Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: 6

6-6 . Kedai dan Rumor

Satou di sini. Di game komputer lama, tavern hanya berguna untuk mengganti anggota party, tetapi di TRPG, itu adalah tempat untuk mengumpulkan informasi untuk skenario.

Karena pemabuk banyak bicara.

"Terima kasih sudah menunggu, Nana."

"Ya tuan . "

Eh, apakah aku membuatnya menunggu terlalu lama.

Mungkin berkat tudung yang dia kenakan, tidak ada pria aneh yang mencoba menjemputnya, tapi dia terlihat sangat bosan. Nana menarik lenganku dan mulai berjalan.

"Ayo pergi, tuan."

Kami berjalan sambil bergandengan tangan. Hmm, Nana-san? Lenganku ada di surga.

Karena tongkat panjang yang aku beli untuk Mia di awal menjadi penghalang, aku mengalihkannya ke tangan aku yang lain.

"Apa yang salah?"

"Aku sudah mempelajarinya ketika tuan ada di toko."

Apa ini, aku merasakan firasat buruk.

"Ketika pria dan wanita berjalan bersama, mereka menyatukan tangan mereka."

Dia berkata begitu sambil memiliki wajah, "Bagaimana itu", aku bahkan bisa mendengar efek suaranya.

<TLN: Google ??? untuk ekspresi yang lebih akurat ;)>

aku mengerti apa yang telah dia pelajari, tetapi tidak ada alasan khusus untuk berpisah, jadi mari berbelanja sambil seperti ini.

Karena Nana terlihat sangat ingin dipuji, aku membaca suasana dan memujinya. Ini halus, tapi Dia terlihat puas. Dan aku juga puas dengan perasaan yang luar biasa.

Pertama, ayo beli baju untuk Nana dan Mia.

Namun, tidak ada toko yang menjual pakaian jadi kecuali yang bekas di kota ini. Sepertinya kamu harus menjahitnya jika ingin baju baru. aku pikir Arisa mengatakan dia bisa membuat pakaian, jadi aku memutuskan untuk membeli kain dan bahan untuk menjahit.

Mereka menjual pakaian dalam secara normal, jadi aku membeli saham untuk keduanya. Pakaian dalam ini disebut laci kan? Terasa seperti aku telah memasuki Alice's Wonderland.

Berikutnya adalah alat untuk membuat sesuatu.

Dengan menanyakan lokasi pejalan kaki, aku telah membeli berbagai alat untuk pengerjaan kayu, ukiran logam, kerajinan kulit, dan pandai besi.

aku juga membeli lem, paku, dan bahan lainnya, tetapi selain paku, harganya mahal. aku juga ingin membeli beberapa engsel, tetapi stoknya habis.

Hal-hal yang diperlukan untuk pandai besi seperti tungku atau landasan tidak tersedia, jadi aku tidak bisa membelinya. Meskipun bahkan jika aku bisa, toh tidak ada cara untuk membawanya.

Karena kami akan menonjol jika kami membawa kayu ke penginapan, aku membayarnya untuk dikirim ke hotel.

"Nana, bukankah sebaiknya kita segera pergi ke toko berikutnya?"

"Tuan, tolong tunggu sebentar lagi."

"Apakah itu menyenangkan?"

"Ya, sangat. Sangat halus dan lembut… ya, imut."

Karena Nana terpesona dengan limbah serutan kayu dari planing kayu, dan sepertinya tidak mau bergerak, kami menghabiskan sedikit waktu di bengkel kayu.

Jika lelaki tua bengkel tidak memberinya pencukuran kayu yang paling tipis dan panjang, dia mungkin akan mencari sampai senja.

aku membeli botol dan wadah untuk meletakkan obat karena aku kebetulan melihatnya di bengkel berikutnya yang kami kunjungi. Harga di sekitar sini lebih murah daripada di kota Seryuu. Mungkin karena kayu yang dijadikan bahan bakar itu murah.

Kami pergi ke toko umum di akhir.

aku diajari di toko sihir bahwa mungkin ada buku memasak di sana.

Nana yang dengan gelisah melihat-lihat di dalam toko umum, mengembara ke etalase tertentu.

"Apa masalahnya?"

"Guru, apa ini?"

Sambil berkata begitu, Nana mengambil sesuatu di tangannya, itu adalah jepitan kayu.

Ini diukir dengan desain sederhana dan tiga batu kecil pucat dipasang. Batu-batu itu bukan batu permata, melainkan batu sungai dengan pola bergaris. Sepertinya batu giok jadi aku menilainya, dan hasilnya adalah actinolite. Namanya terdengar seolah-olah itu bisa digunakan sebagai katalis untuk sihir cahaya, tapi itu hanya batu yang cantik.

Harga pasar jepit adalah dua koin tembaga. Ada 5 jepit kayu lainnya, tapi harganya sama.

Agak polos untuk mendekorasi rambut Nana yang berwarna madu. aku pikir dia akan terlihat lebih baik dengan jepit perak.

Nana memandangi jepit itu tanpa lelah.

Wanita tua toko yang melihat itu mulai berpromosi.

"Fe, fe,fe, aku juga punya yang terbuat dari perak, atau dihiasi dengan batu permata, apakah kamu ingin melihatnya?"

"Saat itu, karena kamu menawarkan, mari kita lihat itu."

Dia mengeluarkan tiga jepit mahal yang terbuat dari perak, aku mencoba meletakkan satu di rambut Nana. Yup, yang perak sangat cocok dengannya.

"Ya ampun, kamu memiliki istri yang benar-benar cantik."

"Itu benar, terkadang aku masih terpesona."

Aku pasti sudah terbiasa dengan wajah cantik Lulu dan Arisa, tapi Nana dan Mia juga cukup cantik. Dia bukan istriku, tapi aku tidak perlu membalas setiap lip service.

Nana mengelus jepit pertama dengan jari-jarinya dengan penuh semangat bahkan saat kami sedang melakukan percakapan itu.

Kamu sangat menyukainya ya.

aku minta maaf untuk wanita tua itu karena mengeluarkan barang-barang lain, tetapi aku membeli jepit kayu sebagai gantinya.

aku juga membeli beberapa kepang biru sebagai suvenir karena diletakkan di dekatnya. Itu benar karena Lulu biasanya mengikat tali rami di rambutnya ketika dia membuat sarapan. Ada juga pita, tapi aku berhenti. aku telah memberikan beberapa kepada Lulu sebagai hadiah sebelumnya, tetapi aku belum pernah melihatnya memakainya. Itu mungkin tidak sesuai dengan keinginannya.

Nah, yang utama adalah buku memasak, tetapi berbeda dari yang aku bayangkan. Alih-alih buku resep untuk makanan lezat apa dari kota mana, atau bahan apa yang ada di sana, ini adalah buku panduan gourmet. Tentu saja, aku membelinya, tetapi sepertinya tidak berguna untuk meningkatkan masakan aku.

"Apakah kamu mencari makanan yang aneh? Lalu bagaimana dengan bumbu atau acar sayuran?"

Wanita tua itu mengeluarkan beberapa botol dan stoples yang disegel dengan tali dari dalam rak.

Sekitar 20 macam seperti, bawang putih dan daun bawang yang diasinkan dengan minyak, acar kubis dan kol Cina, dan bubuk kuning yang terlihat seperti sawi kering dan lain-lain.

Meskipun begitu banyak yang keluar, tidak ada acar prem. Sayang sekali .

Ada juga yang manis seperti madu, atau

gula seperti bubuk teh hijau yang disebut Ugi, aku membelinya.

Selanjutnya, entah bagaimana aku dibujuk untuk membeli alat untuk mengekstraksi lemak dari daging. Wanita tua, kamu pandai bisnis.

Karena aku telah membeli begitu banyak barang, aku pikir aku akan membawanya berkali-kali ke penginapan tetapi wanita tua itu memanggil pria jantan dari belakang toko dan menyuruhnya untuk mengangkut bahan makanan ke penginapan.

Benar, aku hampir lupa.

"Apakah kamu punya kecapi?"

"aku bersedia . "

Wanita tua itu menunjuk Nana. Ini disatukan di meja yang sama dengan jepit. Tidak terlihat padahal tepat di depan mata, itu sering terjadi eh.

aku membeli kecapi dan senar untuk Mia. aku mencoba memainkan senar dan, (Tiin), suara keluar.

>(Keahlian Pertunjukan Musik Diperoleh)

"Ehehe~ Lihat, lihat bounty ini!"

Kereta penuh dengan banyak bahan dan kayu serta peralatan yang aku beli.

Hal yang Arisa hadirkan adalah telur di dalam keranjang. Ada sekitar 20 dari mereka.

"Itu agak mahal, tapi aku punya telur bebek~ dengan ini kita bisa makan hidangan telur!"

"Telur cepat busuk, jadi mari kita pikirkan apa yang harus dibuat sebelumnya. Berapa lama kita bisa menyimpannya?"

"Ini sudah musim dingin, jadi sekitar 2-3 hari?"

"Kita bisa membuat sesuatu seperti karaage atau kroket."

"C, bisakah kamu membuatnya?"

"Jika aku tahu resepnya, aku bisa, tetapi aku hanya bisa samar-samar mengingat bahan dan prosesnya."

aku mencoba untuk membicarakan masalah ini kepada Arisa, tetapi sepertinya dia tidak tahu.

"Uh, aku seharusnya terus mencoba memasak untuk diriku sendiri tanpa menyerah."

aku hampir tidak ingat bahwa aku harus menggunakan telur dan tepung. Tidak, atau itu tepung kentang?

Karena penyimpanan dapat mengawetkan barang-barang, aku hanya perlu memasukkan lima telur di dalamnya dan melakukan coba-coba selama perjalanan.

Belakangan, aku diajari oleh Liza bahwa telur dapat disimpan selama beberapa bulan. Bukankah telur modern memiliki tanggal kedaluwarsa yang pendek? aku tidak tahu apakah itu karena dunia paralel, tetapi aku tidak akan mengeluh tentang keawetannya.

Kami memutuskan untuk makan malam di kedai di lantai pertama penginapan malam itu. Karena ada ruang kosong di belakang, kami bergabung dengan dua meja dan duduk di sana. Mia duduk di kursi paling belakang. Karena nanti akan penuh dengan orang, dia tidak pandai bergaul.

Makanannya terdiri dari tenderloin dalam jumlah sedang dengan sayuran rebus, sup ikan dan lobak, sayuran tumis, beri kering, roti pipih yang terbuat dari buah Gabo, dan acar daun Gabo . Dagingnya tidak banyak, tetapi tenderloin yang mengisi perut sangat populer di kalangan gadis-gadis beastkin.

Di seberangku, Mia terus memainkan kecapi yang baru saja dibeli meskipun itu makan malam, dia mungkin menyukainya.

"Mia, ini makan malam, jadi makanlah makananmu."

"Nn."

Dia mengangguk pada kata-kataku, tetapi tidak melepaskan kecapi. Penampilannya sudah selesai, tetapi sepertinya dia bertanya-tanya apakah akan melanjutkan atau makan.

"Aan."

Dia membuka mulut kecilnya sambil mulai memainkan kecapi. Karena dia terlihat seperti burung muda yang lucu, aku menaruh sayuran seukuran gigitan di mulutnya.

Dia mengunyahnya dengan keras sambil memainkan sebuah lagu. Aku ingin tahu apakah itu lagu elf, itu lagu dengan perasaan ingin cepat pulang.

Lengan bajuku ditarik dari samping, dan ketika aku melihat ke sana, Arisa membuka mulutnya sambil mengarahkan jarinya ke sana.

"Aa~an"

"Makan sendiri."

"Melakukan itu hanya untuk Mia, bukankah itu tidak adil~r?"

Mau bagaimana lagi ketika kamu mengatakannya seperti itu. Aku memberinya seteguk acar daun Gabo. Rasanya asam dan pahit, rasanya unik. Dia mungkin tidak akan meminta yang lain dengan ini.

Dia berkata, "Mugu", dan, "Aku ingin sesuatu yang manis, tolong.", tetapi dia tidak mengatakan dia menginginkan yang lain, jadi itu sukses.

"Satou, Aan."

"Aa~n?"

"Aan, nanodesu."

Apa yang muncul dalam pandanganku adalah Mia, dengan Pochi dan Tama yang duduk di kedua sisinya membuka mulut mereka. Ketika ketiganya berbaris seperti ini, mereka benar-benar terlihat seperti burung muda. aku menaruh seteguk untuk masing-masing secara bergantian.

Mengikuti mereka, Lulu juga melakukan, "Aan", sambil terlihat malu. aku ingin kamu berhenti membuka mulut kecil kamu sambil menjepit rambut kamu dan menutup mata kamu, aku akan membayangkan sesuatu yang berbeda. Liza juga melakukan, "Aan" karena terlihat menarik, tetapi aku tidak punya komentar. Karena dia tidak terlihat tidak nyaman, mungkin tidak ada masalah.

Lengan bajuku ditarik lagi.

aku pikir itu Arisa lagi, tapi itu dari sisi yang berlawanan. Di sana, Nana melakukan, "Aan", sambil menyajikan hidangan.

Begitu ya, karena Nana tidak bisa makan, dia malah menyajikannya.

Umu, aku baik-baik saja dengan memberi makan gadis kecil, tetapi jika mereka terlihat seperti gadis cantik dewasa, kekuatan penghancurnya tinggi. aku makan hidangan itu sambil merasa malu.

Violet-san di sisi yang berlawanan sepertinya tidak tahan dengan sikapku, dan dia mengatakan hal-hal seperti, "Menggoda dilarang", atau, "Riajuu seharusnya meledak saja." . Karena protes yang sedikit menyebalkan itu keluar, yang lain, "Aan", dilarang.

Orang yang memanfaatkan ini sejak awal adalah kamu, Arisa, tahu?

Mia berkonsentrasi memakan makanannya dengan peringatan Liza. Aku sedikit terkejut bahwa dia lebih memperhatikan kata-kata Liza daripada kata-kataku–aku mungkin terlalu memanjakannya–makan malam berlanjut sementara aku merasa seperti seorang ayah.

Mia yang menyelesaikan makan malamnya lebih dulu mulai memainkan beberapa musik. Gadis-gadis beastkin dan Arisa sedang makan makanan putaran kedua mereka.

Awalnya musiknya tenang tapi kemudian berubah ceria setelah ada permintaan dari para pemabuk. Meskipun Mia bermain dengan wajah tanpa ekspresi dan tidak tertarik, dia masih menerima permintaan impulsif si pemabuk.

Begitu musik Mia dimulai, pengunjung mulai bertambah hingga full house, padahal baru saja sampai di sini kosong. Arisa menilai permintaan pemabuk dengan benar. Dia melakukannya sambil makan, terampil.

Dan kemudian, ketika mereka selesai makan, Arisa memimpin Pochi dan Tama untuk mencocokkan lagu dan bernyanyi bersama dengan riang sambil menyatukan bahu. Ketiganya mengenakan kerudung, jadi mereka terlihat agak mencurigakan. aku pikir aku ingat lagu ini, itu adalah anisong Arisa yang dinyanyikan selama perjalanan kami.

"Lagu yang menyenangkan ya."

"Itu adalah lagu dari kota kelahiran gadis-gadis itu."

Pria seperti pedagang di kursi belakang mulai berbicara denganku, jadi kami mengobrol sambil menaruh sake ke cangkir kami. aku minum jus biasa, bukan sake. Sake di sini (ale), terlalu asam, atau lebih tepatnya, asam itu tidak bisa diminum.

Kisah-kisah dalam obrolan kami sebagian besar tidak berbahaya, tetapi ada juga beberapa yang menarik. Singkatnya, obrolannya seperti ini.

"aku baru saja melewati wilayah baron Muno dan aku ditawari untuk membeli budak dari beberapa desa di sana, itu mengerikan."

"Panen tahun ini tidak buruk, aku bertanya-tanya mengapa."

“Berbicara tentang budak, jika kamu membawa budak dari wilayah baron Muno, kamu perlu membayar pajak. Petani yang ingin pergi ke wilayah lain juga harus membayar pajak. Apakah itu pajak emigran. Tentara perbatasan bahkan secara khusus memeriksanya.”

Para pedagang menggigil berlebihan karena hampir membeli budak sendiri.

aku pikir itu seharusnya marquis menurut jurnal perjalanan itu, jadi aku bertanya.

"Apakah kamu tidak tahu anak muda? Mereka pasti marquis sampai sekitar 20 tahun yang lalu tetapi seluruh keluarga marquis Muno diserang oleh kawanan besar orang mati, dan kastil serta tentara, semua orang dibantai."

"Aku lupa judulnya, tapi malah dijadikan buku dan drama."

"Pada saat itu, itu menjadi kegemparan dan dianggap sebagai serangan dari raja iblis, harga bahan makanan dan obat-obatan naik dan aku mendapat untung besar."

Ini adalah kisah yang tidak bijaksana, dia tampaknya adalah pedagang yang tidak bermoral.

"Aku juga ingat untuk merasa lega bahwa raja telah memerintahkan para ksatria suci untuk dikirim, membatasi pasukan yang mati agar tidak meluap ke wilayah lain."

"Semua keluarga marquis Muuno yang terkait, termasuk keluarga agunan yang menikah dengan keluarga lain, meninggal karena sebab misterius. Baron saat ini seharusnya sama sekali tidak ada hubungannya dengan yang lama. Dia adalah keponakan atau adik dari duke tetangga, dia memiliki menggantikan nama keluarga untuk mengelola wilayah itu."

Cerita itu terdengar familier. Apa yang terlintas dalam pikiran aku adalah wajah tulangnya yang memutih (Zen).

aku telah menjadi pendengar, sambil sesekali menyenandungkan dengan benar dan menuangkan sake, aku menekan mereka untuk melanjutkan.

"Ada desas-desus aneh tentang pangkat seorang duke itu. Ada seorang pria yang akan membeli mayat apa saja."

“Bukankah itu hanya rumor sederhana? Ada hutan yang menjadi tempat pemakaman adat karena kepercayaan, dan rumor itu dimulai dari seseorang yang melihat prosesnya, mereka berkata.”

"Begitukah, jadi mereka bepergian di jalan raya tempat monster dan serigala muncul selama beberapa hari sambil membawa mayat, iman adalah hal yang luar biasa."

"Sesuatu yang tidak bisa dikatakan kepada pedagang seperti kita."

Namun, "Corps Buying Man", itu terlihat seperti sesuatu yang akan menjadi judul novel.

Berbicara tentang adipati, aku pernah mendengar desas-desus di pagi hari.

"Sepertinya ada turnamen pertarungan di pangkat seorang duke, apakah semua orang akrab dengan itu?"

"Orang-orang pasti berkumpul di sana, tetapi pedagang juga."

“Jadi, jumlah pedagang berkurang di tempat lain. aku bermaksud mengisi celah itu untuk bisnis aku.”

aku pikir ini adalah dunia di mana peredaran uang membutuhkan waktu, tetapi tampaknya ada banyak cara untuk mendapatkan uang.

Penampilan Mia telah berhenti sebelum aku perhatikan. Sekitarnya mendesaknya, tetapi terlihat terlalu berlebihan, dia mengucapkan satu kata, "Lelah.", Dan tidur di pangkuanku. aku pikir kamu tidak perlu pergi terlalu jauh di bawah meja.

Kami mengambil kesempatan itu dan kembali ke kamar. Arisa berkata, "Kami mendapat banyak persembahan~.", sambil menunjukkan mangkuk dengan banyak koin. Sebagian besar adalah uang receh, tetapi ada beberapa koin tembaga yang dicampur. Cukup murah hati, orang-orang tua yang mabuk itu.

Aku membiarkan Mia tidur di kamar. Tidak ada kamar 8 orang seperti yang diharapkan, jadi aku menyewa dua kamar 4 orang. Tiga gadis beastkin dan kamarku, dan kamar Arisa dan yang lainnya. Kami memiliki berbagai perselisihan selama pembagian kamar. aku takut aku akan memikirkan sesuatu yang tidak sopan jika aku melihat Nana dengan polos tidur di tempat tidur.

aku sudah berpikir untuk melakukan sesuatu di kota malam secara diam-diam, tetapi aku dicegah oleh Pochi dan Tama. “Ayo tidur bersama nodesu.” dengan mata berbinar, mereka mengikat kedua tanganku. Penarik kawat adalah Arisa tanpa ragu, tapi aku tidak bisa melepaskan keduanya yang mendekat dengan wajah polos.

Aku melewatkan malam orang dewasa sesekali~ .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar