Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

8-8 . Di Kediaman Toruma

Satou di sini. Rumah orang Jepang bisa dibilang gubuk kelinci, tapi menurutku 1LDK sudah cukup untuk hidup sendiri. Membersihkan dan merapikan akan merepotkan jika terlalu lebar.

"Apa yang kamu buat kali ini?"

"Ini kawat."

Kunjungan bengkel dijadwalkan sore hari ini, jadi aku menghabiskan waktu luang untuk melakukan beberapa pekerjaan tangan. Meskipun aku mengatakan kawat, itu bukan benang baja sederhana. Jika aku melilitkan cairan sihir ke benang, itu menjadi bisa memindahkannya sesuai kebijaksanaan aku. Itu tidak bisa bergerak dengan bebas sesuka hati, jadi mungkin baik untuk berpikir hati-hati tentang arah rajutan.

Tama yang duduk di pangkuanku terjerat dengan kawat, jadi pekerjaannya tidak terlalu berkembang. aku telah meminta Mia untuk membantu aku memegang benang, tetapi sepertinya dia lebih bersenang-senang dengan kawat itu.

Mia, bahkan jika kamu lelah, tolong jangan bermain dengan kawat bersama Tama.

"Fuffuffuu, aku tahu apa yang sebenarnya kamu buat!"

Hah?

"Itu pasti, pedang cambuk!"

Apa itu?

Apakah ada hubungan dengan kawat.

"Tapi aku hanya membuat kawat biasa?"

"Eh, membosankan."

Pedang cambuk yang Arisa bicarakan sepertinya muncul di anime tertentu, itu adalah senjata fantasi di mana pedang itu bisa terlepas seperti cambuk yang terhubung dengan kawat dan kembali ke bentuk pedang. Ini mungkin seperti staf tiga bagian.

aku tidak berpikir itu praktis sama sekali.

Ketika aku mengatakan itu kepada Arisa, dia berkata, "Itu romantis." Mau bagaimana lagi jika itu romansa.

Meskipun, jika aku memiliki sihir alam (Tangan sihir) dan (Mana String), aku mungkin tidak membutuhkan kawat yang dapat bergerak sesuka hati, tetapi mungkin lebih baik untuk tidak mengatakan itu padanya.

Kunjungan bengkel di sore hari selesai lebih cepat dari yang dijadwalkan, jadi aku memutuskan untuk datang ke kediaman Toruma seperti yang aku janjikan tempo hari.

aku diikuti oleh Nana, Arisa, dan untuk beberapa alasan, juga nona Karina dan pembantunya Pina. Pochi dan Tama secara alami sepertinya tidak ingin pergi, dan karena yang lain juga sepertinya tidak ingin bertemu Toruma, aku meninggalkan mereka. kamu telah melakukan pekerjaan yang bagus untuk membenci Toruma ossan.

Liza memintaku untuk membuatnya juga mengikuti, tetapi aku memintanya untuk mengajari Lulu dan yang lainnya bela diri dan meninggalkan mereka. Jika aku tanpa berpikir membiarkannya datang, ada kemungkinan besar dia akan tersinggung di sana.

aku telah membayangkan bahwa kediaman Toruma akan menjadi 3LDK karena aku diberitahu bahwa itu adalah bangunan terpisah dari rumah viscount Shimen, tetapi sebaliknya, kediaman itu dengan mudah lebih besar dari rumah tempat kami tinggal. Kami masuk dari pintu belakang dekat kediaman Toruma jadi aku tidak bisa melihat bangunan utama, tapi itu pasti bangunan yang megah.

Viscount Shimen berkembang dengan baik. Tidak tunggu, bangunan itu mungkin adalah buah dari kekuatan banyak generasi.

"Permisi atas ketidakhadiranku yang lama, Hayuna-san."

"Sudah lama, Satou-san. Ara, aku harus berhenti memanggilmu Satou-san. Karena kamu punya gelar bangsawan, aku ingin tahu apakah aku harus memanggilmu dengan nama rumahmu."

Hayuna-san yang sudah lama tidak kulihat mengenakan pakaian santai seperti istri bangsawan. Mereka tidak mencolok, tetapi terlihat anggun dan berkualitas tinggi. Mayuna-chan sedang dipeluk oleh pelayan setengah baya yang terlihat seperti perawat basah.

"Aku telah kembali, organisme muda."

Nana menusuk Mayuna-chan dengan jarinya, dan tangan kecil itu menangkap jari itu. Wajah Nana terlihat seperti meleleh saat melihat gerakan itu.

Sementara itu, nona Karina melihat situasi itu dengan sangat menarik, tetapi dia tidak mencoba mendekati bayi itu sama sekali.

"Apakah kamu ingin mencoba memeluknya di lenganmu, Karina-sama?"

Hayuna-san telah menawarkannya kepada nona Karina, tapi dia hanya menjawab dengan menggelengkan kepalanya. Kalau dipikir-pikir, dia jinak di depan Toruma. Tanpa diduga, dia mungkin adalah cinta pertamanya.

"Apakah Karina-sama pergi ke gedung opera?"

"Tidak, tidak ada kesempatan bagus …"

"Kamu harus pergi dengan segala cara. Kamu harus mendengar suara sihir Lulilutoa sang peri setidaknya sekali!"

"Hee, dengan peri, maksudmu peri?"

"Sulit untuk membedakan antara peri, tapi itu mungkin peri."

Kami sedang mengobrol sambil menikmati teh dan makanan ringan di teras.

Hayuna-san sedang membicarakan berbagai topik dengan Karina yang pendiam dan lemah lembut, tapi dia tidak menanggapinya dengan baik. Arisa menindaklanjuti Hayuna-san untuk membantunya. Nana tergila-gila pada bayinya tentu saja.

"Oh benar, Satou-dono."

"Apa itu?"

Toruma akan mengatakan sesuatu saat ini, tetapi selamanya akan tetap menjadi misteri.

Itu karena suasana hati telah diwarnai oleh penampilan seorang wanita yang menerobos semak-semak.

"Ara, Toruma-niisan, kupikir kamu kawin lari, kamu sudah kembali?"

"Hei, Rin, sudah lama. Kamu menjadi sangat cantik."

Yang muncul adalah nona Ringrande. Dia memanggil Toruma saudara karena kebiasaan sejak kecil, tapi dia sebenarnya sepupunya. Sepertinya dia tidak memiliki armor dan pedang hebatnya hari ini. Dia mengenakan pakaian seperti ksatria merah dengan pedang tipis yang tergantung. Namun, dilihat dari penampilannya, apakah dia dikejar oleh seseorang?

"Toruma-niisan, maafkan aku, tapi bisakah kau membiarkanku bersembunyi di sini sebentar?"

"Tidak masalah. Aku tidak pernah menolak permintaan dari Rin kan?"

"Terima kasih, nii-san selalu bisa diandalkan–"

Lady Ringrande memindai orang-orang di sekitar sambil berterima kasih kepada Toruma dengan cermat, dan segera setelah dia melihatku di sudut matanya, dia mendekat.

"Kamu, setelah gagal mengenai Sera, sekarang kamu mencoba mendekatinya dari parit di luar?"

Itu cukup keterlaluan bahkan untuk tuduhan palsu. Kesalahpahaman seharusnya sudah dibersihkan oleh penjelasan Sera sejak awal.

Arisa melirik sesaat, tapi aku memberi isyarat padanya untuk tidak memotong pembicaraan.

“Sera-sama kemungkinan besar sudah menjelaskannya, tapi aku baru saja bertemu dengannya secara kebetulan ketika aku membantu distribusi makanan di pusat kota.”

aku mencoba untuk memberitahunya bahwa itu hanya kesalahpahaman yang tidak berdasar, tetapi KY ossan berbicara tentang hal-hal yang tidak dibutuhkan seperti yang diharapkan.

“Jadi Satou-dono mengincar Sera ya, kupikir kamu pasti akan menikahi Karina karena kamu membawanya ke sini dari wilayah Muno. Itu masih belum cukup dengan delapan ya, aku benar-benar iri pada anak muda.”

"Toruma-niisan, apakah kamu mengatakan yang sebenarnya?"

"Un? Sebagian besar benar ya."

Ossan, tolong tahan dirimu dari mengucapkan pernyataan yang akan melahirkan kesalahpahaman. Delapan katamu, berhenti memasukkan wanita Karina dalam persamaan.

"Kamu akan menjadikan Sera yang imut sebagai kekasih kesembilanmu? Aku tidak akan memaafkanmu."

"Err~ Ringrande-sama? Aku akan mengatakan ini berkali-kali, ini salah paham oke?"

Dia menarik pedang tipis dan datang ke arahku.

"Alasan tidak berguna. Aku akan mengalahkanmu sekali untuk memperbaiki karaktermu. Atau, apakah pedang di pinggangmu itu hanya hiasan?"

Padahal itu adalah hiasan.

Dia sepertinya akan marah jika aku mengatakan itu. Dia sudah marah meskipun aku tidak mengatakannya.

Arisa menyeringai sambil tertawa dan berkata, "Ambil dia~?", mengipasinya dengan tidak bertanggung jawab. Hayuna-san terlihat bermasalah meskipun dia tidak begitu mengerti situasinya. Nana menunjukkan wajahnya dan berkata, "Tuan, semoga keberuntungan menyertaimu.", Dan kembali ke bayinya — pasti karena dia mempercayaiku.

Pada saat seperti ini, Karina yang biasanya paling cepat memilih pertengkaran diam. aku pikir dia masih lemah lembut, tetapi dia terlihat muram karena suatu alasan. Dia bergumam, "Ringrande? Sepupu Rin? Itu penyihir jenius yang menjadi pendamping pahlawan?" dengan suara rendah. aku lebih suka dia yang biasa, "Ini pertarungan desuwa.", daripada dia seperti ini.

Sepertinya ada semacam perselisihan di antara mereka, jadi aku tidak akan melibatkan diri dengan itu.

"aku mengerti, aku mungkin tidak memadai, tapi tolong instruksikan aku dengan baik."

Tidak bisa ditolong.

Mungkin juga membuatnya mengajari aku cara bertarung. aku juga telah diejek oleh raja iblis, jadi ini tepat.

Sambil berjalan ke halaman di mana dia berdiri, aku menarik pedang peri, mengambil napas dari nona Ringrande, Hayuna-san dan yang lainnya. Aku ingin tahu siapa yang bergumam, "Cantik."

aku tidak memasukkan kekuatan sihir ke dalam pedang peri, dan menggunakannya dalam keadaan ringan.

Lady Ringrande menusuk dengan pedang tipisnya tanpa persiapan apa pun. Tentu saja untuk pipiku. Tusukannya cepat seperti yang diharapkan dari pedang tipis itu.

aku mempersiapkan pedang peri dalam posisi rendah untuk menepis serangan itu.

Sebelum pedang tipis menyentuh pedang peri, dia menarik dan memegangnya, dan ketika aku mengayunkan pedang peri ke atas, dia mendorong pedang tipis itu ke dadaku yang tak berdaya.

Tunggu, nona Ringrande? Itu akan langsung ke hatiku, kau tahu?

aku berpikir bahwa dia akan berhenti sebelum memukul, tetapi dia sepertinya berpikir bahwa serangga yang mengikuti Nona Sera di sekitar seharusnya mati, menakutkan.

aku menarik tongkat pendek dengan tangan aku yang lain yang tidak memegang pedang peri untuk menangkis pedang tipis itu. Tentu saja, tongkat pendek akan dengan mudah dipotong jika itu menghalangi pedang tipis itu, tetapi seolah-olah melihatnya sebagai belati karena aku memindahkannya dalam sekejap, Ringrande menarik kembali pedang tipisnya, dan membuka beberapa jarak.

"Fumu, kamu cukup bagus. Sepertinya pedang mithrilmu tidak hanya untuk pertunjukan. Kamu berpura-pura menjadi seorang amatir dengan melihat ke mana-mana dengan benar. Aku tidak berpikir bahwa kamu telah mempersiapkannya. langkahmu selanjutnya sebelumnya."

Begitu, garis pandangku ya. aku tidak berpikir itu.

Setelah itu, aku belajar cara menggunakan garis pandang aku untuk menipu, membaca nafas, dan banyak teknik lain yang tidak tercakup dalam keterampilan.

Kesalahpahaman terkadang baik.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar