Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 26 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 26: 26

8-26 . Berpisah di Malam Ibukota Kadipaten (2)

Satou di sini. Aku teringat kelulusanku ketika mendengar kata keberangkatan. aku tidak membuat hubungan antara keberangkatan dan perpisahan terakhir, mungkin karena aku berasal dari dunia di mana bahkan tidak perlu 2-3 hari untuk bertemu orang-orang di sisi lain planet ini. Apakah sedikit lebih berat di dunia lain?

Hasil lelang gelap tadi malam lebih baik dari yang aku kira.

Pedang sihir cor dijual dengan harga yang diharapkan, tetapi tombak sihir cor, dan tombak sihir cor semuanya dijual dengan harga yang cukup tinggi. Tombak sihir yang dilemparkan khususnya, karena pertarungan penawaran antara seorang pria yang tampak seperti seorang penjelajah, dan pria lain yang mengenakan baju besi yang elegan, itu dijual seharga 270 koin emas. aku ingin tahu apakah efek kelumpuhan tambahan dari listrik adalah penyebab kesuksesan ini. aku mungkin tidak perlu memikirkan biayanya.

Karena aku telah mendapatkan lebih banyak keuntungan dari yang aku harapkan, aku memutuskan untuk menyumbangkan 10 koin emas untuk distribusi makanan darurat Tenion dan panti asuhan masing-masing. Karena lebih dari ini tidak masuk akal, aku menahan diri.

Tentang buku catatan yang aku menangkan, separuh bagian dalamnya terbelah dua. Lebih jauh lagi, sepertinya orang yang menulis buku catatan ini adalah orang yang berhati-hati, itu ditulis dengan sandi asli. Ketika aku menguraikannya, aku memperoleh keterampilan (Dekripsi), jadi aku menyelesaikannya dengan mudah.

Cara membuat sabun, cara membuat kaca dan cermin, cara membuat permen karet, dll. . . .

Berbagai teknologi yang sepertinya akan berguna bagi seseorang yang baru saja tiba di dunia lain tertulis di buku catatan. Namun, sayangnya aku sudah bisa membuat sebagian besar dari mereka. Andai saja aku mendapatkannya lebih awal.

Penemuan yang beruntung adalah resep karinya. Ada juga metode untuk membuat rempah-rempah tertulis. Masalahnya adalah apakah aku bisa menemukan bumbunya atau tidak. Karena bahkan ada cara untuk membuat soba dan udon, ini mungkin sangat murah.

Sayangnya, tidak ada informasi tentang pemiliknya.

aku pikir itu adalah orang ketiga yang disebutkan oleh pahlawan Hayato, karena dia adalah orang yang cerdas, mari kita berdoa agar dia saat ini menikmati kehidupan dunia lain.

"Selamat malam, pahlawan Hayato."

aku mengunjungi kamar pahlawan dalam mode Nanashi dengan mengenakan pakaian yang sedikit sederhana di malam hari sebelum pesta pahlawan berangkat dari ibukota kadipaten. Karena beberapa anggota partynya memiliki hidung yang bagus seperti Pochi dan yang lainnya, aku menggunakan sihir (Deodorant).

"Nanashi ya, bagaimana kamu menyusup ke sini?"

"Dengan curang."

Itu kata yang nyaman.

Tepat setelah aku memasuki ruangan dari jendela, gadis-gadis earkin yang tampaknya menjadi teman pahlawan tiba-tiba meminta maaf. Karena memaafkan mereka seperti itu adalah 'itu', aku diizinkan menyentuh telinga para gadis sebagai kompensasi. Un, itu cukup bagus.

Setelah itu, sang pahlawan berterima kasih padaku.

Dia mengatakan hal yang sama seperti yang dia lakukan ketika aku menjadi Satou, tetapi ketika dia berkata, 'ingin merasakan telingaku sebagai ucapan terima kasih?', aku tanpa sadar menjatuhkan tinjuku ke kepala sang pahlawan.

aku pikir wanita Ringrande itu, dan putri Maryest akan mengeluh karena aku memukul pahlawan, tetapi tampaknya dia biasanya diperlakukan seperti itu, jadi semua orang tampak seperti mereka pikir itu masalah biasa. Putri Maryest bahkan menyuruhku untuk tidak bersikap mudah padanya. Apakah itu pahlawan yang baik.

Ketika dia menawarkan beberapa jenis barang sebagai hadiah, aku mengatakan kepadanya bahwa aku ingin Mesin Aerodinamis dalam lelucon karena aku tidak memerlukan sesuatu yang khusus, tetapi pahlawan mencoba untuk buru-buru mengeluarkan mesin aerodinamis kapalnya yang sepertinya disebut Jules Verne. Karena aku telah merencanakan untuk membuat mesin aerodinamis sendiri, aku menolak tawaran langka itu. Putri Maryest terlihat sangat lega, mesinnya mungkin sangat berharga.

Pada akhirnya, diputuskan bahwa sang pahlawan akan memberiku berbagai logam langka seperti mithril, dan orichalcum. Dia mendapatkannya dari dalam labirin, tetapi karena dia meminjamkannya ke gudang senjata kekaisaran, dia tidak memilikinya.

Orichalcum membuat hati aku merasa bersemangat, meskipun aku baru akan mendapatkannya nanti.

Ups, aku lupa alasan utama aku datang ke sini.

"Ini adalah?"

“Kurasa kamu belum pernah melihatnya? Itu adalah alat sihir yang bisa mengubah seseorang menjadi iblis lho.”

aku mengeluarkan tanduk pendek dari Penyimpanan dan melemparkannya ke pahlawan. Itu yang berasal dari iblis yang keluar di kota Gururian.

"Apa katamu?!"

"A, dari mana kamu mendapatkan ini!?"

Yang pertama adalah putri Maryest, dan yang terakhir adalah wanita Ringrande. Dengan melihat ekspresi dan kata-katanya, rupanya, nona Ringrande telah mendengar hal tentang tanduk pendek dari sang duke. Karena iblis telah ditaklukkan di berbagai kota di kadipaten, tidak mungkin orang yang terkait dengan adipati tidak tahu.

"Apakah kamu tahu tentang itu? Ringrande."

"Maaf, karena aku mempelajarinya sebagai wanita muda dari keluarga adipati, aku tidak bisa mengungkapkannya."

Sungguh orang yang sangat kaku. Meskipun sang duke mungkin tidak bisa secara terbuka menyatakannya karena posisinya, kupikir dia membocorkannya padanya sehingga dia bisa memberi tahu sang pahlawan.

"Hei, onee-san. Apakah tanduk pendek ini tidak biasa?"

"Ya, ini pertama kalinya aku melihatnya. Bahkan dalam sejarah panjang pertarungan kerajaan Saga dengan iblis, item ini tidak pernah muncul sekali pun."

Ini barang baru ya.

"Aku mendapatkannya ketika aku mengalahkan iblis yang lebih rendah di wilayah lain. Sepertinya itu tidak bisa digunakan lagi, jadi aku akan memberikannya jika kamu mau, tahu?"

Sambil berterima kasih padaku, putri Maryest dengan malu-malu menerima tanduk pendek, dan menyimpannya di penyimpanan tak terbatas pahlawan (Inventaris). Meskipun itu mungkin tidak diperlukan karena dia terlihat seperti seseorang dengan kepala yang baik, aku memberinya peringatan tegas, "Tangani dengan hati-hati, oke."

Karena item ini, aku dibuat untuk memegang alat sihir yang dapat digunakan untuk berkomunikasi satu sama lain. Sepertinya dia sudah berniat untuk memberikannya padaku sejak awal, alat itu dengan cepat dikeluarkan dari inventaris pahlawan. aku tidak punya masalah khusus dengan itu, jadi kami memutuskan untuk mengaktifkan komunikasi bersama pada 0 jam larut malam setiap 10 hari untuk tetap berhubungan satu sama lain. Karena aku hanya punya jarum jam untuk memeriksa waktu, mereka memberi aku alat sihir jam.

Ini adalah sesuatu yang aku tahu nanti, tetapi waktu pada jam ini rusak ketika aku memasukkannya ke dalam Storage, jadi aku membiarkannya untuk mencentang di Item Box.

aku khawatir jika memiliki fungsi pelacakan, tetapi tampaknya tidak dapat memberi tahu lokasi di samping saat aku mengaktifkan komunikasi. Karena digunakan untuk menghubungi mata-mata yang menyusup ke negara lain, itu dibuat agar tidak terdeteksi selain pada saat komunikasi. aku ingin membongkarnya sebentar, tapi mari kita menahan diri.

aku tiba-tiba bebas sehari sebelum keberangkatan.

Karena aku melakukan hal-hal seperti berkeliling menyapa kenalan aku, dan membeli bahan-bahan, dan penyedap – terutama gula – sedikit demi sedikit setiap hari, tidak ada yang tersisa yang perlu dilakukan dengan tergesa-gesa.

Semua orang telah selesai dibaptis di kuil Tenion pagi ini.

>(Sihir Suci: Tenion Belief Skill Diperoleh)

Ini demi upacara kebangkitan oleh kepala miko-san dalam keadaan darurat.

Untuk beberapa alasan, Arisa dan aku adalah satu-satunya yang tidak dibaptis. Kami memang menerima upacara itu sendiri, tetapi kami tidak mendapatkan gelar (Believer of Tenion) seperti orang lain.

Meskipun sepertinya tidak ada orang di sekitarku yang mengetahuinya, nona Sera berkata, "Dengan ini, Satou-san juga seorang penganut Tenion.", sambil terlihat sangat bahagia.

"Satou-san, tolong terima ini."

Lady Sera memberiku sebuah item bernama (Tenion's Bell). Setelah menguraikan penjelasan item, tampaknya (Bergaung dengan lonceng besar di kuil Tenion). Rupanya, lonceng besar di kuil Tenion berdering ketika keadaan darurat terjadi. Lonceng ini adalah alat sihir yang dapat beresonansi dengan bel besar, dapat merasakan bahaya bahkan jika mereka dipisahkan dengan jarak antara ibukota kerajaan dan ibukota kadipaten.

Sepertinya itu hanya bertindak sebagai reseptor.

"Lihat, aku juga memilikinya. Kami memiliki pasangan yang cocok kan."

"Betul sekali . "

aku tidak bisa menolak nona Sera yang benar-benar bahagia, aku menerimanya dengan patuh.

Mungkin, atau lebih tepatnya, ini 9 dari 10 yang dipicu oleh kepala miko-san, tapi aku masih memakai bel.

Ketika kami kembali ke mansion setelah pembaptisan, beberapa pengunjung sedang menunggu.

Ini baron berikutnya Muno, adik laki-laki-kun dari nona Karina. Dia tidak punya janji, tapi bagaimanapun juga dia adalah tuan muda majikanku, kurasa tidak apa-apa.

"Tuan Pendragon, tolong maafkan aku karena mengganggu tiba-tiba."

"Tuan muda selalu dipersilakan untuk mengunjungi aku."

aku akan pergi ke garasi (pesawat) di siang hari, jadi mari kita selesaikan ini dengan cepat.

"Mari kita dengarkan terus terang kalau begitu. Apakah kamu punya niat untuk menikahi Karina-neesan?"

"aku tidak . "

Ups, aku seharusnya sedikit lebih tidak langsung.

Adik-kun marah dengan wajah merah.

"Apakah kamu membuang kakak perempuanku setelah kamu selesai bermain-main dengannya! Hanya karena kamu adalah punggawa langsung ayah–"

"Ini salah paham."

Meskipun aku agak kasar, aku menutupi kata-kata adik laki-laki-kun yang marah dengan yang lain.

"Aku akan mengatakan ini lagi, ini salah paham. Karina-sama dan aku tidak menjalin hubungan, tahu?"

"Namun, bukankah kalian berdua rukun seperti pasangan selama perjamuan di kota Gururian!"

Cara dia mengatakannya seolah-olah lebih baik jika kita tidak akur. kamu sis.

"Raja Muda telah mengirim undangan untuk Karina-sama, dan aku untuk menghadiri perjamuan. Karena kami berdua tidak memiliki pasangan, aku pergi bersama Karina-sama."

Berkat itu, aku harus mengeluarkan beberapa biaya besar, tetapi karena aku dapat melihat volume dan lembah, aku tidak menyesal. Itu pemandangan yang bagus.

"Orion! Apa yang kamu lakukan sebenarnya!"

Ah, meski aku sengaja tidak memanggil namanya. Nona Karina, kamu tidak berperasaan.

Nama adik laki-laki-kun adalah Orion Muno. Dia korban hobby hero baron Muno seperti aku. Yah, aku memilihnya sendiri dalam kasus aku, jadi korbannya kurang tepat.

Nah, aku kira aku harus menyelesaikan kesalahpahaman.

"Karina-sama."

"Apa itu?"

Karina-sama menjawab dengan sedikit hati-hati.

"Apakah kamu menyukaiku?"

"Na, apa, itu–"

"Ane?" <TLN: Sesuatu seperti, "kakak perempuan yang terhormat. ">

"T, tidak mungkin itu benar! Hal seperti aku menyukai Satou, sama sekali tidak mungkin itu terjadi!"

Jadi memang benar, tipe ini merusak diri sendiri jika dikonfrontasi secara terbuka. aku sedikit bermasalah jika dia menjawab "Ya", tetapi aku tidak akan sedingin ini jika dia begitu manis.

"Orion-sama, seperti yang kau lihat, rumor tentang kita menjadi kekasih tidak berdasar. Karina-sama lebih cocok untuk seorang pria muda dari garis tua dan terhormat dari bangsawan besar."

"U, umu, aku senang kamu tahu tempatmu sebagai chevalier. Tolong jaga aku mulai sekarang."

"Ya, juga."

Dengan kata lain, Orion-kun mungkin datang untuk memperingatkan seorang bangsawan pemula bahwa dia bukan tandingan kerabatnya. aku berdoa agar tidak diperparah oleh siscon. Orion-kun ini tampaknya bertunangan dengan putri duke yang memiliki ibu berbeda dari nona Ringrande dan Sera. Karena pasangan masih berusia 7 tahun, pernikahan masih menjadi pembicaraan untuk masa depan.

aku mengunjungi garasi kapal udara Duke di sore hari karena mereka akan membongkar mesin aerodinamis yang disebutkan sebelumnya.

Ketika aku pergi ke garasi, aku mencari orang yang bergerak di lukisan itu sebelumnya, tetapi aku tidak dapat melihatnya karena lukisan yang digantung telah berubah, aku bertanya-tanya apakah mereka memutarnya setiap hari. aku bertanya kepada pelayan-san yang merawat karya seni lain, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak tahu lukisan seperti itu sambil menatapku dengan ragu. Itu mengingatkan aku, ketika aku membicarakannya selama pesta teh saat itu, mereka mengira aku hanya membual. aku ingin tahu apakah aku setengah tertidur dan salah. Sungguh cerita yang misterius.

Ada banyak orang di garasi, jadi aku tidak bisa melihat mesinnya dari dekat. Mau bagaimana lagi, jadi aku pindah sebentar dan menggunakan (Tampilan Jarak) untuk memeriksa mesin. Mesin aerodinamis itu seperti radiator pendingin udara dengan banyak sirip.

Sepertinya bagian sirip terbuat dari bahan Air Fish. Tampaknya sirip memperoleh daya apung dengan mengirimkan sihir ke udara.

Karena tidak terlihat seperti cara kerja balon udara, mekanismenya tidak mengikuti hukum fisika yang aku tahu.

Ketika aku memeriksa penyimpanan aku, beberapa parasit yang melumpuhkan pangeran memiliki bagian yang dapat dibuat menjadi sirip pada mereka, jadi aku menyelam ke labirin larut malam, dan membongkarnya. Karena tidak bisa digunakan apa adanya, aku akan memprosesnya di sepanjang jalan menuju hutan Kalimantan.

aku memiliki bahan dari reklamasi tanah saat itu, jadi aku membuat bahtera yang bahkan bisa menahan gerobak. aku bermaksud untuk menempatkan mesin aerodinamis di dalam bahtera ini. aku mungkin akan membawanya dengan (Tangan sihir) sampai selesainya mesin aerodinamis.

Namun, kurasa ini terakhir kalinya aku bisa menggunakan tempat ini. Karena itu benar-benar nyaman, aku bahkan ingin menetap di ibukota kadipaten.

Keesokan paginya, pasangan earl sebelumnya dengan semua karyawan mereka mengirim kami pergi saat kami berangkat dari ibukota kadipaten.

Lady Karina juga ingin ikut, tetapi karena aku meninggalkannya dengan sejumlah besar dokumen dan surat untuk Nina-san, dia dengan enggan setuju untuk kembali ke wilayah baron Muno. Ada koleksi resep Gelt-san di kota Muno di antara dokumen. Karena aku telah mengirim bahan-bahan yang diperlukan sebelumnya, mungkin tidak apa-apa.

aku juga mempercayakan pedang sihir yang dilemparkan untuk Tuan Zotor, dan Hauto. Karena aku membuatnya dengan sihir kontrol cairan yang aku peroleh, struktur mereka benar-benar berbeda dari yang aku jual di lelang gelap. Penampilan luar pedang dibulatkan seperti yang aku buat untuk Pochi dan yang lainnya sebagai karakteristik khas mereka. aku ingin tahu apakah kamu dapat membayangkannya jika aku mengatakan bahwa mereka terlihat seperti sendok nasi yang direntangkan sepanjang pedang? aku telah membuat ujung pedang terlihat seperti R terbalik yang tajam untuk menusuk. Mereka memiliki prasasti Satou Pendragon, bukan Nanashi.

Juga, aku diam-diam memberikan manajer pembantu, Pina, biaya perjalanan untuk perjalanan mereka kembali. aku mendengar komentar bahwa wanita muda yang belum menikah tidak boleh melakukan seperti terhindar dari tidur di gudang karena mereka bekerja sebagai pendamping pedagang selama perjalanan panjang, jadi setidaknya nikmati perjalanan pulang.

Ketika kapal sudah mulai berangkat, nona Sera datang untuk mengantar kami pergi. Tolong berhenti melambaikan tangan sambil menangis seperti itu adalah perpisahan terakhir. aku merasa agak malu.

Setelah menghabiskan satu hari dan satu malam, kami turun dari kapal di sebuah kota di sepanjang jalan yang memiliki kurang dari 10 . 000 jumlah penduduk. Dari sana, kami bepergian dengan kereta setelah sekian lama libur. Sepanjang jalan menuju hutan Kalimantan, Akan ada kota lain dengan skala yang sama dengan ini, tetapi selain itu, hanya ada beberapa desa. aku senang bahwa setidaknya itu bukan wilayah yang belum dijelajahi.

Sekarang, ayo pergi, ke hutan elf.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar