Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter Int1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 1

Istirahat: Pesta Dansa dan Teh

Besok adalah debutku di masyarakat atas akhirnya!

Padahal aku sudah lama meminta ibu, dia tidak mengizinkanku karena masih terlalu dini bagiku, katanya. Tapi, akhirnya. Ya, akhirnya aku mendapat izin untuk menghadiri pesta dansa.

"Kamu benar-benar beruntung Lina."

Sepertinya Onee-sama kesal melihatku debut pada usia 12 tahun sejak Onee-sama tidak debut di masyarakat atas sampai dia berusia 14 tahun.

Tapi, tapi, tapi.
Karena izin datang tiba-tiba, aku harus menggunakan gaun tua yang digunakan ibu selama masa kecilnya. Aku tidak bisa mengatakan hal manja seperti menginginkan baju baru seperti Onee-sama. Jika aku mengatakan itu, pembicaraan tentang merebut bola kemungkinan besar akan hilang.

Uwah, istana! Ini istana!

"Tunggu, Lina. Mulutmu. Kamu seorang wanita mulai hari ini, perhatikan gerakan seperti anak kecil."
"Ya ampun, oh Fia, kamu juga seperti itu ketika kamu melihat kastil untuk pertama kalinya. Kalian berdua benar-benar siter~"
"Hei, Teena. Tolong jangan lakukan itu di depan Lina. Ada hal yang disebut martabat kakak perempuan–"

Onee-sama sedang membicarakan sesuatu dengan Teena-san dari rumah viscount Brates, tapi itu melewati telingaku.
Karena kamu tahu, lihat berapa banyak gerbong yang ada di kastil! Aku ingin tahu dari rumah mana kereta itu berasal. Tubuhnya yang bulat lucu. Astaga, bahkan ada kereta golem! Luar biasa, aku ingin mengendarainya setidaknya sekali~

"Nah, nona muda, tolong tanganmu."

Penjaga kastil membuka pintu, dan ayah yang menunggu di luar mengulurkan tangannya. Ayah akan menjadi pendampingku hari ini.

"Hei, Fia. Kenapa baron berikutnya Eto-sama tidak mengantarmu."
"Tidak mungkin, Teena. Cinta itu sudah berakhir. Hari ini sang pangeran terutama datang dari ibukota kerajaan."
"Jika kamu membidik terlalu tinggi, kamu akan kehilangan kesempatan untuk menikah, tahu?"
“Kamu adalah orang yang mengatakan itu, Teena. Daripada itu! Bahkan jika membidik sang pangeran tidak mungkin, aku masih bisa pergi untuk ksatria suci yang menyertainya atau pelayan lain yang memiliki masa depan yang menjanjikan.”

Ada banyak di antara bangsawan berpengaruh yang bertunangan bahkan sebelum mereka berusia 10 tahun, tetapi untuk bangsawan menengah seperti kita, banyak yang masih belum menikah bahkan setelah mereka menjadi dewasa. Ada beberapa yang memiliki cita-cita terlalu tinggi, mereka tetap melajang bahkan setelah mereka berusia di atas 20 tahun, tetapi bagi aku sendiri, aku ingin menikah setidaknya pada usia 17 tahun. aku baik-baik saja dengan orang lain yang terlihat biasa, dia hanya harus lembut.

Uwah, luar biasa.

aku memiliki kepala yang buruk jika aku mengatakannya sendiri, aku tidak punya kata lain selain itu.
Ayah mengantar aku ke ruang dansa dengan lebih dari 100 pria dan wanita yang sedang mengobrol menyenangkan.

Tetapi! Masih terlalu dini untuk terkejut.

"Lina, aula kecil ini adalah ruang tunggu bagi orang-orang yang memulai debutnya di masyarakat atas."

Ada banyak orang yang memulai debutnya! Aku ingin tahu apakah semua orang mengincar pangeran?
aku berkeliling aula kecil menyapa semua orang sementara ayah memperkenalkan aku.

Ah, ini pertama kalinya aku memanggil namaku berkali-kali.

"Kamu menghalangi. Pindahkan."
"Aku, aku minta maaf."

Ketika aku berdiri di lorong ke aula, aku dimarahi. Dia orang yang menakutkan mengenakan baju besi putih. Aku ingin tahu apakah dia seorang ksatria? aku meminta maaf dan mengakui jalannya.

"Kamu tidak buruk. Apakah kamu mencoba untuk segera menyapa pangeran?"
“Ah, Onee-sama. Bukan seperti itu, aku dimarahi karena menghalangi jalan.”
"Menghalangi caramu mengatakan, gadis kurus seperti tidak akan cukup untuk menghalangi jalan bahkan jika ada 10 darimu kan?"

Ketika aku memikirkannya lagi, itu benar. Aku ingin tahu apakah ada semacam alasan?

"Haha, aku lelah."
"Ara ara, ayo basahi tenggorokan kita dengan sesuatu."

Bersama Onee-sama dan temannya, kami duduk di sofa di dalam ruang dansa, dan menonton bola. aku tidak berpikir bahwa bola yang selalu aku inginkan sesulit ini. aku tidak ingat kebanyakan orang yang aku perkenalkan diri.

"Tentu saja begitu. Aku melihat dari samping, kamu melihat ke bawah sepanjang waktu kamu diperkenalkan kan?"
"Maksudku, semua orang lebih tua dariku, itu agak menakutkan."

Aku memuaskan tenggorokanku dengan air buah yang dibawa oleh maid-san. Seperti yang diharapkan dari duke-sama, tidak hanya buah yang jarang aku makan, bahkan ada esnya.

"Mou, kalian berdua, masih terlalu dini untuk lelah."
"Maafkan aku Teena. Mengesampingkan itu, ada apa dengan kerumunan tadi?"
"Sepertinya ada makanan khas dari wilayah baron Muno, tetapi tidak ada yang tersisa di piring ketika aku sampai di sana. Mungkin sangat enak, paman dan teman-temannya berlomba untuk memakannya."

Bahkan membuat para lelaki tua yang terbiasa dengan makanan gourmet bersaing satu sama lain, aku ingin tahu apakah itu enak. aku ingin memakannya bahkan hanya untuk seteguk.

"Mengecewakan ya. Namun, ini pertama kalinya aku mendengar wilayah baron Muno, apakah itu wilayah yang jauh?"
"Apa yang kamu katakan, itu di sebelah kadipaten. Ada desas-desus bahwa itu diserang oleh pasukan iblis, kan."
"Ah, itu! Itu adalah epik tentang seorang penyihir dengan tentara bayaran setengah manusia yang memukul mundur sepuluh ribu kawanan monster, kan."

“Namun, karena ceritanya berasal dari Tuan Toruma, lebih baik jika kamu mengambilnya dengan sebutir garam.”

aku juga pernah mendengarnya.
Lawan yang memusnahkan tentara bahkan tanpa membiarkan mereka bersiap-siap berbalik dalam sekejap mata hanya dengan pasukan kecil. Dia pasti seorang pria raksasa dengan bekas luka menutupi seluruh tubuhnya. Ada wanita cantik di sisinya di beck, dan jika dia memakai penutup mata, suasananya mungkin akan lebih kuat–

"Lina, apakah kamu lelah?"

–Ha. aku menuruti delusi aku. Karena hidangan yang berbeda sedang ditampilkan di tempat dengan baron Muno memasak beberapa waktu lalu, kami pergi ke sana untuk melihat-lihat.

Bau manis menggelitik hidungku. Bau apa ini?
Adonan tipis dioleskan dan digoreng di atas alat sihir pemanas, di atasnya ditaruh semacam buah-buahan merah dan putih yang lembut dan ditutup.
Sungguh gerakan yang terampil! aku pernah melihat koki di rumah aku memasak sebelumnya, tetapi itu benar-benar berbeda.

"Oke, ini dia. Nona kecil-san."
"T, terima kasih banyak!"

Koki menyajikan masakan sambil tersenyum manis. aku menerima piring yang diberikan petugas berambut hitam kepada aku.
Ketika aku melihat lebih dekat, orang koki ini bukan pelayan kan? Maksudku, dia mengenakan pakaian yang terlihat mahal. Dia masih muda, tapi dia pasti berasal dari keluarga bangsawan yang berpengaruh. Bahkan Onee-sama, dan Teena memperkenalkan diri mereka sebelum mereka menerima masakannya.

aku juga memberikan nama aku dengan panik. aku mengerti ketika kita berbicara bahwa dia adalah chevalier-sama kehormatan. Onee-sama dan temannya tampaknya mengubah minat mereka terhadap hidangan setelah mereka mendengar gelar kebangsawanannya, tapi aku pikir itu luar biasa untuk mendapatkan gelar kebangsawanan dengan kekuatannya sendiri meskipun dia semuda ini.

aku memikirkan hal seperti itu sampai saatnya makan. Aku duduk di kursi dekat Onee-sama dan temannya, dan menggunakan pisau kecil dan garpu di piring untuk meletakkan piring di mulutku.

Lezat!

Manisnya putih lembut meleleh di mulutku. aku ingin tahu apakah aku sedang mengunyah buah merah itu? Rasa sedikit asam bercampur dengan manisan putih yang lembut bercampur, bagian dalam mulut aku dalam kebahagiaan. Itu tidak terlalu anggun, tetapi bibirku mulai terbuka tanpa sadar, dan senyum keluar.

"U, um, senang bertemu denganmu!"
"Y, ya, senang bertemu denganmu!"

Ketika aku selesai makan dan menyerahkan piring kepada pelayan-san, seorang pria muda memanggil aku. Dia juga terlihat gugup, tetapi hatiku bergetar sampai seperti akan meledak.
aku diundang ke tarian pertama aku oleh orang itu. Meskipun aku menginjak kakinya karena aku gugup, dia juga menginjak kakiku, jadi kami seimbang. Setelah kami selesai menari, temannya mencoba mengundang aku, tetapi karena dia agak sombong, aku takut dan entah bagaimana bisa menolak.

Lagipula pria agak menakutkan.

aku ingin makan [Crepes] dari sebelumnya sekali lagi, tetapi itu sudah berakhir. Tampaknya benda-benda putih yang lembut sudah habis, "Maaf." dia meminta maaf dengan ramah.
Ini aneh . Meskipun hidungnya tidak tinggi, area di sekitar matanya tidak dalam, dan dia tidak bisa disebut tampan, aku tidak bisa mengalihkan pandanganku. Aku ingin tahu apakah itu karena sikapnya yang tenang, dan ekspresinya yang lembut?

"C, chevalier-sama! Maukah kamu berdansa denganku jika tidak apa-apa denganmu!"
"Ya, aku akan senang."

aku telah mengundangnya ke pesta dansa tanpa sadar. Suara aku keras karena aku terlalu gugup, mata semua orang di sekitar berkumpul kepada kami. Ah, wajahku panas.
Chevalier tampaknya sedikit terkejut, tetapi dia langsung setuju.

"Tolong jangan terlalu gugup, tidak apa-apa menganggap orang-orang di sekitar sebagai pohon dan batu. Tolong anggap aku seperti saudara laki-laki atau ayahmu, dan tenanglah."

Dia menepuk pundakku yang tegang dengan lembut, dan berbisik begitu. Hanya sedikit, benar-benar sedikit ketegangan di bahuku keluar, dan aku menjadi santai.
Ketika musik dimulai, aku menari tidak seperti jatuh seperti sebelumnya. Saat kami menari seperti ikan di air, dia berbisik "Tidak apa-apa", "Lebih santai di sana.", "Seperti putri yang mengendarai arus" yang terasa enak, dan kemudian musik berhenti. Untuk bersenang-senang menari dengan orang yang terampil! aku harus berlatih menari lebih serius mulai sekarang.
aku ingin menari untuk lagu lain, tetapi karena gadis-gadis lain sedang menunggu giliran mereka, aku menahan diri. Sepertinya aku akan diganggu jika aku memonopoli dia.

"Lina, apakah kamu sehebat itu?"
“Itu karena Chevalier-sama sangat bagus, aku menari secara spontan.”
"Fu~n, aku punya aturan terhadap seseorang yang lebih muda, jadi aku akan lulus."

Onee-sama tersenyum buruk sambil menyembunyikan bagian bawah wajahnya dengan kipas lipat. Dia pasti memikirkan sesuatu, tetapi jika kamu tidak melakukannya secara moderat, kamu akan terlambat untuk menikah, tahu?

"Terima kasih telah mengundangku hari ini–"

Ketika aku melihat orang yang mengunjungi pesta teh yang aku adakan bersama Onee-sama dan teman-temannya di salon, aku hampir menjatuhkan cangkir aku.

Mengapa chevalier-sama ada di sini?

"Ufufufu, karena dia terlihat seperti favorit Lina, aku mengirim undangan tertulis bersama dengan surat ucapan terima kasihmu."
"Kamu harus berterima kasih kepada Fia. Banyak gadis dari rumah lain telah mengirim undangan mereka, sepertinya mereka masih bersaing sampai sekarang."

Onee-sama, dan Teena-sama berbisik di kedua telingaku.
Meskipun Chevalier-sama dikelilingi oleh Onee-sama dan teman-temannya yang terlihat sangat menarik, dia tampak sangat tenang tidak sesuai dengan usianya seperti biasanya.

Tetra-sama! Mendorong b kamu, payudara padanya sambil berpura-pura berbicara curang.
Ah, bahkan Shiona-sama, apa kalian mengincar chevalier-sama yang seumuran? Aku merasa kesal entah bagaimana di dadaku.

Jika pembantu rumah tidak datang sambil membawa hadiah yang dibawa oleh chevalier-sama, aku mungkin akan memotong diriku di antara mereka seperti anak kecil.

Permennya disebut Muno roll, dan rasanya seperti antara crepes dari sebelumnya dan gururian. Ini sedikit lebih berat dari crepes, tapi cocok untuk teh biru. Teh birunya adalah hadiah dari Teena-sama, jadi aku belum pernah meminumnya dengan merek.

aku terkejut mendengar cerita tentang saat dia diberikan gelar bangsawan ketika kami berbicara tentang cerita tentang kue. Maksudku, chevalier-sama adalah pahlawan perang pertahanan kota Muno itu! Dia tidak suka sama sekali. Maksudku, rambutnya halus, lengannya ramping dan lentur, mereka hampir tidak terlihat seperti mengayunkan tongkat atau pedang.

Karena dia punya urusan, sayangnya dia tidak bisa menerima undangan makan malam malam ini.
Ketika chevalier-sama akan kembali, ayah menyerahkan tas berisi buah-buahan dan mereka berbicara panjang lebar tentang sesuatu. Buah-buahan itu adalah sesuatu dari kebun rumah kami. Sangat pahit, dan selain asam, terlihat buruk, jadi serangga tidak membahayakannya, menjadikannya buah yang tidak padat karya, tetapi hanya dapat dimakan dengan membuatnya menjadi acar, namun saat ini acar buah gabo telah mendominasi pasar . aku ingin tahu apakah itu sebabnya kekayaan rumah kami sedikit merosot.

"Selamat siang, Lina-sama."
"G, gud dai, chevlier-sana."

aku terkejut bertemu chevalier-sama ketika aku keluar dari lorong keluar dari taman. Karena itu, aku meraba-raba. Ah, memalukan.
Ayah terlihat gelisah, aku ingin tahu apa yang terjadi? Baunya sangat enak.
Sepertinya pelayan chevalier-sama berambut hitam menyerahkan kotak putih. Permen macam apa yang aku ingin tahu? Ah, meski aku tahu itu tidak pantas, bibirku lepas.

"Ini, Tuan Pendragon! A, apakah kamu benar-benar bisa memanfaatkan buah itu?"
"Ya, aku memanggang kue menggunakan buah itu."

Benda putih lembut itu pasti bisa menyembunyikan buah asam, tapi bukankah itu karena benda putih lembut itu, bukan buahnya?
Buktinya, warna buah itu menjadi sangat berbeda karena irisannya banyak dibalut dengan benda putih yang lembut.

"Ini, tidak terlihat seperti buah itu, apakah kamu memasukkan sesuatu yang lain ke dalam?"
"Tidak, yang di atas adalah buah itu. Warnanya berubah saat dipanaskan."

Memanaskan buah? kamu biasanya mendinginkannya dengan air sumur.
Untuk membuat buah coklat itu menjadi merah muda. Warnanya terlihat sangat indah.

Para pelayan memotongnya, dan aku dengan takut-takut meletakkan [Kue] di mulutku. Orang-orang hanya menatapnya, dan tidak ada yang memakannya.

Luar biasa! Itu meleleh dengan lembut. Teksturnya berbeda dari crepes, berbeda dari manisan yang pernah aku makan.
Kali ini, aku meletakkan bagian asam dari buah di mulut aku saat sedang dipersiapkan. Ini lembut manis dan halus. Saat aku mengunyah, seratnya terasa berbeda dari stroberi, atau apel.

aku ingin makan sedikit lagi.
Namun, sayangnya, tampaknya berakhir dengan satu potong. Garpu di piring dengan sisa putih lembut diambil, aku menahan dorongan untuk memakannya. aku sudah menjadi wanita yang membuat debut masyarakat atasnya.

"Aku sedang berpikir untuk mempersembahkan kue ini untuk pernikahan Tisrad-sama."

Ah, ayah gemetar dengan ucapan bom chevalier-sama. Merupakan kehormatan yang sangat besar untuk memiliki buah yang digunakan sebagai hidangan untuk pernikahan duke-sama berikutnya. aku mengerti perasaan ayah yang mengangguk dengan tubuh gemetar dari tawaran tak terduga.
Mungkin, buah-buahan murah ini bisa menjual lebih banyak, dan keuangan rumah kita akan menjadi lebih baik mungkin.

aku dipanggil ke kamar ayah malam ini, dan ditanya apakah aku ingin mengirim lamaran pernikahan ke chevalier-sama. Meskipun ayah membenci dan menyebut bangsawan kehormatan palsu sepanjang hidupnya.

Ehehehe, Lina Pendragon eh. Akan lebih baik jika Chevalier-sama menerima. Dan kemudian, kami berdua akan menari setiap malam. Pasti menyenangkan, tidak diragukan lagi.

aku sudah makan kue yang lezat, dan mendengar cerita yang luar biasa, sepertinya aku akan tidur nyenyak hari ini.
Alangkah baiknya jika besok juga merupakan hari yang baik.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar