Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 34: 34

6-34 . Akhir Kekacauan (2)

Satou di sini. Di masa kecilku, kata "tunangan" hadir dalam banyak cerita. Itu telah menjadi usang sebelum aku menyadarinya, tetapi aku menyadari bahwa itu sebenarnya tidak menyenangkan ketika menimpaku, Satou.

"Kamu tuan Nee-san ya?"

“Senang bertemu denganmu. aku Satou, seorang pedagang.”

Ksatria muda dengan tiga bekas luka di wajahnya berbicara kepadaku. Dia adalah kapten skuadron ksatria ke-17 dari pangkat seorang duke yang telah mengikuti Liza. Meskipun mereka ksatria pangkat seorang duke, kapten tidak menyembunyikan status sosialnya, wakil kapten memperkenalkan diri. Keduanya adalah orang biasa. Mungkin karena itu, mereka merasa lebih seperti tentara bayaran daripada ksatria. aku sudah berpikir bahwa seorang ksatria akan menjadi bangsawan peringkat, tetapi tampaknya tidak demikian.

Wakil kapten di sampingnya mengenakan helm, jadi wajahnya tidak bisa dilihat, tetapi sukunya adalah klan berkepala panther yang langka. Tentu saja, aku tidak akan dengan sengaja menyentuhnya.

“Hoo, dia bukan penjaga bangsawan tapi pedagang ya. Bagaimanapun, kamu telah mempekerjakan seseorang yang benar-benar cakap, dia bahkan bisa menggunakan pedang sihir. Kamu mungkin pewaris keluarga pedagang yang sangat besar kan. "

"Tidak, jauh dari besar, aku seorang pedagang yang bahkan tidak memiliki toko sendiri. Kali ini kita baru saja bertemu dengan baron-sama."

"Maaf, kapten adalah tipe yang berbicara lebih dulu sebelum berpikir."

Wakil kapten menutupi bagian terakhir dari pembicaraan kapten, tetapi aku mendengarnya. Wakil kapten melindungi kapten, tapi aku pikir itu bukan sesuatu yang disembunyikan sama sekali.

Saat kami mengobrol, pelayan sebelumnya kembali dan membimbing kami menuju benteng.

"Aah! Beraninya kau menipuku saat itu!"

Ketika kami turun dari kuda di dalam benteng, sebuah suara bernada tinggi terdengar. Ini adalah putri kedua baron (Karina) dari sebelumnya.

"Dia keluar, wanita oppai itu."

"Itu musuh."

Arisa dan Mia berbicara kasar dengan suara rendah. Karena ada sesuatu seperti lese majeste, bicaralah dengan pelan, oke?

Swoosh, bersama dengan suara angin yang merobek udara kosong, tinju wanita itu telah menembus tempat di mana wajahku baru saja berada.

Hah~? Tiba-tiba berkelahi ya. Apakah ada alasan bagi aku untuk dipelintir seperti ini?

Aku mencoba mendengar alasannya sambil menghindari.

"Mengapa"

aku menghindari jab.

"Apakah aku"

Aku membalikkan kailnya.

"Diserang?"

aku menangani rentetan serangan dari wanita yang bergerak seolah-olah dia adalah karakter game fighting.

Mau tak mau aku selalu mendapatkan kesadaranku dirampok oleh gunung-gunung yang bergetar yang bergetar setiap kali dia bergerak, tetapi aku berusaha terlihat putus asa dalam menghindarinya sebanyak mungkin. Namun, bukankah menyakitkan ketika benda-benda itu bergerak sebanyak itu?

Aku melihat Liza dan Pochi yang akan melompat ke arahnya. Sepertinya tiga lainnya telah mengendalikan diri untuk tidak melompat. Aku melambaikan tanganku saat mataku bertemu dengan mata mereka.

"Ada apa dengan ketenangan itu desuno."

Setelah sedikit lag, dia mencoba menyapu kakiku dan aku melompat untuk menghindarinya.

Ups, kami berada di tengah pertempuran.

"Desuwa kurang ajar."

"Aku hanya pandai menghindari."

Kalau dipikir-pikir, karena aku hanya melihat payudaranya, aku tidak menyadarinya sebelumnya, dia tidak mengenakan gaun tetapi semacam celana berkuda. Rambutnya juga memiliki banyak kepang, jika hanya dilihat, dia seperti wanita muda yang anggun dari klub berkuda yang sedang menikmati liburannya.

"Mou, betapa berubah-ubahnya! Bertarunglah dengan adil jika kamu seorang pahlawan."

"Pahlawan-sama ada di sana. Dia berdiri di sebelah Soruna-sama kan?"

Aku berbicara sambil menghindari serangannya, ini bisa membuatku menggigit lidahku.

Kakak perempuannya, nona Soruna datang ke sini bersama dengan pahlawan palsu. Daripada terlihat terkejut dengan tangan di mulut, aku ingin kamu menghentikan kuda liar ini.

"Bukan itu! Kaulah yang memusnahkan iblis itu kan!"

Itu berbahaya, jika aku tidak memiliki keterampilan poker face, itu akan muncul di wajah aku.

Bahkan jika dia telah menyaksikan kehancuran iblis, jarak antara kami adalah beberapa kilometer, meskipun organisme sihir (Raka) memiliki keterampilan tembus pandang, aku tidak percaya dia bisa melihatku.

Namun, berdasarkan percakapan mereka dengan Arisa sebelumnya, mungkin ada cara untuk menilai kebenaran dari kebohongan. aku harus berhati-hati agar kecerdasan aku tidak terkejar.

"Aku ingat dikatakan bahwa tidak ada manusia normal yang bisa mengalahkan iblis tingkat tinggi?"

"Itu benar desuwa, itu sebabnya kamu pahlawan-sama. Jika itu tidak benar, katakan saja."

aku mengkonfirmasi judul pada status aku. Yup, aku sudah melepas gelar pahlawan. Tentu saja, kolom judul pada menu pertukaran juga baik-baik saja. Saat ini, aku bukan pahlawan.

"aku tidak . "

Setelah menerima jawaban aku, tiara di dahi wanita Karina berkedip. Jadi ornamen perak yang dia kenakan seperti tiara itu adalah bentuk sebenarnya dari organisme sihir (Raka) ya. Mereka terlihat seperti lengan yang diperkuat.

"Raka-san?"

"Kebenaran . "

" . . . Tidak mungkin . "

Wanita itu terkejut setelah mendengar suara dari tiara.

"Tidak ada kesalahan Karina-dono, dia bukan pahlawan."

"Lalu, kemana perginya pahlawan sejati dengan pedang emas itu!"

Karena dia mengamuk, aku pindah.

Sepertinya dia tidak begitu berpendidikan. Mempertimbangkan baron itu, dia mungkin dibesarkan dengan sabar.

"Karina, orang bertopeng perak dengan pedang emas muncul dari lantai atas mansion dan menghilang ke arah kota, tahu?"

"Apakah itu benar, onee-sama?"

"Itu benar Karina-sama, aku juga pernah melihatnya."

"Aku tidak bertanya padamu."

Dia terus terang mempercayai kata-kata kakak perempuannya, nona Soruna. Dia dingin terhadap pahlawan palsu. Hiduplah dengan kuat.

Sepertinya nona Karina tidak akan mengejarnya ke kota.

Dia meminta maaf karena menyerangku secara tidak sengaja, meskipun itu sebagian karena kakak perempuannya telah menegurnya. Sikapnya sangat anggun sampai-sampai aku berpikir jika sikap pecandu pertempuran sebelumnya adalah ilusi.

Karena aku telah menikmati getaran indah dalam jarak dekat, dan galeri kacang di sekitar kami seharusnya juga demikian, aku menerima permintaan maaf tanpa mengeluh.

Kami dipandu ke aula penonton di dalam benteng oleh nona Soruna. Entah bagaimana, nona Karina yang wajahnya cemberut juga mengikuti kita. Tentu saja, kapten ksatria adipati juga mengikuti.

Tidak apa-apa mereka melakukannya tapi–

"Bahkan tuan Zotol tidak mampu mempertahankan setengah dari seranganku, aku tidak percaya bahwa dia bahkan bisa menghindari serangan mendadakku."

"Namun, dia bukan pahlawan, jangan salah tentang itu."

"Tapi, gerakan itu tidak terlihat seperti pemula."

"Gerakan itu benar-benar luar biasa. Aku ingin diajari setidaknya sekali."

“Seseorang sepertimu bahkan tidak akan bertahan dalam pertandingan. Jauhi itu.”

"Karina!"

"Tapi, Soruna ane-sama."

Bukan hanya wanita itu yang mengeluh sambil bergumam, bahkan sang pahlawan memintaku untuk mengajarinya. aku akan berbicara dengan pahlawan palsu, jadi wanita itu tidak akan mengganggu aku.

"Aku hanya pandai menghindari. Ngomong-ngomong pahlawan-sama, apa yang terjadi dengan wajah itu?"

"Ha ha, tolong berhenti memanggilku pahlawan. Aku baru saja dijebak dan digunakan oleh iblis untuk menjadi satu, aku tidak memenuhi syarat. Memar di wajahku adalah buktinya. Ada orang yang disewa oleh konsul, bukan iblis, bercampur dengan orang-orang yang masuk ke dalam gerbang kastil. aku dipukul ketika aku melindungi baron-sama. "

"Begitu, itu cedera yang terhormat kan."

"Itu benar, alasan mengapa aku ingin menjadi pahlawan adalah untuk melindungi seseorang. Iblis memanfaatkan perasaan itu, tetapi keinginanku untuk melindungi tidak berubah."

Pahlawan palsu, apa yang kamu bicarakan?

"Aku akan menjadi ksatria Soruna-sama."

"Ufufufu, itu desuwa yang luar biasa. Karena gelar bangsawan keluarga akan diwarisi oleh adik laki-lakiku, aku bisa menikah kapan saja kamu tahu?"

"Soruna-sama, aku akan menjadi ksatriamu tanpa gagal!"

Karena keduanya mulai bersemangat tanpa memikirkan tempat, kami meninggalkan mereka sendirian. Seorang pelayan melangkah maju sebagai pengganti pemandu.

Di aula penonton, ada seorang wanita berusia sekitar tiga puluh tahun berbaring di tempat tidur sederhana dan juga baron-san, hayuna-san dan keluarganya. Wanita itu adalah Nina Rottol, seorang viscount. Pipinya telah terkuras, tetapi cahaya kemauan di matanya kuat. Dari cerita sebelumnya, dia seharusnya dikurung di penjara selama lebih dari setahun, dia mungkin orang yang cukup tangguh di hati.

aku tidak tahu alasan mengapa iblis itu tidak membunuhnya, tetapi itu mungkin tidak layak.

"Aku minta maaf untuk tampilan ini. Aku konsul baru, Nina."

Suaranya kuat dan serak.

Kapten ksatria adipati dan aku membalas salam.

"Sepertinya kamu bisa melihat melalui bentuk iblis yang sebenarnya."

"Ya, aku telah mendapatkan berbagai informasi dari rekan-rekan pedagang aku, dan kemudian aku mengkonfirmasinya dengan kristal yang dapat diukur."

Hari ini, keterampilan penipuan juga mengalami hari lapangannya.

Raka yang bisa melihat kebohongan adalah dengan Karina yang sedang reuni dengan baron, jadi tidak memperhatikan di sini.

“Selanjutnya, selain membasmi iblis itu, kamu juga telah memusnahkan monster yang masuk ke dalam kota dengan benar.”

“Teman-temanku yang melakukan itu. Apalagi, menurut cerita nona Karina, tubuh asli iblis itu dimusnahkan oleh topeng perak misterius.”

“Sahabat? Ah, prestasi budakmu adalah milik prestasimu, tahu.”

Alasan macam apa itu.

Selain itu, kapten-san juga memuji Liza dan yang lainnya.

“Nina-dono, teman-temannya juga melakukan perbuatan lain. Mereka melindungi orang-orang yang melarikan diri dari kawanan setan di jalan raya di luar kota, dan tidak ada yang terluka. Kami juga membantu mereka, tetapi tanpa kepemimpinan mereka, kami akan melakukannya. belum mampu mencegah beberapa kematian."

Karena itu pertama kali aku mendengarnya, aku mendengarkan ceritanya dengan cermat.

Ketiganya telah melakukannya dengan luar biasa.

Bahkan baron-san yang mulai mendengarkan cerita di tengah jalan mengeluarkan kejutan yang berlebihan. Rasanya seperti mendengarkan seorang penyair daripada seorang kapten ksatria.

Setelah kapten selesai menceritakan keberhasilan Liza dan yang lainnya, Nina-san membisikkan sesuatu kepada baron-san. Baron mengangguk ke atas dan ke bawah. Entah bagaimana, Nina-san terlihat lebih unggul di sini.

"Penyihir Satou-dono, apakah kamu memiliki seseorang yang kamu layani?"

"Tidak, tidak ada."

aku secara tidak sengaja menjawab dengan jujur, tetapi aku memiliki firasat buruk dari aliran ini.

"Lalu, apakah kamu ingin melayani baron wilayah ini? Kamu hanya akan diberikan gelar ksatria kehormatan pada awalnya, tetapi tidak ada orang seperti itu di antara generasi pengikut Muno-sama. Dia pasti seorang baron untuk saat ini, tapi dia adalah tuan yang terhormat. . Telah ditentukan bahwa dia akan dipromosikan menjadi earl sebelum dia mendapatkan cucu. Tergantung pada pekerjaanmu, kamu bisa menaikkan pangkatmu sesukamu, tahu?"

"Aku benar-benar minta maaf tapi–"

Tentu saja, aku menolak tawaran Nina-san. Tujuan aku adalah pergi jalan-jalan, bukan menjadi bangsawan dan berhasil dalam hidup. Setelah itu, Nina-san terus memintaku dengan agresif selama sekitar setengah jam.

Saat menghindarinya, cerita tentang pemusnahan tentara baron dan pembersihan iblis di luar kota oleh para raksasa bercampur.

"Rupanya, kamu benar-benar membantu wilayah baron ini yang berada di ambang kehancuran untuk bertahan hidup. Mungkin lebih baik jika kamu menikah dengan putri baron-sama dan bergabung dengan keluarga."

"Kamu melebih-lebihkan aku."

Putri kedua di sana keluar dengan pernyataan yang meledak-ledak.

"Kalau begitu tidak apa-apa baginya untuk menjadi tunanganku. Maka prestasinya akan menjadi prestasi keluarga baron kan?"

Wanita ini! Dia benar-benar mengatakan itu hanya untuk melecehkanku.

"Bagaimana? Apakah kamu akan menjadi tunangan seorang wanita cantik atau ksatria kehormatan, kamu juga bisa mengambil keduanya, tahu?"

"Umu, mungkin tidak apa-apa meninggalkan Karina ke Satou-dono."

Bahkan baron-san setuju sambil mengangguk. aku punya perasaan bahwa jika aku menikahi wanita Karina, dia berpikir bahwa Pochi dan Tama akan mengikuti juga.

aku suka penampilannya, tetapi menilai dari tindakan dan ucapannya, aku tidak berpikir bahwa kita akan menjalani kehidupan yang memuaskan.

"T, tidak, sesuatu seperti tunangan."

"Tidak . "

Setelah mendengar komentar bermasalah dari nona Karina, Arisa dan Mia yang telah menyeringai dan terlihat seperti penonton mengganggu.

Liza telah menyebarkan aura mengintimidasi di sekelilingnya di belakangku sejak beberapa waktu lalu.

aku tidak tahu sejak kapan, tetapi Pochi dan Tama diberi makan oleh pelayan dengan manisan panggang di sudut ruangan.

Pada akhirnya aku kalah dari dorongan kuat mereka, dan mengambil rute menjadi ksatria kehormatan. aku tidak akan memiliki tugas tetapi sebagai imbalannya, aku tidak akan mendapatkan gaji atau pensiun.

Meskipun aku akan menjadi bangsawan, bahkan jika itu dari peringkat terendah, Arisa tidak membantuku seolah-olah menyetujuinya. Sepertinya pendiriannya adalah 'selama dia tidak menjadi tunangan nona Karina'.

Ketika Liza, Pochi, dan yang lainnya ditawari untuk menjadi pengikut baron atas pencapaian mereka, kami menolaknya tetapi sebagai gantinya kami meminta orang seperti Totona dan yang lainnya dan juga budak yang telah melarikan diri untuk dipromosikan menjadi rakyat jelata. Kami juga mendapatkan izin untuk pengembangan tanah reklamasi untuk diserahkan ke desa mereka. Tentu saja, Arisa yang sedang bernegosiasi.

Pada akhirnya, kami harus menyelesaikan berbagai urusan, dan kami hanya bisa meninggalkan wilayah baron setelah dua minggu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar