Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

8-15 . Hari Final

Satou di sini. Ada kutipan terkenal dari Shakespeare, "Menjadi, atau tidak menjadi", tetapi aku pikir itu adalah kutipan dari beberapa karakter manga pertempuran sampai setelah aku masuk sekolah menengah, begitulah masa lalu aku yang kelam. Setiap orang pernah salah memahami sesuatu yang benar.

Hari ini Tama bertingkah aneh sejak pagi.

Tepat ketika aku berpikir bahwa dia berjalan secara acak di dalam ruangan, dia bertengkar dengan Pochi, lalu Arisa, atau lebih tepatnya, dia menempel pada mereka dan berguling-guling di lantai.

"Ada apa? Tama."

"Nn~? Ada yang gatal~"

"Pun pun nanodesu! Tama hari ini adalah nodesu yang aneh."

<TLN: "Pun pun" adalah onomatopoeia, seperti hmph, tapi lebih manis. >

Oh? Pochi juga terlihat sangat sensitif.

Tama mendorong dirinya ke pangkuanku yang membuat Mia duduk di atasnya seolah-olah dia mendorongnya, dan kemudian dia meringkuk di pangkuanku. Aku ingin tahu apa yang salah? Jarang baginya untuk memotong dengan paksa.

"Chevalier-sama, apakah kamu tidak akan menonton pertandingan final hari ini?"

"Ya, aku telah diminta untuk membuat pesta untuk perayaan final, jadi aku akan pergi ke kastil setelah beberapa saat."

aku mendengar bahwa beberapa bangsawan telah meminta kepala pelayan adipati. Hanya bangsawan atas yang diizinkan untuk berpartisipasi dalam pesta dansa yang akan dihadiri raja selama beberapa hari ke depan, aku tidak dapat berpartisipasi di dalamnya. Seperti yang diharapkan, mereka tidak dapat mengatakan bahwa aku harus memasak di atas bola dan jamuan makan yang tidak akan aku ikuti.

Dalam hal itu, perayaan hari ini tidak hanya dihadiri oleh pemenang dan bangsawan, tetapi juga para seniman bela diri yang telah berpartisipasi dalam pertandingan utama, dan orang-orang berpengaruh di ibukota kadipaten, jadi aku diminta untuk membuat beberapa hidangan seperti pada bola sebelumnya.

Karena raja tampaknya akan menghadiri final hari ini, nona Karina dan saudara laki-lakinya juga akan hadir.

Sepertinya Tama sudah tenang setelah aku mengusap punggungnya dengan lembut, dia tidur dengan wajah yang sulit.

Tepat pada saat itu, ibukota kadipaten terguncang.

Itu bukan gempa bumi.

Itu seperti sonar aktif dari kapal selam, sinyal dari sihir pencarian melewati sekali.

Namun, kekuatannya tidak biasa.

"Apa itu? Barusan?

"Sinyal?"

"Semacam suara bel telah datang nodesu!"

"Tuan, siap berperang."

Bukan hanya aku, sepertinya setengah dari anggota telah merasakan sinyal sebelumnya.

Alasan mengapa Tama menjadi tidak stabil secara emosional mungkin karena dia merasakan pendahulunya.

Liza sudah mulai melengkapi peralatan baru yang kuberikan padanya tempo hari. Beberapa saat kemudian, Pochi dan Nana juga mulai berubah. Mata aku senang, tetapi aku tidak bisa terus menontonnya, jadi aku meminta Lulu untuk meletakkan layar partisi di depan Nana.

"Tama, ganti bajumu juga."

"Ya~"

Menurut peta, iblis telah muncul. Mereka berada di langit di atas arena.

Arena diisi dengan 20 orang yang lebih tinggi dari level 40, selain wanita Ringrande, pangeran dan teman-temannya. Setan telah memilih waktu yang salah. Mereka mungkin akan tersingkir sebelum aku bisa campur tangan.

"Apa yang terjadi?"

"Itu iblis lagi."

"Eh~, lagi~"

Sungguh, aku berharap mereka segera belajar menahan diri.

Arisa dan yang lainnya juga berganti ke peralatan baru yang aku buat tempo hari. Ini lebih tipis dari Liza, tapi semuanya berwarna kulit putih yang serasi. aku telah mengganti senjata semua orang kecuali milik Liza dengan pedang sihir yang dicor. Mereka terlihat sangat berbeda dari yang aku jual di pelelangan sebelumnya, dan prasastinya diukir dengan 'Satou Pendragon'.

Sepertinya iblis bisa menggunakan (Summoning Magic), (Mind Magic), dan (Fire Magic). Mereka kemungkinan akan memanggil berbagai hal jika mereka diberi waktu, jadi mari kita singkirkan dengan cepat.

Setelah sedikit waktu berlalu setelah semua orang mulai berubah, suara alarm ibukota kadipaten, bel kota, mulai bergema.

Rumah bangsawan di ibukota kadipaten memiliki tempat perlindungan bawah tanah untuk persiapan serangan iblis. Tempat perlindungan ini dibangun dengan sangat kuat demi keselamatan para bangsawan itu sendiri. Orang-orang yang berada di rumah bangsawan atas memiliki kekuatan yang sama dengan dinding luar.

Beberapa saat kemudian setelah alarm berbunyi, seorang pelayan rumah besar ini datang untuk membawa kami ke tempat penampungan.

"Arisa."

"Hai, hai~"

"Tolong berlindung ke tempat perlindungan bawah tanah dengan semua orang. Aku akan mengirimimu sinyal jika itu benar-benar berbahaya, aku ingin kamu segera berteleportasi ke labirin bawah tanah dengan semua orang jika itu terjadi."

"Ya ya."

aku kira ini baik-baik saja untuk ukuran anti-iblis.

aku meminta Liza dan yang lainnya untuk menangani hal merepotkan lainnya.

"Liza."

"Ya!"

"Kereta nyonya Sera dikejar oleh penjahat. Pergi bersama Mia dan Nana dengan kuda untuk melindunginya."

"aku mengerti . "

"Aku mengerti, tuan."

"Nn."

Tampaknya semua anggota sayap kebebasan mencoba menculik wanita Sera.

Aku bisa membantunya secara langsung, tetapi akan merepotkan jika beberapa bendera aneh dikibarkan, jadi aku akan menyerahkannya pada Liza dan yang lainnya. Mereka harus bisa mengatasinya dengan kekuatan mereka. Karena nona Sera tampaknya melarikan diri menuju rumah besar ini, aku mengajarkan rute umum ke Liza dan yang lainnya.

aku pergi bersama sampai kastil adipati, menolak memasuki tempat perlindungan, dan keluar.

aku berubah menjadi Nanashi, versi pahlawan bertopeng perak, dan pergi ke arena.

Untuk saat ini, aku mengaktifkan sihir baru (Clairhearing), dan (Whisper Wind) untuk memahami situasinya. Fokusnya adalah arena yang aku tuju.

"'Iblis, tidak ada raja iblis, nasibmu sudah berakhir sekarang.'"

Suara ini, itu pangeran. Itu adalah iblis level 71, tapi itu bukan raja iblis lho?

Di sana kacau, tetapi justru karena ini adalah final turnamen seni bela diri, banyak orang yang berpengaruh dan kuat di dalam negeri ada di sana, jadi sepertinya mereka belum diserbu.

"'Prajurit pemberani, mari kita bekerja sama bersama untuk menaklukkan monster. Penyihir, prioritaskan mendukung prajurit dengan sihir penguatan daripada sihir serangan.'"

Suara ini milik wanita Ringrande.

aku kira iblis telah memanggil monster sebagai tentara mereka, orang-orang di samping pangeran melawan mereka. Di antara monster yang telah dipanggil, ada lebih dari 10 dengan level atas 40. Sepertinya penjelajah, ksatria, dan seniman bela diri bekerja sama untuk melawan monster tingkat tinggi. Keributan yang bisa aku dengar sangat hidup. Mereka mungkin sangat menyukai pertarungan.

"'Penghalang, pasang pertahanan penghalang.'"

"'Tidak ada gunanya, jalan keluarnya runtuh, kita harus mengamankan jalan keluarnya.'"

aku pikir itu aneh para bangsawan tidak melarikan diri meskipun raja tubuh-ganda pergi, jadi itu karena itu. Clairhearing dan Whisper Wind nyaman digunakan.

aku kira bagian untuk khalayak umum baik-baik saja, orang-orang bergegas keluar dari sana. Sepertinya tidak ada orang yang mati karena diinjak-injak. Karena kebanyakan dari mereka tampaknya orang yang pemarah, kekhawatiran itu tidak perlu.

Menggunakan Sky Drive dan Ground Shrink, aku pergi ke puncak salah satu menara di dekat arena, dan berdiri di sana.

Di sana iblis memiliki dua kepala, kulit kuning, dan dua tanduk seperti kerbau di bahunya. Karena ia memiliki dua kepala, aku ingin tahu apakah itu berarti ia dapat menggunakan sihir secara bersamaan seperti raja kepala babi hutan emas.

aku ingin memberi tahu "Baca udara" kepada nona Ringrande dan orang-orang yang bertempur lainnya, tetapi karena ada orang yang aku kenal di arena, mari kita bersihkan ini dengan cepat.

Pertama, kurasa aku akan mengalahkan iblis atas yang tampak penting itu dengan (Laser) sihir cahaya.

Seolah menunggu keputusan, ruang itu retak dan sebuah kapal muncul.

Sambil menghasilkan riak cahaya seolah-olah keluar dari permukaan air, sebuah kapal perak ramping yang terlihat seperti kapal luar angkasa muncul.

Seorang pria yang mengenakan baju besi biru – pahlawan, Hayato Masaki, berdiri di haluan. aku diberitahu bahwa dia level 61 ketika Arisa bertemu dengannya, tetapi dia level 69 sekarang.

"'Aku yang hebat, telah tiba!'"

Aku ingin tahu apakah kata-kata itu sarat dengan keterampilan provokasi, monster terbang menuju ke arah pahlawan.

"'Hou, pahlawan Hayato, apakah kamu siap untuk mati dengan muncul di depan kami?'"

"'Jangan berpikir bahwa aku akan selalu menjadi diriku yang dulu! Aku akan membalas dendam hari ini!'"

aku bisa mengakhirinya dalam sekejap dengan (Laser) sekarang. Tapi sulit untuk menembaknya.

"'Kembalilah kau anjing kerajaan Saga! Aku akan membuktikan bahwa pahlawan bukanlah monopoli kerajaan Saga.'"

Ini pangeran. kamu seharusnya menyerahkannya padanya.

"'<<DANCE>> Claiomh Solais'"

<<DANCE>> sebelumnya sepertinya semacam kata sandi. Claiomh Solais meninggalkan tangan pangeran sambil memancarkan cahaya biru, dan menyerang iblis berkulit kuning. Oh~ gambar yang kulihat di museum saat itu sepertinya bukan kebohongan yang dilebih-lebihkan.

Ah, itu ditolak.

Claiomh Solais pasti lemah.

"'Pedang suci akan menangis, pangeran. Iblis itu adalah kepala eksekutif raja iblis agung dari raja babi hutan emas tua. Iblis kelas tertinggi yang telah bertahan selama beberapa ratus tahun. kamu harus mundur jika tidak melakukannya. 'tidak ingin mati. <<SING>> Arondight.'"

Setelah menerima kata sandi dari sang pahlawan, Arondight yang dia pegang dengan marah memancarkan cahaya suci.

aku ingin tahu apakah ada kata sandi seperti itu untuk pedang suci yang aku miliki? Aku bisa membaca penjelasan tentang alat sihir berkat buku alat sihir, tetapi hanya ada alat sihir dari hari ini yang tertulis di dalamnya, jadi aku masih belum bisa membaca pedang suci'. Jika itu hanya kata sandi, aku mungkin bisa menguraikannya, mari kita periksa ketika aku punya waktu luang.

Rekan pahlawan yang telah muncul dari kapal memberikan sihir penguatan kepada sang pahlawan. Karena penasaran, aku menggunakan sihir (Clairvoyance), tetapi aku seharusnya tidak melakukannya.

Seorang wanita cantik seperti pendeta dari kyonyuu tipe berbulu longgar memberikan sihir penguatan. Tahi lalat di bawah matanya terlihat bagus.

Seorang wanita kerabat telinga panjang seperti pemanah mencegat monster yang mendekati pahlawan. Satu panah terbelah menjadi 10 di sepanjang jalan dan menukik monster. Dilihat dari lampu merah yang dikeluarkannya, itu mungkin panah sihir.

Monster yang lolos dari serangan pemanah mendarat di kapal, tetapi mereka dengan cepat dihilangkan oleh prajurit ringan, dan prajurit pedang kembar. Gadis-gadis itu juga dari kerabat dekat. kerabat telinga harimau, dan kerabat telinga serigala. Telinga harimau memiliki ekor kuda, dan telinga serigala memiliki rambut pendek, mereka berdua wanita cantik dengan payudara berbentuk bagus.

Yang terakhir adalah seorang wanita cantik dengan payudara besar dan rambut pirang mewah memegang tongkat panjang. Dia tampaknya sebanding dengan wanita Karina. Dia melakukan sesuatu yang berlarut-larut, dan mulai melantunkan mantra.

Singkatnya, para pengikut semuanya adalah wanita cantik yang glamor.

Riajuu, meledaklah.

Apa yang harus aku lakukan .

Haruskah aku membersihkan ini sambil menjadi seperti Toruma dengan tidak membaca suasana hati.

Untuk menembak, atau tidak menembak, itulah pertanyaannya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar