Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23: 23

8-23 . Pahlawan dan Satou (2)

Satou di sini. Ketika aku memainkan game pertarungan, pada awalnya aku bersenang-senang dengan serangan khusus, tetapi kemudian aku secara bertahap terpesona dengan membaca dan membuat kombo.

Meskipun seperti yang diharapkan, aku tidak berpikir bahwa hari di mana aku akan bergerak seperti karakter game fighting sendiri akan datang.

"Aku datang untukmu, sayangku!"

Pahlawan Hayato membuka pintu dan masuk. Tama yang meringkuk di pangkuanku terkejut dan menyodorkan cakarnya di pangkuanku. Ini sedikit menyakitkan. Pochi, dan Mia yang berada di pihakku mengeras.

Mengganggu waktu membaca buku bergambar yang damai seperti ini, sungguh pahlawan yang meresahkan.

"Apa-apaan . "

Dan, juga, mengapa kamu kaget, pahlawan Hayato.

Hanya apa yang dia terkejut.

Tidak ada yang sangat aneh. Pochi baru saja menggangguku untuk membacakan buku bergambar untuknya. aku duduk di sofa besar, dan menikmati sore hari dengan riang setelah sekian lama. aku mengenakan tank-top dan celana pendek yang menyegarkan, tetapi karena ini adalah kamar pribadi, tidak ada yang salah tentang itu.

Lulu, dan Nana yang bersantai di karpet di bawah mengenakan pakaian one piece yang tidak, meski kurus, memperlihatkan tubuh mereka. Liza mendengarkanku membaca buku bergambar sambil berdiri dengan tenang seperti bermeditasi dengan mata tertutup. Aku bisa merasakan sedikit kemarahan di matanya. Liza tiba-tiba suka mendengar membaca buku bergambar. Apakah dia marah karena diganggu?

Mia takut dengan mata Hayato, dia menyelinap di belakang kursiku, geli.

"Ya ampun, pahlawan-sama, memasuki ruangan bahkan tanpa mengetuk seperti ini, itu cara yang buruk, tahu?"

Meskipun Arisa mengatakan itu dengan sopan dan sopan, dia melakukannya sambil membelai kakiku, itu agak menggelikan. Astaga, tolong hentikan pelecehan s3ksual sambil berpura-pura mendengarkan buku bergambar.

"Ayo lawan Satou! Kamu membuatku marah!"

Pahlawan yang berteriak dengan wajah yang terlihat seperti sedang menangis darah ditembaki oleh nona Ringrande dan kelompoknya dari belakang.

Astaga, aku tidak mengerti apa yang dia lakukan.

Aku mengganti pakaianku menjadi pakaian ksatria yang mudah dipindahkan untuk mencegahku bersikap tidak sopan kepada putri Maryest, dan pergi keluar. aku tidak berniat untuk melawan pahlawan sedikit pun, tetapi aku tidak bisa tidak pergi ke tempat pahlawan dan teman-temannya sedang menunggu.

"Apakah kamu benar-benar akan bertarung?"

"Tentu saja tidak . "

Lulu bertanya dengan khawatir, aku menjawab dengan ringan.

Bahkan jika aku bertarung, itu hanya akan mengekspos kekuatanku yang sebenarnya, tidak ada keuntungannya.

"Kamu akhirnya datang Satou!"

Pahlawan yang dikerumuni oleh maid-san berdada besar dari gedung utama sambil memanggul Arondight ada di punjung halaman.

"Mari kita bertarung dengan adil!"

"aku menolak . "

Pahlawan itu menantangku untuk bertarung sambil menunjuk Arondight langsung ke sini, aku dengan tegas menolaknya sambil tersenyum.

Sepertinya sang pahlawan tidak menyangka bahwa dia akan ditolak, dia tampak bingung. aku ingin bertanya kepadanya selama satu jam mengapa dia berpikir bahwa aku tidak akan menolak.

Lagi pula, bahkan jika kita bertarung, hanya ada kerugian bagiku kan?

"Mari kita dengar alasanmu."

"Tidak ada untungnya bagiku dalam pertarungan."

"Hee, kamu tidak mengatakan itu karena kamu tidak bisa menang ya."

Pahlawan bertanya, dan putri Maryest membalas.

"Tentu saja, ada juga fakta bahwa tidak ada kemungkinan aku menang, tetapi bahkan jika, kebetulan, aku menang, tidak ada manfaat bagi aku. Tidak ada gunanya bertarung kan?"

"Bersilang pedang dengan sang pahlawan, itu adalah kehormatan yang sangat langka bahkan di kekaisaran, tahu?"

kamu benar-benar ingin aku melawan pahlawan bukan?

"Tolong berikan kehormatan itu kepada para ksatria, dan orang-orang yang bertarung di turnamen pertempuran sebagai gantinya."

"Kamu juga tidak berpikir bahwa kamu akan kalah dari Hayato kan?"

"Maryest-sama, itu hal yang tidak masuk akal untuk dikatakan. Dia pahlawan-sama lihat? Tidak mungkin aku bisa menang melawan eksistensi yang bisa menandingi raja iblis."

aku tidak berpikir aku pasti akan menang melawan seorang prajurit veteran dalam pertarungan ilmu pedang lurus, meskipun itu akan menjadi cerita yang berbeda jika itu adalah pertarungan apa pun. Faktanya, aku telah dicabik-cabik seperti diskakmat dalam pertandingan catur ketika aku bertarung melawan penatua Dohar, bahkan jika aku menyembunyikan kemampuan aku.

"Benarkah? Kamu tidak menyembunyikan kekaguman, kecemburuan, kecemburuan, dan juga ketakutan bahkan ketika kamu berada di depan yang sangat kuat. Apakah aku salah?"

aku rasa begitu .

"Oy Mary. Jangan menghalangi pertarunganku dengan pembicaraan yang sulit."

"Ya ampun, maafkan aku. Reaksi anak ini sangat tidak biasa, jadi aku hanya tidak sengaja."

Nah, kembali ke masalah utama, apa yang harus aku lakukan.

Kalau dipikir-pikir, Arisa benar-benar pendiam.

"Gufufufu, (Tolong jangan bertarung untukku), situasi yang sangat lezat."

Apa yang kamu katakan dengan berbisik.

“Baiklah, kalau begitu mari kita lakukan seperti ini. Kamu bertaruh putri Arisa. Sedangkan untukku, aku akan memberimu apa pun yang bisa kulakukan.”

Sesuatu yang besar keluar.

Lalu, aku ingin kapalnya.

"Kapal perang dimensional, pedang sucinya, dan armor sucinya adalah properti kekaisaran, jadi itu terlarang."

Putri Maryest dengan tegas memberitahuku seolah dia membaca pikiranku. aku telah mendengar dari pembicaraan panjang baron Muno bahwa pahlawan muncul dengan pedang suci ketika dia dipanggil, aku ingin tahu apakah itu tidak benar?

aku dapat mengumpulkan informasi sebagai Nanashi, jadi aku tidak perlu melakukannya sebagai Satou. Itu benar, mari kita jadikan dia asuransi untuk waktu di mana aku sendiri tidak cukup. aku tidak bisa mengatasi jika raja iblis muncul di dua lokasi berbeda pada saat yang sama.

Selain itu, jika aku memiliki hubungan dengan kerajaan Saga, aku dapat berlindung di sana jika aku kehilangan tempat aku di kerajaan Shiga.

Pada akhirnya, itu akan bersama pahlawan dan pengamat.

Ada tiga syarat yang aku berikan padanya.

Pertama, kita akan berduel di tempat di mana tidak ada yang menonton.

Kedua, pahlawan tidak akan menggunakan keterampilan unik, atau keterampilan pertempuran aktif.

Ketiga, jika kepemilikan Arisa dialihkan kepadanya, dia harus mengutamakan wasiat Arisa ketika dia berhasil membebaskannya dari geass.

Namun, karena Maryest menunjukkan ketidaksetujuannya, satu orang dari masing-masing pihak diberi izin untuk mengamati. Lady Ringrande ingin ikut juga, tetapi karena berbagai masalah akan muncul jika dia melihat pertarungan, dia dicegah.

aku seharusnya juga mengikuti kondisi kedua dengan tidak menggunakan keterampilan pertempuran, tetapi karena Arisa bersikeras bahwa itu tidak adil, mereka membiarkan aku menggunakannya.

Kami berempat telah datang ke arena yang ditinggalkan di bawah ibukota kadipaten.

aku tahu tempat ini dari seorang kenalan yang tinggal di lorong bawah tanah, sepertinya itu adalah tempat di mana turnamen seni bela diri gelap diadakan hingga 100 tahun yang lalu.

Putri Maryest menggunakan sihir cahaya untuk menerangi ruangan.

Tingginya 10 meter, dan radiusnya sekitar 20 meter. Karena itu juga termasuk kursi penonton, lokasi pertarungan sebenarnya lebih kecil.

aku bertanya kepada Arisa tentang niatnya yang sebenarnya sebelum kami sampai di sini, dan dia berkata bahwa aku harus memperdalam persahabatan aku dengan pahlawan tanpa berlebihan, dan bertukar informasi. aku merasa bahwa jarak antara Arisa dan pahlawan sudah cukup, tetapi aku tidak tergerak meskipun aku dimohon, namun ketika Arisa menjadi rahasia seperti ini, dia hanya akan menjadi lebih buruk, jadi aku menerima alasannya.

<TLN: Ini adalah kekacauan yang campur aduk bahkan dalam mentah aslinya, pada dasarnya Satou tidak percaya hanya itu yang ada pada niat Arisa, tapi dia tidak akan mendesak lebih jauh karena itu hanya akan menjadi lebih buruk jika dia melakukannya ketika dia seperti itu. >

Bagian (Jangan berlebihan) sulit karena lawan adalah pahlawan, tetapi karena ini bukan pertarungan yang serius, mungkin akan baik-baik saja selama aku tidak menggunakan senjata dari penyimpanan aku, jangan pukul dia dengan sihir perantara, dan jangan gunakan tangan kosongku untuk memblokir pedangnya.

"Sepertinya tidak apa-apa untuk bertengkar agak mencolok jika ada di sini."

aku telah mengganti baju besi kulit putih sebelum kita datang ke sini.

"Aku akan berhenti dengan benar sebelum memukul, jadi jangan khawatir."

"Ya, aku percaya padamu."

Meskipun aku menjawab dengan sopan, siapa yang akan mempercayai kamu ketika kamu memiliki ekspresi karnivora itu.

"Di sini-sama, ini bukan pertempuran serius lho. Kamu kalah jika lawanmu mati. Aku akan mengejar Satou-sama jika itu terjadi."

"Umu, aku pandai menahan diri, serahkan padaku."

Arisa memberinya peringatan keras, tetapi dipertanyakan apakah dia benar-benar mengerti ketika dia menjilatnya seperti itu.

"Ada tiga pertandingan, memenangkan dua pertandingan berarti kemenangan."

Putri Maryest menceritakan syarat kemenangannya.

"Dilarang kalah dengan sengaja, oke!"

"Tapi tentu saja, sayang. Mari kita bangun rumah putih di ibukota kekaisaran ketika kita menikah. Kita akan memelihara seekor anjing besar di taman."

Arisa mungkin berbicara padaku, tapi Hayato yang salah paham mulai membicarakan sesuatu. Seleranya tak terduga kekanak-kanakan.

"Kamu benar-benar~ jangan menahan diri oke! Tolong ingat itu, bukan hanya aku, Lulu juga akan pergi!"

Arisa mengingatkanku lagi dengan suara rendah.

aku tidak mengerti alasan macam apa itu, tetapi bahkan jika dia tidak menyebutkan Lulu, aku tidak punya niat untuk menyerahkan Arisa. Jika Arisa benar-benar menginginkannya, maka aku akan mengirimnya pergi sambil tersenyum, tetapi jika bukan itu masalahnya, maka dia harus berada di sampingku.

"Tidak apa-apa."

Aku mengangguk pada Arisa yang terlihat sangat cemas. Namun, dia seseorang yang tidak percaya diri di tempat-tempat aneh.

Hero dilarang menggunakan tidak hanya skill unik, tapi juga skill aktif ya. aku kira aku harus mematikan menu untuk membuat ini adil. Bahkan jika aku mematikan menu, pengaturan terakhir kolom pendamping tampaknya tetap dipertahankan, baiklah.

aku mematikan menu setelah beberapa lama.

Pemandangannya luas.

Aku dengan pedang peri, Hayato dengan pedang suci. aku ingin memberi tahu pahlawan untuk menahan diri, tetapi dia membalas dengan mengatakan bahwa lebih mudah untuk berhenti sebelum memukul dengan pedang yang biasa dia lakukan, aku tidak menjawab kembali.

"Pada posisi kamu, pertandingan dimulai ketika koin ini menyentuh tanah!"

Arisa melempar koin di atas.

aku telah mempelajari berbagai hal setelah bertarung dengan raja iblis.

Gerakan mata.

Posisi pusat gravitasi tubuh.

Sedikit perubahan siluet tercermin dari gerakan otot.

Dan juga pernapasan–

Aku menyelam di bawah ujung Arondight, dan menusukkan pedang peri ke jantungnya.

Pertandingan berakhir sebelum suara dari koin yang menyentuh tanah berhenti.

"Pertandingan pertama, kemenangan Satou♪"

Oh, wasit.

"Apa yang kamu lakukan Hayato! Meskipun dia tidak bergerak secepat itu, kamu membiarkannya menang dengan sengaja, kamu bersikap kasar kepada lawanmu."

Putri Maryest memarahi Hayato dari lapangan, tapi sepertinya itu tidak sampai ke telinganya.

"Ini mengejutkan, apakah itu benar-benar gerakan level 30?"

Lebih dari pahlawan, aku sendiri terkejut dengan gerakan aku sendiri. Tubuhku terasa lebih ringan dari biasanya. Seolah-olah aku telah mengaktifkan sesuatu, aku merasa bahwa informasi memasuki aku dengan jelas hingga mengejutkan.

Lintasan dan waktu pukulan pahlawan Arondight sesuai dengan harapan aku. aku sudah memahami kebiasaan Hayato setelah melihat pertarungannya dengan iblis berkulit kuning, tetapi lebih dari itu, aku dapat memprediksi gerakannya seolah membaca masa depan.

Untuk mengkonfirmasi sensasi itu, aku bertarung di pertandingan kedua.

aku menghindari tebasan horizontal dengan mengayun ke belakang minimal.

Pedang itu kembali dengan sangat cepat, aku memblokirnya dengan pelindung di sisi sebaliknya dari tanganku yang memegang pedangku.

Ketika aku menunjukkan celah sedikit, pahlawan itu menendang ke arah perut samping aku

aku memprediksinya, menanganinya, dan dengan sengaja menerima serangan sambil merusak keseimbangan lawan.

Rasanya seperti saat aku melawan pemain kuat di game fighting. aku ingin bertarung dengan penatua Dohar lagi. aku harus bisa bertarung dengan sopan tanpa merasa seperti sedang dipimpin oleh hidung kali ini.

Lebih, dan lebih.

Ujung pedang berayun sebentar sebelum diayunkan, perbedaan halus dalam kekuatan mencengkeram pegangan pedang, ada informasi di mana-mana.

aku menikmati setiap sudut tubuh aku selama bertarung dengan pahlawan.

Dan–

Waktu yang menyenangkan berakhir terlalu cepat.

>(Meramalkan: Skill Pertempuran Anti-Personil Diperoleh)

>Judul (Penari Pedang) Diperoleh

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar