Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 12 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 12: 12

8-12 . Hari Pesta Teh

Satou di sini. Pesta teh sering digambar di manga shoujo yang aku baca di masa kecil aku, tetapi aku belum pernah melihatnya sekalipun dalam kenyataan. Pesta teh modern mungkin menjadi bar minuman di restoran keluarga.

Hari-hari sibuk dimulai keesokan harinya setelah pesta dansa.

Sementara aku menjaga kunjungan ke bengkel sesuai jadwal, aku juga mengunjungi wanita bangsawan yang undangan pesta tehnya telah aku terima.

Tentu saja, aku tidak membidik gadis bangsawan di awal remaja mereka. aku tidak akan membiarkan Arisa menemani aku jika itu benar-benar terjadi.

Aku bisa merasakan dendam kecil dari pangeran itu, aku punya firasat bahwa aku akan terlibat dengannya mulai sekarang.

Oleh karena itu, aku mengikuti saran Arisa untuk meningkatkan hubungan pribadi aku dengan orang-orang yang kemungkinan akan menjadi sekutu aku sebagai persiapan untuk saat aku terjerat dalam semacam konspirasi yang rumit.

aku memilih bukan crepes untuk pesta teh, tetapi sesuatu yang enak disajikan dingin. aku memutuskan untuk membuat selai kacang merah gaya barat dengan mengapit krim segar, pasta kacang merah manis yang kasar dan halus dengan pancake tipis. aku mengumumkan gulung selai kacang menjadi manisan baru kota Muno. aku menulis resep dalam surat untuk baron Muno yang aku titipkan kepada nona Karina. Gelt-san harus bisa mereproduksi apa yang ada di resep. aku telah mempekerjakan pedagang untuk mengirimkan bahan-bahan yang sulit didapat di kota Muno.

Karena tidak baik membuat hal yang sama setiap hari, Arisa dan aku menulis permen yang kami ingat di memo, mencoba membuatnya, dan memilih yang terlihat bagus. Arisa dan yang lainnya bukan satu-satunya yang mencicipi makanan, pasangan earl Walgock sebelumnya juga memintanya, makanannya cukup populer. Aku agak khawatir Arisa akan menjadi lebih gemuk karena dia makan terlalu banyak.

aku sudah berpikir untuk membawa nona Karina ke pesta teh, tetapi dia berlatih keras dengan Liza dan yang lainnya, aku tidak bisa mendekatinya. aku berpikir untuk membiarkan nona Karina mendapatkan beberapa teman bangsawan, tetapi sepertinya itu tidak akan berjalan dengan baik.

Lady Karina, Liza, dan yang lainnya sedang berlatih dengan bantuan instruktur latihan militer, seorang wanita berusia sekitar tiga puluhan, yang telah diperkenalkan oleh Toruma. Mereka mungkin mendapatkan pelatihan yang lebih baik daripada hanya bertahan secara acak dengan pedang kayu. aku juga sesekali memperhatikan mereka. Tentu saja maksud aku pelatihan, bukan bagian khusus nona Karina.

aku telah mendapatkan beberapa hal di luar dugaan aku melakukan pesta teh seperti mendapatkan izin untuk mengunjungi bengkel yang telah menolaknya sebelumnya, dan beberapa bahan langka yang dibagikan oleh para wanita bangsawan.

Kunjungan bengkel juga berjalan lancar, yang tersisa hanya dua bengkel gulir, dan bengkel pilar penghalang.

aku mendapat benang sutra yang dihasilkan oleh ulat seukuran anak anjing dari kunjungan ke bengkel sutra giok kemarin. Benang sutra ini memantulkan warna hijau dari cahaya seperti namanya, dan kain yang ditenun darinya memiliki kemampuan tahan tusukan yang sama seperti rantai besi.

Ketika aku melihat umpan ulat dengan AR secara diam-diam, sepertinya ada rahasia di dalamnya. Ulat umumnya diberi makan dengan daun, tetapi mereka juga diberi makan dengan terak mithril — limbah yang keluar dari penyulingan mithril . Bagian hijau dari sutra mungkin terdiri dari mithril. Karena ada spesies ulat yang sama yang hidup jauh di dalam hutan, mungkin ada baiknya untuk mencoba melakukannya sekali.

"Eh ~, ini beberapa kursi yang bagus."

"Kamu benar, dibandingkan dengan tempat duduk penonton umum yang ramai di arena ini, ruang tamu bangsawan adalah surga."

aku merasa tidak enak karena tidak menggunakan kamar tamu bangsawan yang telah mereka pesankan untuk kami, jadi hari ini adalah pertama kalinya kami menggunakannya. Arenanya lebih lebar dari perkiraanku, mungkin sebesar Tokyo Dome. Karena biasanya digunakan untuk pertandingan pacuan kuda, area seluas ini mungkin diperlukan.

Awalnya, ada pelayan yang menghadiri ruang tamu bangsawan, tapi aku menolak karena aku punya kamar sendiri.

"Tuan, aku sudah mendapatkan target untuk menembak. Mohon izinnya."

"Kamu tidak bisa."

"Meminta pertimbangan ulang."

Nana melihat ke arah salah satu pemain yang baru saja memasuki arena.

Ah, dia adalah pria kulit harimau putih yang tampaknya adalah saudara laki-laki dari pria yang menendang anak kulit singa laut itu. Tidak, orang ini hanya mencoba memotongku, dia tidak melakukan apapun pada anak singa laut kan?

<TLN: Harimau putih dalam bahasa Jepang = byakko . >

Lawannya adalah seorang pejuang sihir yang bekerja sebagai penjelajah dengan nama yang terdengar enak, Tan. Dia dilengkapi dengan pedang mithril sepertiku dan perisai mithril kecil yang terlihat seperti sabuk pengaman. Hanya ada pertarungan eliminasi untuk pertandingan sebenarnya, keduanya levelnya tinggi. Tan-shi adalah level 42, kulit harimau putih adalah level 37. aku mengharapkan pertarungan tingkat tinggi juga.

"Uu~n, aku tidak bisa melihat status mereka dari jarak ini. Tan yang bisa menggunakan sihir menurut tinjauan sebelumnya mungkin akan menang kan."

“Arisa, kamu tidak bisa mengatakan itu. Jangan remehkan jangkauan dan kekuatan pedang besar raksasa itu selain tubuh besar byakko-dono. Tigerkin adalah ras perang yang memiliki kekuatan dan kecepatan. Kamu tidak dapat memutuskan pertandingannya. dari apakah mereka bisa menggunakan sihir atau tidak."

Oh, Liza sedang banyak bicara.

Senjata Byakko-kun adalah pedang hebat yang terbuat dari bagian monster seperti milik Liza. Kekuatan ofensif lebih lemah dari tombak Liza. aku sudah memiliki keraguan ini sejak beberapa waktu yang lalu, aku merasa tombak Liza terlalu kuat untuk senjata yang dibuat dadakan. Apakah karena bahannya yang langka, atau tempat yang langka, bahkan mungkin keduanya.

"Satou, aa~n."

Salah satu makanan ringan yang Mia pegang dengan kedua tangan masuk ke mulutku.

Ini permen tipis, kurasa? Gula murah di ibukota kadipaten ini, mereka dalam bentuk gula merah. Setengah dari mereka adalah gula Ugi yang dibawa dari kota Earl Kuhano. Tampaknya murah karena mereka menanam gula di hilir sungai besar. Namun, harganya tidak pada tingkat di mana rakyat jelata bisa mendapatkannya.

"Ada apa dengan ini?"

"Aku sudah membelinya."

"Seorang penjaja telah datang ke ruang tamu bangsawan."

Mia hanya pernah menggunakan uang sakunya untuk membeli makanan dan minuman ya.

Mengikutinya, Lulu, Pochi, dan Tama juga membeli makanan ringan.

"Tusuk sate gurita~"

"Aku membeli tusuk sate cumi juga no desu."

Keduanya memegang tiga tongkat di kedua tangan mereka. Ada cukup untuk semua orang, mereka mendistribusikannya satu untuk masing-masing.

Pertandingan akan segera dimulai.

Ah, mata kami bertemu.

Kulit harimau putih di arena mengarahkan pedang besarnya ke arahku sambil melotot. Dia masih ingat ya. Karena sepertinya tidak ada demi-human yang berpartisipasi dalam pertandingan sebenarnya, tolong lakukan yang terbaik.

Ada lingkaran selebar 50 meter yang digambar di tengah arena, dan sinyal untuk memulai pertandingan dimulai ketika kedua pesaing memasukinya. Tidak ada batasan dalam menggunakan sihir, tetapi karena ini adalah (Pertempuran Bersenjata), bagaimanapun juga, itu adalah pelanggaran jika kamu melakukan sesuatu seperti mengalahkan lawanmu dengan sihir dari jauh.

Saat keduanya memasuki lingkaran, ofisial membunyikan klakson sebagai tanda dimulainya pertandingan.

"Orang kulit putih menyerang nano desu!"

"Mugumugu~."

"Tama-chan, bicaralah setelah kamu selesai makan baik-baik saja."

Pochi berkomentar setelah dia selesai makan sambil mengayunkan tusuk sate, Tama mengatakan sesuatu saat mulutnya penuh, dan Lulu memarahinya.

“Sepertinya manusia bertarung setelah memperkuat dirinya dengan sihir buff.”

"Pengalihan."

"Nnn~, bukankah dia akan memotongnya hanya dengan dorongan sebesar itu jika pengalihannya buruk~."

"Ekspansi."

"Aku ragu itu bisa menghentikan berat badan dan kecepatan itu."

"Mwuu."

Sepertinya Arisa dan Mia memberikan pendapat dari sudut pandang para penyihir.

Oh, sepertinya prajurit sihir menggunakan penguatan fisik dari sihir air. Pengecoran telah selesai dalam 3 detik, tetapi mantra itu seharusnya memakan waktu dua kali lipat, sepertinya dia mengatur mantra untuk membuatnya lebih pendek dari yang standar. Selebihnya mungkin berkat skill (Chanting Shortening).

"Tuan, itu datang dengan BOOM, dan dipukul dengan BANG."

"Liza bisa menang~?"

"Aku tidak berniat untuk turun dengan mudah, tapi aku merasa tidak bisa menang dalam pertarungan langsung."

Pochi dan Tama terlalu bersemangat, jadi Liza menggendongnya di kedua tangannya seperti boneka. Keduanya tidak mempedulikannya, dan menonton pertandingan dengan wajah berbinar. Ekor dan lengan mereka terlalu banyak mengayun, aku takut itu akan patah.

"Uu~n, dia luar biasa, saat menangani serangan dari pedang hebat itu, dia tidak pernah gagal dalam merapal mantra sekali pun."

"Tenang dan tenang."

Keduanya mengamati cara prajurit sihir bertarung sambil mengunyah makanan ringan yang dibeli Mia. Lulu dengan sopan menyapu sisa-sisa makanan yang jatuh dari jajanan.

"Tuan, apakah aku bisa bergerak seperti itu?"

"Kamu mungkin bisa jika kamu bisa menggunakan penguatan fisik dengan baik, kurasa. Bahkan Karina-sama telah melakukan gerakan yang mirip dengan itu kan?"

"Tama bisa melakukannya~."

"Pochi akan melakukan yang terbaik nodesu!"

Adapun pertarungan, sekilas, byakko-san tampaknya lebih unggul, tetapi semua serangannya telah diblokir. Prajurit sihir telah melakukan pertempuran defensif, tetapi dia terus meningkatkan buff-nya. Dia hanya perlu menggunakan Stick Mist di sebelahnya untuk memperlambat gerakan byakko, dan pertandingan mungkin akan diputuskan.

Ini berkembang seperti yang aku harapkan, dan pertandingan berakhir dengan kemenangan prajurit sihir. Namun, dia memperlambat gerakan byakko bukan dengan sihir air, tetapi dengan menggunakan sihir petir untuk (Mempesona) senjatanya dan melumpuhkannya dengan satu pukulan.

Tiga pertandingan lagi diadakan setelah itu, tetapi karena itu adalah pertandingan biasa antara dua prajurit, Mia dan Arisa dengan cepat tertidur. Tampaknya menjadi favorit para ahli, sorakan berani bisa terdengar dari orang tua di kursi penonton.

"Apakah itu Hakama? Peralatan itu bagus sekali bukan. Aku tidak berpikir itu bisa menyembunyikan gerak kaki sampai tingkat itu."

Liza dengan penuh semangat memuji wanita cantik berbusana Jepang yang baru saja muncul.

Pochi dan Tama yang telah dijatuhkan ke tanah mencoba meniru prajurit haorihakama, tetapi mereka tidak melakukannya dengan baik. Orang haorihakama memiliki mata dan rambut hitam, tapi sepertinya dia bukan orang Jepang.

aku melepas sepatu aku untuk menunjukkan gerak kaki. aku mengetahuinya dari manga yang aku baca saat itu, jadi aku tidak percaya diri jika itu benar.

"Seperti siput~?"

"Ini berlendir dan menutup di nodesu! Aku siput degozaru~."

<TLN: Pochi menggunakan "Sessha" untuk merujuk dirinya di sini. >

Ketika Pochi tidak bisa melakukan gerakan kaki dengan baik, dia tergeletak di lantai, dan bergerak seperti cacing inci. aku ingin tahu apakah itu benar untuk membalas, "Itu bukan siput." di sini?

"Pochi-chan, siapa gadis nakal yang terbaring di tanah setelah mengenakan pakaian terbaiknya dengan susah payah!"

"A, au, bukan seperti itu nodesu. Lulu, bukan seperti itu nodesu."

"Apa yang tidak seperti itu? Ketika kamu melakukan hal-hal buruk?"

"Maafkan aku nanodesu."

"Pochi, bertobat~."

Ups, sudah waktunya untuk memarahinya ya. Pochi melakukan pose penyesalan dan meminta maaf.

Tama dengan cerdik mengambil kesempatan ini untuk membalikkan keadaan Lulu yang sedang marah. Bukankah dia baru saja berjongkok? Saat pandangan kami bertemu, Tama mengambil pose (Penyesalan) seperti Pochi dengan panik.

"Tuan, pesawat itu menghasilkan organisme muda. Arisa, segera, buat bantal dalam bentuk itu!"

"Eh~, lagi~. Aku sudah lelah~, aku akan mengajarimu cara melakukannya, jadi buat sendiri oke."

“Itu rencana yang bagus. Arisa, aku mohon petunjuknya.”

Nana menunjuk ke sebuah kapal udara kecil yang sedang berlabuh. Itu adalah kapal ekspres yang datang dari ibukota kerajaan. Yang menungganginya adalah raja—bukan, itu bayangan raja. Dua menteri yang datang bersamanya adalah yang asli.

aku punya firasat bahwa gerobak akan penuh dengan boneka boneka ketika Nana telah belajar menjahit.

aku membuat pelindung kulit dan sepatu bot dari kulit kadal lapis baja dan sutra hijau di samping Arisa yang mengajari Nana cara menjahit. Aku berpikir untuk menyalin armor prajurit sihir yang terbuat dari bahan monster, dan dengan ketahanan goncangan dan tusukan lebih baik daripada armor besi biasa. aku mendapat (Keterampilan Menjahit) dari membuat pelapis dengan sutra hijau. Mari maksimalkan skill dan ciptakan inner untuk semua orang.

Kalau dipikir-pikir, aku mendapatkan kain yang disebut serat Yuriha dari tempat persembunyian pencuri. aku akan memproses ini dan membuat jubah untuk Arisa dan Mia.

Sore hari itu, aku bekerja di malam hari untuk membuat peralatan untuk semua orang, dan sepatu baru untuk Pochi dan yang lainnya.

Rasanya seperti aku telah menjadi peri dari dongeng.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar