Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 22 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 22: 22

8-22 . Pahlawan dan Satou

Satou di sini. Orang memiliki rasa nilai yang berbeda, tetapi pepatah, "Rumput tetangga lebih hijau." ada di negara mana pun. Tentu saja, bahkan di dunia paralel.

"Hou? (Tempura) ya."

Itulah kata pertama dari pahlawan yang datang ke perjamuan sambil membawa banyak wanita cantik. Sepertinya dia sengaja menggunakan bahasa Jepang untuk bagian tempura.

"Tidak, ini adalah hidangan yang disebut tempura. Ini adalah spesialisasi rahasia orang-orang yang tahu dari bagian utara pangkat seorang duke."

"Hei, Satou."

“Merupakan suatu kehormatan untuk namaku diingat oleh pahlawan-sama, tetapi namaku diperpanjang di akhir, jadi tolong panggil aku Satou.”

"Begitulah, maaf kalau begitu. Satou."

"Tidak, tidak, tolong jangan pedulikan itu."

aku tidak keberatan jika pahlawan mengetahui bahwa aku adalah orang Jepang ketika aku sebagai Satou, tetapi akan merepotkan jika itu terekspos dengan semua mata yang mengamati di sini.

Pahlawan menerima tempura yang disajikan Lulu di piring.

"Ini, aku terkejut. Aku sudah terbiasa dengan wanita cantik di sekitarku, tapi ini pertama kalinya aku melihat gadis secantik kamu. Seandainya aku bertemu dengannya lima tahun sebelumnya."

Seperti yang diharapkan, bahkan sang pahlawan cukup bijaksana untuk tidak mengatakan bagian "Lima tahun sebelumnya" dengan keras. aku tidak berpikir bahwa aku harus membacanya dengan keterampilan membaca bibir.

Wajah Lulu memucat seolah-olah dia telah dihina dengan sarkasme tidak langsung di depan umum. Tampaknya pahlawan diam-diam dimarahi oleh nona Ringrande. Dua orang di samping pahlawan tersenyum, tetapi mata mereka tidak.

Aku menepuk kepala Lulu dengan ringan, dan memintanya pergi ke dapur untuk mengambil beberapa bahan.

aku akan menindaklanjuti dengan benar nanti.

Pahlawan mengeras ketika dia melihat Arisa yang datang sebagai pengganti.

"Sayangku!"

"Ya ampun, pahlawan Hayato-sama, sudah lama."

Arisa yang mengerti pembicaraan TPO dengan sopan dan benar. Tetap saja sayang katanya.

Lady Ringrande, dan putri kekaisaran Maryest mengkonfirmasi satu sama lain bahwa mereka tidak mengenal Arisa dengan suara rendah. Anggota party pahlawan lainnya sepertinya tidak tertarik dengan kehidupan cinta sang pahlawan, mereka sibuk memakan tempura dan jeli aspic. Bukankah mereka harem pahlawan?

"Aku sangat senang kamu masih hidup, putri Arisa."

Suara-suara seperti, "Putri?", Atau "Siapa pelayan yang berbicara dengan pahlawan-sama?", Datang dari lapangan.

"aku pikir kamu telah meninggal setelah terlibat dalam perselisihan politik–"

Pahlawan mendekati Arisa sambil terlihat sangat bahagia, tetapi kemudian ekspresinya membeku.

Ah, aku punya firasat buruk tentang ini.

Kami bergerak sebentar, dan sekarang ada meja antara aku dan pahlawan.

"Oy, Satou! Apa kamu lupa semangat YES lolita, NO touch!"

Jadi dia benar-benar melihat gelar Arisa, (Budak Satou). Meski begitu, aku tidak tertarik pada anak muda yang membutuhkan semangat seperti itu.

"Pahlawan-sama, apa sebenarnya yang kamu bicarakan?"

"Itu benar, Satou-sama adalah orang yang menyelamatkanku dari kesulitan. Alasan mengapa aku menjadi budak adalah karena aku telah memakai sihir Geass selama invasi kerajaan Yowok."

Dia membisikkan masalah tentang menjadi budak pahlawan sehingga hanya dia yang bisa mendengarnya.

Pahlawan mengkonfirmasi sesuatu kepada putri kekaisaran Maryest, dan pendeta Loreiya-san, tetapi keduanya melambaikan kepala. Bahkan party hero pun tidak bisa menghilangkan Geass ya. Seberapa kuat itu. Kalau dipikir-pikir, aku juga bertanya kepada kepala miko-san tentang itu melalui Sera, tapi bagaimanapun juga dia tidak bisa melakukannya.

Pada akhirnya, aku membuktikan kepada mereka bahwa aku tidak menyentuh Arisa sejauh memeriksakan diri aku dengan sihir Penghakiman Kebenaran Loreiya-san. Dari sudut pandang aku, tidak perlu bagi aku untuk menjadi sasaran sihir Penghakiman Kebenaran, tetapi karena aku tidak ingin disalahpahami sebagai lolicon, aku menerimanya.

“Begitukah, kamu tidak menyentuhnya! Baiklah, aku benar-benar ingin minum minuman keras yang enak bersamamu.”

"aku takut aku tidak bisa . "

Sepertinya dia akan membicarakan gadis kecil sepanjang malam sampai aku muntah.

Ada beberapa hal yang perlu kami bicarakan, tetapi karena aku tidak bisa terus memonopoli pahlawan, kami berjanji untuk bertemu lagi nanti, tetapi tidak ada kesempatan untuk berbicara dengan pahlawan lagi hari ini.

Para wanita yang mengikuti sang pangeran saat itu mencoba untuk membuat sang pahlawan bersemangat, tetapi nona Ringrande, dan putri kekaisaran Maryest sangat menolak mereka.

Gadis-gadis berusia 12-13 tahun juga berbicara dengan pahlawan, tetapi dia bertindak normal dengan mereka, mungkin mereka keluar dari zona serangannya.

Sulit menghibur Lulu pada malam hari itu. Pertarungan dengan raja iblis bahkan mungkin lebih mudah.

"Lulu menjadi imut benar-benar kebenaran, pahlawan, Arisa, dan aku melihat Lulu sebagai gadis cantik."

"Terima kasih banyak, aku senang bahkan jika itu adalah master kebohongan."

Bahkan setelah aku membisikkan kalimat manis di dekat telinga Lulu, dia hanya menganggapnya sebagai kata-kata penghiburan.

Ketika aku memberi tahu dia bahwa dia dapat meminta hidangan favoritnya, dia memberi tahu aku setiap jenis manisan yang telah aku buat sampai sekarang. aku sangat senang dia mencapai titik di mana dia bisa mengatakan sesuatu yang egois.

Karena akan memakan banyak waktu untuk membuatnya, aku mengeluarkan permen jadi yang telah aku simpan di dapur, dan membawanya ke ruang makan tempat Lulu menunggu.

aku tahu bahwa Mia, Pochi, dan Tama sedang menunggu di samping Lulu, jadi aku telah menyiapkan bagian untuk empat orang. Tentu saja, tidak ada apa-apa untuk Arisa dan aku. Arisa telah mengambil kelebihan kalori akhir-akhir ini, jadi dia saat ini dilarang dari permen. aku tidak perlu melakukan diet, tetapi aku pantang makanan pemanjaan untuk menemani Arisa.

Hari ini aku membuat kue baru untuk mengejutkan Lulu. Ini adalah pai puding yang terbuat dari jenis buah yang memiliki nama yang sama dengan Lulu.

Buah lulu ini terlihat sangat tidak menggugah selera jika tidak dikupas, ini buah sial. Selain itu, ketika dimakan mentah, rasanya sangat asam, bukan sesuatu yang harus dimakan. Namun, ketika dipanaskan, anehnya berubah menjadi buah seperti buah persik. Dari apa yang aku dengar dari orang yang memberi aku buah ini, mereka memprosesnya dengan cara diasinkan, bukan dipanaskan.

"Kreasi baruku hari ini adalah kue puding Lulu."

Lulu ragu-ragu ketika dia mendengar nama itu, tetapi seolah menyerah, dia memotong seteguk dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

"Sangat lezat . "

Tetesan besar air mata jatuh di pipi Lulu. Hah~? aku tidak mengharapkan perkembangan ini.

"Buah asam itu menjadi selezat ini."

"Apalagi warnanya terlihat cantik kan?"

"Ya, terima kasih banyak. aku mengerti apa yang tuan coba katakan entah bagaimana."

Itu bagus di atas segalanya.

Lulu terus memakan pai di piring besar sambil menangis.

Aku menyeka mulut Mia yang menonton dengan intens dengan saputangan. aku mengeluarkan pai yang sudah disiapkan dari Penyimpanan dari bawah meja, dan memotongnya untuk tiga orang.

"Lezat . "

"Manis~"

"Seratus poin nanodesu!"

"Uuu, aku harus tetap berdiet…. Tidak apa-apa hanya dengan seteguk, seteguk…"

Arisa mengatakan itu seperti pecundang yang buruk, tidak baik. Dia benar-benar akan mengatakan 'hanya yang lain'.

Hari itu, aku tidur bersama Lulu, dan berbisik, "Lulu, kamu lucu." sampai dia tertidur. Karena Pochi dan yang lainnya bermain janken, aku merasa telah diputuskan bahwa akan ada bisikan spesial setiap hari mulai malam ini.

Tolong jatuhkan harapan itu, dengan segala cara.

> (Keterampilan Menenangkan yang Diperoleh)

Keesokan harinya, aku akan menemani Nona Sera ke panti asuhan di pagi hari, dan mengunjungi bengkel pilar penghalang di sore hari.

Meskipun ada tujuan misionaris untuk melakukan kunjungan penghiburan ke panti asuhan, itu tetap disebut kunjungan penghiburan, jadi tujuan utamanya adalah menyembuhkan anak-anak yang sakit dengan sihir penyembuhan.

Gadis kecil kami sangat populer di sini. Pochi dan Arisa sangat populer, permainan aneh, dan kartu pembelajaran sedang tersebar. aku sudah memperingatkan Arisa untuk berhati-hati dengan bahaya budaya untuk sekali, tapi itu semua terserah padanya untuk menahan diri.

aku tidak membawa Lulu dan Nana hari ini.

Karena anak-anak tidak ragu untuk mengatakan apa yang mereka pikirkan, kemungkinan besar mereka akan mengatakan hal-hal yang menyakitkan kepada Lulu secara bertubi-tubi, jadi aku meninggalkannya. Alasan mengapa aku tidak membawa Nana adalah karena dia ingin membawa orga muda – anak-anak kembali ke rumah.

"Oh tidak! H, pahlawan-sama akan datang untuk kunjungan hiburan."

"Eeh! Apa yang harus aku lakukan, mungkin aku harus menggunakan make-up."

Pekerja pembibitan, atau lebih tepatnya, staf onee-san semakin bersemangat. Tunggu, bukankah kalian semua sudah menikah.

Ketika pahlawan Hayato datang, anak laki-laki dan staf onee-san mengikutinya. Mengesampingkan anak-anak, aku iri dia dimanjakan tidak hanya oleh wanita cantik, tetapi juga anggota staf yang menenangkan. Selanjutnya, sebelum aku menyadarinya, putri direktur yang luar biasa tidak dapat didekati telah mengikutinya juga.

Dang kamu pria tampan, meledak.

"Chevalier-sama, chevalier-sama, lihat ini~"

"Uina juga sudah membuatnya, lihat ini."

aku dikelilingi oleh sekelompok gadis kecil berusia 5-6 tahun. Mereka telah membuat aksesoris cangkang yang telah aku ajarkan sebelumnya. Meski kasar, masing-masing memiliki ciri khas tersendiri, menarik.

Meskipun pahlawan dikelilingi oleh wanita cantik, aku terjebak mengasuh anak-anak, aku bisa merasakan kesenjangan di masyarakat.

Karena mataku bertemu dengan mata pahlawan, aku menyapanya. aku tidak bisa lepas dari gadis-gadis kecil, jadi kami sedikit terpisah. Untuk beberapa alasan, dia tampak sangat iri, aku bertanya-tanya mengapa. Tidak mungkin, bahkan jika dia seorang lolicon, apakah gadis-gadis muda seperti ini termasuk dalam targetnya? Tidak mungkin memang.

Tentang masalah dari nona Ringrande yang melihat aku bergaul dengan nona Sera selama kunjungan penghiburan, karena itu berlebihan, aku mengabaikannya.

Kunjungan ke bengkel pilar penghalang hanya dengan teman aku sendiri yang sudah lama tidak terjadi. Tur berlanjut saat aku bergandengan tangan dengan Pochi dan Tama. Pilar penghalang tampaknya menjadi alat sihir yang terutama untuk mencegah monster menyerang desa. Efeknya bisa mencapai radius 100 meter hanya dengan sekali berdiri. Namun, karena itu bukan penghalang fisik, monster yang mengamuk, dan monster yang dikejar manusia masih bisa melewatinya, sepertinya.

Pilar penghalang dapat berfungsi dengan menyerap mana dari nadi bumi, tetapi karena itu akan membuat tanah menjadi layu, pengguna mantra lokal memasok mana setiap beberapa hari sebagai gantinya.

Pilar itu terbuat dari banyak inti sihir, jadi ada beberapa kekhawatiran pencurian, tetapi setelah didirikan di tanah, itu dicor dengan sihir perlengkapan, jadi tidak akan mudah untuk mencuri pilar. Sepertinya bahkan pencuri yang telah menyerang desa tidak peduli dengan pilar penghalang. Tampaknya penguasa wilayah akan mengerahkan pasukan mereka dengan pasti jika ada yang meletakkan tangan mereka di pilar penghalang.

aku ingin tahu apakah ceritanya terlalu sulit, Pochi dan Tama tertidur sambil memegang kedua tangan aku, jadi aku membawa keduanya dalam pose mayat di kedua tangan aku, dan melanjutkan tur bengkel. Liza menawarkan untuk berubah untukku, jadi aku meninggalkan keduanya padanya di sepanjang jalan. Mereka lucu ketika mereka bangun, tetapi ada kelucuan yang berbeda dari biasanya ketika mereka sedang tidur.

Perdamaian adalah yang terbaik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar