Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 18 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 18: 18

7-18 . Perjalanan Kapal (2)

Satou di sini. aku membayangkan kapal penumpang yang cantik ketika aku mendengar 'Perjalanan kapal', tetapi aku hanya pernah naik feri malam hari. Karena aku kebanyakan tidur, aku hanya bisa mengingat beberapa lagu tema acak yang tersisa di telinga aku.

"Burung~?"

"Burung-san nano desu!"

Seorang manusia burung yang terbang di dekat permukaan air seolah-olah meluncur melewati kapal.

Pochi dan Tama melambaikan tangan mereka ke titik seolah-olah itu akan robek. Tampaknya birdman juga memberikan servis, dia melakukan beberapa putaran dan melakukan revolusi penuh sebelum terbang menjauh.

aku khawatir keduanya akan jatuh karena mereka terlalu condong ke depan sambil melambaikan tangan, tetapi karena Liza mengambil ikat pinggang, itu mungkin baik-baik saja.

Bahkan jika mereka jatuh, ada (Float) yang telah aku pelajari baru-baru ini jadi tidak apa-apa, tetapi tidak perlu bagi mereka untuk jatuh di tempat pertama.

Ini pada dasarnya adalah waktu luang di kapal.

Kemarin, kapal diserang oleh dua monster air, tetapi sebelum kami bisa keluar, para prajurit gillmen yang mengawal kapal membersihkannya. Ada juga kelompok bajak laut, versi sungai, yang akan menyerang cabang sungai, tapi aku menyerang mereka dengan Stun Pendek dari jauh, dan perahu mereka terbalik, akhirnya.

Karena biasanya damai seperti itu, aku terus berlatih sihir sinyal dengan Nana seperti sebelumnya.

Mia dan Arisa terlihat tidak puas, meskipun mereka tidak menjadi penghalang karena aku meyakinkan mereka bahwa memiliki seseorang yang dapat menerima sinyal kapan saja itu penting. Orang ini malah menjadi pengganggu.

"Kalian semua menempel lagi di pagi hari!"

"Karina-dono, kupikir itu normal bagi pasangan manusia yang sudah menikah untuk menjadi lengket? Selain itu, keduanya sepertinya sedang melakukan pelatihan untuk menerima sihir sinyal. Menurut pendapatku yang sederhana, kamu tidak boleh mengganggu mereka."

Raka memprotes Karina yang sedang bertengkar. Seperti yang diharapkan dari makhluk sihir. Ia mengerti bahwa kita sedang melakukan sihir sinyal.

"Aku juga ingin berlatih!"

"Karena Karina-sama memiliki Raka-dono, tidak perlu pelatihan. Aku akan menghubungi Raka-dono jika terjadi sesuatu."

Astaga, jika nona Karina akan menjadi mitra latihanku, garis pandangku tidak diragukan lagi akan berada di payudaranya. Arisa dan Mia akan mengatakan (Seiza) lagi.

“Benar, benar, tidak perlu bagi nona muda Karina yang memiliki alat sihir yang nyaman. Sekarang, giliran Arisa-chan.”

Arisa menyatakan demikian sambil terengah-engah. Apa ini, permainan kartu!

Ketika nona Karina mengganggu, Arisa mengambil tongkat pendekku dan melakukan sesuatu di sudut geladak, sepertinya dia menggunakan sihir (Sinyal). Alasan mengapa dia terengah-engah mungkin karena menggunakan (Sinyal) meskipun dia tidak memiliki keterampilan sihir alam. Dia gadis yang gegabah seperti biasanya.

Mia bertepuk tangan ketika dia melihat Arisa, mengambil tongkat pendek dari tasku, melantunkan mantra sihir alam, dan melemparkan (Sinyal). Mia mengikuti Arisa ya.

Tampaknya Mia telah berhasil menggunakan sihir, tetapi jauh dari terengah-engah, dia jatuh karena anemia. aku akan menidurkannya di kabin, tetapi dia bersikeras untuk berada di sini dan tidur di pangkuan aku.

Lulu yang berada di samping perangkat teh menatap Mia dengan iri. aku tidak berpikir itu adalah sesuatu yang menimbulkan kecemburuan seperti itu. aku merasa ekspresi wanita Karina itu terlihat seperti Lulu, tetapi aku mengabaikannya.

"Hei, aku sudah berjuang untuk bisa menjadi penerima, jadi mulailah latihan~."

"Oke, pertama, mari kita lihat keadaan penerima menggunakan (Sinyal). Beri aku tanganmu."

"Uy~."

Kalau dipikir-pikir, sudah lama sejak aku bergandengan tangan dengan Arisa. Mereka kecil. Aku sedang memerasnya. Saat aku bermain dengan tangan kecil yang tidak ada hubungannya dengan latihan, Arisa mengeluarkan suara aneh seperti, "Au", atau "Iyahn". Dia sepertinya pemalu, seperti biasa, aku tidak mengerti apa yang akan membuat Arisa malu.

Karena Mia menggaruk lututku sambil kesal, aku berhenti bermain-main dan kembali ke pelatihan.

"Pertama, ini sinyal singkat. Lalu, selanjutnya sinyal panjang."

"Oke, aku tahu, aku tahu."

"Aku tahu . "

Oh, Mia juga berpartisipasi ya. Tolong jangan berlebihan jika anemia kamu menyakitkan.

"Kalau begitu, mulai sekarang adalah hal yang nyata. Mengaktifkan (Sinyal)."

"Hai."

"Nn."

aku sudah mencobanya berkali-kali, tetapi mereka tidak dapat menerimanya sebaik Nana.

Pada saat itu, Pochi dan Tama yang telah melihat manusia burung di sisi lebar kapal kembali.

"Pizza~?" "Bantal pangkuan nano desu~."

Sepertinya Tama dan yang lainnya masih terpengaruh oleh Arisa yang memakan 10 pizza saat aku membuat pizza tiruan tempo hari. Sepertinya masih menempel di Tama, dia masih mengatakan pizza sambil menunjuk ke pangkuanku.

Mungkin mereka ingin meniru Mia yang tidur di pangkuanku, mereka mengumpulkan kedua tangan di lutut yang berlawanan dan berbaring telungkup. Tidak . Bukan begitu cara kamu tidur di pangkuan.

Karena dua orang yang melihatku menyodok tangan Arisa dan Mia mengatakan bahwa mereka ingin melakukannya juga, aku membuat mereka merentangkan tangan mereka dan menyodoknya juga.

aku mencoba mengirim berbagai interval dan kekuatan sinyal.

Ton, ton.

Piku, piku.

Oh?

Kali ini, aku mencoba mengirim sinyal tanpa menyodok tangan mereka dengan jari aku.

Piko, piko.

Telinga Pochi dan Tama berkedut sesuai dengan sinyal, mereka menyandarkan kepala sambil terlihat bingung.

"Pochi, angkat tanganmu jika kamu menerima sinyalku."

"Roger nanodesu."

Ton, swoosh.

Diam . . . . Ton, swoosh.

Ini sedikit menarik. Namun, sepertinya dia hanya bisa menangkap sinyal gelombang pendek.

"Selanjutnya, Tama baik-baik saja."

"Aku akan mengatur entah bagaimana, tuan~"

Itu salah .

Dia mendapat kosa kata yang Arisa ajarkan padanya bercampur. Dia pasti ingin mengatakan, "Aye aye pak." .

Ton, desir.

Ton, swiss.

kamu tidak perlu mengambil pose aneh saat mendapatkannya.

Sepertinya Tama dapat menerima kedua jenis sinyal, tetapi anehnya kepekaannya lebih lemah daripada Pochi, jangkauan kekuatan sinyal yang bisa dia terima sempit. Itu mengingatkanku, Tama memang menemukan jebakan sihir di labirin eh.

aku tidak tahu apakah itu karena karakteristik rasnya atau kemampuan individunya, tapi dia cukup bisa diandalkan.

Dengan ini, aku bisa berkomunikasi dengan mereka bahkan jika kami terpisah. Paling tidak, sinyal bisa diterima dari ujung ke ujung kapal, aku akan memeriksa jangkauannya saat kita turun dari kapal.

aku memutuskan beberapa pola mendesak sekaligus. aku khawatir Pochi dan Tama tidak akan dapat mengingat sinyal yang terlalu rumit, tetapi Arisa mengusulkan untuk membuat Tama mengucapkan sinyal itu dengan keras kepada Arisa, jadi aku setuju dengan itu. Setelah itu, Arisa akan menguraikan sinyal Morse.

aku pikir itu tenang, tetapi sepertinya Karina telah menutup kamarnya dan tidur sambil merajuk. Para pelayan tampaknya juga bebas, mereka tertidur.

Ah, damai.

"Nah, tamu yang terhormat. Tolong tutup matamu dan tunggu. Tolong jangan buka sampai aku memberimu sinyal."

Pemandu wisata sedang berpidato kepada kami yang duduk di kursi yang telah disiapkan di geladak. Kapal akan segera memasuki gua sepanjang 3 kilometer. Ada legenda yang mengatakan bahwa gua ini ditembus oleh penyihir kekaisaran kuno yang membuat kanal menggunakan sihir.

Alasan kenapa kita disuruh duduk dan memejamkan mata adalah agar mata kita terbiasa dengan kegelapan untuk melihat objek wisata di goa depan.

"Mulai sekarang, Meeru si kelelawar akan mengarahkan kapal menggantikan kapten."

Itu adalah pria yang berpatroli di malam hari kemarin. aku pikir dia adalah prajurit pengawal, tetapi dia akan mengemudikan kapal ya. Mereka mungkin menggunakan demi-human yang bisa menggunakan ekolokasi untuk mengarahkan melalui medan di gua yang gelap.

Sebuah perahu kecil yang keluar dari pelabuhan di depan gua memandu kapal kami memasuki gua. Seseorang menggunakan sinyal cahaya untuk memberitahu orang-orang di seberang gua.

Begitu ya, karena hanya bisa menampung satu kapal, mereka mengatur lalu lintas.

Layar kapal terlipat ketika mendekati gua.

Angin hangat bertiup dari depan. Jika ini adalah dongeng, rasanya seperti memasuki gua langsung ke perut monster raksasa.

Tentu saja, hal seperti itu tidak terjadi dan kami memasuki gua dengan lancar. Segera setelah kami memasuki gua, cahaya redup. Tentu saja, aku satu-satunya yang membuka mata dan mengamati berbagai hal. Semua orang dengan patuh menutup mata mereka mengikuti instruksi pemandu wisata.

Karena aku memiliki keterampilan penyesuaian intensitas cahaya, aku langsung terbiasa dengan tempat-tempat gelap. Ini benar-benar nyaman.

Ooh!

Meskipun pemandu wisata mungkin tidak tahu keheranan di benak aku, dia memberi sinyal.

"Sekarang, semuanya, tolong buka matamu perlahan! Ini adalah Gua Phantom Firefly Oak yang terkenal!"

aku telah melihatnya selangkah lebih maju, tetapi ini adalah tontonan yang cukup bagus. Lumut di kedua sisi langit-langit gua memancarkan cahaya redup dalam berbagai warna, menggambar gradasi misterius. Ini seperti lukisan alam. Apalagi ada kristal-kristal di sana-sini yang memantulkan cahaya, sehingga tidak pernah kusam. Sudah cukup indah dengan mereka sendiri, tetapi bahkan ada banyak lampu yang terlihat seperti kunang-kunang yang berkelap-kelip dan menari-nari.

Apa yang terjadi jika gadis emosional dan gadis kecil melihat hal seperti itu, tak perlu dikatakan lagi.

"Berkilauan~? Berkedip~?"

"Nodesu yang luar biasa! Tuan! Nodesu yang luar biasa!"

Pochi dan Tama yang duduk di sampingku menjadi terlalu bersemangat, mereka meraih bahuku dan mulai menggoyangkannya. Mataku berputar.

"Cantik . "

"Luar biasa . "

Arisa dan Lulu menonton adegan sihir ini seolah-olah jiwa mereka dicuri. Keduanya turun dari sofa dan duduk di samping kakiku. Tentu saja mereka tidak duduk langsung di lantai geladak, melainkan di atas bantal bulu lembut yang telah disiapkan pemandu wisata.

aku pikir mereka tidak menyadari bahwa mereka telah menggenggam kaki aku di dekat mereka. Ini sedikit menyakitkan.

"Ini indah, ya, benar-benar indah."

Mia bergumam dengan tergesa-gesa sambil melihat kunang-kunang menari dengan liar. Dia kadang-kadang menjadi banyak bicara ya.

Bunyi, dengan suara seperti itu, tombak Liza jatuh di sofa di dekatnya. Liza yang sadar dari suara itu mengambil tombak. Garis pandang semua orang berkumpul untuk sesaat tetapi itu menyebar lagi. Liza meminta maaf atas ketidaksopanannya dan kembali ke posisi berdiri, tapi dia terlihat jelas malu. Jarang melihat Liza yang malu. Bahkan mungkin baru pertama kali.

"Tuan, kosakata aku tidak mencukupi. aku meminta pemasangan set bahasa kedua."

Apa sih set bahasa kedua.

"Kamu tidak perlu memikirkan kosakata. Cukup dengan kata, cantik."

"Ya, tuan. Ini indah."

Nana menghela nafas heran dan memeluk kepalaku dari belakang sambil menonton tarian cahaya yang riuh. aku akan mengatakan hal yang penting sekali lagi. Nana memeluk kepalaku dari belakang dengan payudaranya. Tentu saja, dia tidak melakukan hal yang tidak sopan seperti mengenakan baju besi karena kita berada di kapal. Dengan kata lain, itu langsung.

Betapa hari yang bahagia.

Aku ingin waktu berhenti saat seperti ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar