Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

7-5 . Di Kampung Halaman Para Kurcaci (4)

Satou di sini. Kunyit luar biasa. Ketika aku harus minum dan mabuk setelah diseret ke pesta perusahaan, aku selalu meminumnya.

Keesokan paginya, tiga gadis kecil dan satu gadis menderita mabuk.

“Kuah, kepalaku sakit. Uuh, ini kabur.”

"Nyuu~."

"Aduh. . . . . Nodesu."

"Satou, obat."

Tentu saja, Nana yang minum obat kemarin baik-baik saja, tetapi bahkan Liza dan Lulu juga baik-baik saja.

Lulu membagikan air untuk semua orang. Ketika mataku bertemu dengan Lulu, dia menjadi merah dan melihat ke bawah. aku tidak terlalu kasar untuk menyindir pemandangan memalukan dari orang mabuk, tetapi karena itu lucu, aku akan meninggalkannya seperti itu.

aku membuat semua orang minum ramuan yang sama dengan yang diminum Nana.

Efek ramuannya luar biasa, semua orang yang telah mengerang sejak beberapa waktu yang lalu dengan cepat kembali ke diri mereka yang biasa dan mulai mengatakan bahwa mereka lapar. aku lebih baik tidak bertanya apakah mereka ingat tentang kemarin. Terutama Arisa dan Mia.

Karena Jojori-san telah datang untuk kita, kita pergi ke ruang makan. Kalau dipikir-pikir, meskipun tetua Dohar dan Jojori-san adalah keluarga penguasa kota ini, mereka makan di ruangan yang sama dengan pengrajin dan pandai besi. Aku ingin tahu apakah kurcaci melihat diri mereka sebagai keluarga?

Penatua Dohar di ruang makan telah memutuskan untuk minum di pagi hari. Daging di depannya sama dengan yang kita makan kemarin, daging basilisk. Rasanya enak, tapi baunya terlalu kuat dan aku tidak bisa mengatakan bahwa aku suka rasanya. aku lebih suka sesuatu yang sedikit lebih sederhana.

Dia hanya memperhatikan bahwa Mia yang telah melepas tudungnya untuk makan adalah peri. Sepertinya aku berpikiran sempit dengan kekhawatiran aku, kurcaci dan elf tidak memiliki hubungan yang buruk.

"Hoo, gadis hutan Kalimantan eh. Aku pernah mendengar bahwa kamu hilang, tetapi kamu benar-benar kawin lari dengan manusia ya?"

"Nn. Saling mencintai."

Jangan katakan hal yang memalukan itu. Itu tidak berdasar.

"Aku sudah menyelamatkannya dari penyihir jahat, dan dia akan ikut sampai hutan."

"Mwuu."

Sepertinya dia tidak puas dengan pernyataan cinta timbal balik yang dicabut.

"Karena kami mendapat permintaan untuk mencarinya dari Senat Hutan Kalimantan, apakah kamu keberatan jika kami mengirimi mereka surat untuk melaporkan ini?"

"Ya, aku minta maaf mengganggumu."

Driar-shi, walikota, mengatur surat itu alih-alih penatua Dohar.

Manajer serikat pekerja di kota Seryuu seharusnya mengirim surat, tetapi karena, tidak ada jaminan bahwa surat itu akan tiba, tidak seperti surat terdaftar di kantor pos, mungkin tidak ada masalah bahkan jika ada banyak dari mereka.

aku membawa semua orang untuk melakukan tur keliling kota Bollhart hari ini, sejak kemarin aku meninggalkan mereka tanpa pengawasan. Mereka sudah mengisi bahan habis pakai kemarin. Seperti yang diharapkan .

Sepertinya Jojori-san sengaja menjadi sukarelawan untuk memandu jalan-jalan. Rasanya seperti kita VIP.

Pertama, kita pergi ke toko sihir yang aku ajar kemarin.

"Maaf Satou-sama. Aku tidak bisa membawa orang yang tidak memiliki izin dari kakek ke toko sihir sebelum tambang. Tidak ada masalah dengan Satou-sama, tapi aku harus meminta tamu terhormat lainnya untuk menunggu. di sini . "

Kita akan melakukan tur bersama! Atau begitulah yang aku pikirkan tetapi sudah kandas.

Hal-hal tidak akan berubah bahkan jika aku menyusahkan Jojori-san, jadi aku memutuskan untuk meminta semua orang menunggu di sini dan menyelesaikan bisnis aku dengan cepat.

Toko sihir, Don-Haan, berada di luar lorong setelah ruang terbuka di atas tungku untuk pembuatan mithril kemarin. Begitu, aku bisa mengerti mengapa perlu izin tetua Dohar jika ada di sini.

Sesuai permintaan Jojori-san, aku meletakkan pedang peri yang kami buat kemarin di pinggangku. aku telah membuat sabuk pedang sendiri sejak aku membuat sesuatu untuk Nana saat itu. Sarung telah dibuat terburu-buru, secara harfiah sebelum sarapan hari ini. Ini adalah selubung sederhana polos dengan kayu sebagai alasnya. aku sedang berpikir untuk membuat sarung yang lebih tepat di lain hari.

“Yo, Jojori, apakah kamu jatuh cinta pada manusia? Zajir akan menangis lho.”

"Oi, Jojori, apa yang kamu lakukan membawa manusia ke sini. Oya-san akan menjatuhkanmu tahu?"

Pria tua kembar kecil menyambut kami di dalam toko sihir. Mereka gnome, bukan kurcaci.

“Halo, pak tua Don, dan pak tua Haan. aku sudah mendapat izin dari kakek.”

Jojori-san berkata begitu sambil menunjuk gagang pedang periku. Karena gnome meminta untuk melihatnya dengan lebih baik, aku melepasnya dari sabuk pedang dan meletakkannya di tempat yang mudah dilihat.

"Ini, aku terkejut. Jika ini bukan Tanda Sejati Oya-san."

"Sial mengejutkan. Apakah Oya-san membuat ini sebagai lelucon setelah minum terlalu banyak?"

Tampaknya True Mark seperti tanda tangan Dohar-san, dan dia biasanya tidak memakainya pada barang-barang yang biasa dibuat. Jika aku menunjukkan Tanda Sejati ini kepada para kurcaci dan kurcaci dari kekuasaan yang mengatur diri sendiri ini, aku akan diperlakukan seperti teman lama. Penatua Dohar. . . kamu terlalu baik kepada anak muda yang baru kamu temui kemarin.

Untuk saat ini, karena aku dapat membeli apa pun di toko berkat Tanda Sejati, aku memutuskan untuk melihat buku dan gulungan sihir di toko ini.

Ini juga merupakan toko alkimia, tetapi mereka hanya menjual produk jadi, dan tidak ada alat atau bahan peracikan untuk dijual.

"Benar eh, kami memiliki buku sihir kelas bawah untuk sihir air, angin, es, dan api, sedangkan buku sihir kelas menengah adalah untuk bumi dan api. Ada juga barang-barang yang tidak biasa seperti sihir pandai besi dan sihir gunung."

Don-san sedang menumpuk buku sihir.

Ini adalah pertama kalinya aku mendengar sihir pandai besi, tapi itu hanya sihir yang diatur untuk tujuan pandai besi, sepertinya itu dapat digunakan dengan keterampilan sihir api. Sama halnya dengan sihir gunung, itu hanya pengaturan sihir untuk mencari dan menggali mineral di tambang, tampaknya dapat digunakan dengan keterampilan sihir bumi. aku juga menyarankan bahwa sihir dari elemen lain juga diperlukan, meskipun hanya sedikit.

aku telah membeli buku sihir kelas bawah dari kota manusia, tetapi karena aku melihat beberapa mantra asing di dalamnya, aku membeli semuanya. Karena kami tidak dapat membawanya, diputuskan untuk mengirimkannya bersama dengan pengiriman stok mereka.

"Hoo? Gulungan eh? Kami memang punya gulungan, tapi itu hanya barang mahal untuk orang yang bisa menggunakan sihir sendiri, efeknya sangat ringan, tahu?"

Haan-san mengambil gulungan dari rak di sini bahkan sambil memperingatkanku seperti itu. Tampaknya hanya ada enam jenis gulungan di sini.

“Itu asuransi untuk penambang yang akan solo ke tambang. Untuk menghancurkan batu sehingga menjadi pasir, (Rock Smasher), ketika air muncul (Freeze Water), dan (Hard Clay), juga, untuk memperkuat batuan dasar yang rapuh. (Dinding Lumpur (Wall)). Ada juga (Air Cleaner), dan (Air Curtain), untuk menerobos tempat dengan gas aneh.”

Tentu saja, aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan membeli semuanya, tetapi Don-san menghentikan aku.

"Maaf Nak. aku bersikeras agar kamu menahan (Air Cleaner). Hanya ada satu yang tersisa. aku ingin menyimpannya sampai kami restock bulan depan."

"Jika seperti itu, aku baik-baik saja dengan lima lainnya."

Sangat disesalkan, tapi itu bukan sesuatu yang aku inginkan dengan mengorbankan para kurcaci. Terlebih lagi, sepertinya gulungan di sini dibeli dari rumah tangga Toruma (Ossan), jadi aku mungkin akan tetap mendapatkannya ketika aku sampai di ibukota adipati.

Gulungan yang aku dapatkan adalah sebagai berikut.

> Gulir, Sihir Bumi: Penghancur Batu

>Gulir, Sihir Bumi: Dinding Lumpur (Dinding)

> Gulir, Sihir Bumi: Tanah Liat Keras

> Gulir, Sihir Angin: Tirai Udara

> Gulir, Sihir Es: Air Beku

Setelah menyelesaikan pembelian di toko sihir Don-Haan, aku pergi ke kota dengan semua orang.

Pada awalnya, Pochi dan Tama menggantung di kedua tanganku, tetapi Mia dan Arisa mulai mengeluh. Pada akhirnya, mereka sudah tenang setelah mereka bergantian memegang tangan aku secara bergantian untuk setiap jalan, belokan diputuskan dengan gunting batu-kertas.

Oh? Begitu kami mulai berjalan, aku perhatikan ada orang yang mengikuti kami.

Mereka adalah kurcaci ketika aku memeriksa peta, atau lebih tepatnya, mereka adalah orang-orang dari biro ketertiban umum Bollhart. Menurut Jojori-san, mereka adalah pengawal yang telah disiapkan Driar-shi. Bukan 'merasa seperti', tapi kita 'diperlakukan' sebagai VIP.

Di tengah alun-alun dengan air mancur, ada pendekar pedang yang menari pedang, toko penggiling, dan orang-orang yang menjual senjata secara terbuka.

Komoditas diletakkan di atas lembaran di tanah, berbeda dengan stand seperti di kota Seryuu. Meskipun tidak seperti item yang ditampilkan buruk, mereka juga tidak terlalu bagus jadi aku tidak tertarik.

Ada seorang pedagang kaki lima musang yang membuka sandiwara dengan target di alun-alun. Tampaknya kamu harus mencapai target sejauh 3 meter dengan anak panah yang terlihat seperti shuriken. Sesi adalah satu koin tembaga, dan kamu akan mendapatkan tiga sen untuk masing-masing dari lima senjata rahasia yang dipukul . Itu adalah kemenangan pelanggan jika mereka memukul dua kali dengan benar, bukankah itu mudah?

"Gimana bro. Mau main gak?"

Karena Pochi dan Tama sepertinya menginginkannya, aku memberinya satu koin tembaga.

"Aku akan memukul mereka semua nodesu."

Lemparan pertama Pochi meleset. Sepertinya keseimbangan anak panah itu buruk. Tidak, sepertinya itu sengaja dibuat tidak seimbang. Namun, dia masih memukul dua kali, dia memang memiliki keterampilan melempar.

"Aku sudah memukul dua kali nodesu!"

“Aiyaa, jou-chan memang hebat. Aku harus bertahan hidup dengan nasi jika terus begini.”

Aku menepuk Pochi yang terlihat senang setelah dia menerima satu koin tembaga dan satu sen. Ekornya sepertinya akan robek.

"Balas dendam untuk Pochi~?"

Setiap kali Tama melempar anak panah, orang-orang di sekitarnya bersorak. Dia telah memukulnya tiga kali berturut-turut.

"Oh, gadis kecil itu mengalahkan rekor."

"Aku bertaruh untuk empat pukulan."

"Aku berani bertaruh yang ketiga akan menjadi yang terakhir."

Mereka sudah mulai bertaruh, tetapi Tama melempar anak panah keempat dan kelima tanpa memedulikan suasana.

Sayangnya, yang kelima meleset, tapi dia cukup luar biasa untuk memukul empat dengan anak panah yang gagal.

"Satu ketinggalan."

"Sudah cukup menakjubkan Tama."

Dia ingin memukul dengan semua anak panah sampai-sampai dia lupa meminta hadiah. Tapi, sepertinya dia menarik dirinya setelah aku memujinya. Sementara dia menggosok kepalanya di tanganku setelah aku selesai menepuknya, dia dengan penuh kemenangan menunjukkan koin tembaga yang dia dapatkan di tangannya kepada Pochi.

Sejak Tama menunjukkan dua koin tembaga dan dua sen, persaingan Pochi memanas dan dia akan menantang permainan itu lagi, tetapi pria musang itu tidak menerima tantangan ulang dari orang-orang yang telah mencapai target dua kali atau lebih.

Semua orang juga telah menantangnya, tetapi selain Mia yang memukul sekali, tidak ada yang memukul sekali pun. Meskipun Liza sesekali melakukan latihan lempar tombak, dia melewatkan semuanya. Jojori-san mendorongku untuk mencobanya, tapi aku menahan diri.

Tidak hanya senjata, armor, dan hal-hal buas lainnya yang dipajang di alun-alun ini, berbagai hasil karya yang terbuat dari permata atau logam mulia juga berjejer. Meskipun mereka terlihat lebih halus daripada yang ada di kota Seryuu, aku merasa mereka terlihat sedikit lebih kasar daripada yang biasa aku lihat di CM TV.

Karena kita sudah di sini, aku sarankan untuk membeli satu perak senilai kerajinan tangan untuk semua orang, tapi–

"Hal-hal yang dibuat tuan lebih baik. Tolong berikan banyak cintamu di dalamnya."

"Daging~?"

"Itu benar nano desu, aku ingin daging panggang nodesu."

"Steak itu enak, tapi menurutku daging panggang di jaring lebih baik."

"Crepes . "

Arisa meminta aksesori, tetapi mulai dari Tama, Pochi, lalu Liza, dan bahkan Mia membuat suara untuk makanan.

Nana dan Lulu yang melihat aksesoris setuju dengan Arisa dan memberitahuku bahwa aksesoris buatanku lebih baik. aku bisa melakukannya dengan mudah karena keterampilan produksi, aku akan membuat beberapa anting atau gelang yang cocok aku kira?

Mungkin mereka lapar karena mereka membicarakan makanan, aku memutuskan untuk makan di restoran yang menghadap ke alun-alun. Karena aku sudah lama berada di ruang bawah tanah, aku mengamankan kursi di teras terbuka di depan restoran. Ketika kami memesan makanan, Pochi mengatakan hal yang sangat aneh, "aku ingin segera melakukan perjalanan dan makan nodesu daging master." Entah bagaimana semua orang bersimpati dengan ucapan Pochi dan mengangguk, Jojori-san menunjukkan wajah bingung sebagai hanya satu yang tidak mengerti situasi.

Makanannya adalah roti hitam dengan hiasan keju dan sosis, dan itu normal bagi para kurcaci untuk menuangkannya dengan bir. Sosisnya dicincang, jadi aku taruh mustard di atasnya. Ini mustard setelah waktu yang lama, dan ketika aku memeriksa Lulu, sepertinya dia membeli berbagai jenis sosis dan mustard. GJ.

"Kenapa kamu tidak menjual pedang mithril meskipun di sini adalah kampung halaman para kurcaci!"

Ketika kami minum teh jahe setelah makan, aku bisa mendengar teriakan seperti itu. Ketika aku melirik ke sana, seorang pria yang mengenakan pakaian seperti bangsawan sedang mengeluh kepada seorang kurcaci yang menjual senjata di kios jalanan.

Sepertinya perdamaian berakhir dan gangguan di kampung halaman para kurcaci tampaknya dimulai.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar