Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 20 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 20: 20

8-20 . Pertempuran di Arena (2)

Satou di sini. Dikatakan bahwa tiga keinginan utama pria adalah tidur, nafsu makan, dan hasrat s3ksual. Itu sebabnya mau bagaimana lagi aku kehilangan nafsu makan dan melakukan sesuatu yang ceroboh. Namun, aku berencana untuk melakukan yang terbaik agar tidak kalah dengan hasrat s3ksual. Karena dikatakan bahwa lolicon adalah salah satu dari tujuh kejahatan besar.

Ups.

Meskipun tidak apa-apa karena aku dalam mode topeng perak Nanashi, aku mungkin agak terlalu mencolok.

Nah, bertanya-tanya bagaimana aku harus menipu mereka.

Tidak, ini mungkin kesempatan yang bagus. aku telah melakukan sesuatu seperti berjalan sendirian dalam penyamaran di tempat berburu MMO sejak beberapa waktu yang lalu, jadi jika aku membuatnya benar-benar mencolok di sini, itu mungkin membantu dalam membuat pengungkapan identitas aku yang sebenarnya lebih sulit karena itu akan berbeda dari diri aku yang biasa.

Untungnya, darah dari paus telah menguap menjadi kabut, jadi mereka seharusnya tidak melihatku.

Mungkin tidak ada orang yang bisa menggunakan (Clairvoyance) seperti aku. aku sudah menguji ini dengan Arisa, aku bisa merasakan jika seseorang menggunakannya untuk melihat aku dengan persepsi mana.

Untuk saat ini, mari kita lakukan sesuatu tentang suaraku. "A, aa, a", aku mengubah suaraku menjadi lebih tinggi.

> (Keterampilan Suara Aneh Diperoleh)

Itu harus yang paling mencolok, jadi aku memutuskan untuk menggunakan (Topeng Putih, opsi Halo terlampir) .

Pakaian ini dibuat ketika aku berpikir dengan Arisa larut malam dengan ketegangan yang aneh, dan berlebihan. Adapun pakaiannya, pakaiannya berwarna putih sebagai nada dasar, dan diwarnai dengan benang emas. Selain memiliki kain berkibar yang tidak perlu dalam gaya miko, area bahu, dada, dan punggung dibuat agar terlihat netral gender.

aku tidak memakai mantel atau mantel, dan memakai topeng senyum putih biasa. Wig adalah yang baru dibuat dengan rambut ungu lurus panjang. Itu tidak dibuat dari rambut Arisa tentunya. Itu hanya wig rambut putih yang diwarnai.

aku menggunakan sihir ilusi untuk menambahkan tiga opsi halo bersinar di sana yang akan membuat bayangan (kabur) ketika aku bergerak. Sebagai bonus, aku memasang gelang di pergelangan kaki aku yang bersinar lebih kuat saat aku bergerak lebih cepat. aku hanya perlu memasang (<<Flexible Shield>>), dan (<<Flexible Armor>>) dan sudah lengkap dengan ini. aku meninggalkan judul ke (Pahlawan Tanpa Tanda Jasa), cocok dengan nama Nanashi.

<TLN: Pahlawan di sini adalah yang 'Eiyuu', bukan yang 'Yuusha'. >

Ini adalah gaya mencolok yang tidak akan aku pakai saat aku menjadi Satou.

Karena aku akan tetap ikut campur, aku menjadi serius, dan menggunakan Remote Arrows untuk menghancurkan dua monster kumbang yang tersisa, dan bola iblis berkulit kuning. aku mengarahkan panah yang tersisa ke iblis berkulit kuning itu sendiri, tetapi itu bisa bertahan melawan panah. Beberapa panah sihir tampaknya telah dibakar oleh sihir api dari iblis berkulit kuning. Menggunakan sihir melawan sihir adalah ide yang bagus. aku akan mencobanya lain kali.

"Siapa di sini?"

"Siapa kamu!"

Iblis berkulit kuning dan sang pahlawan menanyakan identitasku secara tumpang tindih.

Sambil menjaga jarak satu sama lain, keduanya tampaknya mewaspadai aku. aku menurunkan ketinggian aku dan turun sekitar 10 meter di atas tanah.

"Nanashi."

aku mengucapkan nama aku secara singkat.

Berkat memaksimalkan keterampilan Suara Aneh, aku dapat dengan bebas menggunakan suara apa pun yang aku inginkan. aku menyesuaikan suara sambil membayangkan bagaimana aktris pengisi suara tampil sebagai anak laki-laki. Itu memberi kesan usia dan jenis kelamin yang tidak diketahui.

Persepsi krisis memperingatkan aku tentang bahaya dari wanita cantik di belakang pahlawan. Itu mengingatkan aku, sudah 2-3 menit sejak nyanyian dimulai. Ini mungkin semacam sihir tingkat lanjut, tetapi menilai dari sensasi ini, itu mungkin bukan sihir yang harus digunakan di dalam kota.

Tidak baik .

Itu, aku harus menghentikan itu.

Sudah lama sejak aku merasa tidak sabar ini. Aku pipi log hanya untuk memastikan, tampaknya tidak dari sihir pikiran.

Cara terbaik adalah membujuk pahlawan untuk menghentikan mereka, tetapi masalahnya adalah tidak akan ada cukup waktu untuk melakukannya, jadi aku akan memaksa.

Pertama, aku menggunakan (Break Magic) untuk secara paksa menghentikan nyanyian.

Tentu saja, sihir pengganggu yang sedang disusun menyebabkan mana dari sumbernya mulai meluap di sekitarnya. Aku sudah menduga jalannya acara ini dari hasil melakukan eksperimen sihir pada larut malam, jadi aku menggunakan (Force Barrier (Mana Section)) untuk melindungi para wanita cantik. Itu seharusnya bukan sihir pertahanan yang kuat, tetapi tampaknya telah melindungi mereka tanpa masalah.

Namun, tampaknya ada umpan balik dari penghentian paksa mantra sihir sampai batas tertentu, mereka jatuh ke tanah dengan berlutut.

"Apa yang sedang kamu lakukan!"

“Sihir itu terlalu berbahaya lho. Maaf, tapi aku sudah membuat mereka menghentikan rapalan itu lho.”

<TLN: Dia berbicara sedikit seperti Arisa di sini. >

Pahlawan bergegas ke para wanita sambil memprotes aku, tetapi aku memberinya penjelasan setelah fakta. aku mengubah nada aku sedikit agar sesuai dengan suara aku.

Lagi pula, jika kamu seorang pahlawan, aku ingin kamu lebih memperhatikan kerusakan di sekitarnya. Silakan ikuti contoh Wingman dari siaran ulang beberapa waktu lalu.

"Ini menggelikan desu. Apakah kamu bertengkar di antara dirimu sendiri desuka? Kamu pasti telah menggunakan teknik ilusi, dan mengirim ikan monster besar itu kembali ke gerbang pemanggilan desune? Temanmu memiliki beberapa kebijaksanaan di sana desu."

Hah? kamu akan menafsirkannya seperti itu eh.

Kapal perak pahlawan yang tampaknya bersembunyi di sub-ruang muncul. Cahaya putih memancar dari haluan kapal yang muncul ke permukaan.

Itu berkeliaran untuk sementara waktu, tetapi kemudian setelah ragu-ragu sebentar, ia memutuskan tujuannya, dan menembakkan balok.

Sayangnya, itu mengarah ke aku.

Rupanya, mereka menilai aku sebagai musuh karena mereka melihat pahlawan itu memprotes aku. aku mengutuk orang-orang sederhana dalam pikiran aku, tetapi aku secara objektif terlihat seperti orang yang mencurigakan, jadi aku setuju untuk sedikit. Topeng itu mungkin tidak menginspirasi aku sebagai sekutu keadilan.

Aku menumpuk <<Flexible Shields>> dan memblokir balok dari kapal pahlawan dengan itu. HP Flexible Shield berkurang dengan cepat. Sepertinya itu memiliki kekuatan 4-8 kali lipat dari Laser aku. Karena aku tidak bisa memblokirnya selamanya, aku menggunakan sihir (Condense) untuk mengalihkan arah sinar ke langit. Mungkin lebih mudah jika aku memiliki (Menyerap Cahaya) sihir bayangan.

Haluan kapal yang mengeluarkan balok menjadi merah panas, jadi serangan itu mungkin akan segera berhenti. Pahlawan meneriakkan sesuatu kepada teman-temannya di kapal, tetapi sepertinya mereka tidak dapat mendengarnya.

"Pahlawan yang sangat lemah! <<DANCE>> Claiomh Solais."

Hah? Pangeran di sini.

Setelah kapal pahlawan, bahkan pangeran menilai aku sebagai musuh, dan menembakkan pedang suci terbang. Aku menggeser wajahku ke samping untuk menghindari pedang, dan tepat sebelum pedang itu melewatiku, aku menangkap cengkeramannya, menghentikannya. Pedang suci itu menjadi liar dalam genggamanku, tetapi pedang itu segera menjadi tenang setelah aku mengeluarkan mana darinya.

Namun, pangeran, kamu benar-benar terlihat sangat lelah.

Ketika aku memasukkan paus ke dalam penyimpanan aku, ada sejumlah besar monster yang tampak seperti parasit jatuh bersama dengan cairan tubuh, yang tidak aku masukkan ke dalam penyimpanan, menuju arena. Mereka secara individu adalah monster yang lemah, tetapi mereka jatuh tepat ke tempat pangeran dan pengikutnya berada.

aku pikir pangeran dan pengikutnya akan baik-baik saja jadi aku meninggalkan mereka sendirian, tetapi tampaknya mereka secara tak terduga mengalami kesulitan. Armornya sebagian hancur, dan ada bekas luka yang tak terhitung jumlahnya yang terlihat seperti telah dimakan dari monster yang tersisa di kulit telanjang. Dia baik-baik saja, tidak mati karena kehilangan darah.

Bocah maniak pertempuran dalam kondisi yang lebih mengerikan daripada pangeran, tetapi dia menikam mayat monster sambil tertawa keras seolah-olah dia sudah gila.

Setan berkulit kuning membuat lingkaran pemanggilan di bawah kakinya seperti mencoba melarikan diri, jadi aku menggunakan (Break Magic) untuk menghancurkan lingkaran pemanggilan. Selanjutnya, aku menghancurkan sihir pertahanan iblis berkulit kuning dengan (Break Magic), tetapi tampaknya berlapis-lapis, itu belum sepenuhnya lepas dengan satu tembakan.

aku dengan cepat mendekati dengan Ground Shrink, dan menggunakan (Mana Drain) pada iblis berkulit kuning untuk merebut mananya.

"Gununu! Agar mana milikku dengan mudah dicuri sampai tingkat ini!"

Iblis berkulit kuning juga tidak membiarkan mananya dicuri dengan bebas, ia melakukan berbagai perlawanan yang tidak berguna.

"Kamu bajingan, kamu pasti leluhur sebenarnya dari vampir desune."

Kali ini aku diperlakukan sebagai vampir ya.

Untuk saat ini, aku terus menggunakan kombo memukulnya dengan (Break Magic), diikuti oleh (Mana Drain) . Setan itu mengatakan sesuatu, tetapi aku mengabaikannya tanpa komitmen.

aku bisa merebut 300 Mana dengan sekali jalan. aku pikir itu hanya memiliki 710MP sejak level 71, tetapi sepertinya itu tidak dikosongkan bahkan setelah aku merampasnya tiga kali. Rupanya, iblis memiliki kumpulan Mana yang jauh lebih besar daripada manusia. Mana-nya akhirnya mengering setelah aku merebutnya 10 kali. Bukankah MPnya lebih banyak dariku?

Mana yang diambil terlalu berlebihan, jadi aku memasukkannya ke dalam pedang suci yang baru saja kumiliki. Awalnya pedang itu seukuran pedang satu tangan, tapi semakin besar saat aku memasukkan lebih banyak mana. Jika Arisa ada di sini, dia akan memiliki ide aneh sambil menyeringai dengan pipi longgar, tidak diragukan lagi. Ekspansi berhenti setelah aku memasang sekitar 500 Mana. Itu menjadi sebesar replika di museum.

Setelah aku selesai merobek pertahanan sihir iblis berkulit kuning, melepaskan kekuatan sihirnya, dan mencukur 90% dari HP-nya, aku melemparkan iblis ke arah pesta pahlawan.

Pedang sang pahlawan membelah iblis berkulit kuning yang muncul di hadapannya tanpa ragu-ragu. Jadi itu bisa dengan mudah dikalahkan ketika sihir pertahanannya telah rusak. Jika aku mengembangkan sihir yang bisa menghancurkan banyak sihir sekaligus, sepertinya aku bisa mengalahkan mereka dengan mudah. Setan berkulit kuning itu berkata, "aku menuntut noDESu restart", tetapi apa sebenarnya yang ingin dia restart tidak diketahui sampai akhir.

Para penyihir di pestanya membakar sisa-sisa dengan sihir.

Pahlawan itu melangkah di depanku. Dia masih menghunus pedangnya. Kalau dipikir-pikir, dia tidak menggunakan pedang suci, tapi pedang sihir. Apakah pedang suci itu patah?

"Apa niatmu."

"Bukankah itu lawan yang ditakdirkan untukmu?"

"Fuhn, aku tidak akan mengucapkan terima kasih."

"Aku tidak keberatan kamu tahu. Kamu akan mengalahkannya jika kamu menggunakan sihir terlarang kan?"

Menilai dari ketenangan iblis berkulit kuning, itu mungkin memiliki tindakan balasan untuk itu, tetapi akan tidak sopan bagiku untuk membalas dengan itu.

Namun, nada ini adalah kesalahan. Sulit untuk berbicara.

"Ngomong-ngomong, pangeran bodoh itu akan mati, kamu tidak akan membantunya?"

Aku mengalihkan pandanganku ke arah pangeran dari kata-kata pahlawan, dia dipermainkan oleh monster goreng kecil setelah tampaknya terkena racun memabukkan. Sepertinya dia bertarung dengan belati.

Tampaknya sang pahlawan tidak ingin secara aktif membantunya.

aku juga baik-baik saja dengan meninggalkannya sendirian, tetapi aku harus melenyapkan monster, jadi aku memutuskan untuk membantunya pada kesempatan itu.

Akan lebih cepat jika aku menggunakan panah jarak jauh, tapi mari kita coba menggunakan pedang suci yang baru saja aku peroleh.

"<<DANCE>> Claiomh Solais."

Pedang suci Claiomh Solais meninggalkan tanganku, dan menggandakan dirinya seperti kertas yang berhamburan dari tumpukan kertas. Itu dibagi menjadi 13 pedang dengan bilah tipis. Pedang sejati dibungkus dengan cahaya biru di bagian luarnya.

Tanda bidik seperti dengan (Panah Jarak Jauh) ditampilkan di AR aku. aku juga dapat mengatur lintasan dengan cara yang sama sepertinya. Aku menembak mereka ke monster goreng kecil begitu saja.

Pedang itu memotong monster secara berurutan saat mereka menguap oleh cahaya suci.

Mereka ada di sekitar monster level 20 ketika aku pertama kali melihat mereka, tetapi ada beberapa monster level 50 yang bercampur sebelum aku menyadarinya. Sepertinya mereka menggunakan skill yang disebut (Life Drain) untuk mencuri level dari monster lain dan pangeran, dan kemudian tumbuh dewasa.

Jadi begitu .

Itu menjelaskan mengapa rambut sang pangeran menjadi putih entah bagaimana.

Dia juga tidak memiliki banyak kerutan, dan levelnya seharusnya di atas 40-an, namun sekarang telah turun ke atas 20-an. Bocah maniak pertempuran juga seperti pangeran, tetapi dia dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada pangeran. Levelnya masih di atas 30, dan rambutnya juga belum menjadi putih.

Sayangnya, akan lebih baik jika aku menunggu untuk melempar Claiomh Solais sedikit lebih lama.

Seharusnya cukup baik bagi mereka untuk bertahan hidup dengan lima anggota tubuh mereka utuh.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar