Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 8 – Chapter Int3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab istirahat 3

Istirahat: Tenion Head Miko (Bagian Pertama)

"Kepala miko-sama! Mengerikan!"

Mou, sungguh anak yang putus asa. Kurang tenang ketika dia akan berusia 40 tahun seperti itu, aku pikir itu agak bermasalah. Mungkin sebaiknya aku memberinya nasihat tegas sekarang?
<TLN: Kepala miko berbicara seperti wanita lucu dalam bahasa Jepang. >

"Ada apa, kepala pendeta. Kamu lebih tinggi dariku di kuil, jadi kamu tidak boleh menggunakan 'sama' untuk memanggilku."
"Maaf, kepala miko-sama. Tidak, ini bukan waktunya untuk membicarakan itu!"
"Tenang. Apa yang terjadi?"
"Miko-dono dari kuil Parion, dan bahkan kuil Garleon telah diculik oleh seseorang."

aku, hal seperti itu.
Menculik miko oracle di tengah musim raja iblis seperti ini.
Ada tujuh miko yang telah menerima nubuat di ibukota kadipaten ini. Mereka adalah Sera dan aku, kepala miko kuil Urion dan kuil Zaikuon, miko magang kuil Heraluon, dan dua miko yang diculik.

Biasanya, seseorang sudah cukup, tetapi bulan lalu, atas perintah duke-sama, setiap kuil harus melakukan oracle untuk petunjuk kebangkitan raja iblis. Namun, alih-alih mempersempit kemungkinan lokasi kebangunan rohani, setiap kuil menerima respons yang berbeda. Meskipun normal untuk detailnya berbeda antara orang yang menerima oracle tergantung pada dewa mereka, ini adalah pertama kalinya perbedaannya sebesar ini.

Oracle aku menunjuk ke arah ibu kota kadipaten. Jika memungkinkan aku ingin itu menjadi rindu, tetapi itu adalah tempat yang sama dengan prediksi lokasi kebangkitan raja iblis 66 tahun yang lalu. Tidak ada kesalahan bahwa raja iblis akan dihidupkan kembali di sini. Sebelumnya, ada seorang pahlawan di dekat aku, tetapi orang itu telah meninggalkan kami, dan kembali ke dunia asal. Tidak bagus bukan, mengharapkan sesuatu yang tidak ada.

Oracle yang diterima Sera menunjuk ke benua lain. Meskipun orakel kami berasal dari dewa yang sama, aku bertanya-tanya mengapa kami menerima yang berbeda. Bagi aku untuk mencoba menebak apa yang dewa pikirkan, itu benar-benar tidak seperti pendeta sama sekali bukan.

Oh benar, Sera!
Ini bukan waktunya untuk tenggelam dalam pikiran.

"Kepala pendeta, periksa tempat Sera berada."
"Ya, kepala miko-sama!"

aku menegur imam kepala yang sudah mulai terburu-buru untuk menyuruhnya memesan orang lain untuk itu. Mou, apa yang kamu lakukan menjadi pesuruh sendiri. aku meminta kepala pendeta untuk menghubungi Yang Mulia Duke jika keberadaan sera tidak dapat dikonfirmasi. Karena anak ini bingung seperti ini, dia sepertinya akan pingsan.

Meskipun para pendeta telah mencari ke mana-mana, keberadaan Sera masih belum diketahui.
Masalah tentang tiga miko yang diculik telah mencapai Yang Mulia sang duke juga, dan bawahan ksatria dan pengawalnya sedang mencari ibukota kadipaten bahkan sekarang. Meskipun aku belum mendapat laporan dari menara lonceng, karena aku dapat melihat bahwa lampu dari kapal di luar pelabuhan tidak bergerak, pelabuhan mungkin diblokade. Itu melegakan.

Namun, karena lawan telah bertahan melawan sihir deteksi kami, sepertinya mereka memiliki penyihir kuat yang dapat menggunakan sihir tingkat lanjut, atau orang yang memegang artefak kuat. Aku ingin tahu apakah kelompok itu yang menyebarkan desas-desus tentang akhir, (Wings of Liberty), yang dibicarakan oleh para pendeta.

Sera, tolong kembalilah dengan selamat.

aku mengambil artefak kebangkitan yang tergantung di leher aku di telapak tangan aku, dan menuangkan mana ke dalamnya, meskipun aku tahu bahwa ini hanya untuk ketenangan pikiran aku.

Tidak bagus, tidak mungkin menuangkan mana ke dalam artefak ketika hatiku kacau.

Ini bukan karena aku buruk dalam menggunakan alat sihir sama sekali, tetapi seseorang membutuhkan kontrol mana yang halus untuk menuangkan mana ke dalam artefak. Seperti memasang seutas benang ke lubang jarum di tanah dari puncak menara, begitulah tepatnya namun dengan pikiran yang jauh pekerjaan itu. Memiliki pikiran yang terganggu adalah seperti mengirim angin ke benang gantung. Tidak mungkin benang bisa menembus lubang jarum.

aku akan menggunakan sihir pikiran terlarang untuk menenangkan pikiran aku.
Tenion-sama, tolong berikan perlindunganmu kepada orang percayamu.

Aku terbangun di kamarku yang mulai tenggelam dalam kegelapan.

Sepertinya aku pingsan.
Mau bagaimana lagi dengan usiaku kan. Pingsan saat aku menuangkan mana ke dalam artefak kebangkitan seperti ini.

Pingsan?
Kehilangan kesadaran dalam konsekrasi ini?

Aku tidak percaya.
Tempat ini berada di dekat tempat suci di mana sihir ritual diadakan, dan dipenuhi dengan keilahian. Bahkan untuk wanita tua sepertiku, aku seperti wanita muda—itu terlalu berlebihan bukan. Meskipun aku bisa bergerak sebaik anak muda, pingsan di tempat seperti ini, mungkin aku tidak punya banyak waktu lagi.

Lagipula aku sudah berusia 80 tahun. Mungkin saat yang tepat untuk segera melakukan perjalanan ke tempat teman-teman aku yang telah meninggal sebelumnya pergi.

aku tidak menyadarinya sebelumnya ketika aku tenggelam dalam pemikiran seperti itu, tetapi tidak ada goncangan hari ini kan. aku senang bahwa getaran yang telah menyerang ibukota kadipaten selama beberapa hari terakhir hilang. Itu menyusahkan untuk berurusan dengan bangsawan yang datang hampir setiap hari sambil bertanya "Apakah itu akan baik-baik saja?" kamu tahu . Meskipun karena mereka menyumbang, imam kepala sepertinya tidak memiliki keluhan. aku ingin mempercayakan pekerjaan peringatan kepada imam besar segera.

Aku ingin tahu apakah aku benar-benar akan pikun.
Ada banyak pembunuh yang telah menyusup ke tempat perlindungan ini sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya seseorang menjadi begitu dekat. Bertanya-tanya apakah keterampilan persepsi krisis aku semakin berkarat?

Sambil merasa ragu dengan kurangnya haus darah dari penyusup, aku berinisiatif untuk menyambutnya.

"Ara, pembunuh malam ini cukup hebat."

Orang yang muncul dari bayangan seolah-olah meluncur di tanah adalah seorang anak laki-laki bertopeng putih. Ada dua pakaian terbungkus di bahunya – apakah orang-orang itu? Apakah dia seorang pembunuh yang juga penculik, aku bertanya-tanya?

aku dapat melihat dengan (Pemeriksaan Status), tetapi aku tidak dapat melihat namanya. Karena aku bisa melihat nama kedua orang itu di bahunya, sepertinya skill itu tidak dipanggil. Keduanya adalah miko Parion dan Garleon yang diculik bersama Sera.

Levelnya 70 seperti pahlawan kerajaan Saga, tetapi gelarnya adalah (Saint). Dia tidak bisa disebut apa-apa selain abnormal untuk memiliki level seperti itu di usianya meskipun dia bukan pahlawan yang dipanggil dari kerajaan Saga.

Terlebih lagi, gelar (Saint) itu. Meskipun ada orang lain yang memiliki gelar (Saint) seperti aku, seharusnya tidak ada orang dengan gelar (Saint) selama 100 tahun terakhir di sini. aku penasaran siapa . aku akan setuju jika dia memiliki gelar pahlawan sebagai gantinya.

"Senang bertemu denganmu, Kepala Yu Tenion Miko-dono. aku Nanashi."
"Hei, Nanashi-san. Maukah kamu menunjukkan wajahmu. Sulit untuk berbicara dengan topeng itu."

aku bertahan dengan keras untuk tidak membiarkan suara aku bergetar.

Hei, bagaimana dengan Sera?

aku ingin menanyakan itu.
Namun, intuisi aku sebagai miko telah memberi tahu aku. Anak itu sudah tidak ada lagi.

"Hei, Nanashi-san. Apakah kamu tidak tahu keberadaan miko kita yang diculik, Sera."
"aku tahu . "

Ah, seperti yang aku pikirkan.
Anak itu telah meninggal bukan. Aku tidak bisa, masih terlalu dini untuk menangis, demi anak itu. Sebagai miko, aku harus bertanya padanya sekarang.

“Apakah orang yang mencabut nyawa Sera adalah manusia (Wings of Liberty)? atau— raja iblis. Benar bukan, Sera telah dikorbankan untuk raja iblis.”
"Betul sekali . "

Ah, aku tidak bisa menahan air mataku.
Meskipun aku harus meminta penyebaran pahlawan kerajaan saga, dan meskipun aku tidak tenggelam dalam kesedihan, aku tidak bisa menghentikan air mata aku.

"Begitukah, anak itu tidak bisa melawan takdirnya."

Nanashi-san mengeluarkan saputangan dari suatu tempat dan menyeka air mataku dengan itu. Meskipun dia mengenakan topeng yang aneh, dia seorang pria bukan.

aku berbicara dengannya tentang malapetaka yang akan menimpa negeri ini sambil menangis. Untuk menariknya sebagai potensi perang sebelum pahlawan tiba di sini. Dia memberikan jawaban acuh tak acuh ketika dia mendengar cerita tentang kebangkitan raja iblis. Apakah itu tidak terasa nyata baginya? Atau mungkin—dia sudah memusnahkannya?—Itu tidak mungkin.

"Kepala Yu Tenion miko-dono, apakah kamu bisa menggunakan sihir kebangkitan?"
"Ya, aku bisa."

Aku menjawab pertanyaan mendadak Nanashi-san.
Dia mungkin ingin membawaku ke tempat tubuh Sera berada, dan menggunakan sihir kebangkitan, tapi itu tidak mungkin. Artefak kebangkitan ini belum diisi dengan mana yang cukup untuk digunakan.

"Apa, hal-hal semacam itu ya."

Nanashi-san mengambil artefak kebangkitan dari dadaku, dan mulai menuangkan mana dengan mempesona ke dalamnya.

Sungguh pemandangan yang sulit dipercaya.
Melakukan pengisian mana yang tepat begitu saja. Biasanya kamu perlu satu jam hanya untuk menyesuaikan mana bahkan sebelum kamu mulai mengisinya.

Bagaimanapun, dia masih memiliki tubuh manusia.
Jumlah mana bukanlah sesuatu yang bisa diisi oleh seseorang sendirian. Sementara ini terjadi, kondisi 30 menit setelah kematian menjadi belenggu dan kebangkitan tidak mungkin.

"Permisi sebentar."

Nanashi-san mengeluarkan pedang suci seperti saat dia mengambil saputangan tadi. Itu disertai dengan cahaya suci yang cemerlang yang menerangi ruangan ini seolah-olah siang hari. Meskipun seterang ini, itu adalah cahaya lembut yang tidak menyakiti mataku. aku belum pernah melihat pedang suci dengan kekuatan yang meluap-luap ini. Aku bisa merasakan kekuatan urutan yang berbeda dibandingkan dengan pedang suci yang dimiliki pahlawan-samaku, Joyeuse.

Tapi, untuk apa?
aku tidak berpikir itu untuk menyakiti aku. Hanya apa di bumi–

"Aku akan segera mengisinya, jadi tolong maafkan ketidaksopananku."

–Nanashi-san menyerap cahaya suci dari pedang suci seolah-olah berdenyut. Dan kemudian Nanashi-san menuangkan mana ke dalam artefak tanpa terlihat gelisah, seperti dia baru saja bernafas. Jangan bilang, dia menggunakan tubuhnya sendiri sebagai perantara untuk mentransfer mana dari pedang suci ke artefak?

Metode absurd seperti itu tidak ada bahkan dalam dongeng lho?

Sementara aku terkejut dengan absurditas itu, pengisian mana pada artefak itu sudah berakhir. Menyelesaikan proses yang akan memakan waktu beberapa tahun hanya dalam 10 menit, aku tidak bisa berkata-kata.

Dia sudah melakukan begitu banyak hal, aku akan menunjukkan kepadanya bahwa aku akan berlari cepat ke tempat tubuh Sera bahkan jika aku harus mencabut tubuh tua ini.

Seolah mengejek tekad itu, Nanashi-san memanggil tubuh Sera tepat di depanku. Dia tidak memiliki keterampilan memanggil? Apakah dia memanggil tanpa keterampilan, aku bertanya-tanya. Mungkin dia menggunakan penyimpanan tak terbatas (Inventaris) seperti pahlawan.
Tidak, dia mengatakan bahwa baru beberapa detik sejak kematian tubuh Sera. Waktu berlalu bahkan untuk Inventaris pahlawan. Mungkin itu sihir fiksasi? Tidak, itu seharusnya tidak bisa digunakan pada makhluk hidup atau mayat.
Jangan bilang, sihir waktu? Meskipun itu adalah sihir yang hanya muncul dalam dongeng, itu misterius bahwa aku merasa bahwa Nanashi-san mungkin bisa menggunakannya.

Tubuh Sera yang muncul di hadapanku indah tanpa luka sedikitpun.
Nanashi-san yang telah memperhatikan bahwa tubuh telanjang meletakkan kain di atasnya.

Daripada itu, aku harus berkonsentrasi sekarang.
Akan sangat memalukan sebagai seorang wanita jika aku menyia-nyiakan keajaiban yang telah dibuat Nanashi-san.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar