikan. Ini mengerikan!

Tiga ular serupa telah muncul dari sisi lain! Apa yang harus kita lakukan? Apa yang sebenarnya harus kita lakukan. Itu sulit hanya untuk mengalahkan salah satu dari mereka!

Ksatria◇

"Meskipun wakil kapten juga hebat, nee-san itu mengalahkan hydra, hei."

"Ayo bekerja keras sampai kita mencapai gerbang."

"Tapi kawanan zombie itu terus berlanjut sampai sisi berlawanan dari dinding luar."

"Astaga, dari mana mereka berasal."

"Tidak mungkin No Life King telah dihidupkan kembali kan."

Namun, ruang untuk obrolan duniawi kita sudah berakhir.

"Kapten, mereka bertiga datang dari dalam."

Aku meringis mendengar laporan Donovan. Kenapa firasat burukku harus terbukti benar seperti ini?

Tiga hydra keluar dari interior.

"Aku, ketika pekerjaan ini selesai, aku akan menikahi Pina-chan dari dapur."

Si bodoh sudah melarikan diri dari kenyataan.

Tidak ada pilihan selain mundur di sini. Karena Donovan sudah lelah menembakkan Air Hammer, kita harus mundur satu langkah.

Liza◇

Itu tidak mungkin memang.

Meskipun aku bisa mencapai tempat master hanya sedikit lagi. . . .

aku telah memaksa diri aku di sini untuk tidak membiarkan Mia dan Tama terluka.

aku khawatir apakah prajurit manusia sebelumnya telah melarikan diri cukup jauh, tetapi kami tidak punya pilihan selain mundur ke sini. Namun, aku bertanya-tanya apakah kita bisa lolos dengan aman dengan musuh seperti itu?

Mari kita pertahankan kekuatan sihir untuk saat ini.

Lampu merah pada tombak sihir yang telah aku hentikan suplainya dengan kekuatan sihir menjadi redup. Seolah mencerminkan kelemahan aku, aku merasa tidak enak.

Tama◇

aku menutupi garis pertahanan terakhir bersama dengan kuda.

Ini adalah ular lain yang menyemburkan api. Kali ini ada tiga~?

Kalau tidak salah, konon kalau dijadikan kabayaki, rasanya enak. Apa kaba aku bertanya-tanya?

<TLN: Lihat penjelasan luar biasa kemm di bagian komentar. >

Haah, perutku lapar~ .

Cahaya dari tombak Liza telah menghilang, Mia bernafas dengan kasar.

Mencubit?

Tapi tidak apa-apa .

Menuju ular yang akan menyemburkan api ke Liza dan yang lainnya, banyak, dan banyak panah transparan turun.

Lihat?

Kapanpun Tama dan yang lainnya dalam bahaya, Guru akan selalu melindungi kita nyan.

aku ingin makan daging dengan cepat~♪

Ksatria◇

"Apakah aku sedang bermimpi?"

"Mungkin itu dukungan dari tentara baron."

"Bodoh, seseorang bisa menembakkan paling banyak tiga panah sihir kan? Berapa lusinan orang yang dibutuhkan untuk jumlah seperti itu."

Terlebih lagi, panah mengarah ke zombie yang akan mengganggu spearwork nee-san, dan ini terjadi tidak hanya sekali. aku pikir itu mungkin pendamping nee-san, tapi jauhkan aku dari macet oke?

Astaga, aku sudah muak dengan absurditas hari ini.

"Tolong lihat itu, raksasa ada di sisi lain dinding luar."

Kepala raksasa bisa dilihat di sisi lain tembok kota, sepertinya mereka tidak menghancurkan tembok, tetapi menyerang sesuatu di pinggiran kota. aku tidak yakin tentang itu, tetapi kemungkinan besar mereka mengalahkan zombie di sisi lain.

aku pernah mendengar bahwa baron Muno adalah orang yang riang gembira, tetapi apakah dia bahkan mempekerjakan para raksasa? Mustahil, kisah di mana raksasa membantu manusia hanya terjadi dalam kisah heroik.

aku akan mengatakan ini lagi, aku sudah muak dengan absurditas.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar