Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

6-8 . Peragaan busana

Satou di sini. Jika aku menemukan satu G, akan ada 30 lagi, jadi aku selalu menyemprotkan insektisida di sekitar dan mengumpulkan seluruh kawanan .

<TLN: G=Gokiburi=Kecoa. Dia menulis 'G' dalam alfabet>

Akan lebih baik jika kamu bisa melakukan hal yang sama dengan pencuri. . .

Setelah kami meninggalkan kota, itu damai selama tiga hari, tetapi selama dua hari setelah itu, kami diserang oleh pencuri tiga kali.

Karena mereka hanya pencuri skala kecil dengan 7-8 orang, kami meminta Arisa melakukan serangan pendahuluan dengan Shock Wave, dan gadis-gadis beastkin untuk mengalahkan para pencuri.

Pada pertempuran pertama, Mia menyerang dengan Acid Mist, tapi itu terlalu mengerikan jadi aku membuatnya menggunakan Blind Mist dan Mustard Mist di lain waktu.

Jika aku bertarung segera, aku bisa membuat pekerjaan singkat dari mereka, tetapi karena itu terlihat cukup hanya dengan gadis-gadis beastkin yang bertarung, aku hanya berdiri sambil menonton mereka dan siap untuk melindungi mereka kapan saja jika diperlukan. Dan karena gadis-gadis beastkin memiliki keunggulan level dan pengalaman bertarung dibandingkan dengan para pencuri, giliranku tidak pernah muncul.

Kami tidak membawa pencuri ke tempat orang tinggal setelah kami belajar dari pelajaran terakhir kali. Kami membuat mereka tidur dengan sihir Arisa, melepaskan mereka dari semua peralatan mereka selain pakaian mereka dan membiarkan mereka diikat dengan tali ivy. Jika peralatan mereka diambil, mereka mungkin tidak akan dapat melanjutkan bisnis pencuri mereka. Jika mereka mencoba memaksakan jalan mereka, mereka akan terbunuh sebagai gantinya.

aku merobek pakaian luar mereka dan membalutnya agar mereka tidak mati kehabisan darah. Kavaleri teritorial earl yang akan berpatroli akan menemukan mereka dalam beberapa jam, aku menjaga mereka tetap hidup demi itu.

Untuk jaga-jaga, aku menaruh kertas bertuliskan "Pencuri" di atasnya.

"Kami tidak masuk ke situasi template eh ~."

"Templa~?"

"Apakah itu nodesu yang enak?"

Setelah pertemuan kedua dengan pencuri hari ini, suasana hati Arisa menjadi buruk.

Sambil menggerutu, "Aku ingin makan Tempura~", setelah mendengar kata-kata Pochi, dia bermalas-malasan di lantai gerobak.

"Model apa?"

"Biasanya, bukankah teorinya seharusnya pencuri menyerang kereta dengan wanita cantik atau pria kaya dan kita datang untuk menyelamatkan mereka sambil terlihat keren?"

aku tidak tahu teori seperti itu.

"Arisa."

"Ada apa? Mia."

"Orang kaya . "

Mia menunjuk ke arahku sambil berkata begitu.

"Wanita cantik . "

Mia menunjuk gadis-gadis itu.

"Sebuah titik buta! Kami adalah orang-orang yang harus diselamatkan sesuai dengan template!"

Arisa mengerang sambil memegangi kepalanya. Mia terlihat puas setelah melihat reaksi itu. Dia terlihat tanpa ekspresi seperti biasanya, tetapi ketika aku melihat lebih dekat, mulutnya sedikit tersenyum.

Pochi, Tama, dan bahkan Nana meniru Arisa dengan memegang kepala mereka sambil terlihat bermasalah. Nana terlihat canggung, tapi mari kita tinggalkan dia sendiri.

"Tuan, ini pria biru."

Menanggapi Lulu yang memanggilku, aku pergi ke luar ke kursi pengemudi. Yang dimaksud Lulu dengan, "Pria biru", adalah tentara teritorial earl. Sepertinya dia memanggil mereka begitu karena pakaian mereka semua berwarna biru.

“Kami adalah ksatria Kuhanou-dono, bawakan aku perwakilanmu.”

"Aku perwakilannya, namaku Satou."

"Hoo, kamu masih muda. Jalan raya ini sering dikunjungi oleh pencuri. Berbahaya bepergian tanpa pengawalan. Kembali ke kota, dan pekerjakan beberapa penjaga."

"Terima kasih atas perhatianmu. Kami memiliki pengawal yang sangat baik, jadi tidak apa-apa."

Aku membuka tirai kereta dan Liza menunjukkan wajahnya.

Liza, tolong hentikan senyum karnivora itu, itu menakutkan.

“Fumu, pengawalan yang kamu miliki terlihat cukup kuat. Tapi, kamu harus menjaga pengawalmu di luar gerobak agar mereka bisa melihat apakah ada pencuri yang datang.”

Setelah memberikan saran itu, para ksatria meminta ID aku dan kembali ke patroli mereka setelah terlihat puas.

"Jaa~an, apa aku imut?"

Arisa berputar di depanku sambil berkata begitu. Dia terlihat imut saat mengenakan one piece yang ditata dengan embel-embel di lengannya. Ketika dia memakai itu dan ditambah dengan rambut ungunya, dia benar-benar terlihat seperti karakter dari film fantasi.

"Ya, kamu lucu."

"Ehehehe~."

Dia mungkin tidak berpikir bahwa dia akan dipuji dengan jujur, dia terlihat terkejut dan kemudian menjadi malu-malu sambil terlihat bahagia. Itu terasa sedikit segar.

"Lucu~?""Lihat~ nano desu."

Pochi dan Tama muncul dengan pakaian yang mirip dengan Arisa sambil bertanya. Mereka berputar seperti Arisa.

"Pochi dan Tama juga lucu."

"Wa~i." "Yay~ desu."

Sepertinya mereka menganggap rok mengambang itu menyenangkan, mereka berputar-putar sampai pusing

"Karena kamu telah membeli beberapa kain di kota, aku mencoba menambahkan embel-embel pada pakaian yang kita miliki."

"Kamu cukup terampil."

"Aku sudah berpengalaman membuat pakaian sendiri untuk beberapa acara saat itu~"

Sebaiknya jangan tanya acara macam apa itu. Dia telah memutuskan posenya.

Arisa yang terlihat bangga, tiba-tiba membeku. Nana berpose ketika aku melihat ke belakang.

"Tuan, apakah aku imut?"

Lucu, atau lebih tepatnya, pemandangan untuk mata yang sakit.

"Nana! Pakai baju, baju!"

Lulu mengambil pakaian yang ditinggalkan Nana di tanah dan menutupinya dengan itu.

Dia memakai laci seperti semua orang di bagian bawahnya, tetapi bagian atas memiliki bra. Mereka dijahit setengah cangkir. aku tidak melihat ada orang yang menjualnya di kota, jadi itu mungkin sesuatu yang dibuat Arisa.

"Arisa, kamu benar-benar terampil."

"W, baik ya."

Sepertinya Arisa lemah dengan dipuji.

"Tuan, apakah aku imut?"

“Kamu imut, atau lebih tepatnya, seksi. Nana, jangan sembarangan melepas pakaianmu di depan lawan jenis.”

"Ya tuan . "

aku berusaha sekeras mungkin untuk mengatakan itu dengan tenang. Berkat skill Poker Face yang aku naikkan ke level ahli, aku berhasil tidak membocorkan kegembiraan dalam suara aku.

Nana tampak puas dengan, "Seksi", berkomentar dan dengan patuh memakai pakaian yang diberikan Lulu padanya.

Jika Lulu tidak bereaksi, aku mungkin akan menatapnya lekat-lekat tanpa bergerak. Jika kita berdua sendirian, itu bisa berbahaya. Itu sebabnya, aku tidak boleh menyimpan dendam dengan reaksi cepat Lulu. Padahal, alangkah baiknya jika dia sedikit lebih lambat. . .

"Apakah kamu hanya membuat pakaian untuk tiga orang?"

Untuk menjaga penampilanku, aku berbicara dengan Arisa untuk kembali ke topik.

“Yup, tidak mungkin membuatnya untuk semua orang sekaligus. Karena Tama dan Pochi melihat prototipeku dengan mata berbinar, aku membuatnya terlebih dahulu untuk mereka.”

"Selanjutnya, untukku."

"Ya ya, yang berikutnya untuk Mia. Lulu dan Liza akan setelah itu, tidak apa-apa kan?"

"Ya, tidak apa-apa."

"Aku tidak akan terlihat bagus dengan pakaian mewah seperti itu."

"Ini akan terlihat bagus kataku. Benar, haruskah aku menambahkan embel-embel di celemekmu? Kamu akan terlihat seperti istri muda~."

Jarang melihat pembicaraan gadis terjadi. Itu membuatku rileks.

Sambil mendengarkan suara-suara sebagai latar belakang, aku kembali menyiapkan makan siang. Repertoar aku meningkat setelah Liza mengajari aku. kamu akan bosan dengan steak daging serigala tidak peduli betapa lezatnya jika kamu memakannya setiap hari.

"Hati-hati ambil setelah alkalinya keluar. Karena membuang supnya akan sia-sia, silakan gunakan kain ini untuk menyaringnya ke dalam wadah dan memasukkannya ke dalam panci."

aku pikir kamu hanya akan memotong bahan dengan benar, tetapi ternyata padat karya.

Berkat pengajaran Liza, hasilnya terasa cukup enak.

aku telah meminta Lulu untuk membuat steak menggantikan aku, tetapi kehilangan penampilan Pochi dan Tama yang menarik selama makan, aku memutuskan untuk membuat steak nanti.

Oke, mari kita periksa keefektifan keterampilan pendidikan dengan mengajari Lulu rahasia memanggang steak pada makan siang berikutnya.

"Puas~?"

"Itu enak nodesu~."

"Haa, bahagia."

Ketiganya bermalas-malasan, sementara aku berdiri di samping mereka. Baru-baru ini, Nana dan Mia membantu pembersihan, jadi mereka tidak ada.

Aku menghancurkan inti sihir dengan jari-jariku, dan memasukkannya ke dalam mortar. Biasanya, kamu membutuhkan alat seperti pemecah kacang untuk menghancurkannya, tetapi alat ini benar-benar tidak ramah pengguna, jadi aku tidak suka menggunakannya. Saat ini, aku menghancurkan inti dengan jari secara rahasia.

aku benar-benar menggilingnya dengan alu dan memasukkannya ke dalam botol. aku menyortirnya di dalam botol dengan berbagai bentuk dan warna yang mencerminkan jajaran inti sihir yang efektif. aku tidak lupa memberi label pada mereka juga.

Karena gadis toko sihir mengatakan bahwa bahkan dalam bentuk bubuk inti sihir tidak stabil, aku akan mencoba menguji seberapa tidak stabilnya mereka.

aku menaruh bubuk pemecah telinga di atas papan kayu dan memuatnya dengan kekuatan sihir. Tepat ketika aku memuat 1 poin kekuatan sihir ke dalamnya, "Pon", itu meledak. Papan setebal tiga sentimeter itu dilubangi hingga ke bawah.

Pochi dan Tama yang tertidur melompat dan melihat ke sini dengan kosong. Arisa mencela aku dengan pandangannya. "Maaf karena mengejutkanmu.", Kataku dan kembali ke eksperimen.

Tetap saja, aku pikir itu lebih kuat daripada bubuk mesiu bahkan dengan jumlah yang sama. Padahal, satu-satunya bubuk mesiu yang aku tahu adalah dari kembang api atau petasan, jadi perbandingan aku mungkin salah.

Tentu saja, orang normal akan mati jika salah satu dari ini meledak.

aku menaruh bubuk merah yang terbuat dari inti sihir di atas piring dan mencampurnya dengan stabilizer. Karena stabilizer berwarna putih, warnanya menjadi sakura.

aku meletakkan potongan kecil kertas di atas dudukan penganugerahan sihir, dan kemudian meletakkan sekitar 1 gram bubuk campuran di atasnya. aku mengoperasikan regulator di tepi dudukan penganugerahan sihir, dan mengaturnya sesuai dengan buku teks. Setelah ini, aku hanya perlu menempatkan kekuatan sihir ke stand penganugerahan sihir.

Reagen selesai dalam waktu sekitar sepuluh detik untuk masing-masing. Dilihat dari AR, itu Reagen 1(+5) . aku membungkus reagen lengkap dengan kertas seperti origami seperti yang diinstruksikan di buku teks, dan kemudian memasukkannya ke dalam tas kecil. aku akan memasukkannya ke dalam Penyimpanan setelah aku mengumpulkan cukup banyak.

Karena aku memiliki bakat, aku memasukkan 10 gram pada percobaan kedua aku dan melanjutkan.

aku berhenti setelah membuat 100 reagen dalam 10 menit.

Selanjutnya aku menggunakan reagen itu untuk membuat ramuan pemulihan kekuatan sihir, kesehatan, stamina, masing-masing 10. Karena aku bisa membuat lima sekaligus, dan aku sudah membuat bahan lain selain reagen sebelumnya, tidak butuh waktu lama untuk menyelesaikannya.

"Arisa, simpan ini. Gunakan kapan pun kamu membutuhkannya."

"Ho~ aku"

Aku memasukkan setengahnya ke dalam kotak item Arisa.

Pochi dan Tama yang melihatku merapikan alat imbuing mulai menyiapkan gerobak.

Giliran Liza yang menjadi kusir sore ini.

Karena sepertinya tidak ada pencuri atau binatang buas yang akan menyerang gerobak, kurasa aku akan menyelidiki kembali metode untuk membuat gulungan.

Pada saat aku mendapatkan sihir (Perisai) di kolom sihir aku, aku segera mencari metode pembuatan gulir di dalam buku-buku sihir, tetapi aku tidak dapat menemukannya.

aku tidak hanya mencari di buku-buku sihir dari kota Seryuu, tetapi juga buku-buku dari Arisa, Zen dan Trazayuya, tetapi aku masih tidak dapat menemukannya.

Ketika aku mengubah kata pencarian, aku memang menemukan cara untuk membuat alat sihir dan golem tetapi, tidak ada apa-apa tentang gulungan sihir.

Keesokan harinya setelah itu, aku selalu membaca buku-buku sihir mencari petunjuk tentang pembuatan gulungan sihir. Sama sekali tidak ada petunjuk sejauh ini, tetapi aku telah menjadi berpengetahuan luas dalam jenis nyanyian dan teori sihir.

Tentu saja, aku juga tertarik dengan alat sihir dan golem, tetapi karena mereka membutuhkan fasilitas skala besar, itu tidak dapat dijangkau untuk saat ini. Ada resep alat sihir dengan struktur sederhana, jadi aku akan menantang diri aku sendiri dengan mencoba membuatnya pada istirahat berikutnya.

aku ingin meningkatkan repertoar aku dengan cepat, tidak hanya untuk memasak tetapi juga sihir.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar