Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 11:11

7-11 . Di Tepi Kanal (2)

Satou di sini. Kami selalu menggunakan bumbu dengan santai, tetapi bukankah hanya sedikit orang yang tahu terbuat dari apa? Mayones, saus Worcestershire, saus. kamu hanya memahami pahala setelah itu hilang, atau begitulah kata mereka.

"T, tidak, kamu tidak bisa, tuan."

Lulu menatapku dengan wajah cemas.

"Tidak apa-apa. Sekarang, santai saja."

"Y, ya."

Aku meletakkan tanganku di pinggang Lulu yang ketakutan sambil beringsut ke belakang, menyandarkan tubuhnya padaku.

"Ayo pergi, Lulu."

"Aku, aku tidak bisa. Ini terlalu besar."

"Kamu tidak perlu khawatir. Percaya apa yang aku katakan."

Sambil menenangkan Lulu yang masih cemas, aku meletakkan tanganku di atas tangan halus Lulu.

Dan–

Jari Lulu menarik pistol sihir.

Di cekungan air terjun yang terbentang di depan mata kita di bawah, ada enam monster raksasa menyerupai kadal air yang melebihi 10 meter bertindak sesuka mereka. Nama monster itu adalah Hard Newt, dan kemampuan spesial mereka sepertinya adalah nafas asam.

Masing-masing dari mereka berada di level atas 20-an, mereka relatif kuat.

Ada alasan mengapa aku membawa Lulu untuk berburu monster meskipun membuatnya takut.

Selama insiden Muno, level Pochi menjadi lebih rendah dari yang lain, jadi aku mengajaknya kencan berburu monster ketika ada monster di jalan raya dekat bumi perkemahan kami. Arisa dan Mia mengetahuinya dan memprotes bahwa itu terlalu tidak adil, jadi karena mau bagaimana lagi, aku berjanji untuk membawa mereka pada kencan berburu monster setiap kali ada monster kuat di jalan raya dekat tempat berkemah kami.

Dan kemudian, mereka melakukan gunting batu-kertas untuk menentukan giliran mereka, tetapi tidak hanya Arisa dan Mia, Nana dan Lulu juga berpartisipasi di dalamnya; akhirnya urutan tanggal huntingnya adalah Mia=>Lulu=>Nana=>Arisa. Melakukannya satu per satu tidak efisien, tetapi tampaknya, "Hanya kita berdua bersama.", Tampaknya penting.

Sekitar tiga hari yang lalu, aku menemukan monster yang cukup kuat, jadi aku membawa Mia, tetapi meskipun kami telah mengalahkan tujuh monster ulat level 15, levelnya tidak dinaikkan. Rupanya, sulit bagi elf untuk naik level.

"M, tuan salah satu dari mereka akan datang ke sini. A, apa yang harus kita lakukan."

Lulu mati-matian menempel di dadaku. Lulu yang putus asa juga lucu.

aku memanggil Remote Arrow di luar penglihatannya, dan setelah tembakan dari senjata sihir mengenai monster itu, aku menghancurkan monster kadal yang keras dengan mudah dengan panah. Tampaknya lima monster yang tersisa telah mengenali kita sebagai musuh. Karena kadal air memanjat tebing, aku menembak mereka dengan Remote Stun untuk menjatuhkan mereka ke tebing.

"Lulu, minum ini, dan tembak tembakan kedua sesudahnya."

aku membuat Lulu meminum ramuan pemulihan sihir, dan membiarkannya mengisi senjata sihir. aku berpikir bahwa dia dapat memberikan 30 tembakan sejak dia level 3, tetapi kekuatan sihirnya berkurang setengahnya hanya dengan satu kali pengisian daya. Tampaknya efisiensi biaya sangat berbeda untuk setiap orang.

Mungkin levelnya telah naik level setelah mengalahkan satu monster, kali ini satu charge hanya menghabiskan 20% dari kekuatan sihirnya. Kami membidik bersama seperti sebelumnya dan menembak.

aku menghancurkan monster dengan panah jarak jauh setelah pistol sihir mengenainya, setelah melakukan rutinitas kerja ini selama tiga menit, pemusnahan enam monster selesai.

Aku meninggalkan Lulu yang benar-benar kelelahan setelah pertarungan pertamanya di tebing, dan turun untuk mengumpulkan sisa-sisa monster. Sepertinya ada tiga monster yang levelnya lebih tinggi dari yang sebelumnya di sisi lain air terjun, tapi level Lulu seharusnya dinaikkan menjadi 7-10 setelah mengalahkan sebanyak ini. Mari kita tinggalkan sisanya untuk berburu bersama Nana.

Aku menggendong Lulu yang sedang tidak enak badan, dan berlari di permukaan air sungai besar di sepanjang jalan raya menuju anak sungai, kembali ke tempat semua orang berada. Keterampilan Sky Drive terlalu nyaman.

"Ara? Lulu ada apa? Apa kamu lelah dengan pertarungan pertamamu?"

"A, Arisa. Aku, aku baik-baik saja."

Arisa berlari dengan cemas ketika kami kembali ke kamp. Lulu dengan tegas menyatakan bahwa dia baik-baik saja, tetapi dia terlihat pucat.

Tubuhnya tampaknya terkejut dengan level radikal yang naik, sama seperti Liza dan yang lainnya berada di labirin. Jika kita mempertimbangkan waktu itu, dia harus pulih jika dia tidur selama 3-4 jam. Jika sakit, aku akan memberinya ramuan anti demam untuk diminum.

"T, tunggu, hal macam apa yang kalian lawan?"

"Enam kadal air di anak sungai di depan."

Arisa yang telah mengkonfirmasi level Lulu menekanku. Level Lulu telah naik secara radikal dari 3 menjadi 13 dari hanya melawan enam monster. Levelnya naik jauh lebih tinggi dari perkiraanku. Mungkin ada bonus First Attack atau semacamnya di game.

Lulu telah mendapatkan keterampilan baru, keterampilan (Memasak) yang dirindukan Lulu muncul. Selanjutnya, dia juga mendapat (Shooting), dan (Sniping), mungkin karena berburu monster, dan ada juga skill (Compounding), mungkin karena dia pernah membantuku compounding sebelumnya, dan terakhir, dia entah bagaimana mendapatkan skill (Chanting) juga. Lulu belum pernah mengikuti pelatihan chanting sebelumnya, jadi aku bertanya-tanya mengapa dia mempelajarinya? aku iri .

Arisa tahu jawabannya.

"Eh? Chanting? Ah~ aku mungkin tahu. Lulu selalu berlatih chanting bersamaku sejak kita kecil. Dia tidak mempelajari skill sampai sekarang mungkin karena skill pointnya tidak cukup mungkin?"

"Kalau begitu, bukankah dia akan belajar sihir Pikiran?"

"Entah bagaimana Lulu tidak bisa memikirkan apa pun yang berhubungan dengan sains. Dia hanya buruk dalam teori sihir, apa pun yang terjadi, dan keluar di tengah jalan."

Keluar . . . .

"Tidak apa-apa jika dia hanya menghafalnya?"

"Itu cara berpikir yang salah! Kamu harus mengerti arti mantra itu jika ingin menggunakan sihir!"

Sepertinya Arisa cukup aneh dengan estetika.

aku akan mengajari Lulu beberapa nyanyian secara rahasia lain kali. Dia mungkin belajar keterampilan sihir di level berikutnya. Atau lebih tepatnya, aku ingin dia mengajari aku keterampilan nyanyian sebagai gantinya.

Arisa menempatkan Lulu di atas bantal, dan mendinginkannya dengan handuk basah. aku mengambil obat penghilang rasa sakit dan ramuan anti-demam dan menyerahkannya kepada Arisa.

"Terima kasih. Namun, kamu seharusnya tidak mengurangi rasa sakit dari pertumbuhan naik level dengan obat-obatan. Aku belum mencobanya sendiri, tetapi tampaknya peningkatan stat akan buruk."

Hoo, begitu. Aku hampir membuatnya meminumnya.

aku menyerahkan perawatan Lulu kepada Arisa, dan meminta Liza untuk membuat makanan yang mudah dicerna untuk satu orang. Pochi dan Tama pergi ke sungai besar untuk menangkap ikan. Karena kita sudah makan tempura kemarin, kurasa aku akan membuat daging putih goreng malam ini.

Sambil memikirkan hal seperti itu, aku memimpin Nana untuk serangan mendadak.

Berburu dengan Nana itu mudah karena dia bisa menggunakan Magic Arrow.

Sebaliknya, perasaan lembut selama perjalanan ke tempat berburu, dan tubuh yang menempel dengan pakaian basah ketika kita berada di gua air terjun sangat seksi, itu berbahaya. aku ingin memuji pikiran penalaran aku.

Perburuan berakhir tanpa ada kejadian penting, dan aku mengumpulkan kristal, batu giok, dan sedikit stalaktit di dalam gua. Jika Nana tidak berhenti mengagumi gua batu kapur selama 30 menit, itu akan berakhir lebih cepat.

aku ingin tahu apakah kadal air di sini spesial dan memberi banyak exp, Nana juga naik level dari 5 menjadi 12. Dia telah mempelajari keterampilan baru (Pedang Satu Tangan), (Perisai), (Parry), dan (Horseback). Sepertinya skill Nature Magic-nya juga telah naik level dan dia bisa menggunakan sihir baru, (Shelter), dan (Sharp Edge) sekarang.

"Hanya dalam setengah jam, Lulu telah melampaui levelku, dan dalam satu jam lagi Nana telah menyamaiku. Kurasa ini cukup serius."

"Sepakat . "

"Kami juga menginginkan musuh yang kuat!"

"Untuk mangsa!"

Arisa dan Mia yang berada di seiza dengan tangan di pangkuan sedang mengadakan pertemuan.

Lelucon macam apa itu?

"Mangsa~?"

"Daging, lebih baik dari ikan nano desu!"

Hah? Pochi dan Tama telah kembali sebelum aku menyadarinya. Ember mereka penuh dengan ikan yang ditangkap. Sepertinya mereka juga menangkap kerang, udang, dan sejenisnya dengan benar. aku merasa ingin makan Paella ketika aku melihat kerang. Sayangnya aku tidak bisa membuatnya karena aku tidak tahu resepnya.

Pochi sepertinya tidak puas makan ikan setiap hari. Mungkin aku harus membuat steak dari daging serigala.

Lulu sepertinya sudah bangun, tetapi dia masih terlihat tidak sehat. aku memutuskan untuk membatalkan keberangkatan kami hari ini dan membiarkan Lulu dan Nana beristirahat.

Ketika aku memberi tahu Arisa dan Mia tentang monster serangga di gua, aku akhirnya menyortir untuk ketiga kalinya sambil membawa keduanya di kedua sisi aku. Keduanya benci memiliki level di belakang lebih dari sendirian bersama.

"Uha! R, berlari di atas air seperti ini. Seekor water strider!"

"Jalan layang?"

Aku sudah memberitahu tentang ini pada Arisa dan yang lainnya, tapi mereka sepertinya berpikir kalau itu bukan skill yang bisa digunakan untuk waktu yang lama.

Mia mungkin berbicara tentang Float Walk, sihir air tingkat menengah.

aku akan mengejutkan mereka dengan terbang di langit lain kali.

"Tidak heran perburuan Lulu dan Nana cepat."

"Nyaman kan?"

"Nn."

Perburuan serangga di gua dilakukan dengan berulang kali meminta Arisa dan Mia menyerang terlebih dahulu dengan sihir mereka dan bagi aku untuk menghancurkan monster itu. Karena kekuatan sihir keduanya habis di tengah perburuan, polanya berubah menjadi aku menyerang terlebih dahulu dengan Remote Stun, lalu kedua menyerang dengan tombak pendek dan belati untuk memberikan damage, dan aku menghabisi dengan pedang peri.

Monster serangga memberikan exp kurang dari 10% dari keuntungan exp dari monster newt tadi. Dari pengamatan Arisa tentang exp selama perburuan, sepertinya dia akan naik level sekali setelah 40-50 monster.

aku tidak dapat memeriksa exp aku sendiri karena penghitung telah berhenti dengan nomor 9 berbaris. Dilihat dari angkanya, tidak salah kalau jumlahnya lebih dari sepuluh juta. Ada pengukur yang menunjukkan persentase ke level berikutnya, aku hanya tahu bahwa masih ada 80% yang tersisa sampai saat itu. aku tidak ingin memikirkan poin konkretnya.

Perburuan seperti maniak efisiensi berkecepatan tinggi berakhir setelah mengalahkan lebih dari seratus monster kecil selama dua jam, dan hasilnya adalah Arisa dan Mia naik level 2 . Terlepas dari kenyataan bahwa level Arisa tetap lebih tinggi (daripada Mia), dia akan naik level lagi setelah sedikit lebih lama. Exp yang dibutuhkan elf untuk naik level mungkin sekitar dua kali lipat dari manusia.

Namun demikian, aku bertanya-tanya apa yang dimakan banyak monster ini untuk berkembang biak begitu banyak?

Mia menjawab pertanyaan itu.

"Roh."

Kita tidak bisa melihatnya, tapi sepertinya ada tempat danau bawah tanah dengan air transparan di dalam gua tempat roh menyembur keluar, monster mendahului mereka. Berbicara dengan benar, itu bukan pemangsaan, tetapi tampaknya penyerapan, namun karena Mia tidak tahu detailnya, aku akan bertanya kepada orang dewasa di hutan Kalimantan tentang itu.

aku mencoba menatap tajam ke danau bawah tanah, tetapi sayangnya aku tidak dapat melihat arwah.

aku berlatih pedang peri untuk menguasainya setelah makan untuk membantu mencerna makanan.

Aku mengangkat pedang ke atas, berhenti, memasukkan sihir ke dalamnya dan mengayunkan ke bawah. Dan kemudian ketika pedang itu jatuh, aku menyedot kekuatan sihir darinya, dan dengan cepat mengangkat pedang yang menjadi lebih ringan.

Aku mulai terbiasa dengan karakteristik perubahan berat pedang peri dan kecepatan ayunannya meningkat sedikit demi sedikit. Dalam 30 menit, aku sudah memahami gerakan yang aku inginkan setelah mengulangi tanpa henti, aku mengakhiri latihan.

aku mendapat tepuk tangan untuk beberapa alasan. Semua orang telah mengepung, mengawasiku sebelum aku menyadarinya.

"Sungguh~ly, curang ya. Apakah kamu tahu apa yang telah kamu lakukan?"

"Tapi itu hanya latihan formulir?"

Seperti mencapai bentuk otodidak kedua atau sesuatu?

Arisa meletakkan tangannya di tengkukku, mendekatkan wajahnya dan berbisik.

“Sepertinya kamu tidak mengerti ya. Biasanya, seseorang tidak bisa menuangkan kekuatan sihir ke pedang secepat itu. Kebetulan, kamu bahkan telah menyebarkan kekuatan sihir dari pedang, aku akan mengatakan ini lagi, sesuatu seperti penyerapan tidak mungkin. . "

Apakah begitu?

Karena itu mungkin dengan tombak sihir Liza, kupikir itu sudah jelas?

"Bukankah karena mereka pikir mereka tidak bisa, mereka akhirnya tidak bisa melakukannya?"

“Tidak mungkin seperti itu kan? Jika orang bisa dengan mudah melakukannya, sesuatu seperti ramuan sihir tidak diperlukan saat itu. Ketika kamu perlu mengkonsumsi Mana untuk sihir, kamu bisa melakukan sesuatu seperti menyerap kekuatan sihir dari alat sihir yang dimuat, itu bisa menjadi satu-satunya baterai."

Arisa melepaskan tangannya dari tengkukku dan mengambil pose menyerah.

Aku mengerti, itu cerita yang bagus.

aku berterima kasih kepada Aris. Karena buruk jika itu hanya kata-kata, aku memeluknya. Karena Arisa adalah makhluk misterius yang baik-baik saja dengan menyerang tetapi malu ketika dia diserang oleh lawan proaktif, itu menyenangkan untuk sesekali melakukan serangan mendadak.

Untuk saat ini, aku harus memeriksa efisiensi dengan menuangkan dan menyerap kekuatan sihir pada pedang, memasukkannya ke dalam penyimpanan selama satu malam dan menyerap kekuatan sihir darinya; aku memutuskan untuk memeriksa bagaimana pembusukannya.

Menurut harapan aku, itu harus dapat menampung jumlah kekuatan sihir yang sama seperti yang biasa aku gunakan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar