Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

7-22 . Malam yang Tidak Ada Yang Tahu (4)

Satou di sini. aku bertanya-tanya sejak kapan tren karakter bos berubah berkali-kali ketika kamu mengalahkan mereka? Biasanya merepotkan saat ada di game, tapi saat di kehidupan nyata . . . .

Itu mungkin efek dari skill unik iblis. Iblis telah dihidupkan kembali sebagai mayat hidup. Tubuh bagian atas iblis yang seharusnya hilang juga telah beregenerasi dalam sekejap mata. Tidak ada gunanya mengalahkan orang ini.

Kedua liuyedao telah hilang di suatu tempat ketika aku menghancurkan tubuh bagian atas sebelumnya, untungnya.

aku memang memiliki beberapa kartu truf, tetapi karena aku tidak tahu berapa kali iblis itu dapat hidup kembali, aku tidak akan menggunakannya secara sembarangan. Sangat menyakitkan bahwa satu ramuan pemulihan Mana hanya memulihkan 20% Mana aku dengan satu botol.

Mulai sekarang, aku akan menagih pedang sihir dan pedang suci kapan pun aku bebas.

“Sudah sejak Yamato aku harus menggunakan efek Banpufutou. O Nanashi, mungkinkah kamu bisa mengalahkanku? Yamato membawa banyak naga surgawi untuk menyerang kastilku. Kamu sendiri yang berniat untuk menjadi setara dengan pahlawan dan naga surgawi nanoda hah."

Fumu, karena namaku kosong, itu (Nanashi) ya. Kurasa aku akan menyebut diriku Nanashi mulai sekarang.

<TLN: Na nashi=tanpa nama. >

Berkat ramuan HP dan keterampilan penyembuhan diri, lukaku telah hilang. Itu masih sakit, tetapi tidak sampai ke tingkat yang membuatku tidak bisa bertarung. Sepertinya buruk bagi lawan untuk membiarkanku sembuh lebih dari ini.

"Naga surgawi sedang beristirahat."

Sambil memegang tiga ramuan pemulihan Mana di mulutku, aku mengoperasikan penyimpanan dengan pikiran.

Karena iblis meluncurkan sihir penghancur ke arahku, aku menampar sihir itu dengan telapak tanganku dan mengubah arahnya. Iblis itu bergumam, "Konyol", tapi aku mengabaikannya. Telapak tanganku perih. aku tidak ingin terlalu banyak menyentuh sihir itu.

"Selain itu, pahlawan profesional saat ini sedang berlibur dengan wanita cantik berpayudara besar di ibukota kekaisaran."

aku akan memukulnya jika dia benar-benar sedang berlibur.

Aku menukar Durandal dengan (Trump Card #1, Holy Spear Longinus) dari penyimpanan, dan menuangkannya dengan kekuatan sihir yang baru saja aku pulihkan. Aku merasa pusing karena menggunakan terlalu banyak kekuatan sihir, tapi aku menahannya.

"Pahlawan profesional? Lalu apa kamu, nanoda?"

"aku pekerja paruh waktu. Pekerjaan utama aku adalah turis."

Turis bukanlah pekerjaan. Aku tahu .

Menggunakan kata-kata yang tidak jelas untuk mengalihkan perhatian iblis itu baik-baik saja. Iblis menggunakan sihir penghancur, tetapi tujuannya longgar. Gunakan sihir jarak jauh jika kamu ingin memukul aku.

aku seharusnya tidak memikirkan hal-hal yang tidak perlu.

Iblis itu benar-benar meluncurkan sihir jarak jauh. Aku menendang trotoar batu di bawah kakiku, berdiri dan membuatnya menjadi perisai. Sayangnya, aku tidak mendapatkan keterampilan flip tatami.

Sihir iblis menghancurkan trotoar batu dan bergegas ke arahku.

aku telah memasang Shield untuk mengulur waktu, tetapi itu tidak ada artinya. Perisai juga pecah dalam sekejap. aku memutar tubuh aku dan melindungi tempat-tempat penting.

Aduh.

Seperti yang diharapkan dari serangan raja iblis. Ini sangat menyakitkan. Meskipun rasa sakitnya cepat hilang, hal yang menyakitkan itu menyakitkan.

Melihat pengukur kesehatan yang hanya berkurang sedikit, iblis itu mungkin tipe yang lemah dengan sihir.

Kali ini serangan nafas akan datang, jadi aku menggunakan Ground Shrink untuk menghindarinya. Tentu saja, sebelum itu.

Sambil mendekat seperti berteleportasi, aku meluncurkan teknik.

Serangan tombak spiral tiga untai.

aku memanggil Furnace Flame (Forge) pada saat yang sama untuk membakar beberapa perisai kecil.

Serangan spiral pertama dan kedua menembus kedua bahu raja iblis babi hutan emas, serangan spiral ketiga menembus jantung. Saat seperti itu, cahaya suci menyedot tubuh iblis–

Setengah dari tubuh iblis telah diledakkan.

Namun, iblis itu memotong setengah tubuhnya dengan kedua cakarnya yang seperti ujung sebelum efek serangan tombak spiral mencapainya. Tubuh baru tumbuh dari separuh yang tersisa. Apakah kamu seorang planaria.

Setan ini jauh lebih abadi daripada Zen.

Kali ini benda seperti tentakel tembus pandang keluar dari tangan iblis dan menyerang. Sungguh pria yang beragam.

Karena dihancurkan hanya dengan satu tusukan Longinus, aku tidak tahu serangan macam apa itu, tapi mungkin berbahaya untuk mengambilnya secara sembarangan.

Mata iblis itu berkilauan, tetapi karena aku tidak tahu jenis serangan apa itu, aku melihat batang kayu dan rasa dingin mengalir di punggung aku. Mereka adalah serangan kematian instan, diikuti oleh serangan dengan efek kematian instan.

> (Skill Resistensi Kematian Instan Diperoleh)

aku menghentikan serangan aku, dan mengaktifkan skill di tempat. Lain kali, jika aku melihat iblis melakukan gerakan yang sama, aku harus mengeluarkan cermin.

Sejak itu, serangan aku telah mengenainya berkali-kali, tetapi iblis itu dihidupkan kembali setiap kali karena efek keterampilannya yang unik. Itu telah dihidupkan kembali selama tujuh kali, aku ingin ini berakhir.

Iblis itu tampaknya berpikir bahwa sihir dan serangan khusus tidak bekerja melawanku, kali ini berubah menjadi menyerang secara fisik.

Yang paling menyebalkan adalah saat aku menyerangnya dalam jarak dekat.

Sambil berteriak dengan semangat, aku menusuk jantung iblis itu dengan Longinus, pada saat itu, tangannya terulur ke arahku. aku menilai bahwa aku bisa menghindari serangan lengan terentang dengan perbedaan tipis kertas, tapi–

Tulang lengan menembus tangan dan terbang keluar seperti baut panah.

Serangannya menjadi semakin tidak masuk akal.

Sambil sedikit terkejut, aku secara akrobatik menghindari panah tulang.

Stun Pendek sudah tidak dapat bertindak sebagai tipuan, jadi aku tidak menggunakannya.

Memanfaatkan udara sebagai pijakan dengan Sky Drive, aku menusuk dengan tombak suci sambil terbalik.

Tidak ada gunanya meskipun hati tertusuk ya.

Ketika sampai pada ini, aku tidak punya pilihan selain memotong tubuh menjadi berkeping-keping dan kemudian, menguap atau membakarnya.

Aku menukar Longinus dengan Durandal.

Hanya ada sedikit kekuatan sihir yang tersisa di dalamnya, jadi cahaya biru yang keluar dari Durandal redup.

"Ada apa pahlawan. Kamu tidak bisa mengalahkan tubuh abadi ini, nodana?"

Iblis itu mengeluarkan dua tulang rusuk dari sisi di bawah lengannya, menahannya, dan mengeluarkan raungan pendek yang membuat tulang rusuknya tertutup api hitam. Pedang sihir api ya?

“Aku akan membiarkanmu mencicipi pedang tulang api hitamku, noda. Ayo, menari tarian kematian.”

Raja iblis datang menyerang dengan gaya dua pedang, tetapi mengesampingkan penampilannya, pedang tulang api hitam lebih rapuh daripada liuyedao. Ketika pedang kita berbenturan, aku hanya sedikit terbakar dari api hitam.

"Apa-apaan kamu, nanoda? Berjemur di api hitam, pembawa kehancuran yang membakar naga surgawi, kenapa kamu tidak terluka?!"

aku kira itu karena level aku tinggi? Tidak, itu mungkin karena skill damage resistance aku di MAX.

Apalagi aku terluka. Hanya saja kecepatan pemulihan aku cepat. Mana digunakan untuk pemulihan, jadi aku harus berhati-hati agar tidak terluka sebanyak mungkin. Ini menyakitkan.

"Jika kamu tidak terluka, maka aku akan terus menyerang sampai kamu melakukannya, noda!"

Tolong berhenti melakukan gerakan berulang tanpa akhir.

Iblis itu tanpa henti mengeluarkan pedang tulang api hitam setiap kali aku menghancurkannya, dan tepat ketika aku bosan dengannya, aku akhirnya mendapatkan cukup kekuatan sihir.

Saat aku dengan penuh semangat menghancurkan pedang tulang api hitam, aku memotong tubuh iblis menjadi beberapa bagian. Ketika mulai hidup kembali, aku memanggil Furnace Flame (Forge) selama waktu regenerasi setengah kedipan mata, membakarnya.

Namun, iblis itu masih beregenerasi tanpa kalah dari api.

Seperti yang diharapkan dari raja iblis.

Ups, ini bukan waktunya untuk mengaguminya.

Sambil mempertahankan Furnace Flame (Forge), aku mengisi baut suci yang aku ambil dari Storage, mengatur set panah, dan menembaknya. aku menembak 10 set yang tersisa dalam waktu singkat.

Akhirnya potongan daging yang sedang beregenerasi berhenti menggeliat.

aku harus melakukan ritual terakhir sekarang.

Aku mengeluarkan benda baru dari penyimpanan, (Kartu Trump #2, Pedang Suci Galatine), dan menebasnya, menguapkan iblis itu.

aku tidak berpikir bahwa pada akhirnya aku akan membocorkan rahasianya, Galatine. Galatine adalah pedang saudara Excalibur, aku telah mengisi dengan kekuatan sihir dalam jumlah yang wajar. Jika masih kurang bagus dengan yang satu ini, aku harus menggunakan Excalibur meskipun berbahaya.

Dalam persiapan untuk kebangkitan kedua, aku meneguk ramuan. aku minum terlalu banyak, merasa sakit.

Rupanya, itu tidak akan hidup kembali. Buktinya adalah penampilan orang-orang ini.

"Kuusukusu, itu hilang ya."

"Itu kalah, kalah dari Yamato."

"Itu juga kalah dari pahlawan baru."

Tiga lampu ungu kecil muncul, seperti waktu dengan Zen.

Tidak, warnanya agak hitam. Lampu hitam pekat juga kadang-kadang bercampur. Kesan yang aku rasakan dari mereka adalah sama, tetapi apakah mereka berbeda?

"Bagaimanapun, itu adalah Orc."

"Apa yang harus kita gunakan kali ini?"

"Musang tampaknya pintar."

Berpikir bahwa aku tidak akan menyakiti mereka, mereka lengah, aku memotong lampu ungu hitam.

aku memotong lampu hitam legam tiga kali, dan tiga lampu belakang menghilang. aku melepas (Pembunuh Dewa) dari gelar aku, dan memasukkan pedang suci ke dalam Penyimpanan. Rasanya seperti pedang ilahi telah menyerap cahaya yang ditebas, tetapi karena status pedang ilahi tidak berubah, itu mungkin hanya imajinasiku.

Setelah menghancurkan lampu ungu hitam, log mengalir dengan kecepatan tinggi yang menunjukkan perolehan jarahan, tetapi aku menggulir kembali dan akan memeriksa jarahan untuk nanti. Log menunjukkan dengan benar (Fragments of God telah dikalahkan!), jadi aku mungkin telah mengalahkan mereka.

Ketika aku memikirkannya dengan hati-hati, perbuatan itu membuatnya seolah-olah aku sedang berkelahi dengan dewa, tetapi itu adalah kesepakatan yang sudah selesai sehingga tidak ada gunanya memikirkannya. Padahal, aku merasa bahwa keberadaan yang memberikan kekuatannya kepada raja iblis akan menjadi musuh bahkan jika aku tidak melakukan apa-apa. Bahkan jika aku telah memusuhi dewa, aku harap itu adalah jenis dewa dengan skala 100 tahun kemudian.

> Judul (Pembunuh Raja Iblis)

>Judul (Pembunuh Raja Iblis (Raja Babi Hutan Emas)) Diperoleh

>Judul (Pahlawan Sejati) Diperoleh

>Judul (Pahlawan Tanpa Tanda Jasa) Diperoleh .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar