Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 5: 5

8-5 . Lokakarya dan Kunjungan Museum

Satou di sini. Jika kamu berharap terlalu banyak pada sesuatu, perasaan dikhianati benar-benar hebat ketika hal yang nyata tidak sesuai dengan harapan. aku pernah mengalaminya dengan film yang membuat seluruh Amerika menangis, bahkan jika dunia berubah, kekecewaan tetap ada.

"Blowpipe~?"

"Ini bengkak nodesu."

Pochi dan Tama memukul-mukul dan menunjuk para pekerja bengkel sambil digendong di bawah lengan Liza.

Pochi dan Tama menunjuk ke sumpitan yang digunakan pekerja bengkel untuk membuat mangkuk kaca. Ada pengguna mantra yang menggunakan sihir pendingin di lorong yang digunakan untuk tur sehingga tidak terasa panas di sini, tetapi wajah para pekerja penuh dengan keringat.

Ketika Nana melihat pembengkakan mangkuk kaca, dia terlihat goyah seperti sedang dipancing dari jalur tur, jadi Lulu dan aku menangkap tangannya dari kedua sisi untuk menghentikannya.

"Tuan, aku mengusulkan perlunya melakukan pengamatan terperinci."

"Kami mengamati dari sini oke."

"Nana-san, kamu akan menghalangi pekerja-san. Tolong tahan."

Berbeda dengan Nana yang terlalu tertarik, Arisa menguap tanpa minat.

Yah, aku bisa mengerti. Ketika aku mendengar tentang bengkel kaca Oak, aku mengharapkan semacam bengkel fantasi, tetapi ternyata itu adalah bengkel yang sangat normal.

"Jika kamu tertarik, bagaimana kalau kamu mencoba membuatnya sendiri saat tur selesai?"

"Ya, jika tidak apa-apa denganmu, tolong."

Yang memandu tur adalah seorang lelaki tua yang tampak tertekan, orang ini adalah kepala bengkel. Dia pria kurus yang aneh di paruh akhir usia 50-an dengan rambut rontok.

Selanjutnya, kita dipandu ke tempat pembuatan bahan baku kacamata. Semua pekerja memakai kain penutup mulut dan hidung. Ini mungkin tindakan terhadap debu.

"Di sinilah kami menghancurkan batu, granit, dan kuarsit, yang akan menjadi gelas. kamu dapat mengubahnya menjadi gelas dengan mencampur bubuk biru yang kamu dapatkan dengan menghancurkan batu ek ini dan kemudian memanaskannya."

Batu ek?

Mungkinkah, bahan fantasi?

"Batu-batu ini ditambang dari tambang di sisi gunung kebun anggur utara, dan bubuk dari batu-batu itu akan membuat gelembung jika kamu memasukkannya ke dalam air. Gelembung ini adalah–"

aku mengerti apa itu dari cerita kepala bengkel, sepertinya itu adalah asam karbonat, atau lebih tepatnya soda alami. aku lupa namanya, tetapi ada bijih seperti itu di dunia sebelumnya. aku pribadi senang bisa belajar berbagai ilmu, tapi aku ingin tahu apakah bangsawan lain yang berkunjung ke sini tidak akan terganggu dengan penjelasan teknis seperti itu?

Ruang terakhir dalam perjalanan wisata adalah acara utama.

"Ini adalah alat sihir kaca lembaran yang digunakan untuk memproduksi kaca di bengkel ini."

aku diberitahu bahwa alat sihir ini tampaknya merupakan warisan dari kerajaan Oak yang mendahului kerajaan Shiga.

"Sepertinya mesin press ya."

aku juga mengerti apa yang dikatakan Arisa. Gelas panas merah dituangkan di atas alas dengan lebar 1 meter, dan panjang 2 meter, lalu sesuatu yang terlihat seperti alat pres turun dari atas, menciptakan lembaran kaca.

aku ingat pernah melihat video yang menunjukkan gelas dituangkan di atas logam cair untuk membuatnya sebelumnya, tapi aku mungkin bisa menggunakan sihir sebagai pengganti membran untuk membuat lembaran kaca.

Jika aku menggunakan Cubes, mungkin tidak terduga untuk melakukannya.

Selanjutnya, kami menunjukkan proses membuat cermin dari kaca lembaran. Sepertinya mereka menggunakan perak nitrat. Cermin yang sudah selesai terlihat dekat dengan cermin yang digunakan orang di dunia sebelumnya. aku memiliki beberapa perak nitrat karena itu adalah bahan baku untuk alkimia, jadi aku mungkin bisa membuat beberapa cermin jika aku memiliki batu ek.

"Ada dua Pochi~?"

"Ada Tama di sana nodesu!"

Pochi dan Tama di lengan Liza terkejut melihat cermin saat mereka menunjuknya. Mereka biasanya menggunakan satu, tapi bagaimanapun juga itu adalah cermin perunggu. aku sudah memikirkan hal-hal itu, tetapi tampaknya poin kejutan mereka sedikit berbeda.

"Ini seperti mirror nodesu Soruna yang ringkas."

"Ini besar~"

Begitu, mereka telah melihat satu dari putri tertua di kastil Muno, Soruna-san. Sepertinya mereka hanya terkejut karena seluruh tubuh mereka terpantul.

Tak hanya Arisa dan Mia, bahkan Nana dan Liza pun menatap cermin sambil berpose. aku harus membeli satu dalam perjalanan kembali.

Namun, hanya Lulu yang memalingkan wajahnya dari cermin. Ini sangat disayangkan.

Aku ingin tahu apakah ada cara untuk membuat Lulu berhenti membenci penampilannya sendiri. aku akan berkonsultasi dengan Arisa lain kali.

Mereka memungut biaya untuk mengalami proses pembuatan kaca menggunakan alat tiup, jadi aku membayar. Kami diberi satu pipa tiup sebagai peringatan. aku mendapatkan skill (Glasswork) ketika aku meniup pipa sekali, dan meskipun aku tidak tahu kapan aku akan menggunakannya, aku mengaktifkannya seperti biasa.

Ketika kita pulang, aku menanyakan harga cermin ukuran penuh, tetapi aku harus menunggu selama dua tahun karena reservasi benar-benar penuh. Kacamata itu tampaknya populer bagi para bangsawan senior dari ibukota kerajaan dan ibukota adipati untuk meletakkannya di jendela, produksi mereka tidak dapat memenuhi permintaan.

Melanjutkan setelah kunjungan bengkel kaca Oak, kami berkeliling bengkel kecap, miso, dan tempat pembuatan bir.

Rupanya, semua orang lelah, jadi aku menunda kunjungan yang dijadwalkan ke bengkel pendukung penghalang dan pabrik sutra untuk besok, aku meminta Shelna-san untuk mengurus penyesuaian.

Ngomong-ngomong, makan siang hari ini adalah daging yang diasinkan dengan sup, dipanggang. Sedikit gosong, tapi lumayan enak. Menurut Arisa, ada masakan serupa di dunia sebelumnya, meskipun aku tidak tahu satu pun di dunia aku.

"Apa yang harus kita lakukan di sore hari? Bagaimana kalau menonton kualifikasi turnamen seni bela diri?"

"Apakah tuan akan berpartisipasi juga nodesu?"

"Aku tidak akan."

Pochi dan Tama bereaksi terhadap kata-kata Arisa, tapi aku langsung menyangkal.

"aku pikir master bisa menjadi juara, apakah kamu benar-benar tidak akan berpartisipasi?"

"Tak tertandingi karenanya luar biasa~?"

<TLN: Muteki ni suteki~?>

"Nn, juara."

Pochi terlihat putus asa karena aku langsung menyangkal, tapi aku pikir menonton pertandingan lebih menyenangkan daripada berpartisipasi di dalamnya. Lebih dari segalanya, kekurangan menjadi juara terlihat lebih besar daripada manfaatnya.

"Tuan, ada museum dan gedung opera di dekatnya, bagaimana kalau pergi ke sana?"

"Baiklah, ayo pergi ke museum kalau begitu."

Lulu berbicara tentang topik yang berbeda di sana, jadi aku memahaminya. aku mengkonfirmasi di peta bahwa ada museum di dekat sini.

Ada peri dari desa yang sama dengan Mia di gedung opera, tetapi ketika aku bertanya kepada Mia tentang hal itu, dia tidak tahu namanya. Mungkin peri yang keluar dari hutan sebelum Mia lahir.

Pengunjung museum sebagian besar adalah wanita yang terlihat kaya dan pelayan mereka.

"Yamato~?" "Oh, nano desu."

"Fuh~n, sepertinya mereka sedang mengadakan pameran leluhur raja Yamato."

"Sepertinya disana cukup ramai."

"Nn."

Museum ini dibangun dengan tiga ruang utama yang terhubung. Di antara mereka, aula terbesar mengadakan (Pameran Leluhur Raja Yamato) untuk waktu yang terbatas.

Urutannya sudah diatur, jadi kita akan pergi sesuai dengan perintah itu.

Pertama, ini adalah area untuk isian dan struktur kerangka.

Suasana pada dasarnya sama dengan yang ada di Jepang, tetapi ada isian monster di antara mereka, jadi kesannya sangat berbeda.

"Ini nodesu berbahaya, tolong serahkan ini pada Pochi dan lanjutkan nodesu!"

"Aku akan menunggumu~"

"Pochi, kita akan menunggu dulu setelah mengalahkan raja iblis!"

Kalian, tolong lakukan tur secara normal. Mengapa mereka mengadakan drama kecil. Selain itu, apa yang kamu maksud dengan (Tunggu), itu (Tinggalkan) .

<TLN: Tama menggunakan (Matasete) bukan (Makase)>

"Tuan, apakah mereka tidak akan bergerak?"

"Un, bagaimanapun juga itu adalah isian."

Aku merasa mereka akan bergerak jika mereka menjadi undead.

Nana menunjuk isian kingfisher kecil dan hewan kecil mirip tupai.

"Ini lucu."

"Nn."

Lulu dan Mia sedang melihat isian penguin. Ada satu di dunia paralel juga ya. aku berdoa semoga itu bukan isian penguinman atau semacamnya.

Oh benar.

"Pochi, kemari sebentar."

"Ya, nanodesu."

aku membawa Pochi, yang datang berlari, di bawah lengan aku dan membawanya lebih dekat ke mulut monster besar bernama Benteng Tiger.

"Wagahai, kamu, gigit utuh."

<TLN: Wagahai=Aku. >

Sambil membuat suara aneh untuk mengejutkan Pochi, aku memasukkan tanganku ke dalam mulut monster itu.

> (Keterampilan Ventriloquism Diperoleh)

Padahal aku tidak berniat.

"Y, kamu tidak bisa nano desu. Pochi tidak enak nodesu."

Pochi panik dan memukul-mukul lenganku.

"Daging, enak."

“Dagingnya enak, tapi Po, Pochi bukan daging nodesu. Makanya makan aku, jelek, nano desu.”

Karena Pochi mulai sangat ketakutan, aku istirahat.

"Maafkan aku, Pochi."

"Tuan itu jahat nodesu. Pochi takut nodesu. aku menuntut permintaan maaf dan kompensasi nodesu."

"Lalu, bagaimana kalau aku membuat hidangan ikan yang lezat untuk makan malam sebagai kompensasinya?"

"Ikan… Ikan menyerang jadi aku membencinya nano desu."

Baik sekarang? Apakah monster berbentuk ikan keluar?

Aku melirik Arisa, yang tersenyum kecut di samping kami, untuk menanyakannya.

"Dulu ketika kita berkeliling mengisi masakan di kota Gururian, tulang ikan tersangkut di tenggorokan Pochi, itu buruk."

"A, Arisa. Kamu berjanji untuk merahasiakan itu nodesu. Tidak membicarakannya nano desu."

Pochi memiliki air mata di matanya, luar biasa begitu, dia memukul Arisa seperti anak manja. Oh, HP Arisa berkurang. Arisa berkata, "O, aduh, ch, Po, Pochi, pukulan serius tidak apa-apa~", seperti dia punya uang saku, tapi sebenarnya, itu sangat menyakitkan untuknya bukan?

Aku mengangkat Pochi dari belakang dan pukulannya berhenti menyambung. Karena Arisa berkata, "Uu~ sepertinya itu akan menjadi memar.", Aku memberinya penyembuhan mana dengan tangan yang memegang Pochi secara terbalik.

<TLN: aku pikir aku akan menggunakan kekuatan sihir = mana mulai sekarang. >

"Oh ~, rasanya enak."

"Tuan, tolong suplemen mana untukku."

"Lanjut . "

Karena Nana tidak akan mengerti bahwa ini bukan pemasok mana, aku memberikan penyembuhan mana kepada semua orang yang tampaknya tertarik dengannya.

Untuk beberapa alasan, menjadi begitu aku menyembuhkan sakit pinggang orang tua di museum juga, dan karena Pochi dan yang lainnya telah diberikan makanan ringan oleh orang tua, aku tidak bisa berhenti di tengah jalan, dan menyelesaikannya sampai yang terakhir. Liza dan Lulu menemani di sampingku sampai akhir, tetapi anggota lain kembali berkeliling museum, mungkin karena mereka lelah. Itu tidak adil .

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar