Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

7-8 . Cadangan Serigala dan Penguntit

Satou di sini. Bukankah baru-baru ini kata 'penguntit' menjadi populer? Akan baik-baik saja jika orang yang sungguh-sungguh tidak mengganggu orang lain. . .

"Tuan, sepertinya jalan terbelah di kaki gunung di depan. Ke mana kita harus pergi?"

Setelah dipanggil oleh Lulu dari kursi kusir, aku menghentikan percobaan.

"Bagus, Lulu! Sekarang sekarang, kamu harus pergi dengan cepat!"

"Menggoda, akhiri."

Arisa mendorong punggungku untuk mempercepatku pergi ke kursi kusir. Aku meninggalkan Tama yang tidur di pangkuanku ke Mia. Pochi sedang tidur di pangkuan Nana. Sangat patut ditiru, aku ingin tahu apakah dia akan membiarkan aku menggantikannya jika aku memberinya daging saat makan.

aku pikir dialog Mia adalah tuduhan palsu, Nana dan aku hanya saling berhadapan untuk percobaan, kami tidak menggoda.

aku hanya mencoba untuk memeriksa batas sihir (Sinyal); apakah kami bisa menerima sinyal dari (Sinyal) sihir jika tidak ada penerima, jadi Nana dan aku duduk berhadap-hadapan.

Selain itu, karena aku tidak diizinkan untuk menatap payudara Nana, aku melihat wajahnya, tetapi mereka masih mengatakan hal-hal buruk.

"Sungguh, di atas saling menatap, kalian berdua bahkan bergandengan tangan, sungguh!"

"Bersalah . "

Skill (Magic Perception)ku langsung masuk, tapi Nana tidak bisa menerima sinyal, jadi aku harus mengetuk telapak tangan Nana dengan jariku setiap kali aku mengirim sinyal.

Ini murni percobaan.

Tidak ada yang memalukan – aku sudah memikirkan sedikit kegembiraan, tapi itu rahasia.

Untuk mengubah topik pembicaraan, aku pergi ke kursi kusir dan memberikan instruksi kepada Lulu.

Dari jalur gunung yang kami lalui sekarang, aku bisa melihat jalan yang memanjang ke arah hutan. Jalan yang membentang di luar hutan mengarah ke kota Daregan. Aku bahkan samar-samar bisa melihat sesuatu yang tampak seperti dinding luar di balik hutan dari sini.

"Belok kiri sana, jangan lurus."

"Ya aku mengerti . "

"Hah? Bukankah aku sudah mengatakan bahwa kota Daregan lurus di depan? Aku sudah menyuruhmu untuk naik kapal di sana untuk langsung menuju ibu kota adipati."

Itu rencananya, tapi akan buruk jika kita pergi ke kota terlebih dahulu.

"Kita akan menghadapi cadangan penguntit jika kita terus berjalan."

"Geh, jangan bilang, itu Oppai-san?"

“T, tunggu Arisa. Untuk saat ini, dia adalah putri dari master master, panggil dia Karina-sama dengan benar.”

Lulu memberi peringatan, tapi karena Lulu sendiri yang menambahkan, "Untuk saat ini", aku mengerti penilaian Lulu tentang dia.

Karina-sama dan tiga pelayan seperti pengawal yang bepergian bersama dengannya berada di kota Daregan di depan. Sepertinya tidak mungkin bagi ksatria Zotor atau ksatria junior Hauto untuk pergi bersamanya. Bahkan nona Karina seharusnya memiliki banyak pekerjaan seperti menekan pencuri di wilayahnya sendiri. Dia menyebalkan.

"Karina~?"

"Sekarang, saatnya bertanding nano desu!"

Pochi dan Tama dengan gembira melompat ke kursi kusir. Itu mengingatkan aku, keduanya suka memiliki kecocokan dengan nona Karina.

Pada awalnya mereka berperang dengan nona Karina untuk melindungiku karena dia terlihat seperti sedang menggertakku, tetapi ketiganya entah bagaimana memiliki gelombang yang sama dan memiliki kecocokan yang bagus. Tampaknya Lady Karina enggan memukul keduanya, jadi itu menjadi pertandingan defensif. Satu dari dua pertandingan, keduanya kehabisan stamina dan nona Karina menang. Jika bukan itu maka kedua belah pihak kehabisan stamina dan menjadi seri.

Keduanya melihat sekeliling dengan gelisah sambil berkata, "Karina, tidak di sini~?", "Tidak di sini nodesu."

Sementara kami sedang mengobrol, Liza yang telah pergi ke depan untuk mencari persimpangan kembali. Tidak ada pencuri dalam perjalanan kita hari ini, jadi hanya Liza yang menunggang kuda.

"Tuan, ada sekelompok manusia di pertigaan depan, Karena aku bisa mendengar suara senjata berbenturan, mereka mungkin pencuri."

"Pemusnahan pencuri~?"

"Aku akan melakukan yang terbaik nodesu!"

Sepertinya nona Karina telah menghilang dari kepala Pochi dan Tama setelah mereka mendengar tentang pencuri.

Kami tidak dapat melihat mereka dari sini, tetapi orang-orang yang ditemukan Liza bukanlah pencuri menurut peta. Ada beberapa seniman bela diri, dan sisanya adalah petani, mungkin dari lingkungan sekitar.

Ada ruang terbuka di persimpangan jalan. Dua seniman bela diri bertukar pukulan pedang di tengah ruang terbuka. Sekitar 20 petani menyaksikan pertempuran itu dari kejauhan.

Tampaknya ini adalah permainan taruhan, para petani sedang berdiskusi panas dalam kegembiraan.

Ada beberapa gerobak yang diparkir di ruang terbuka. Karena kosong, orang-orang di sini mungkin akan kembali setelah mengantarkan barang ke kota Daregan.

Pochi dan Tama ingin berpartisipasi, tetapi karena seniman bela diri di sini hanya level 4-7, mereka terlalu lemah untuk mereka, jadi aku melarangnya.

Pochi dan Tama terus menuntut di sisiku, tetapi mereka hanya akan menggertak yang lemah di sini jika aku menyerah di sini, jadi aku menahannya. Keduanya tampaknya tidak menyerah, tetapi Liza yang turun dari kuda mengangkat mereka dengan kedua tangan.

Pochi yang jarang ngambek itu berpose seperti mayat lesu saat digendong oleh Liza. Sudah lama sejak aku melihat pose Dara~n. Tama yang masih melawan Liza terlihat seperti mengingat sesuatu setelah dia melihat Pochi, dan mengambil pose yang sama.

Nah, lawan untuk Pochi dan yang lainnya bukan mereka.

Ada tiga orang yang menuju ke sini dari hutan dikejar oleh sekawanan serigala yang tercermin di radar. Hal-hal akan menjadi sangat mengerikan jika gerombolan serigala itu bergegas ke tempat kerumunan petani itu. Aku bisa memusnahkan mereka dengan Remote Arrow, tapi aku akan membuat mereka menjadi korban untuk semangat juang Pochi dan yang lainnya.

aku memarkir gerobak di salah satu sudut ruang terbuka, dan hanya membawa tiga gadis beastkin di dekat tempat serigala akan keluar.

Telinga Pochi berkedut. Rupanya dia telah mendeteksi keberadaan serigala.

"Tuan, serigala nano desu!"

"Nyu~? ada?"

Sepertinya Tama dan Liza masih belum mendengarnya. Liza melirik ke sini, jadi aku mengangguk.

"Bro, beberapa penjaga yang tampak kuat yang kamu miliki di sana. Apakah kamu ingin bersaing? Kamu hanya akan mendapatkan beberapa luka bahkan jika kamu kalah, tetapi kamu akan mendapatkan satu koin tembaga besar jika kamu menang. Ini bukan masalah yang buruk kan?"

"Tidak, gadis ini mengatakan bahwa ada sesuatu yang aneh di hutan."

"Jadi?"

Seorang pria yang terlihat seperti manajer perjudian menyapa aku, tetapi aku hanya menjawabnya dengan sia-sia. Mereka sudah berada di bawah 200 meter.

Manajer tampaknya telah mendengar suara serigala juga, dia memberi tanda kepada para petani untuk menjauh. Manajer sedang membicarakan sesuatu kepada lima orang yang tampaknya adalah seniman bela diri.

Mari kita selesaikan sebelum mereka bergabung.

aku mengucapkan mantra tiruan untuk mengaktifkan (Pagar), dan meletakkan lima pagar transparan di beberapa tempat.

Agar tentara bayaran tidak terjun ke pagar, aku menghentikan mereka ketika mereka keluar dari hutan dan menggulingkannya di belakang pagar.

"Lari! Paket serigala akan datang."

"Kami akan mencoba mengulur waktu. Jadi, cepatlah."

Dua dari tiga yang dilemparkan memperingatkan kita, tetapi itu tidak perlu. aku meyakinkan ketiganya.

"Tidak apa-apa. Kami akan segera mengurusnya, jadi istirahatlah di belakang pagar."

Serigala yang mengejar tentara bayaran keluar dari hutan ketika aku berbicara, tetapi mereka ditusuk oleh pagar satu per satu. Dengan belati mereka, Pochi dan Tama dengan mudah menghadapi serigala yang entah bagaimana bisa menghindarinya.

Kelompok serigala yang mencoba menghindari pagar ditusuk oleh tombak Liza. Aku bisa mendengar tentara bayaran bergumam, "Luar biasa", "Kuat", tapi aku mengabaikan mereka.

Aku menendang rahang serigala malang yang melompati pagar saat menuju ke sini. Itu memantul di pagar dan terbang ke depan Tama.

"Berbahaya~?"

"Aah, maaf."

Tama dengan cepat menghabisi serigala bahkan sambil mengeluh. Ketiganya telah mengalahkan sekitar 20 serigala dalam sekejap mata. Masih ada tiga serigala di hutan, tetapi karena mereka melarikan diri ke kedalaman, aku tidak mengejar mereka.

"Luar biasa, pipsqueak!"

"Serigala itu seperti anak anjing!"

Pada awalnya para petani takut dengan suara serigala, tetapi mereka segera menyaksikan pertempuran itu. Beberapa dari mereka mengangkat suara pujian.

"Aku bukan pipsqueak nodesu! Pochi nano desu!"

"Tama~ na tidak."

Liza dengan acuh tak acuh membongkar serigala, tetapi Pochi dan Tama mengambil pose kemenangan sambil mengangkat serigala dengan satu tangan bersama-sama dengan penuh kemenangan. Mereka segera dimarahi oleh Liza dan kembali ke pembongkaran.

Manajer perjudian dan lima seniman bela diri melarikan diri menuju kota Daregan. Di satu sisi, tindakan mereka dibenarkan. Atau lebih tepatnya, setengah dari petani yang belum melarikan diri adalah yang aneh.

aku menyerahkan proses pembongkaran ke Liza dan yang lainnya, dan pergi ke tempat tentara bayaran berada di balik pagar transparan. Ketiganya adalah perempuan. Salah satunya level 5 dengan skill dagger, tapi sisanya level 3 tanpa skill. Hanya satu dari level 3 yang mengalami cedera serius.

"Apa kamu baik baik saja?"

"Ya, terima kasih atas bantuanmu."

"Maaf. Kami tidak berpikir akan ada orang di sini."

Tentu, jika ini adalah game, aku seperti Train, atau lebih tepatnya MPK. Biarkan mereka merenungkannya. aku memberi mereka pendapat jujur ​​aku saat memberikan perawatan darurat kepada gadis dengan cedera serius yang tidak memiliki energi untuk berbicara dengan aku.

"Akan menjadi malapetaka jika gadis-gadis ini tidak ada di sini. aku sarankan untuk berburu dalam jumlah sedang."

"Ini salahku. Karena ini adalah pengiriman pertama kami, kami mengejar jauh ke dalam hutan dan melakukan serangan balik …"

Seorang tentara bayaran wanita yang terlihat sebagai pemimpin membuat alasan. Dia berusia 18 tahun sebagai yang tertua di grup, dua lainnya berusia 15-16 tahun. aku ingin kamu belajar untuk bertindak hati-hati sebelum kamu kehilangan nyawa kamu.

aku sebagian besar telah menyelesaikan perawatan darurat, tetapi staminanya masih terus menurun. aku mengangkat gadis itu dan melihatnya kembali, ada tiga tanda cakar. Seperti ini, bekas luka akan tetap ada. Meskipun penampilannya seperti berusia 10 tahun, itu mungkin masih kasar untuk seorang wanita.

aku tidak punya niat untuk menggunakan ramuan di sini, tetapi mau bagaimana lagi. Meskipun gadis itu kehilangan kesadaran karena lukanya, aku menuangkan ramuan ke mulutnya. Karena aku bisa merasakan tatapan mengkritik dari belakang, aku menahan diri untuk tidak melakukan mulut ke mulut.

Sebagai hasil dari menyelamatkan gadis-gadis ini saat ini, aku telah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang merepotkan. aku menyesal bahwa aku tidak meminta mereka untuk tidak membicarakannya, tetapi aku tidak menyesal menyelamatkan mereka karena meninggalkan mereka akan meninggalkan rasa tidak enak pada hati nurani aku.

aku memutuskan untuk pergi sambil meninggalkan gadis-gadis yang terkejut dengan efek ramuan itu. Kami mendistribusikan setengah dari isi perut dari serigala yang dibongkar ke para petani yang mengawasi dan para wanita tentara bayaran. Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa mengabaikan mata penuh harapan ditambah dengan air liur.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar