Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 7: 7

6-7 . aku ingin Berlatih Sihir (Cheat Arc)

Satou di sini. Dorongan untuk menggunakan barang yang kamu peroleh mungkin tidak berbeda terlepas dari usia atau tempat.

Bahkan di dunia paralel, itu masih.

"■▼▲▲ Perisai"

Bentuk transparan yang terlihat seperti Perisai muncul di depanku yang memegang tongkat pendek. Ukurannya cukup besar untuk menutupi seluruh tubuhku.

"Ini dia~ Bola Psiko."

Bola sihir tak terlihat yang ditembakkan oleh Arisa ditolak oleh Perisai dan menghilang.

Oh, indikator baru telah muncul di bawah bilah HP aku, (Perisai HP), katanya. HP adalah 100, dan berkurang satu dari serangan Arisa sebelumnya. aku menunggu beberapa saat, tetapi tidak memulihkan kembali.

"Apakah tidak apa-apa untuk yang berikutnya?"

"Datanglah padaku . "

"Ini dia Tsubaki-kun! Ini, pemotretan Overdrive-ku!"

Arisa menembakkan Shock Wave sambil memparodikan sesuatu. Shield bergetar dari serangan itu, tapi itu ditolak seperti dengan bola psiko sebelumnya.

Kali ini HP Shield berkurang 3 poin. Jadi itu tidak berkurang dengan nilai tetap, tetapi tergantung pada mantra ya?

"Kalau begitu, selanjutnya, tolong gunakan Panah sihir, Nana."

"Ya tuan . "

Lingkaran sihir muncul di depan dahi Nana dan panah sihir ditembakkan dari sana.

Panah sihir menghilang disertai dengan suara seperti benturan logam. HP Shield hanya berkurang 1 .

"Selanjutnya, Mia, tolong."

"Nn . Tembak Air"

Mia menciptakan Tembak Air dari air di dalam kendi di sampingnya, lalu menembakkannya ke arahku. Pada saat tumbukan, Perisai sedikit bergetar. Keajaiban dibubarkan dan air terciprat ke bawah. HP Shield hanya berkurang 1 poin.

"Mia, apakah kamu memiliki serangan area?"

"aku bersedia . "

"Kalau begitu, tolong lakukan itu dari depan."

"Itu berbahaya . "

"Apakah kamu memiliki serangan yang aman untuk semua orang kecuali aku?"

"aku bersedia . "

"Kalau begitu tolong lakukan yang itu."

"… Satou?"

"Aku akan menghindarinya sebelum itu mengenaiku."

"Nn. Kabut Asam"

Kabut putih menghantam Perisai. Kabut dicegah oleh Perisai, tetapi rerumputan di sekitarku sekarat. HP Shield berkurang 3 poin.

Jadi sihir serangan langsung adalah 1 poin, sedangkan sihir serangan area adalah 3 poin ya. Bukankah Perisai ini terlalu kuat?

“Tama, tolong lempar beberapa batu. Bidik area di sekitar perutku.”

"Iya!"

Swoosh, batu itu merobek udara, dan seperti semua keajaiban sebelumnya, itu dicegah. Batu itu memantul kembali tidak seperti sihir. Tama semakin baik dalam melempar batu, Lemparannya menjadi lebih cepat. HP Shield hanya berkurang 1 poin.

“Baiklah, selanjutnya, Pochi. Tembak dengan panah otomatis, karena berbahaya, tembak dari sekitar sana oke.”

"Dimengerti, nodesu~."

Panah pendek yang Pochi tembakkan memiliki tujuan yang berbeda, dia secara akurat menembak kaki kiriku yang ditunjukkan oleh jariku. Tentu saja, panah itu memantul kembali sebelum mengenaiku. HP Shield berkurang 1 poin, sama seperti lemparan batu Tama.

Nah, selanjutnya adalah Liza, tapi jujur, aku takut dengan Liza yang serius yang akan menggunakan (Tombak Itu). aku membatalkan Perisai, dan memasangnya sekali lagi. aku mengerti bahwa itu sebenarnya tidak perlu, tetapi ini masalah perasaan.

"Liza, setelah kamu mengisi tombak dengan kekuatan sihir, tolong lakukan pukulan berat dan dorong dengan sekuat tenaga."

"aku mengerti, tuan. Harap bersiaplah!"

Tidak tidak, garis itu menakutkan.

Bang, suara deru Liza, dia menyodorkan tombak sihir.

Tombak sihir mendorong Perisai, tetapi tepat saat hendak mengenaiku, tombak itu terlempar ke belakang. Pada saat yang sama, sesuatu yang tidak terlihat mendorong tubuhku. Begitu, sepertinya Shield cocok untuk menahan serangan massal ya.

Riak merah yang muncul di antara tombak dan Perisai menghilang.

Begitu riak menghilang, Liza menarik tombaknya. Biarkan aku menjelaskan ini, bahkan jika tombak Liza menembus Perisai, itu akan menembus ketiakku.

HP Shield hanya berkurang 3 poin. Meskipun mencolok, itu sama dengan serangan area ya.

"Liza, selanjutnya, coba serang aku tiga kali."

"Ya . "

Setiap serangan mengurangi HP Shield sebesar 1 .

Percobaan berikutnya akan menjadi yang terakhir.

"Lulu, tolong lempar kerikil."

"Y, ya, aku akan melakukan yang terbaik."

Namun, bertentangan dengan semangat Lulu, batu itu terbang menuju lusa. Benar, dia tidak terbiasa memukul orang, tiba-tiba itu tidak akan terbang lurus.

"Lulu."

"Aku, maafkan aku tuan. Eii. Eii."

Mungkin berpikir bahwa dia akan dimarahi, Lulu mati-matian mencoba melempar batu berkali-kali dengan wajah kesal. Aah, itu sia-sia untuk wajahnya yang cantik.

"Lulu, tenanglah."

"Y, ya."

Mungkin berpikir bahwa dia tidak disetujui, Lulu menjadi sedih. Wajah bermasalahnya juga lucu.

"Lulu, ambil kerikil di bawah kakimu."

"Ya, aku mengerti."

"Kalau begitu, berjalanlah tiga langkah ke depan dari sana."

"Ya… Umm, bukankah ini terlalu dekat?"

Lulu berjarak sekitar 1 meter dari Shield.

"Tidak apa-apa, lempar batu itu seperti kamu membuangnya menggunakan kedua tanganmu."

“Ya – Ah, aku memukulnya.”

"Ya, kamu melakukannya dengan baik. Kamu hebat."

Buat segalanya lebih mudah dengan menghilangkan kondisi yang tidak mungkin. 4 batu lagi mengenai Perisai, tetapi HP-nya tidak berkurang. Jadi itu benar-benar membatalkan kerusakan sampai batas tertentu.

Sayangnya, sepertinya aku tidak bisa melantunkan mantra.

Adapun nyanyian sebelumnya, meskipun aku membaca kata-katanya dengan benar, ritmenya ada di mana-mana.

aku mengaktifkan keterampilan Pertunjukan Musik dan mencoba melantunkan dengan semangat tinggi, tetapi itu tidak bagus. “Uu~n, lebih baik dari sebelumnya, tapi salah. Jadilah seperti Nadami-chan, musisi yang baik yang tidak perlu membaca lembaran.”, demikian kata Arisa. Ini benar-benar membuat frustrasi.

Trik untuk memecahkan teka-teki adalah gulungan (Perisai) yang aku dapatkan dari toko sihir.

Setelah kami meninggalkan kota, ketika aku menggunakannya selama istirahat pertama kami, (Perisai) ditambahkan pada kolom Sihir di Menu. Pada saat itu, aku juga mendapatkan keterampilan (Seni Sihir) yang tidak berlabel, tetapi aku ingin tahu apakah (Seni Sihir: Dunia Asing) adalah kasus khusus?

Sihir yang aku gunakan sebelumnya dipilih dari Menu. Nyanyian itu adalah kamuflase, yang mengatakan, aku juga sedikit ingin berpura-pura bisa melantunkan sihir.

Tentu saja, Arisa mengetahui bahwa aku tidak dapat melantunkan mantra dengan benar, tetapi karena dia tahu tentang Menu, itu mungkin tidak masalah.

Mia tampak tidak peduli tentang itu, jadi tidak ada masalah.

Namun, pemeriksaan tetap dilakukan.

Selanjutnya giliran Nana. Mana-nya hanya berkurang 20% ​​jadi dia seharusnya baik-baik saja. Aku akan mengisinya kembali setelah ini selesai.

"Nana, tolong pasang Perisai."

"Ya tuan . "

Di depan Nana, Perisai buatan sihir muncul. Itu terlihat seperti yang aku buat.

"Kalau begitu Arisa, tembak Bola Psycho pada sudut yang tidak mengenai Nana di Perisai."

"Oke . "

Bola Psycho ditolak oleh Perisai dan menghilang, sama seperti yang terjadi padaku.

Namun, HP Shield telah berkurang setengahnya. Meskipun aku tidak tahu nilai pastinya, jumlah dan kekerasan HP Shield mungkin berbeda. Mungkin karena perbedaan level atau level skill.

"Baiklah, percobaannya sudah selesai~ ayo makan!"

Karena eksperimennya memakan waktu yang cukup lama, aku juga berpartisipasi dalam memasak bersama Liza dan Lulu untuk membantu. Selain itu, aku bertanggung jawab atas hidangan utama, steak yang terbuat dari daging serigala.

aku menyiapkan daging serigala secara bergiliran untuk bagian beberapa orang tidak termasuk Mia dan Nana. Dengan saran Liza, aku memotong garis pada tendon dengan pisau dan mencampur garam dan merica di dalamnya.

Kemudian, aku memasukkan minyak ke dalam penggorengan, mengaduknya, dan memasukkan irisan bawang putih ke dalam minyak untuk menggorengnya sebagai piring kecil. Sambil mendengarkan suara minyak, aku cepat-cepat memanggang dagingnya. Selain bagian Arisa dan Lulu, dagingnya menjadi langka. Tampaknya Arisa dan Lulu lebih memilih medium.

Untuk piring mia, aku memotong tiga jenis buah yang berbeda dan mendandaninya dengan madu dan gula hijau.

Untuk air Nana, aku menaruh beberapa tetes jus buah dari buah Mia. aku ingin makan bersama dengan Nana dengan cepat.

Kami mulai makan dengan, "Itadakimasu", seperti biasa, tapi rasanya lebih intens dari biasanya. Bagaimana aku mengatakannya, Pikiran tunggal, dengan sempurna menggambarkan makan mereka.

"Tolong yang lain!"

Arisa menjulurkan piring steaknya sambil berkata begitu. Pochi yang telah selesai makan menjilati piringnya, dan terlihat tercengang beberapa saat, lalu dia menyajikan piringnya, "A, a, tolong lagi! nano desu!", dia segera mengatakannya.

"Tolong yang lain!"

"Yang lain tolong desu!"

"Umm, aku juga ingin satu porsi lagi."

Sedikit terlambat setelah Pochi, Tama dan Liza juga menyajikan piring mereka, dan meminta porsi lagi. Tampaknya mengikuti mereka, Lulu juga dengan hati-hati meminta porsi lain.

Nah, dagingnya masih banyak, tapi kalau makan terlalu banyak jadi susah bergerak lho?

Tapi, itu belum berakhir.

"Tolong yang lain."

"Tuan, tolong yang lain."

Di sebelah sana ada sosok Mia dan Nana yang mengulurkan piring dan gelas buah yang kosong.

aku tidak memiliki keberanian untuk menolak lagi, dan memberikan porsi lagi untuk semua orang.

Ketika aku menyerahkannya, aku tidak lupa untuk memperingatkan bahwa ini adalah yang terakhir.

Ketika mereka selesai makan, mereka terlihat sangat bahagia, tapi tolong berhenti melihat piring dengan penuh semangat.

Tidak apa-apa jika itu Pochi dan Tama, tetapi semua orang memiliki cara yang sama, aku hampir ingin bertanya apakah mereka membuat lelucon.

Setelah itu, aku diminta untuk memasak setiap kali makan, tetapi aku meminta mereka untuk membiarkan aku melakukannya untuk makan siang.

Karena kamu akan menjadi gemuk jika kamu makan terlalu banyak di malam hari.

>Title (Penyihir Meja Makan) Diperoleh .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar