Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 6 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

Istirahat: Lulu

aku selalu menjadi anak yang tidak diinginkan sejak aku masih muda.

Ibuku bekerja sebagai pelayan di kastil, jadi sejak kecil, aku diasuh oleh bibiku yang tinggal di kota kastil. aku tidak punya ayah. Ketika aku masih muda, aku mendengar sesuatu tentang ayah aku, tetapi itu dikesampingkan.

"Kamu benar-benar jelek. Ambil air jadi aku tidak perlu melihat wajah itu."

Sepertinya bibiku membenci wajahku, aku sering disuruh melakukan pekerjaan di luar rumah.
Bibi aku dan suaminya memiliki dua anak laki-laki dan satu perempuan seumuran dengan aku. Mereka adalah Jido, Bado dan Kuku.

Jido mengganggu aku dengan menendang aku ketika aku baru saja akan menarik air dari sumur.
Bado membuat kakiku tersandung saat membawa ember.

aku biasanya berhati-hati terhadap mereka, tetapi aku tidak melihat sosok mereka hari ini, itu gagal.
Sejak air memercik ke tanah, aku menjadi penuh lumpur.

"Yay, Lulu yang berlumpur."
"Hehen, make-up lumpur terlihat lebih baik dari wajah normalmu, tahu~"

aku menangis karena aku lebih jengkel sehingga aku tidak bisa menyangkalnya lebih dari membuat diri aku berlumpur. Itu adalah fakta bahwa orang-orang lebih lembut kepada aku ketika aku tertutup lumpur dan wajah aku tidak dapat dilihat daripada ketika aku hanya basah kuyup.

Ketika aku sedang membasuh tubuh aku di dekat sumur, Kuku datang. Dia bersama teman-teman sarkastiknya yang biasa.

"Ara? Buang-buang riasan spesialmu."
"Benar benar, bukankah lebih baik jika dia memakai topeng?"
"Bagus! Kuku, kamu jenius!"

Gadis-gadis itu tidak menggunakan kekerasan seperti Jido dan Bado, tetapi kata-kata mereka sama saja menyakitiku. Pada saat seperti ini, aku bertanya-tanya bagaimana Arisa akan membalas? Jika itu Tama-chan, dia kemungkinan akan melempar bola lumpur ke arah gadis-gadis itu untuk riasan mereka sendiri.

Biasanya seperti ini selama masa kecil aku.

Ketika aku berusia 9 tahun, ibu aku membawa aku ke kastil bersamanya. Aku akan menjadi teman bermain sang putri. Tampaknya putri ratu keempat adalah orang yang sakit-sakitan. Selain itu, dia sangat sulit untuk menyenangkan, putri bangsawan tidak bisa menemaninya selama lebih dari tiga hari, jadi mereka menoleh ke aku.

Biasanya, untuk orang biasa seperti aku untuk bertemu seorang putri, aku harus mengambil pelajaran etiket selama sekitar satu tahun pertama, tetapi sepertinya mereka menyerah dalam 2-3 hari, jadi pelajarannya disingkat.

“Kali ini putri Lili? Mou, aku sudah mengatakan berkali-kali bahwa aku tidak membutuhkan teman bermain, jika mereka bersikeras, maka bawakan aku seorang sarjana atau birokrat sebagai gantinya.”

Apa yang aku dengar dari sisi lain pintu adalah suara anak-anak dengan kata-kata dewasa yang lelah dan bangga yang tidak sesuai dengan itu. Lagipula aku juga tidak diterima di sini.
Putri yang aku temui untuk pertama kalinya adalah seorang gadis yang sangat cantik dengan rambut dan pupil ungu yang misterius. Selanjutnya, matanya benar-benar tenang seperti orang dewasa.
Didorong oleh ibu aku, aku dengan canggung memperkenalkan diri, sang putri melirik aku dan kemudian dengan cepat melangkah ke arah aku dan mendorong bang aku. aku selalu menutupi wajah jelek aku dengan ledakan agar tidak terlihat.
aku mempersiapkan diri untuk pelecehan yang akan dilontarkan sang putri kepada aku. Tetapi pelecehan itu berbeda dari yang aku harapkan.

"Cih, wajah riajuu ini, pemenang memiliki semuanya sejak mereka lahir."
"Arisa-sama, meskipun gadis ini tidak bisa dikatakan memiliki penampilan yang superior, dia gadis baik yang tenang di usianya. Tolong jangan membencinya."

Wajah Riajuu? aku belum pernah mendengar kata-kata itu.
Arisa-sama menyandarkan lehernya ke samping setelah mendengar kata-kata ibuku dan bergumam, "Kasihan sekali?" Itulah kebaikan seorang ibu. Dia tidak bisa benar-benar mengatakan bahwa putrinya sendiri jelek.

"Apa yang kamu katakan? Lili. Jika kamu memberi tahu aku bahwa wajah bishoujo ini buruk, itu berarti negara ini tidak memiliki keindahan, tahu?"

Pada saat ini, aku berpikir bahwa kata-kata Arisa adalah sarkasme tidak langsung, tetapi dia mengatakan kepada aku kemudian bahwa dia serius.
Jadi, aku menjadi teman bermain sang putri.

Putri yang aku layani adalah orang yang sedikit aneh.
Dia memerintahkan para pelayan untuk mengolah ladang di taman kastil, dan dia masuk ke dalam perpustakaan dan gudang harta karun di kastil untuk membaca banyak buku yang sulit. Meskipun dia membuat pakaiannya sendiri yang tidak biasa, dia tidak bisa menyulam atau merajut, dia memiliki banyak ketidakseimbangan seperti itu. Selain itu, dia juga tidak pandai menari sosial dan membaca puisi.

"Apakah kamu melihat teman bermain baru dari putri tabu?"
"Aku melihat aku melihat, ada apa dengan gadis jelek itu."
"Hei, mereka akan memarahimu jika kamu mengatakan itu."

aku mendengar fitnah seperti itu dari kamar pelayan. Tampaknya putri tabu adalah tentang Arisa. Sepertinya, rambut dan pupil ungu itu dianggap sebagai pertanda buruk.
aku tidak menceritakannya kepada siapa pun, tetapi para wanita itu pergi pada hari berikutnya. Sang putri berkata, "Fufun, gosip jahat tidak mungkin melewatkan telingaku yang tajam." Sepertinya ada alat sihir untuk mendengar suara yang jauh, itu disebut pipa suara.

Keesokan harinya, putri Arisa menceritakan sebuah cerita anak-anak berjudul "Bebek Jelek".
Putri Arisa telah memberitahuku banyak cerita, tapi aku paling menyukai cerita ini
aku tidak naif untuk berpikir bahwa aku akan menjadi seperti angsa dalam kenyataan, tetapi aku pikir aku diizinkan untuk sedikit bermimpi.

Hari-hari sibuk berlanjut setelah itu.
Yang paling mengejutkan aku adalah kenyataan bahwa aku adalah kakak perempuan putri Arisa dari ibu yang berbeda. Sepertinya dia mendengarnya dengan alat yang disebut pipa suara dari pembicaraan pelayan lainnya. Seharusnya itu rahasia, tetapi putri Arisa sudah mengetahuinya.

“Dengan ini, ada 12 saudara kandung. Mungkin ada lebih banyak jika aku melihat di kota kastil. Aku akan membenci negara tanpa hiburan. Itu benar Lulu.”
"Ya, ada apa Arisa-sama."
"Aku melarang 'Sama'."
"Ya?"
"Seperti, aku, berkata, ketika hanya kita berdua, jangan gunakan itu. Karena kita saudara perempuan, aku melarang kehormatan itu."

Wajah pri–tidak, Arisa yang telah berpaling tampak merah.
Pada hari ini, kami menjadi saudara perempuan, bukan, teman terbaik.

Arisa ingin melakukan reformasi pertanian untuk mensejahterakan negeri ini.
Namun, aku khawatir. Putra menteri mendukung reformasi pertanian Arisa, tetapi dari gosip para pelayan, sepertinya dia bukan manusia yang baik.

"Tidak apa-apa, pria tidak dapat dipercaya sejak awal, tetapi tipe pencari keuntungan seperti itu secara mengejutkan dapat digunakan. Di atas segalanya, negara ini hanya melihat wanita sebagai alat untuk melahirkan. Jika aku tidak memiliki boneka seperti itu maka aku tidak akan bisa ikut campur dalam politik."

Namun, setelah hari ini, roda gigi dari rencana kami mulai rusak sedikit demi sedikit.

Gunung mati, monster keluar dari pupuk, dan panen ladang turun tajam.
Tapi, aku pribadi lebih khawatir tentang Arisa daripada negara. Meskipun dia dipanggil, "Putri Penyelamat yang Bijaksana" beberapa hari yang lalu, sekarang seolah-olah membalik tangan, mereka memanggilnya, "Penyihir Penghancur Negara", atau "Putri Gila".
Kemudian raja akhirnya mengurungnya di dalam salah satu menara di kastil. Tampaknya negara kita telah diduduki oleh negara lain, meskipun aku tidak tahu detailnya karena aku hanya menjaga Arisa saat dikurung bersamanya.

Raja dan rekan-rekannya dieksekusi, dan kami menjadi budak.

Arisa terlihat seperti boneka dengan mata tak bernyawa dan kondisi lesu. Dia tidak seperti Arisa yang berhati gagah seperti biasanya, tapi dia masih seorang gadis berusia 10 tahun. Hal ini tidak masuk akal.

Kekuatan di mata Arisa kembali setelah setahun, ketika kami dipindahkan ke vila kerajaan dari penjara, itu kembali sedikit. Di malam hari dengan bulan purnama, ibu kota kerajaan tenggelam dalam nyala api. Kami berdua lari ke gunung. Kami bertahan hidup sambil ditakuti oleh suara serigala, mengalami kelaparan dengan makan kacang, dan minum air yang dikumpulkan dengan daun.
Ketika kami kehabisan tenaga di jalan raya di antara pegunungan, kami ditangkap oleh pedagang budak yang lewat. Jika kita tidak tertangkap saat itu, kita mungkin akan mati kelaparan atau menjadi korban taring serigala.

"Guhehehehe~."

aku merasakan getaran dingin di tulang belakang aku ketika aku mendengar suara-suara menyeramkan dari Arisa.
Aah! Tampaknya Arisa yang gagah akhirnya mencapai batasnya.

Meskipun aku kikuk dan tidak berguna, seorang kakak perempuan tetaplah kakak perempuan.
Aku tidak tahu seperti apa tuan kita nantinya, tapi aku akan melindungi Arisa sampai akhir.

Meskipun aku memiliki tekad yang begitu suram–

Arisa itu, dia hanya tertawa setelah menemukan tipe pria muda favoritnya! Mou, Arisa itu, mou!

Beberapa hari kemudian pemuda itu menjadi tuan kami.

Kesan pertama aku pada orang itu adalah, "Dia terlihat seperti aku."
Dia tidak jelek sepertiku, tapi ciri-cirinya mirip. Garisnya ramping, warnanya juga tidak putih, tapi hitam seperti aku.
Tapi, menurutku dia tidak secantik yang dibuat Arisa. Aku ingin tahu apa yang disukai Arisa darinya?

"Ini cukup sulit."
"Apa?"

aku terkejut ketika aku mendengar cerita Arisa. Aris itu! Dia merangkak di dalam tempat tidur tuan dengan telanjang sendiri untuk mendapatkan bantuannya. Dia terlalu berani!

Tapi, tuan sepertinya tidak menyentuh Arisa. Guru seharusnya hanya berjarak 2-3 tahun dari Arisa, aneh bahwa dia tidak meletakkan tangannya padanya ketika seseorang secantik Arisa mendekat.

Aku ingin tahu apakah tuan menyukai pria?

Hari ini, aku berbicara banyak tentang Arisa dengan master.
aku perhatikan bahwa aku berbicara terlalu banyak di tengah, tetapi aku tidak dapat menahan diri karena aku tidak merasa tegang seperti yang aku lakukan dengan pria lain.
Tapi, tuan mendengarkan aku sampai akhir tanpa menunjukkan wajah yang tidak menyenangkan sekali pun.

Lebih-lebih lagi!
Selanjutnya desu!

Dia tidak terlihat jijik melihat wajahku.
Ini mungkin pertama kalinya ini terjadi selain dengan Arisa.

Itu mungkin hanya kesalahpahamanku, tapi aku merasa dia menatapku dengan lembut penuh kasih sayang. Bahkan jika itu salah paham, tidak apa-apa.

Karena satu-satunya yang bisa memasak adalah Liza, aku menawarkan diri untuk membantunya. aku juga memiliki hal-hal yang dapat aku lakukan. aku akan bekerja keras untuk menjadi sesuatu yang dibutuhkan, tidak hanya sebagai freebie dari Arisa.
<TLN: Seperti dia tambahan yang didapat Satou dari membeli Arisa. >

Ehehehe~ .
aku mendapat tuan untuk memuji aku, "Teh yang dibuat oleh Lulu enak."
Ini mungkin pertama kalinya aku dipuji oleh seseorang.

"Ya, dengarkan suaranya dengan baik."

Mustahil . Tidak mungkin, tuan!
Y, kamu tidak bisa berbisik begitu dekat di telingaku.

Aah! aku merasa terlalu senang, kemungkinan besar aku akan mimisan. Sebagai seorang gadis, aku tidak bisa hidup jika situasi itu terjadi. Aku akan bertahan dengan semangat.

Tapi, itu bukan bisikan kasih sayang. aku dengan sungguh-sungguh menanyakan rahasia steak yang benar-benar enak yang dibuat master kemarin.

Tapi itu bukan waktunya untuk mendengarkan minyak sama sekali ketika aku dipeluk dari belakang dengan tangan saling menempel memegang penggorengan.

Meski begitu, aku masih berhasil memanggangnya entah bagaimana.
Ketika aku mencicipi dagingnya, meskipun sama sekali tidak cocok dengan yang dipanggang oleh master, itu berkali-kali lebih enak daripada yang aku buat kemarin!

Sebagai bukti bahwa aku tidak salah, piring menjadi kosong dalam sekejap mata.

Itu terkena Arisa.
aku bertanya-tanya bagaimana dia tahu bahwa aku tertarik pada master. Ini misterius.

Tapi, tuan sangat populer.
Tidak hanya untuk Arisa, tetapi juga untuk Pochi-chan dan yang lainnya.

Selanjutnya, kali ini, bahkan sang putri peri!

"Aku, aku juga akan bekerja keras untuk mendapatkan bantuanmu."
"Ya, ya, kamu lucu Lulu. Namun mari kita tunggu bantuannya sampai kamu memperbaiki diri sebagai wanita dalam 5 tahun oke."

Lucu katanya!
Barusan, dia bilang aku imut kan?!

Ah, aku bisa mati karena bahagia.
Memikirkan bahwa hari aku dipanggil secara alami akan datang, itu adalah pemikiran yang tidak masuk akal bahkan dalam mimpi atau khayalan.

Meskipun saingan meningkat, kami harus berbagi tempat tidur bersama, kami bahkan melakukan "A~n" seperti kekasih, itu penuh dengan kebahagiaan.

Menjadi istri atau nyonya tuan adalah mimpi yang terlalu tidak realistis, tetapi jika beberapa kesalahan terjadi, aku akan melahirkan bayi tuan.

Saat aku membicarakannya dengan Arisa–

"Tidak apa-apa Lulu! Saat aku menjadi istri sah, aku benar-benar akan menjadikan Lulu yang kedua!"

Arisa sangat bisa diandalkan.
Tapi, aku tidak bisa terus mengandalkan Arisa.

aku tidak bisa mencocokkan dengan wajah aku apa pun yang terjadi, tetapi aku bekerja keras setiap hari untuk membuat figur aku sesuai dengan keinginan tuan. aku masih melakukan [Latihan Bust-up] yang Arisa dan Mia telah berikan dalam tiga hari.

Dan juga masakanku! aku akan meningkatkan masakan aku agar setara dengan berdiri di samping tuan.

Dan kemudian, dia akan berkata, "Lulu, kamu lucu." sekali lagi!
Ini adalah ambisi yang berani, tetapi aku benar-benar akan mewujudkannya.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar