Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

6-4 . Pencuri Pertama (Revisi)

Satou di sini. aku pikir tiga sila adalah, "Jangan membunuh", "Jangan mencuri", "Jangan melanggar", tetapi sebenarnya, itu bukan, "Jangan mencuri", tetapi, "Jangan ' t terbakar".

Namun, bahkan jika itu bukan salah satu dari ketiganya, hal-hal buruk itu buruk, kan.

"" Selamat pagi, tuan. ""

"Selamat pagi . "

Lulu dan Liza yang segera bangun dengan tanda pertama matahari pagi memberiku salam pagi.

Aku menurunkan Tama dari pangkuanku, dan membawa Liza ke tombak untuk meminta maaf padanya.

"T, ini."

Bahkan Liza tidak bisa berkata-kata.

Karena secara eksternal, tombak pentingnya terlihat seperti telah dicoret-coret. Mari kita minta maaf terlebih dahulu sebelum aku mengatakan, "Kinerjanya telah ditingkatkan." .

Setelah aku mengambil keputusan, aku melangkah maju ke arah Liza– tapi, dia tidak menatapku.

Tampaknya untuk memeriksa kondisi tombak, dia mencoba menusuknya berkali-kali. Lampu merah yang muncul saat dia melakukan pukulan berat lebih kuat dari sebelumnya.

"Menguasai!"

Setelah dia selesai mengayunkan tombak, dia mendekatiku. aku memutuskan untuk mendengarkan keluhannya sebelum aku membuat alasan. Nada suaranya agak tinggi, akan lebih baik jika dia tidak marah.

"Ini, itu pasti hadiah kan!"

Karena aku tidak mengerti alur percakapan, aku bertanya padanya.

"Arisa berkata kepada Lulu, 'Jika kamu melayani tuan dengan benar, kamu akan mendapatkan hadiah suatu hari nanti.', katanya."

Itu, "layanan", dan, "hadiah" mungkin memiliki arti yang berbeda. Arisa itu, jangan mengindoktrinasi hal-hal aneh kepada Lulu.

Untuk saat ini, karena dia terlihat sangat bahagia, mari ikuti arus ini.

"Itu karena Liza selalu bekerja keras. Bagaimana tombaknya?"

"Ya, beratnya sama seperti biasanya, tetapi sekarang mungkin lenganku menjadi satu dengan tombak hingga ujungnya."

Dia terlihat sangat bahagia, dia menggosok pipinya pada tombak, aku minta maaf padanya karena secara sewenang-wenang melakukan sesuatu pada tombaknya setelah sarapan sebelum kita berangkat. Liza berkata, "Tombakku dan aku, semuanya milik tuan.", Tapi aku mengingatkan diriku sendiri untuk tidak mengambil keuntungan dari itu.

Karena Lulu akan menelepon aku ketika Liza selesai menyiapkan sarapan, aku mengambil handuk dan pergi ke sungai di samping tempat berkemah. Ada sungai di dekatnya, jadi aku ingin mandi di sana. Omong-omong, suhu air di bawah 10 derajat (celcius), jadi biasanya aku akan masuk angin. Meskipun, aku tidak merasa sedingin itu, mungkin berkat resistensi es.

Sebaliknya, aku lebih tertarik dengan tatapan Lulu yang aku rasakan dari semak-semak. Selama memasak, dia sesekali melirik ke sini. aku pikir semak-semak harus cukup tinggi untuk menutupi aku, tapi. . .

Dia pada usia di mana dia akan tertarik dengan lawan jenis, aku kira itu tidak bisa dihindari.

Sine akan merepotkan dalam berbagai cara ketika Arisa bangun, aku mencuci tubuhku dengan sabun dengan cepat.

aku melihat beberapa garis besar ikan sebelum aku memakai pakaian aku, jadi aku melemparkan tusuk sate ke arah mereka menangkap sekitar 10 ikan dan memasukkannya ke dalam Penyimpanan.

aku pikir ikan bakar adalah makanan pokok sarapan, tetapi Lulu dan Liza sudah mulai memasak, memotong di antara mereka sekarang akan menjadi tidak sopan.

aku menyeka tubuh aku dengan kasar dan memakai pakaian.

Rambut aku masih basah, tetapi harus segera dikeringkan ketika mendekati api.

"Selamat pagi, tuan."

"Selamat pagi Nana. Coba ucapkan beberapa kata lagi setelah salam pagi."

"Selamat pagi, tuan."

"Ya, itu bagus."

Aku menepuk kepala Nana sambil memujinya.

Ya~ hal. Penampilan luarnya seperti wanita dewasa, jadi menepuk kepalanya terlihat sangat tidak biasa.

"Pagi . "

"Ning~?"

"Selamat pagi nanodesu!"

"Selamat pagiiii!"

Anggota lain bangun. aku juga menyapa mereka kembali.

Namun, ada apa Arisa?

"Mengapa?"

Apa yang dia katakan?

Arisa menunjuk rambut basahku.

"Katakan sesuatu jika kamu ingin mandi!"

"Tidak mungkin. Kamu akan mengintip jika aku memberitahumu kan?"

"Tentu saja! Sudah menjadi tugas alamiku sebagai budak untuk membasuh punggung tuanku!"

"Motifmu yang sebenarnya?"

"Seorang anak laki-laki mandi di pusat alam! Kehilangan itu adalah situasi yang disesalkan!"

Ketika kamu mengatakan itu terus terang, aku tidak bisa menghukum kamu.

Biasanya, sebelum kita tidur atau setelah sarapan, aku pergi sendirian untuk menyeka tubuhku dengan handuk basah dan Arisa biasanya mencoba mengintipku yang dia lakukan sekali ketika dia berhasil melarikan diri dari arloji Liza. aku tidak harus memarahinya ketika dia mengintip tetapi karena itu akan menjadi pengaruh buruk bagi gadis-gadis lain, aku akan memukulnya jika aku melihatnya mengintip.

. . . Bagaimana aku mengatakan ini, rasanya peran kita sebagai pria dan wanita terbalik.

Hari itu, latihan sihirku berakhir dengan kegagalan lagi, untuk mengubah kecepatan, aku duduk di ujung gerobak dan membuat perisai kecil menggunakan kayu.

Karena aku mendapatkan skill Armor Creation setelah membuatnya, aku memaksimalkannya dan mengaktifkannya. Meskipun perisai terbuat dari kayu, itu dibuat dengan teknik pembuatan armor tingkat tertinggi.

Karena berantakan, aku meletakkan selembar untuk serpihan kayu yang jatuh. aku menyajikan dua perisai yang dibuat setelah aku memperoleh keterampilan untuk Pochi dan Tama. Ada beberapa perisai di penyimpanan aku tetapi tidak ada yang cocok untuk Pochi dan Tama jadi aku harus membuatnya sendiri.

aku baru saja membuat tiga tetapi karena waktunya hampir habis, aku membersihkan alat-alatnya.

Arisa yang telah menyadarinya, menghadap ke arahku.

"Orang-orang yang kamu sebutkan tadi?"

“Ya, segera. Ada dua orang di jalan raya, lima orang di setiap hutan di sisi jalan raya, dan dua orang di pohon sedikit lebih jauh. Arisa akan berurusan dengan dua orang di jalan raya, sedangkan lima orang di jalan raya. hutan kanan akan diurus oleh Liza, Pochi dan Tama. Aku akan mengalahkan dua di pohon dan lima di hutan kiri. Aku akan menyerahkan penjaga Lulu kepada Mia dan Nana."

Semua orang mengangguk pada instruksi aku. Karena aku sudah menjelaskannya sebelumnya, mereka tidak memiliki pertanyaan khusus.

Semua orang tegang, tetapi musuh bukanlah masalah besar. Di sisi kiri, di samping level 7, yang lain adalah kentang goreng kecil di level 2-3. Gadis-gadis buas bisa memusnahkan mereka sendirian jika mereka mau.

Ketika kita memasuki hutan setelah sedikit berbelok, ada seorang pria dan seorang wanita duduk di jalan.

Mereka terlihat seperti penduduk desa biasa. "Oo~i", mereka memanggil di sini.

Ketika kereta mengendurkan kecepatannya, pria itu mendekat sambil mencoba mengatakan sesuatu.

"Maaf, istri aku, s, s, s, s."

"Fuhn, aku tidak tertarik dengan akting pencuri."

Arisa memukul pria dan wanita itu dengan sihir pikiran tanpa bertanya. Dia kesulitan memilih lokasi sehingga kuda kami tidak tersapu oleh serangannya. Meskipun dia sendiri suka berakting sedikit dramatis.

Ya, 14 pria dan wanita ini adalah pencuri.

Tanpa memeriksa hasil pertempuran itu, aku menggunakan 2 panah secara bergantian untuk menembak jatuh pemanah di pohon. Mereka seharusnya tidak mati.

Gadis-gadis binatang buas melompat keluar dari belakang kereta dan memulai serangan mereka di hutan. aku juga melompat dari stan kusir dan menyerbu ke arah hutan yang berlawanan.

Hanya dalam beberapa menit, (Geng Pencuri Desa Oyu) dimusnahkan. Setengah dari mereka terluka tetapi tidak ada yang meninggal. Kami menggantung mereka di pohon sambil melucuti senjata mereka. aku merasa boros menggunakan tali pada mereka, jadi aku menggulungnya dengan tanaman merambat, sesuai saran Liza.

aku telah memperhatikan ini dengan pemalsu kecelakaan di kota saat itu, tidak ada hukuman untuk, (Melukai) dan, (Menyerang) di dunia ini. Hanya untuk memastikan, aku memeriksa status semua orang dan Hadiah dan Hukuman mereka tidak berubah.

Para pencuri telah menjadi sasaran sihir Arisa, Sleeping Field untuk membuat mereka tidur.

Untuk jaga-jaga, memeriksa peta, tidak ada desa yang disebut, "Desa Oyu", di wilayah ini.

"Ngomong-ngomong, apa yang ingin kamu lakukan dengan menangkap mereka? Bukankah kota earl-san masih relatif jauh? Bukankah lebih cepat jika kita membunuh mereka saja?"

"Karena aku diperintahkan untuk tidak membunuh jika memungkinkan, aku tidak membunuh siapa pun, tetapi pencuri harus dibunuh segera setelah seseorang menemukan mereka. Jika tuan menginginkan hadiah uang maka kepala mereka sudah cukup. Lebih jauh lagi, bahkan jika seseorang membunuh pencuri , Reward & Punishment mereka tidak akan berubah menjadi (Pembunuh)."

Saran Arisa dan Liza cukup brutal, tapi aku ingin tahu apakah memang seperti itu di dunia ini. Jika aku mengabaikan orang-orang ini di sini, mereka mungkin akan membunuh atau menjual pedagang atau pelancong yang menggunakan jalan ini sebagai budak.

Meski begitu, aku tidak ingin melihat gadis-gadis buas membunuh orang, dan aku sendiri tidak ingin membunuh. aku ingin menghindari pembunuhan sebanyak mungkin.

Tapi kemudian, aku merasa seperti aku akan menarik kembali jika hidup teman aku dalam bahaya. Bahkan jika aku munafik, aku bukan orang suci, jika waktu itu benar-benar terjadi, aku akan menyerah.

Aku memang membunuh Zen, bahkan jika itu adalah niatnya sendiri.

"Ayo bawa mereka ke kota earl dan jual mereka sebagai budak kejahatan. Apakah tidak lebih menguntungkan daripada membunuh mereka di sini?"

Meskipun aku tidak ingin membunuh mereka, aku tidak punya niat untuk membiarkan mereka pergi. aku akan meminta mereka membayar kejahatan mereka secara memadai. Statistik (Hadiah dan Hukuman) mereka diisi dengan (Pembunuhan), (Pemerkosaan), (Pencurian) dan banyak lagi. Tidak ada orang yang tidak bersalah.

Liza memiliki wajah yang sepertinya memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan, tetapi sepertinya dia tidak memiliki niat untuk menolak kata-kataku lagi.

"Mau bagaimana lagi~ ayo lakukan seperti itu."

Sambil mengatakan itu, Arisa menggelengkan kepalanya seperti semacam gaijin. aku mengerti bahwa dia khawatir, tetapi gerakan itu sedikit merajuk.

Kemudian, dia mengarahkan jarinya ke arahku, dan melanjutkan dengan kata-kata ini.

"Jika hidupmu dalam bahaya, jangan ragu untuk membunuh lawan, mengerti. Itulah aturan dunia ini. Aku tidak akan memaafkanmu jika kamu menyeret kedamaianmu seperti negara itu dan membuat dirimu terbunuh dengan menyedihkan!"

Tetap saja, 14 orang memang terlalu banyak. Meskipun gerobak hampir tidak memiliki barang bawaan, lebih dari setengah bagian belakang gerobak dikubur bersama para pencuri. Apalagi mereka bau.

Karena akan menjengkelkan jika mereka bangun, selain sihir Arisa, aku membuat mereka meminum ramuan tidur yang aku buat pada malam berkemah pertama dan membawa mereka ke kota earl saat mereka tidur.

Meskipun hanya untuk dua hari, bau dan dengkuran pencuri sangat mengganggu.

Jika kita menemukan pencuri lain, aku akan membiarkan mereka setengah mati. aku tidak berpikir bahwa membawa penjahat dari tempat terpencil akan merepotkan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar