Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 32 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 32: 32

6-32 . Pertarungan Fana dengan Iblis?!

Satou di sini. Untuk pekerjaan aku, aku telah mengumpulkan sedikit skrip sekali pakai, tetapi ketika aku terbiasa, aku dapat membuatnya dalam waktu kurang dari 10 detik.

Anggota baru terkejut ketika mereka melihatnya, tetapi mereka mampu melakukannya sendiri 1 tahun kemudian. Itu jika mereka masih ada setelah satu tahun.

"Di mana gadis-gadis itu sekarang?"

"Mereka tepat di luar tembok kota. Sepertinya mereka dikelilingi oleh zombie."

"Benarkah? Kita harus membantu mereka!"

"Ah, kita tidak akan berhasil bahkan jika kita lari. Aku akan mendukung mereka dengan Remote Arrow."

aku memberi tahu Arisa, keluar ke balkon yang menghadap kota dan gunakan sihir. aku mengganti kostum topeng perak sebagai tindakan pencegahan jika ada saksi.

"Uwah, transformasi? Transformasi skill?"

"Itu hanya keterampilan untuk berganti pakaian dengan cepat."

Aku ingin tahu apakah keterampilan mengganti pakaian dengan cepat itu langka?

Sambil merasa sedikit aneh dengan ketegangan aneh Arisa, aku memasang tongkat pendek. aku baik-baik saja bahkan tanpa menggunakan satu, tapi aku mungkin akan terlihat lebih seperti seorang penyihir dengan satu.

aku menembakkan 3 pucuk berturut-turut dengan 50 anak panah untuk setiap pucuk.

Untuk beberapa alasan kepalaku ditepuk dari belakang.

"Ada apa Arisa."

“Sihir bukanlah sesuatu yang bisa kamu tembak dengan cepat. Saat kamu berada di depan orang-orang, pertahankan jarak sekitar 10 detik untuk setiap pemotretan.”

Begitu, aku telah belajar hal-hal baru dari Arisa-sensei.

Untuk saat ini, aku harus mengeluarkan Liza dan yang lainnya dari kesulitan mereka. aku akan membiarkan Liza dan yang lainnya menghabisi monster berlevel 20-an yang lebih rendah, sehingga mereka akan mendapatkan pengalaman, tetapi keselamatan mereka didahulukan.

aku khawatir tentang ksatria dari duke Oyugock di dekat mereka yang menyaksikannya, tetapi mereka mungkin tidak akan berpikir bahwa sihir itu ditembakkan dari sini, jadi mungkin tidak apa-apa.

Sepertinya tidak ada orang yang berkeliaran di kota. Meskipun, sepertinya ada pencuri di sekitar, aku menandai mereka untuk saat ini. Aku akan meninggalkan mereka sendirian bahkan jika mereka dalam bahaya.

Tampaknya orang-orang yang tidak bergegas ke gerbang kastil berlindung di rumah mereka.

Zombi yang masuk ke kota langsung menuju ke gerbang kastil.

Sepertinya baron dan yang lainnya entah bagaimana bisa pindah ke benteng kastil. Meskipun pahlawan palsu dan Ossan tampaknya terluka, karena mereka masih hidup, tidak ada masalah.

"Hei hei, pakaian apa itu? Cosplay? Kalau saja kamu mengatakannya, aku bisa membuat kostum yang lebih keren dari yang tidak modis itu! Sesuatu seperti cosplay komet merah, atau rombongan bangsawan hitam, aku ingin membuatmu memakai banyak hal~ . "

Aku baik-baik saja selama itu menyembunyikan identitasku, tapi aku tidak ingin menjadi mainan Arisa. Dia mengatakan sesuatu seperti, "Lagipula topeng itu romantis.", Tapi aku mengabaikannya.

"Hutan itu aneh nano desu."

Pochi menarik ujung bajuku.

Itu benar, aku telah menundanya karena aku khawatir dengan keselamatan Liza dan yang lainnya, tetapi para raksasa di hutan dalam keadaan darurat.

Untungnya, karena raksasa yang terpengaruh dengan kebingungan sedikit, sepertinya tidak berakhir dengan tembakan persahabatan. Seperti yang diharapkan, Mungkin mudah bagi yang berlevel tinggi untuk menolak sihir.

Nah, saat aku menghabisi musuh yang membuat Liza dan yang lainnya kesulitan dengan Remote Arrow, aku mengeluarkan pedang suci kayu dari Item Box.

aku ingin mencoba seberapa berguna ini melawan iblis dalam pertempuran yang sebenarnya. Sebenarnya, aku ingin mencobanya melawan iblis goreng kecil seperti Splitter, tetapi karena senjata ini terlalu mencolok dengan banyak orang yang menonton di dalam, aku menyerah.

Bahkan jika itu tidak berhasil, aku hanya bisa menggunakan pedang suci lainnya.

"Kamu, jangan bilang kamu akan menggunakan pedang kayu itu?"

"Betul sekali?"

Aku mengembalikan wajah menyerah Arisa dengan wajah datar.

Jika aku mengatakan bahwa aku memiliki kartu truf lain, dia pasti akan memarahi aku dengan, "Bertarunglah dengan yang terkuat dari awal."

aku telah menggunakan pedang suci terkuat ketika aku melawan Wagahai-kun, namun, karena musuh kali ini bukan tipe yang bertarung lurus, tetapi orang yang bermain kotor, aku takut memikirkan serangan balik jika aku menyerang dengan sesuatu yang terlalu kuat.

aku meminta Pochi untuk mengawasi daerah perkotaan dan gerbang kastil, sementara aku pergi ke balkon yang menghadap ke hutan.

Arisa juga akan ikut, tapi aku menghentikannya.

"Apa?"

"Ada seseorang yang memiliki skill tembus pandang di hutan. Aku tidak tahu seberapa kuat skill itu, jadi aku ingin menghindari situasi di mana kita bisa terlihat."

"Apakah kamu sendiri baik-baik saja?"

"Ya, aku menyembunyikan namaku jadi tidak apa-apa."

"Apa"

Setelah insiden dengan Zen aku memeriksa keterampilan dan mengambil kesempatan untuk menyelidiki menu lebih lanjut, kemudian aku perhatikan bahwa aku juga dapat mengubah nama aku di kolom pertukaran.

aku tidak bisa melakukannya dengan bebas tanpa batas, seperti halnya Judul, aku hanya bisa mengubahnya dengan nama yang aku miliki. Dalam kasus aku mereka, (Satou), (Ichirou), (Ichirou Suzuki), ((Namae Nashi)), satu di antara empat dari mereka. aku telah memutuskan untuk menggunakan, ((Namae Nashi)), ketika aku berubah menjadi topeng perak.

<TLN: Namae Nashi berarti tidak ada nama, dan ada alasan mengapa aku tidak menerjemahkannya secara langsung. >

"Menumu benar-benar curang ya."

"Jadi?"

Meskipun dia mengatakan itu biasa, sepertinya evaluasinya semakin baik.

aku pikir kamu bisa melakukannya dengan seni sihir, dan mungkin ada keterampilan seperti, (Sembunyikan Nama), atau (Alias) di luar sana juga.

Tercermin pada radar, indikator yang menunjukkan iblis tiba-tiba bergegas keluar dari hutan dengan cepat.

Jangan bilang, serangan mendadak?

aku segera membuat Remote Arrow untuk stand by.

"A, apa."

"Itu iblis, mereka melompat keluar dari hutan."

Mendengar kata itu, Arisa menyiapkan tongkatnya dari tengah ruangan.

Tidak, sepertinya bukan itu. Setan tidak melompat keluar, tetapi terpesona oleh seseorang. Sebagai buktinya, tubuh yang terbelah (Splitters) dimusnahkan begitu mereka keluar dari hutan.

Tubuh asli iblis yang terlempar keluar dari hutan mengambang di udara sambil menghadap ke hutan.

Aku tidak bisa melihatnya karena terlalu jauh, tapi itu mungkin mengambang dengan kekuatan sihir. Ketika aku melihatnya dengan seksama, beberapa keterampilan menjadi tersedia. Mungkin juga mengaktifkannya.

>(Keterampilan Tampilan Jauh Diperoleh)

>(Keahlian Mata Burung Diperoleh)

>(Melihat dari Jarak Jauh Skill Diperoleh)

Apa perbedaan antara keterampilan Melihat Jauh dan Melihat dari Jarak Jauh? Kemudian ketika aku bertanya kepada Arisa, tampaknya pandangan jauh memungkinkan kamu melihat hal-hal yang jauh saat mereka masih terlihat kecil, dan Melihat dari Jauh memungkinkan hal-hal yang jauh terlihat lebih dekat. Sepertinya yang pertama mempersempit pandangan kamu, sedangkan yang kedua memungkinkan kamu melihat detail dalam hal-hal yang jauh.

"Uh, sihirku bisa mencapainya jika lebih dekat."

aku kira itu sekitar 2 kilometer jauhnya.

"Apakah tidak akan tercapai jika kamu menggunakan Over Boost?"

"Tidak, tidak, itu akan mencapai, tetapi jika sejauh itu, kekuatannya akan terlalu menipis."

Sebuah ide kecil mengenai aku, aku mengeluarkan baut dan panah dari Item Box. Tentang panah, aku mencoba membongkar sekali untuk memahami cara kerjanya–karena itu membosankan untuk memasang kembali begitu saja–aku merombaknya. Liza tidak bisa menarik tali busur karena aku terlalu jauh dengan renovasi.

"Tunggu, jika kamu menggunakan panah biasa, bahkan jika itu mencapainya tidak akan memberikan damage yang signifikan, tahu?"

"Apakah seperti itu?"

aku memotong baut menjadi dua menggunakan belati Troll Slayer. aku merasa bahwa Arisa akan memarahi aku jika aku dengan santai menggunakan pedang suci untuk itu, jadi aku menggunakan yang ini sebagai gantinya.

aku mengukir pola yang sama dengan pedang suci pada setengah sisa baut dan menuangkan cairan biru yang aku gunakan untuk membuat pedang suci kayu. Karena aku sudah menyimpannya di Storage, masih segar.

Setelah aku selesai menuangkan cairan biru, aku meletakkannya di dudukan penganugerahan sihir dan menyelesaikan prosesnya. Mungkin hasil dari aku melakukannya sekali yang telah aku lakukan sejauh ini bahkan tanpa mengambil 30 detik.

"Kamu, kamu membuatnya seolah-olah kamu memiliki cheat terkait keterampilan produksi ya."

aku menempelkan lem pada baut dan menempelkan sepotong logam tipis di atasnya.

Baiklah, baut suci selesai.

Biayanya sekitar 20% dari pedang suci. Ini mungkin lebih bermanfaat dari itu.

Aku memasukkan kekuatan sihir ke dalam Holy Bolt.

Karena Arisa telah memasukkan 100 Mana ke dalam pedang suci dengan baik, pertama-tama aku akan memasukkan sekitar 50 Mana.

Tidak apa-apa .

Melanjutkan, 100 Mana .

Setan itu tampaknya telah memperhatikan cahaya yang bocor dari jendela, ia berbelok ke arah sini.

Untuk menahannya, aku membuat Remote Arrow yang berdiri untuk mengelilinginya.

“Iblis bukanlah sesuatu yang bisa kamu kalahkan dengan sihir kelas pemula.”

"Itu hanya untuk menahan diri."

Oh?

Meskipun aku telah mengatakan bahwa itu untuk menahan diri Arisa, kesehatan iblis secara bertahap menurun dari panah jarak jauh yang mengenainya. Sepertinya itu tidak memiliki pemulihan instan seperti No-Life King. Ini mungkin bisa dikalahkan secara tak terduga dengan penembakan cepat dari Remote Arrow.

Ketika aku memasukkan 200 Mana ke dalam Holy Bolt, itu mulai bergetar. Polanya sama seperti tombak Liza. Itu mungkin akan meledak jika aku memasukkan lebih banyak.

Nah, aku bertanya-tanya berapa banyak kerusakan yang akan ditimbulkannya?

Karena Remote Arrows yang menahan mengelilingi iblis seperti kepompong, iblis itu sudah melakukan semua yang bisa dilakukan hanya untuk menghindari panah sihir.

aku telah memutuskan tujuannya, dan menembakkan baut suci.

Dan kemudian, beberapa ratus meter jauhnya setelah penembakan, baut suci menyebabkan ledakan kecil–

"Aah."

"Kurasa itu tidak mungkin untuk hal yang dibuat dengan tergesa-gesa seperti itu."

Dari sana, ia dengan cepat berakselerasi dan terbang.

Menggambar jejak cahaya biru, itu menyedot setan–

"Hah?"

–Itu terbang jauh melampaui langit yang kosong sambil meninggalkan beberapa lingkaran yang terlihat seperti kabut hitam.

Itu terlalu antiklimaks dari akhir, tetapi karena log ditampilkan, (Setan Tanduk Pendek Dikalahkan!), aku telah mengalahkannya dengan benar.

Aku melihat kabut hitam menghilang sambil mengetuk pedang suci kayu emas yang tidak mendapatkan gilirannya.

"Hei, bagaimana dengan iblis itu? Apakah dia datang ke sini?"

Dari sudut pandang Arisa, itu hanya terlihat seperti ledakan kecil.

"Aku sudah mengalahkannya."

aku badut sebentar, tetapi itu tidak sesuai dengan karakter aku. Arisa bingung. Bagus, sangat bagus bahwa aku tidak melampirkan, "Tehee."

"Senjata suci benar-benar bekerja dengan baik melawan iblis ya."

Aku menipunya dengan wajah datar.

"Apa!? Pria penipu ini~~ bagaimana dengan giliranku~."

Arisa menjatuhkan diri di atas karpet kelelahan, tapi aku tidak akan mengatakan kepadanya bahwa, menjadi orang yang bereinkarnasi dengan keterampilan unik seperti dia, kita adalah jenis yang sama.

Raksasa menurunkan seseorang yang terlihat seperti wanita muda di atas lorong tembok kota. aku tidak bisa melihat alat sihir dengan keterampilan tembus pandang yang disebut Raka-san atau semacamnya. Mungkin bisa menjadi kecil atau transparan.

Aku mendapat firasat bahwa ini akan merepotkan. Aku memimpin Arisa dan yang lainnya menjauh dari tempat ini dengan cepat.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar