Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 7 – Chapter 9 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 9: 9

7-9 . Karina dan Pasukan Pembantu

Dewa itu kejam.

Meskipun prajurit pria yang tidak menyenangkan telah menghilang, dan akhirnya akan nyaman, aku harus menemani wanita muda itu dalam perjalanan. . .

Aku bermimpi mengenakan seragam pelayan imut itu lagi, tapi aku menahannya untuk saat ini.

"Pina-san, Pina-san, Karina-sama telah pergi, apakah tidak apa-apa untuk tidak menghentikannya?"

Bawahan memanggilku yang sedang berpikir keras. Ternyata, pelayan lain yang menemani wanita muda itu bersamaku adalah anak-anak bermasalah, Taruna dan Erina, Dewa benar-benar jahat.

Aku menunda duka untuk nanti, dan melihat ke arah yang ditunjuk jari Erina, wajahku menjadi pucat.

Wanita muda itu telah mengintip ke tebing di bawah sejak beberapa waktu yang lalu, tetapi kemudian dia melompat ke bawah tanpa ragu-ragu.

"Y, nona muda."

aku bergegas ke tepi tebing dengan tergesa-gesa, tetapi mungkin sudah terlambat sekarang. Ah, betapa tidak kompetennya aku bahkan tidak bisa menghentikan bunuh diri wanita muda itu. aku juga akan dipecat dari tempat kerja aku yang berharga. aku mungkin diturunkan menjadi budak. Mempertimbangkan baron-sama yang memanjakan, dia bahkan mungkin menghukumku dengan pemenggalan kepala karena kesedihan. Ah, kemalangan seperti itu.

"Pina-san, daripada memanjakan kemalanganmu, kamu harus melihat itu, bukan?"

Membandingkan penampilan luarnya yang tenang, Taruna yang kurang ajar menunjuk ke kaki tebing. Apakah wanita muda itu mungkin hanya menderita patah tulang dan jatuh di suatu tempat?

aku menguatkan diri dan melihat di bawah tebing, wanita muda itu dengan giat membasmi para pencuri.

Leher aku aman entah bagaimana.

"Nona muda, tolong jangan lakukan tindakan sembrono seperti itu–"

"Ya ampun, aku melindungi rakyat dari pencuri, itu tugas kita desuwa."

Seolah menutupi omelanku, wanita muda itu mendorong cita-citanya. Orang ini benar-benar tidak mendengarkan orang lain. Pertama-tama, ini adalah pangkat seorang duke, nona muda tidak harus bertindak untuk rakyat di sini, tetapi dia mengatakan bahwa itu sepele bahkan ketika aku menunjukkannya.

"Maaf Pina-dono. aku telah berpikir untuk menghentikannya, tetapi beberapa nyawa bergantung pada kami. aku ingin kamu mengabaikan ini."

Suara seorang pria berbicara untuk wanita muda itu, itu adalah alat sihir berbicara yang sangat misterius, Raka-dono.

Meskipun, aku pikir pengekangan untuk kecerobohan wanita muda itu hilang sejak dia memegang alat sihir ini.

Yang dia selamatkan adalah pesta pedagang yang pergi ke kota Daregan. Penjaga mereka telah dibunuh oleh pencuri, tetapi mereka sendiri hanya menderita luka ringan. Karena tidak ada orang yang sekarat, biarkan mereka merawat luka mereka sendiri.

Taruna dan Erina sedang melucuti peralatan dari pencuri yang tidak sadarkan diri setengah terbunuh. Ini menjengkelkan, tapi aku akan membantu mereka. Bau dari armor kulit membuatku ingin mencubit hidungku, tetapi karena mereka dapat dijual dengan sejumlah uang, kami mengambilnya sebelum berurusan dengan pencuri. Sayangnya, pedang dan tombak mereka yang tampaknya terbuat dari perunggu telah dihancurkan. Wanita muda itu menggunakan kekuatan manusia supernya untuk menghancurkan mereka, akan lebih menguntungkan jika dia memotong leher mereka sebagai gantinya.

Setelah aku selesai menanggalkan peralatan mereka, aku membuang pencuri satu per satu. Para pencuri tersesat, mereka mungkin siap kehilangan nyawa seperti ini. Aku menusuk hati mereka dalam sekali jalan untuk setidaknya tidak membuat mereka menderita.

Taruna dan Erina telah selesai berurusan dengan mereka juga.

Kami kembali ke pedagang yang terganggu dengan pembicaraan wanita muda tentang kisah pahlawan. Wanita muda yang bodoh menolak pedagang-dono ketika dia akan memberinya hadiah, "Hal-hal seperti hadiah tidak perlu desuwa", katanya. Karena aku tidak dapat meminta hadiah sekarang, aku memiliki pedagang-dono untuk membeli peralatan yang kami dapatkan dari para pencuri. Dia membelinya dengan harga lebih tinggi dari pasar. Itu mungkin termasuk hadiahnya.

Karena permintaan tulus dari pedagang-dono, kami akan mengantar mereka ke kota Daregan. Itu rahasia dari nona muda, tapi aku pikir pekerjaan pendamping itu menarik. Dengan ini, kita tidak perlu melakukan hal-hal seperti menyewa gudang untuk semua orang kecuali nona muda ketika kita tinggal di penginapan di kota Daregan.

Biaya perjalanan dari Nina-sama hampir tidak cukup untuk perjalanan pulang pergi ke kota Daregan. Mempertimbangkan situasi keuangan yang buruk di wilayah baron, dia tidak bisa memberi kita lebih dari ini. Jika kepala pelayan tidak memberi kami satu koin perak secara rahasia, kami mungkin harus berburu di sepanjang jalan.

Malam hari itu, kami disuguhi makanan yang dibuat oleh budak pedagang-dono, tetapi itu hanya bubur sereal. Apalagi 30%nya terdiri dari bekatul. Dia sepertinya bukan pedagang kaya. Wanita muda itu memberi kesan, "Tekstur yang aneh.", Tapi aku pikir itu adalah kelebihannya bahwa dia akan memakan makanan meskipun itu buruk. Dia dibesarkan menjadi miskin–er, ekonomis sejak dia anak di rumah terhormat.

aku ingin segera tiba di kota Daregan, dan makan hidangan ikan yang populer dengan senang hati.

"Nah, nona muda, apakah tidak apa-apa bagi kita untuk tidak menyapa raja muda?"

"Tidak apa-apa, toh aku tidak punya gaun untuk salam. Tidak baik pergi menemui mereka dengan penampilan seperti ini kan? Atau, apakah kita akan menjahit gaun?"

Kata-kata wanita muda itu masuk akal.

Meskipun pakaian yang dikenakan wanita muda itu dirancang dengan baik, itu adalah pakaian seperti tentara, bukan sesuatu yang akan dikenakan seorang wanita.

Kami hampir tidak mampu membayar biaya hotel, tidak mungkin kami punya uang untuk membuat pakaian.

"Pina-san, kita sudah punya penginapan, jadi ayo cepat makan ikan~."

Sarannya begitu, rakus, seperti Erina. Namun, pertama-tama kita harus meluruskan pakaian wanita muda itu. Karena dia belum bisa mandi sampai di sini, aku akan membersihkannya.

"Taruna, pergi minta penjaga penginapan untuk membawakan air panas. Erina, pergi ke pelabuhan dan tanyakan apakah ada yang melihat seseorang yang mirip chevalier-sama. Taruna juga harus mencari informasi dari pasar setelah kamu selesai mengatur air panas. "

aku memberikan dua karya yang enggan. Karena masih ada waktu sampai malam, aku akan membuatnya bekerja sampai saat itu.

aku menerima air panas dari penjaga penginapan, dan membangunkan wanita muda yang mulai tertidur di tempat tidur. aku melepas pakaian wanita muda yang tersisa dan menyeka tubuhnya dengan kain bersih yang telah direndam dalam air panas. Mereka adalah payudara berukuran besar tidak peduli berapa kali aku melihatnya. Karena aku sangat datar, aku kadang-kadang merasa benci karenanya.

"Oke, aku merasa segar sekarang."

Wanita muda itu jatuh di tempat tidur sambil bergumam dengan puas. Dia mungkin lelah dari perjalanan panjang pertamanya. Dia tidur begitu saja, tanpa mengenakan seutas tali pun.

Aku meletakkan pakaian dalam dan pakaian tidurnya sambil berhati-hati agar tidak membangunkannya. aku mencuci cucian kotor sampai keduanya kembali.

Meskipun aku merasa menyesal untuk mengatakan bahwa itu seperti yang diharapkan, keduanya tidak bisa mendapatkan petunjuk tentang chevalier-sama.

Jika kita masih tidak dapat menemukan petunjuk apa pun setelah mencari sepanjang hari besok, mungkin akan lebih baik untuk mengandalkan Toruma-sama dan pergi ke rumah viscount Shiimen di ibukota adipati.

"Yay, ikan~♪"

"Itu bukan sesuatu yang sering kamu makan di kota Muno."

Ruang makan di lantai pertama penginapan ini cukup ramai. Karena dompet kami sedikit membengkak karena hadiah sebagai pendamping, kami memesan set tepung ikan yang terkenal. Keduanya bermain-main dengan polos, tetapi bagi aku yang tidak pandai dengan tulang ikan, aku tidak terlalu bersemangat. Akhirnya di sini. aku memindahkan daging putih yang dipotong ke piring yang berbeda, dan menyajikannya di depan wanita muda itu. Seharusnya itu adalah pekerjaan keduanya, tetapi jika aku menyerahkannya pada Erina yang gegabah dan Taruna yang tidak berpikir, wanita muda itu akan tersedak tulang ikan.

"Ya ampun, garamnya bekerja dengan baik, desuwanya enak. Nasi ini? Tekstur aneh ini cocok dengan ikannya."

aku senang itu sesuai dengan selera wanita muda itu.

Kota ini memiliki makanan pokok, sereal yang disebut nasi. Tidak seperti memanggang roti, sepertinya sulit dibuat, tetapi lebih mengenyangkan daripada roti.

Itu mengingatkan aku, rasanya mirip dengan camilan yang disebut bubur nasi yang dibuat oleh chevalier-sama saat shift jaga malam aku. Bubur nasi itu seharusnya dibuat hanya dengan nasi, air, dan garam, tetapi rasanya yang dalam benar-benar tidak membuat kamu berpikir begitu. Aku ingin memakannya sekali lagi.

Erina menarik lengan bajuku ketika aku sedang melamun.

"Pina-san, tunda delusi kesenanganmu sebentar, dan dengarkan baik-baik percakapan tentara bayaran wanita di belakang."

Erina membisikkan hal-hal kasar kepadaku. Beberapa hukuman diperlukan nanti.

Sepertinya dia berbicara tentang sekelompok tiga gadis. Pakaian salah satunya cukup lusuh. Ada tambalan di bahu dan punggung, aku ingin tahu apa yang dia perjuangkan untuk mendapatkan robekan itu? Atau lebih tepatnya, ada baiknya dia hidup setelah melalui situasi yang merobek pakaiannya seperti itu. Tepat pada saat itu, tentara bayaran veteran wanita yang berbeda yang tampaknya adalah kenalan mereka datang di samping mereka.

"Hei, bukankah sangat jarang bagi kalian untuk makan di restoran semacam ini?"

"Nee-san, aku minta maaf karena tidak menghubungimu begitu lama. Kami punya sedikit uang dari pemusnahan serigala, jadi aku berpikir untuk makan sesuatu yang enak sesekali."

"Jadi, karena kawanan serigala semakin besar akhir-akhir ini, jangan mengejar mereka terlalu jauh ke dalam hutan, oke?"

Apa yang Erina ingin aku dengar?

Tampaknya veteran itu memukul tempat yang sakit, ketiga gadis itu terdiam dari kata-katanya.

"Ah, Nee-san, aku ingin saran itu sedikit lebih awal."

"Apa ini, apakah kalian bertemu dengan sekelompok besar serigala?"

“Itu benar. Kami dikejar keras oleh 30 serigala di hutan, kupikir kami akan mati.”

"Bagaimana kamu keluar dari itu bahkan tanpa cedera?"

"Ah, kamu tidak percaya padaku ya."

"aku sangat terluka sehingga pakaian aku menjadi compang-camping."

Robek-robek itu berasal dari serigala.

"Oy oy, menggertak juga ada batasannya lho? Kalau kamu terluka karena robekan semacam itu, kamu pasti sudah mati sekarang kan?"

"Hehee, obat sihir! Aku sudah diberi obat sihir. Dia pasti jatuh cinta padaku, tidak diragukan lagi! Dia terlihat bagus juga, aku ingin tahu apakah aku harus mengincar pernikahan~?"

"Obat sihir yang kamu katakan. Berapa banyak koin emas yang menurutmu obat sihir yang bisa menyembuhkan bahkan bekas luka. Jika kamu adalah kecantikan yang tiada taranya maka aku mengerti, tetapi tidak mungkin ada orang yang baik hati yang bersedia menyelamatkan dataran gadis muda sepertimu."

Begitu, aku memiliki pria yang baik hati dalam pikiran.

Aku melihat Erina yang juga mendengarkan, dan kami menganggukkan kepala. Kemungkinan besar chevalier-sama. Dia juga dengan murah hati memberikan obat sihir yang mahal kepada seorang gadis yang ditabrak kereta di kota Muno, itu cukup sebagai bukti tidak langsung.

"Yah, bahkan jika aku menyerah pada kisah obat sihir, bagaimana kalian bisa melarikan diri dari serigala?"

"Itu, tiga gadis demi-human yang ikut bersama orang yang memberi obat itu mengalahkan serigala dalam sekejap."

"Mereka hebat. Meskipun dogkin dan catkin adalah anak-anak, mereka membunuh serigala dalam satu tusukan."

"Namun, orang yang bersisik itu luar biasa. Dia mengalahkan begitu banyak serigala dengan satu tusukan tombak hitam berpendar merah."

Sudah diputuskan.

Tidak ada scalekin yang memegang tombak sihir di samping Liza-dono. "

"Tombak merah? Bukankah itu tombak sihir?"

Dari kata-kata veteran, suasana ruang makan berubah.

"""""Tombak sihir katamu!"""""

Orang-orang yang terlihat seperti bangsawan pengembara yang telah makan makanan set ikan sejak beberapa waktu yang lalu berdiri sekaligus.

Para bangsawan dan pelayan mereka yang telah mengubah ekspresi wajah mereka menekan tentara bayaran wanita muda untuk menanyakan tentang hal itu, tetapi veteran mengelola situasi, dan menuntut informasi.

Tiga set tuan dan pelayan yang telah mendapatkan informasi meninggalkan ruang makan setelah selesai makan dengan tergesa-gesa.

Aku ingin tahu apa yang terjadi? Alat sihir memang langka, tapi kurasa itu tidak cukup langka untuk dikejar sekuat itu. aku pikir mereka harus memiliki lusinan koin emas jika mereka bangsawan, aku ingin tahu apakah mereka memiliki semacam alasan untuk membutuhkan tombak sihir? aku ingin mengejar ketinggalan dengan chevalier-sama sebelum dia terlibat dengan hal-hal yang merepotkan.

"Lalu, aku ingin tahu apakah onee-san yang telah mendengarkan sejak beberapa waktu lalu ingin membeli informasi juga?"

Sepertinya kita sudah ketahuan.

"Yang kamu bicarakan sebelumnya adalah kenalanku. Pengguna tombak sihir itu bernama Liza kan?"

"Ya, dia bilang begitu."

"Apa nama beastkin kecil itu?"

"Bukankah itu Pochi dan Tama? Setidaknya ingat nama penyelamatmu."

“Tapi, kita tidak tahu nama tuannya kan. Aku lupa menanyakan namanya.”

Biasanya, seseorang akan memiliki motif tersembunyi untuk menyelamatkan orang, itu benar-benar seperti chevalier-sama.

"Aku akan mengajarimu! Dia pengikut ayahku, chevalier Satou Pendragon desuwa! Dia ahli pedang dan sihir!"

Ah, Karina-sama.

Jika kamu membual dengan mata berbinar seperti itu. . .

"Hee, dia favorit nona muda ya?"

"Itu bagus~ Chevalier-sama, itu artinya dia seorang ksatria-sama?"

"Uwah~ aku harus menyerah menikah dengan orang kaya ya, sayang sekali~"

Karina-sama berkata dengan wajah merah, "T, Tidak. aku tidak memiliki hubungan seperti itu dengan orang itu." Dia benar-benar tidak terbiasa dengan hal-hal cinta meskipun usianya sudah tua.

Erina dan Taruna juga memperhatikan wanita muda itu dengan tatapan hangat.

Dari informasi yang kami dapatkan dari para gadis, chevalier-sama berjarak sepelemparan batu dari kota Daregan kemarin, dan bukannya memasuki kota, dia pergi ke jalan raya menuju ke kota tetangga, Guguria.

aku pikir instingnya terlalu tajam, sepertinya jalan cinta Karina-sama akan berduri. Bud mungkin secara tak terduga tumbuh pada Erina sebagai gantinya.

Besok, kita akan naik kapal untuk mendahuluinya. Jika kita tidak segera menyusulnya, hari di mana kita harus tinggal di gudang mungkin tidak akan lama lagi.

aku pikir tidak apa-apa bagi aku untuk memiliki delusi mendapatkan masakan chevalier-sama buatan sendiri.

Karaage, Tempura, Ebifurai, ah, terlalu banyak. Crepes juga bagus. Namun, bagaimanapun juga, aku ingin makan bubur nasi hanya dengan kami berdua.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar