Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 33 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 33: 33

6-33 . Akhir dari Kekacauan

Satou di sini. Ada pepatah yang mengatakan, "Tidak ada adik laki-laki yang melampaui kakak laki-lakinya.", Tetapi "Adik perempuan yang melampaui kakak perempuannya." memang ada lho.

Nah, sekarang setelah iblis itu ditangani, mari kita bertemu dengan Liza dan yang lainnya.

Lulu dan Nana masih ada di desa, jadi mereka mungkin baik-baik saja. HP keduanya tidak berkurang, dan juga Mana Nana dan stamina Lulu tidak masalah.

"Nah, Arisa, Pochi, ayo pergi dari sini."

"Ya, nanodesu."

"Oke . "

Ada apa Arisa, kamu terlihat sangat lelah.

"Apakah kamu kelelahan?"

"Ya, aku benar-benar."

"Aku akan mendukungmu nodesu~."

Sepertinya dia tidak senang dengan pembunuhan instan iblis dengan baut suci tadi. Aku seharusnya tidak mengambil giliran Arisa untuk bersinar.

Karena Pochi sepertinya ingin menggendong Arisa di punggungnya, aku serahkan padanya. Ketika Pochi berlari menuruni tangga, Arisa berteriak, "T, Tidak, aku lebih suka menguasai untuk menggendongku~" . Sepertinya dia secara tak terduga energik.

Sebelum aku menyadarinya, dia mulai memanggil aku, "Tuan" lagi, bukan "kamu". Karena aku tidak terlalu peduli, aku membiarkan dia memanggil aku apa pun yang dia suka, tetapi Arisa dengan keras memanggil aku "Tuan" hanya ketika dia kelelahan.

aku melepas kostum topeng perak yang aku lupa.

Tentu saja, aku juga membersihkan pedang suci kayu dan sisa-sisa ciptaan baut suci tanpa meninggalkan jejak.

>(Keterampilan Penghancur Bukti Diperoleh)

Ini adalah keterampilan yang berbau kejahatan, tetapi setelah aku mengaktifkannya, aku dengan sempurna membersihkan jejak sekali lagi.

aku merasa seperti aku bisa melakukan kejahatan yang sempurna sekarang.

Ketika aku bergabung dengan Pochi dan Arisa yang berada di depan mansion yang sepi, aku perhatikan bahwa putri kedua baron datang ke sini dengan cepat.

Meskipun penghancuran bukti membutuhkan waktu, dia baru saja berada di tembok, dia sangat cepat. Dia kemungkinan telah menggunakan sihir.

Wanita itu muncul dari balik pagar tanaman yang tinggi.

setan.

"Kalian di sana, di mana pahlawan-sama desuno?"

"Pahlawan-sama telah pergi dengan baron-sama ke benteng kastil."

"Bukan tiruan itu. Aku sedang berbicara tentang pahlawan-sama dengan pedang emas desuwa."

setan.

"Pahlawan-sama yang aku tahu hanya itu. aku tidak berpikir ada orang lain di dalam mansion?"

“Karina-dono, gadis ini sepertinya mengatakan yang sebenarnya. Ayo kita naik ke atas.”

"Dari mana suara itu berasal dari nodesu? Aku tidak bisa melihat jii-chan nodesu."

"Jangan bilang, itu item intelijen?"

<TLN: Jii-chan artinya kakek, dengan chan. >

setan.

Ya, itu adalah sesuatu yang hanya ada dalam 2 dimensi (Fiksi).

"aku mengerti, nona muda, terima kasih atas informasinya desuwa."

Payudara iblis (Manyuu)–sebuah eksistensi yang telah melampaui payudara yang meledak (Bakunyuu)–Didukung oleh ornamen berbentuk liontin perak, mereka digantung, gadis dengan proporsi yang terlihat seperti lelucon berlari menaiki tangga.

"Apa yang terjadi, kamu sudah mengeras seperti batu sejak beberapa waktu yang lalu."

Berkat skill Poker Face, pandanganku tidak terekspos.

Itu terlalu kyonyuu, aku sudah berhenti berpikir. Bahkan dalam mimpi terliarku, aku tidak berpikir bahwa ada eksistensi yang melampaui kakak perempuan gadis itu.

Akan sulit untuk menentang jika manusia seperti itu mendekatimu.

Dalam arti tertentu, dia lebih berbahaya daripada iblis.

"Maaf, aku terkejut melihat Item Intelijen untuk pertama kalinya."

"Kamu bohong. Kamu mungkin ●REC-ing kyonyuu yang mirip manga itu kan?"

Sepertinya Arisa bisa melihat melalui alasan lemahku.

Oh benar, daripada itu.

"Arisa, bisakah kamu membuat figur cosplayku tadi dengan sihirmu?"

"Aku bisa melakukannya jika itu hanya gambar yang dilihat dari mata."

aku melihat, gambar ya.

"Lalu, buat ilusi di jendela lantai atas mansion dan minta dia melompat-lompat seperti kutu menuju dinding kastil, ke daerah perkotaan."

"Seperti itu, itu akan berada di luar jangkauan sihirku–Apakah itu benar-benar perlu?"

"Kamu tidak ingin kecantikan kyonyuu dari sebelumnya mengikuti kita kan?"

Penampilannya benar-benar berada di zona seranganku, tapi aku merasa kepribadiannya adalah tipe yang tidak cocok denganku.

"Oke. Aku ingin menghindari itu dengan sekuat tenaga."

Lingkaran sihir ungu muncul di sekitar Arisa. Ini adalah skill unik Arisa, (Over Boost).

aku telah memastikan bahwa tidak ada seorang pun di sekitarnya, meskipun tidak ada seorang pun yang terlihat di sekitar 2 meter dari pagar, mungkin sedikit ceroboh darinya untuk menggunakannya di luar di tengah hari.

Ilusi topeng perak muncul di balkon mansion, dan dengan santai melompat keluar dari jendela. Sambil membawa pedang emas di bahunya, itu melompat-lompat seperti pyon-pyon, dalam postur lurus, dan kemudian menghilang di kota.

Gerakannya agak menjijikkan, tetapi sepertinya orang-orang di benteng telah memperhatikannya dengan benar, itu adalah kinerja yang bagus.

Sedikit setelah ilusi pergi ke kota, wanita itu menunjukkan wajahnya di balkon.

aku pikir dia akan keluar sedikit lebih cepat, tetapi kelembaman payudara itu mungkin sangat bagus di dalam ruangan membuatnya tidak dapat berlari dengan sekuat tenaga. aku berharap dia akan menyaksikannya ketika ilusi berada di luar jangkauan keterampilan tembus pandang, tetapi karena ada saksi lain di sekitar, mungkin tidak ada masalah.

Arisa yang kelelahan setelah menggunakan Over Boost mencoba memaksaku untuk meminum ramuan staminanya dari mulut ke mulut, tapi aku mencubit hidungnya dan menusukkan botol ramuan itu ke mulutnya.

Nah, sebelum aku bertemu dengan Liza, ada satu pekerjaan terakhir yang harus aku lakukan.

Dengan Remote Arrows, aku menghancurkan zombie yang keluar dari lorong yang telah digunakan oleh para sahabat pahlawan palsu dan mengotori jalan dengan mayat. Dan tentu saja aku juga menutup pintu masuk di dekat kastil dengan menekuk jeruji besi di dekatnya dan mengikatnya ke sana.

Meskipun teman pahlawan palsu terluka parah, tampaknya tidak ada yang mati, mereka bergerak menuju perbatasan wilayah menggunakan jalan samping.

Untuk beberapa alasan, ksatria Eral–Pria yang mencoba menusuk Hayuna-san–juga bergerak di belakang mereka. Kapan orang itu melarikan diri. Kesehatan dan staminanya juga dalam kondisi kritis, tetapi pria tipe ini biasanya sulit mati, jadi dia mungkin akan hidup.

Sepertinya para raksasa dan ksatria bernama Zotor sedang memblokade gerbang depan. Liza dan yang lainnya merawat zombie di dalam kota sambil menuju gerbang kastil.

Karena zombie yang telah menginvasi kota terdiri dari pencuri dan goblin, mereka lemah secara keseluruhan. aku tidak menembakkan tembakan dukungan apa pun sejak beberapa waktu yang lalu karena lawan terlalu lemah untuk Liza dan yang lainnya.

Tidak hanya tentara di atas gerbang kastil, tetapi juga beberapa orang seperti pelayan, mereka meneriakkan sesuatu kepada orang-orang di luar.

Liza dan yang lainnya akan segera tiba. Level ketiganya telah dinaikkan. Seperti yang diharapkan, mereka akan melakukannya setelah banyak pertempuran. Pochi telah menjadi yang terendah di antara gadis-gadis beastkin. Lain kali, kurasa aku akan membawa Pochi ke kencan berburu monster di tengah malam.

aku memimpin Arisa dan Pochi untuk memanjat menara di samping gerbang kastil. Ada pintu yang menuju gerbang kastil di tengah menara.

Aku ingin tahu bau apa yang menyebar di dalam menara. Ini benar-benar bau. Pochi meletakkan kedua tangannya di hidungnya seolah itu sangat menyakitkan. Ini adalah sikap yang cukup lucu.

"Ugeh, apa bau seperti penjaga kendo ini."

"Stinknodesu."

Kami keluar dari menara gelap ke puncak gerbang kastil. Cahayanya menyilaukan.

"Oh! dia mengalahkan yang terakhir."

"Kamu luar biasa, ksatria setengah manusia-san."

“Sekarang, orang-orang yang bertaruh pada scalekin knight-san untuk mengalahkan yang terakhir! Terima bagianmu.”

Udara kegembiraan mendominasi bagian atas gerbang kastil.

Sepertinya Liza baru saja mengalahkan zombie terakhir. Mereka sekitar 300 meter dari gerbang kastil.

"Liza! Tama! Mia!"

aku memanggil mereka bertiga sambil melambaikan tangan.

Liza yang memperhatikan aku memimpin dua lainnya untuk datang ke sini sambil menunggang kuda. Sekitar 10 ksatria Oyugock mengikuti mereka dari belakang.

Ada apa dengan gerakan seperti bawahan.

"Apakah mereka bawahan penyihir-sama?"

Orang yang bertanya mengenakan pakaian seperti tentara, tetapi sebenarnya itu adalah salah satu pelayan yang aku temui di mansion. Karena dia menggulung rambutnya dan memakai helm, aku tidak menyadarinya.

Ketika aku menegaskannya, dia berkata, "aku akan segera membuat pengaturan", dan menyampaikan sesuatu kepada seorang pria yang tampak penting. Tampaknya dia adalah salah satu dari sedikit prajurit biasa yang selamat.

Dengan instruksinya, salah satu pintu untuk penunggang kuda dibuka, dan Liza dan yang lainnya masuk ke dalam kastil.

"Sato."

Seseorang melompat dari kuda tanpa pelana, itu Mia. Aku menangkapnya dan menahannya ke samping. Dia seringan seperti biasa.

"Tama."

"Pochi."

Di samping kami, Pochi dan Tama saling berpelukan erat. Karena mereka berdua selalu bersama, mereka mungkin kesepian.

Namun, Liza masih berhati-hati bahkan setelah dia masuk ke dalam kastil. Dia menggerakkan garis pandangnya dengan waspada.

"Terima kasih atas kerja kerasmu juga Liza, tidak ada musuh di dalam kastil, tidak apa-apa."

Setelah aku menegaskan demikian, dia akhirnya menghilangkan kewaspadaannya, dan turun.

Namun, ketegangannya masih tinggi. Dia mungkin tegang karena ini ada di dalam kastil baron.

"Kamu tidak perlu khawatir, baron-sama dan teman-temannya adalah orang baik yang berhati terbuka. Pochi juga dicintai."

"Aku sudah menerima manisan panggang nodesu~."

Pochi mengeluarkan permen panggang dari sakunya dan membagikannya kepada Tama dan Mia. Kalau dipikir-pikir, dia diberi makan sesuatu ketika dia duduk di pangkuan putrinya.

"Tuan, sangat meyakinkan bahwa kamu aman."

"Un, aku senang Liza juga aman."

Karena ada luka kecil di lengan Liza, aku menyembuhkannya dengan sihir yang baru kupelajari hari ini. Fumu, itu menggunakan 10 Mana untuk luka kecil seperti itu ya, sepertinya ramuan lebih efisien.

Liza meminta maaf karena meninggalkan posisinya dan datang ke kota yang mengakibatkan Tama dan Mia terancam bahaya.

Tampaknya tindakannya karena dia cemas aku akan dipenjara oleh bangsawan. Sepertinya dia mengkhawatirkanku, dengan alasan yang berbeda dari Arisa.

aku berterima kasih atas kekhawatirannya, tetapi malam ini, aku akan memberi tahu Liza bahwa itu hanya ketakutan imajiner.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar