Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 6: 6

7-6 . Di Kampung Halaman Para Kurcaci (5)

Satou di sini. Ada banyak barang clearance yang muncul selama deflasi, tetapi bahkan di dunia paralel, barang-barang itu juga ada.

“Kamu pernah mendengar apa yang aku katakan beberapa waktu yang lalu kan, tuan? Bahkan di antara pandai besi kurcaci, satu-satunya yang bisa mengerjakan hal-hal kelas satu seperti mithril adalah murid pribadi dari tuan lama. Kurcaci kelas pekerja biasa sepertiku hanya membuat pedang dari besi normal yang terbaik. aku tidak melakukan mithril. "

Pria kurcaci yang telah didesak untuk menjawab menyatakan demikian sambil mengangkat bahunya seolah-olah meludahkannya.

"Itu tidak mungkin… Lalu di mana aku harus membelinya. aku terutama datang ke sini dari kota Gururian."

"Aku tidak tahu hal seperti itu bahkan jika kamu bertanya padaku."

Tampaknya bahkan para kurcaci tidak tahu bagaimana menghadapi pria yang meratap berlebihan.

"Ada banyak orang seperti itu selama musim ini. Dengan bulan yang berubah dalam 8 hari, turnamen bela diri sekali dalam tiga tahun akan dibuka di ibukota, jadi orang-orang datang ke sini mencari senjata mithril."

Setelah menjelaskannya, Jojori-san berkata, "Aku akan pergi sebentar", dan pergi untuk meredakan perselisihan. Ada banyak pengawal tersembunyi, jadi dia seharusnya baik-baik saja.

Jika turnamennya minggu depan maka aku tidak berpikir bahwa dia akan berhasil tepat waktu, tetapi karena penyisihan diadakan di setiap kota pangkat seorang duke, sepertinya itu akan baik-baik saja. Sayangnya, penyisihan tidak terjadi di kota Bollhart.

Pria itu adalah putra keempat dari viscount, level 6, memiliki keterampilan pedang. aku tidak berpikir bahwa dia bisa melakukannya dengan baik di turnamen bahkan jika dia memiliki pedang mithril.

"Gobler-san, sepertinya apa masalahnya?"

“Ah, Jojori kak. Orang-orang ini bersikeras membeli pedang mithril.”

"Apa ini? Apakah kamu menjualnya?"

"Maaf, tapi senjata mithril dibuat dengan reservasi. Apalagi itu membutuhkan surat perkenalan dari duke-sama dan viceroy-sama."

"Apa… katamu, aku tidak akan bisa mendapatkan pedang mithril…"

Pria bangsawan itu bergumam dan jatuh ke tanah – dia pingsan.

Dilihat dari keadaan pakaian dan mantelnya, dia mungkin telah melalui perjalanan panjang.

Jojori-san kembali sambil memanggul pria itu. Seperti yang diharapkan dari kurcaci untuk dengan mudah membawa pria dewasa besar.

Penjaga kafetaria keluar, dan pria itu dibaringkan di bangku di sudut kafetaria. Dia benar-benar baik, tidak apa-apa meninggalkannya di bawah naungan pohon di sana.

“Sepertinya dia terlalu banyak bekerja. Di antara putra kedua bangsawan dan bangsawan yang lebih rendah dan jatuh, ada banyak kasus di mana mereka pingsan setelah tiba di sini dalam jadwal yang ketat.”

Sudah menjadi tradisi ya?

Namun, bahkan jika dia menggunakan pedang mithril, kupikir itu akan tetap sulit?

Orang yang menjawab keraguan itu bukanlah Jojori-san, tapi seorang wanita berbaju zirah yang tampaknya menjadi pelayan pria bangsawan tadi. Dia seorang wanita pirang berusia 16 tahun dengan wajah kekanak-kanakan. Alisnya besar. aku tidak tahu proporsinya karena baju besi, tetapi terlihat relatif bagus. Levelnya adalah 7, dia memiliki keterampilan pedang dan perisai satu tangan. Sepertinya dia melayani rumah viscount.

"Aku minta maaf atas masalah yang disebabkan oleh tuan muda. Kami ingin mendapatkan pedang mithril bagaimanapun caranya, apakah tidak ada cara?"

"Bahkan jika kamu mengatakan itu. Jika kamu membawa bahan mentah, ingot mithril, sendiri, maka akan ada beberapa orang yang bisa membantu, tetapi karena mereka disediakan untuk adipati dan raja muda di samping itu, itu tidak mungkin."

Prajurit wanita lebih konstruktif daripada pria bangsawan dari sebelumnya, tetapi jawaban Jojori-san tidak menguntungkan. Ngomong-ngomong, para raja muda tampaknya adalah bangsawan yang memerintah kota-kota di samping ibukota pangkat seorang duke. Sepertinya masa jabatan berakhir dalam lima tahun dan kursi akan diubah menjadi orang yang berbeda.

Tetap saja, jika sistemnya begitu terikat dengan reservasi, aku bertanya-tanya apakah tidak apa-apa bagiku untuk menerima pedang yang sangat bagus?

Karena percakapan keduanya bukan urusanku, aku menyeka mulut Pochi yang kotor karena sup daging, tetapi argumennya mengarah ke sini.

"Pemeran di sana. aku berasumsi bahwa pedang kamu terbuat dari mithril. Itu adalah keinginan yang kurang ajar, tetapi apakah kamu bersedia menyerahkannya?"

"aku menolak . "

Dia bisa tahu bahkan tanpa skill penilaian ya.

aku telah menolak dalam sekejap, tetapi prajurit wanita itu terus maju tanpa menyerah. Tetapi, bahkan jika aku menjualnya, aku tidak berpikir mereka dapat membayar kompensasi.

"Kamu tidak akan menjualnya apa pun yang terjadi?"

"Pertama-tama, kamu tidak akan mampu membayarnya, tahu?"

"Kami akan membayar tidak peduli berapa banyak, jika kami tidak bisa, aku akan memberikan apa pun yang kamu inginkan."

Semua orang melirik wajahku dengan kata-kata dari prajurit wanita itu. Tidak, aku tidak sedang memikirkan sesuatu yang mesum lho.

"Bahkan jika kamu mengatakan tidak peduli berapa banyak, mithril seukuran belati berharga 40 koin emas, tahu? Untuk pedang lurus dengan ukuran ini, setidaknya 120 koin emas."

"Apa, meskipun pedang besi hanya berharga satu koin emas, seratus, 120 katamu?!"

aku pikir pedang besi itu lebih mahal, tetapi ketika aku memeriksa pedang wanita itu, seperti yang aku pikirkan, kualitasnya buruk. Tetap saja, itu buruk baginya untuk mencoba membeli sesuatu jika dia bahkan tidak mengerti harga pasar.

Aku akan memberinya peringatan sekali lagi untuk membuatnya menyerah.

“Bahkan jika kamu mendapatkan pedang mithril, kamu tidak akan tiba-tiba menjadi lebih kuat, tahu. Daripada datang ke sini untuk membelinya, kamu harus menggunakan waktu dan tenaga itu untuk berburu monster sebagai gantinya.”

“Bukan begitu. Demi memasuki penjaga kekaisaran adipati, tuan muda membutuhkan pedang mithril atau pedang sihir.”

aku meminta detailnya karena aku tidak begitu mengerti hubungannya. Menurut ceritanya, tampaknya orang yang memiliki pedang mithril atau pedang sihir mampu melewati babak penyisihan pertama. Dan kemudian, ada cerita yang beredar di antara para bangsawan muda bahwa jika kamu menyelesaikan persyaratan "Orang-orang yang berpartisipasi pada babak penyisihan kedua", kamu akan diterima menjadi penjaga kekaisaran pangkat seorang duke.

Tampaknya memasuki penjaga kekaisaran adalah kursus paling populer untuk menjadi sukses dalam hidup selain menjadi anak pertama, jadi pria bangsawan sebelumnya telah berpartisipasi dalam turnamen bela diri sejak dia berusia 15 tahun tetapi dia tidak pernah melewati babak penyisihan pertama. Ini akan menjadi ketiga kalinya dia masuk tahun ini.

Sejujurnya, aku tidak terlalu peduli karena ini masalah orang asing.

Karena tombak Liza terbungkus kain, tidak apa-apa, tapi akan merepotkan jika dia menyadari bahwa itu adalah tombak sihir.

Namun, Arisa yang baru saja selesai makan memukul mundur wanita yang bertahan.

“Kamu bersikap kasar kepada tuan kami meskipun dia rendah hati, tahu? Orang ini adalah bangsawan terhormat dengan gelar bangsawan, Chevalier Pendragon-sama.”

Setelah mendengar itu, wanita itu berkata, "aku sungguh-sungguh meminta maaf atas kekasaran aku.", Dan menundukkan kepalanya sambil memucat. Apa ini, aku seharusnya menunjukkan padanya gelar bangsawanku sejak awal. Seperti yang diharapkan dari Arisa.

"Harap berhati-hati karena ada banyak penipu yang menjual senjata yang terbuat dari monster seolah-olah itu adalah senjata sihir baru-baru ini."

Jojori-san menasihati prajurit wanita itu.

aku tidak memiliki kewajiban untuk menemani mereka selamanya jadi ketika Liza dan yang lainnya selesai makan, aku memberi mereka tanda untuk pergi.

Setelah kami pergi, beberapa pria musang yang terlihat seperti pedagang mendekati wanita itu, tetapi aku memutuskan untuk tidak mempedulikannya. Itu tanggung jawabnya sendiri jika dia ditipu setelah mengabaikan saran Jojori-san.

Toko sihir di atas tanah dikelola oleh teman masa kecil Jojori-san. Jajaran produk tampaknya lebih rendah dibandingkan dengan toko bawah tanah, tetapi karena berada di tengah jalan menuju objek wisata kincir air, aku memutuskan untuk mengunjunginya.

"Hei Jojori. Itu tidak biasa bagimu untuk datang ke toko ini! Apakah kamu akhirnya muak dengan si idiot otak-otot Zajir? Itu bagus! Itu sangat bagus."

"Halo Galhar. Tolong jangan katakan hal seperti itu tentang Zajir-san."

Galhar-shi berbicara seperti senapan mesin ketika dia melihat Jojori-san. Jojori-san dengan ringan menegur itu. Meskipun dia kurcaci, dia tidak memperlihatkan perutnya, dan janggutnya diatur dan dililin dengan hati-hati. Apakah dia mungkin, seorang pria kerdil?

Diperkenalkan oleh Jojori-san, aku meminta toko sihir untuk menunjukkan kepada aku buku dan gulungan sihir mereka, dan meskipun buku sihir sebagian besar sama dengan yang ada di toko sihir bawah tanah, ada dua buku dengan penulis yang berbeda, jadi aku membelinya. Barisan gulungan berbeda, yang di sini cocok untuk bangsawan dan pedagang.

"Bagaimana menurutmu, aku sengaja menyimpannya dari kota Daregan. Bukankah itu luar biasa?"

Dia mengeluarkan beberapa gulungan sihir kehidupan.

Mereka pengusir serangga, anti-gatal atau deodoran, dll. Hal-hal yang akan dibeli oleh orang kaya. Bahkan ada gulungan untuk air minum bersih yang tidak direbus. Gulungan itu cukup menarik, tetapi aku pikir biayanya tidak seimbang.

Benar saja, ketika Jojori-san melihat barisan, wajahnya menjadi mendung.

"Hei, Galhar. Berapa gulungan ini masing-masing?"

"Fufuhn, biasanya itu akan menjadi 1 koin emas untuk satu, tetapi untukmu, aku baik-baik saja dengan memberikannya untuk 3 koin perak."

"Gulungan-gulungan ini, mungkin mereka tidak menjual satu pun?"

Galhar-shi membual sampai hidungnya mengembang, tetapi ketika dia mendengar kata-kata Jojori-san, wajahnya membeku. Selanjutnya, Arisa memberikan pukulan yang menentukan.

"Itu benar bukan, daripada membawa gulungan mahal seperti itu, akan lebih mudah untuk menyewa petugas yang bisa menggunakan sihir kehidupan sebagai gantinya, itu juga lebih efektif secara finansial."

Jadi sepertinya itu adalah stok buruk yang tidak terjual sama sekali sejak stoknya setengah tahun yang lalu. Dengan dukungan dari para gadis, aku membelinya lebih murah dari harga stocking mereka. Ditambah dengan tiga gulungan laris lainnya, totalnya menjadi tiga koin emas.

Gulungan yang aku peroleh adalah sebagai berikut.

> Gulir, Sihir Kehidupan: Penghapus Bug

>Gulir, Life Magic: Anti-Gatal

>Gulir, Life Magic: Deodoran

> Gulir, Life Magic: Air Murni

>Gulir, Sihir Alam: Setrum Pendek

>Gulir, Sihir Alam: Sonar

> Gulir, Sihir Alam: Pagar

Selain Short Stun, itu semua sihir yang dipertanyakan, tapi aku sudah membeli semuanya sejak jiwa kolektorku menjadi bersemangat.

Galhar-shi membawa lebih banyak stok buruk dari belakang karena dia tampaknya telah menilai bahwa aku akan membelinya. Sepertinya dia membelinya dari pedagang musang di kota tetangga bernama Daregan.

"Bagaimana? Mereka cukup langka lho."

Mereka pasti langka, mungkin.

Yang pertama adalah (Sihir Alam: Sinyal) yang juga dimiliki Nana, tetapi tidak ada gunanya karena tidak ada yang bisa menerimanya. Ini mungkin dapat digunakan sebagai beacon .

Yang kedua adalah (Sihir Alam: Kubus). Ini seperti sihir di antara (Perisai), dan (Papan Mengambang), praktisi dapat membuat kubus dengan ukuran sewenang-wenang yang mengapung di udara.

Ini terutama digunakan untuk mencegah musuh yang terburu-buru, tetapi itu juga bisa digunakan seperti kursi. Selain memiliki waktu efektif yang singkat, itu juga akan hilang ketika dipisahkan dari praktisi. Ini tidak seperti benar-benar diam di udara karena akan bergerak ketika kelebihan beban. Sepertinya aku bisa menggunakannya untuk membuat tangga tak terlihat di udara.

Aku ingin tahu apakah itu sihir yang bisa digunakan secara tak terduga?

"Kubus level terendah kira-kira sebanyak ini, lihat?"

Arisa menciptakan kubus mengambang dengan lebar sekitar 10 sentimeter di udara. Apalagi sepertinya hanya bisa menahan berat 500 gram. Dalam hal gulir, karena itu hanya bisa memanggil sihir dari sihir terendah, aku mengerti mengapa itu menjadi stok yang buruk.

Yang ketiga adalah (Api Sihir: Tungku Api). Tampaknya menjadi keajaiban untuk melelehkan bijih menjadi ingot. Ini sebenarnya adalah gulungan yang sangat mirip kurcaci, tetapi bahkan tidak dapat digunakan untuk melelehkan inti besi jika ada kurang dari 10 gulungan, itu juga membutuhkan wadah yang kuat untuk digunakan, dan besi yang meleleh akan mengalir ke tanah, jadi sulit .

Selanjutnya, rentang aktivasi pendek, sehingga praktisi akan terbakar, itu adalah produk yang cacat.

Singkatnya, lebih baik menggunakan tungku biasa saja. Karena tidak ada artinya untuk tujuan pandai besinya sendiri, tidak ada permintaan untuk itu sama sekali. Dia baru menyadarinya setelah dia membelinya.

"Bagaimana kamu berakhir dengan semua gulungan aneh ini …"

Arisa dan Mia terlihat kagum. Pochi dan Tama sedang tidur di samping kaki Liza. Lagipula mereka lelah ya.

"Y, kamu bisa menggunakannya sebagai sihir serangan."

"Jika kamu menyerang dengan ini, kamu hanya akan melukai dirimu sendiri. Sesuatu seperti peluru api lebih efisien."

Jadi sepertinya.

Yang terakhir adalah (Light Magic: Condense) . Galhar-shi mati-matian mencoba menjualnya dengan mengatakan hal-hal seperti kamu dapat menggunakannya untuk mengeringkan cucian selama hari berawan, atau kamu dapat menggunakannya untuk membaca di ruangan redup. aku diberitahu bahwa dia salah mengira (Luminescence(light)) .

Dia sepertinya berpikir bahwa aku tidak akan membelinya karena itu telah sepenuhnya tidak disetujui oleh Arisa dan yang lainnya, jadi dia terlihat sangat tercengang ketika aku mulai bernegosiasi.

Tentu saja, biasanya orang akan berpikir bahwa itu hanyalah sampah, tetapi bagi aku, aku pikir itu terlihat lebih menarik daripada gulungan dari toko bawah tanah. Dengan bantuan Arisa dan Jojori-san, aku membeli semuanya dengan harga satu koin perak yang sangat murah, bahkan jauh dari setengah harga.

Itu adalah belanja yang bagus.

aku ingat untuk menjualnya dengan harga murah ketika aku bisa membuat gulungan sendiri suatu hari nanti.

Kincir air besar yang dibawa Jojori-san lebih kecil dari yang aku kira, tapi aku senang itu terlihat seperti objek wisata.

Meskipun kami baru saja makan begitu banyak, semua orang menuju ke kedai manisan alih-alih kincir air. Kios-kios menjual kue-kue khas terkenal di sekitar sini dengan gaya keripik udang. Sepertinya mereka sedang promosi.

"Tuan, aan nano desu."

aku mendapatkan satu kue manis panggang yang disajikan Pochi kepada aku. Arisa dan yang lainnya yang mengantri di depan warung berteriak-teriak, tapi aku mencicipi manisnya tanpa mempedulikannya. Rasa dan baunya seperti keripik udang.

Sambil mencicipi rasa nostalgia itu, kami berkeliling mengunjungi pandai besi dari berbagai suku, mulai dari para kurcaci, di distrik pengrajin, dan kemudian kami kembali ke rumah tamu.

Sore hari itu, kalah dengan tatapan memohon dari Pochi dan Tama, aku memutuskan untuk berdiri di dapur. Bibi ruang makan yang memberiku izin ternyata adalah istri sesepuh Dohar. aku telah membawa 20 jenis daging dari gerobak sebagai bahan, tetapi pada akhirnya itu tidak cukup sama sekali. aku sudah menyiapkan banyak piring besar, tetapi setelah pandai besi kurcaci datang setelah terpikat oleh baunya, ruang makan menjadi medan perang. Garis pandang dari Pochi, Tama, dan para kurcaci yang bersaing serius untuk mendapatkan daging yang menatapku ketika aku mengisi piring-piring itu menakutkan.

Jojori-san tidak bisa tetap acuh tak acuh terhadap ini, jadi dia memisahkan anak-anak dari orang dewasa, tetapi karena anak-anak kurcaci juga datang untuk daging, kontes belum berakhir. Karena persahabatan tampaknya berkembang dari kontes daging, aku membiarkannya.

Tidak sampai larut malam Lulu, Nana, dan aku yang telah mengisi ulang makanan dapat makan sendiri.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar