Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

8-4 . Gangguan Pusat Kota (2)

Satou di sini. Saudara yang tidak mirip ada di mana pun, tetapi bahkan jika mereka dibesarkan di lingkungan yang sama, perbedaan itu ada sejak mereka lahir. Adik perempuan yang ingin melampaui kakak perempuannya, dan kakak perempuan yang ingin melindungi adik perempuannya, perasaan itu mungkin menjadi dorongan untuk membantu mereka tumbuh.

Ada alun-alun di depan tempat anak-anak singa laut pergi, tampaknya para sukarelawan membagikan makanan di sana.

Itu bagus dan semuanya, tapi .

"Berbaris dengan benar nodesu! Memotong garis itu buruk, nodesu."

"Berbaris~ Kalian orang-orang bodoh~."

"H, hai Tama-chan!"

Untuk beberapa alasan, sosok Pochi dan yang lainnya sebagai sukarelawan yang membagikan makanan ada di sana.

"Antrean terakhir ada di sini! Berbaris dalam tiga baris sambil membawa mangkuk kayumu sendiri."

"Kamu di sana, aku akan menempatkanmu di akhir baris jika kamu bertengkar."

Sepertinya Arisa dan Liza bertanggung jawab atas antrian.

Anak-anak kulit singa laut berbaris sesuai dengan bimbingan Arisa. Nana akan berbaris di belakang mereka, tapi aku menghentikannya.

"Ara, tuan, apa tugas Nana?"

"Kami membantu anak-anak itu dari pria kulit harimau."

"Fuh ~ n, kupikir kalian berdua sedang bertengkar di suatu tempat."

Jika kami benar-benar kacau, Mia akan menemukanku di mana pun aku berada. Kemampuan Mia untuk menemukanku bisa disebut di tingkat kekuatan super, meskipun dia tidak akan memberitahuku caranya.

"Bagaimana dengan kalian, bagaimana kamu akhirnya membantu antrian?"

"Ini seperti tuan. Beberapa bajingan yang tidak bertindak sesuai usia mereka memotong garis dan membuat keributan, jadi Pochi memperingatkan mereka, dan kemudian Liza menekan tiga bajingan yang sedang hiruk pikuk."

Jadi begitu . aku entah bagaimana bisa membayangkan pemandangan itu di kepala aku.

"Tidak apa-apa, tapi kenapa Lulu membantu menyajikan makanan?"

“Seorang wanita tua mencoba menghentikan para bajingan di depan Pochi, tetapi dia terluka oleh mereka.”

Cedera itu segera disembuhkan oleh sihir Mia dan Arisa, tetapi dia pulang karena dia terkejut dengan kekerasan itu. Karena itu, tangan mereka pendek, jadi Lulu menawarkan diri untuk membantu.

"Rasanya tidak enak untuk berhenti di tengah jalan, jadi kami akan membantu selama satu jam lagi, tidak apa-apa kan?"

"Tentu saja . "

Berbaur dengan penduduk lokal juga merupakan salah satu daya tarik wisata yang sesungguhnya.

aku kira aku akan pergi membantu juga dengan memasak. aku akan membawa Nana, tetapi karena dia menjadi gila dengan anak-anak singa laut, aku meninggalkannya.

"Lulu, ada yang bisa aku bantu?"

"Ah, tuan! Sera-sama, ini tuanku, Satou Pendragon-sama."

Ya, yang ada adalah pengorbanan raja iblis, miko dari kuil Tenion, Sera. Namun, untuk melakukan pekerjaan sukarela setelah dia baru saja diculik oleh organisasi mencurigakan seperti ini, apa tidak ada yang mengkhawatirkannya?

Tidak, ada beberapa orang adipati di antara kerumunan yang agak jauh dari sini. Dia adalah umpan untuk memancing (Wings of Liberty) ya.

Mengesampingkan itu, mataku senang ketika dia berdiri di sebelah Lulu. Mereka benar-benar terlihat seperti beberapa unit idola.

"Senang bertemu denganmu, Chevalier Pendragon-sama. aku seorang miko dari kuil Tenion, Sera–."

Sepertinya dia berkembang dengan baik setelah kebangkitan.

Dia secara refleks menyapa ketika Lulu memperkenalkanku padanya, tapi dia memiringkan kepalanya karena suatu alasan.

"Um, kita pernah bertemu di suatu tempat bukan? Maaf, tapi ingatanku agak kabur…"

Jangan bilang, dia memiliki beberapa ingatan yang tersisa sejak dia dirasuki oleh raja iblis. Kedengarannya seperti garis pick-up jika kamu hanya melihat kata-katanya. aku berhenti menjadi sadar diri, dan terus menipu dia.

"Tidak, ini pertama kalinya kita bertemu. Sera-sama."

"Apakah begitu aku bertanya-tanya …"

Terlihat bingung itu baik-baik saja, tetapi mengapa dia menatapku. Ketika aku melihat orang ini, entah bagaimana itu mengingatkan aku pada putri Menea. Proporsi dan wajah mereka berbeda, namun mengapa.

"Sera-sama, orang-orang sudah lelah menunggu makanannya."

"Ara, aku tidak harus."

Tidak baik membuat orang menunggu, jadi aku mendesak Sera untuk kembali bekerja membagikan makanan.

Isi panci untuk makanan adalah sup tanaman air yang terlihat seperti rumput laut, dan dengan pangsit kecil di dalamnya. Dari apa yang aku lihat, tidak cukup banyak orang yang membuat pangsit.

"Aku akan membantu."

"Tidak, tidak apa-apa. Aku tidak bisa membiarkan bangsawan-sama mengotori tangannya."

aku menawarkan bantuan kepada salah satu bibi yang sedang memasak, tetapi dia menolak sambil meminta maaf. Menggunakan pidato sopan dalam ketegangan, sungguh orang yang aneh. Lulu, yang menyajikan jatah, membual, "Tuan pandai memasak." Kepada Sera di sampingnya. Apakah gadis-gadis cantik secara alami menarik satu sama lain?

"Bibi, bagaimana dengan bantuan?"

"Benar, akan buruk jika seseorang sakit perut karena makan pangsit setengah matang."

aku dengan cepat menyapa orang-orang yang sedang memasak, dan berpartisipasi dalam memasak.

"Tuan muda, tolong gunakan ini."

Seseorang yang terlihat seperti istri muda meminjamkan aku celemek sambil mengatakan bahwa pakaian aku tidak boleh kotor. aku menggantikannya karena pekerjaannya membuat surimi tampaknya paling sulit. Mia yang meniup seruling alang-alang sambil terlihat bosan sejak beberapa saat yang lalu telah berdiri di sampingku sebelum aku menyadarinya, dia menatap tanganku yang sedang bekerja. Bibi terdekat yang membuat pangsit memanggil.

"Kamu cukup baik meskipun seorang bangsawan. Jika kamu tidak berhasil di rumahmu, bagaimana kalau bekerja di toko kami? Aku akan membiarkan putriku menjadi pengantinmu."

Salah satu bibi memuji keahlianku.

aku bertanya-tanya mengapa bibi-bibi ini menawarkan pertemuan pernikahan (omiai) kepada aku.

"Tidak . "

"" T, tidak, tidak. "Tuan adalah"Eh?""

Mia, dan Lulu bereaksi terhadap kata (Pengantin) dan berbicara dalam penyangkalan, tetapi untuk beberapa alasan, bahkan Sera disinkronkan dengan Lulu. Lulu bukan satu-satunya yang terkejut, bahkan orang itu sendiri. Dia terlihat imut dengan tangan di mulutnya sambil terlihat terkejut, tetapi karena tatapan orang-orang yang menunggu itu menakutkan, aku mendesaknya untuk kembali bekerja.

Itu tidak mungkin cinta pada pandangan pertama, jadi mungkin ada beberapa fragmen yang tersisa dari saat aku menyelamatkannya dari raja iblis bahkan jika dia tidak dapat mengingatnya dengan tepat.

Tetap saja, meskipun Sera dan Lulu terlalu muda untuk menjadi objek ketertarikan romantis, mereka memanjakan mataku. aku ingin kalian berdua membentuk satu unit dalam lima tahun.

Distribusi makanan selesai tanpa gangguan besar.

Hanya saja, ada seseorang yang menuduh bahwa pangsit telah ditukar dengan yang kelas atas di tengah jalan, tetapi dia segera mengerut setelah Liza memelototinya. Kami bekerja tepat di depan mereka, jadi mereka seharusnya tahu. Itu meresahkan.

"Hei, tidak apa-apa kamu membantu, tapi tolong tahan."

Arisa menegurku dengan suara rendah.

Konyol, aku hanya membuat surimi dengan menggiling, bahkan perlu menahan. . . .

Bahkan jika aku menonaktifkan keterampilan yang sudah aku kenal, efeknya tidak akan berbeda secara signifikan. Untuk keterampilan seperti alkimia dan peracikan yang benar-benar aku kenal setelah pengulangan yang tak terhitung jumlahnya, adalah mungkin bagiku untuk dengan sengaja membuat barang inferior, dan aku mungkin bisa melakukannya juga dengan memasak. Namun, entah bagaimana aku tidak suka melakukan sesuatu seperti sengaja membuatnya buruk.

Dari obrolan dengan bibi ketika kami sedang memasak, mereka tampaknya adalah ibu rumah tangga dari sekitar sini dan wanita pembersih kuil. Tampaknya lima kuil di pusat kota membagikan makanan secara bergiliran. Pembagiannya dilakukan setiap hari, tidak ada cukup dana untuk melakukannya setiap hari. Dana saat ini berasal dari sumbangan dari simpatisan di kota, dan kuil itu sendiri.

Ada kuil Tenion dengan kepala-miko di distrik bangsawan, tetapi ada juga kuil lain di pusat kota. Atau lebih tepatnya, itu hanya sepelemparan batu dari alun-alun ini.

Pembersihan berakhir sebentar, dan kemudian, aku membantu membawa peralatan kembali ke kuil bersama Pochi dan yang lainnya.

"Bersihkan~""Nano desu."

Pochi dan Tama memegang meja panjang di atas kepala bersama untuk membawa mereka, mereka terlihat lucu. Tentu saja, Arisa memimpin mereka. Dia melambaikan ranting yang dia ambil dari suatu tempat sambil memimpin jalan.

"Maaf, kamu bahkan membantu membersihkan."

"Tidak ada yang hebat, jadi jangan pikirkan itu."

Sera hanya berbicara dengan normal, jadi mengapa kamu menendang pantatku, Mia.

Lulu membawa pot seperti biasa setelah dicuci.

Hmm?

Sepertinya beberapa orang (Wings of Liberty) datang ke sini sambil menunggang kuda. Mereka masih agak jauh, jadi kita mungkin akan tiba di kuil terlebih dahulu.

Pochi dan yang lainnya membawa meja, bahan dan peralatan ke dapur kuil. Sera dan aku adalah satu-satunya yang memasuki gerbang utama candi dengan tangan kosong. Nana melihat halusinasi dirinya menggendong dua anak singa laut. Mungkin, dia lelah.

"Sera!"

"Ne, nee-san?!"

Yang menunggu Sera di kuil adalah gadis yang jatuh dari langit, cucu dari adipati Oyugock yang juga salah satu anggota pesta pahlawan, nona Ringrande.

Namun demikian, kakak perempuan katanya?

Karena Sera hanya memiliki (Miko dari Kuil Tenion) sebagai gelarnya, aku tidak berpikir bahwa dia adalah kerabat darah dari adipati Oyugock. Percakapan mereka, "Apakah kamu sehat?", "Kamu sudah besar.", terdengar seperti saudara kandung yang normal'. Mereka tidak terlalu mirip untuk saudara kandung, tapi itu bagus selama mereka rukun.

Nah, aku akan menyela pembicaraan mereka ketika waktu yang tepat untuk menyapa dan pergi. Jika gadis ini ada di sini, dia bisa memotong sesuatu seperti (Wings of Liberty) dengan satu tangan.

Namun, bahkan sebelum aku bisa berbicara, argumen telah mengarah ke aku.

"Kamu, kamu dari rumah mana? Gadis ini membenci hal semacam itu, dia keluar dari rumah dan memasuki kuil lho? Apakah kamu pikir kamu merayu Sera sendiri tanpa mengandalkan nama rumahmu?"

Apa ini . Untuk beberapa alasan, dia buru-buru menyamakanku dengan seorang bangsawan yang mencoba merayu Sera. Untuk saat ini, aku mengerti bahwa wanita Ringrande mencintai adik perempuannya dan merupakan orang murahan yang suka mengambil kesimpulan.

"T,Tidak bukan seperti itu. Rin nee-san, orang ini–."

Sera yang mengikuti dengan terlalu kesal membuat kesalahpahaman menjadi lebih dalam. Mengesampingkan kakak perempuan, usia Sera berada di luar jangkauan minat romantisku. Bahkan ketika dia menjadi satu, sangat mungkin dia tidak akan bergaul denganku, tetapi bagaimanapun juga, itu tidak ada hubungannya dengan ini.

Arisa dan yang lainnya yang telah selesai merapikan datang menjemputku, jadi aku mengucapkan selamat tinggal pada Sera. Sebelum kami keluar dari kuil, seorang pendeta seksi meminta sumbangan untuk pembagian makanan, jadi aku menyumbangkan beberapa koin emas.

Ketika kami keluar dari kuil, aku dengan anggun mengabaikan adegan di mana beberapa bajingan seperti bangsawan yang menunggang kuda ditangkap. Sera adalah umpan yang sangat bagus.

Berbagai hal terjadi, seperti nona Karina yang membawa pelayannya mengganggu kami ketika kami mencari hal-hal yang berhubungan dengan musim semi, atau bahwa tidak ada restoran yang menjual daging saat makan siang sehingga Pochi dan Liza putus asa, tapi itu adalah belanja yang umumnya damai. Itu adalah kerja keras untuk membuat Nana melepaskan anak-anak singa laut ketika kami meninggalkan pusat kota. aku meminta Arisa untuk membuatkan dia mainan boneka.

Selama makan malam malam ini, nona Karina telah menyebabkan kesalahpahaman bahwa aku adalah tunangannya, jadi aku bersusah payah menghilangkan kesalahpahaman sambil menjaga wajah nona Karina. Pasangan Earl Walgock sebelumnya telah mengundang beberapa pasangan bangsawan dari lingkaran mereka.

aku menantikan kunjungan lokakarya besok.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar