Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 1

9-1 . Ke Kota Pemburu Sihir

Satou di sini. Ayah aku yang gila kerja telah kembali dari kerja larut malam, dan pergi bekerja pagi-pagi sejak aku masih kecil, mungkin itu sebabnya aku tidak ingat banyak bertemu dengannya. Meskipun, aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan berada di posisi yang sama sebelum aku menikah.

Sudah lama sejak perjalanan kereta terakhir kami. Kami selalu naik kereta ketika kami berada di ibukota kadipaten, tetapi jalan utama ibukota kadipaten dengan tanah yang disiapkan dengan rapi sangat berbeda dari jalan sempit yang belum berkembang di negara belakang. Karena cabang sungai besar mengalir di sepanjang jalan utama, hanya ada beberapa gerbong yang berjalan di sini. Sebagian besar diangkut dengan perahu kecil di sungai cabang.

"Gatagoto~" "Gotogoto nanodesu!"
<TLN: Onomatopoeia Jepang untuk mainan. >

Pochi dan Tama terlihat sangat bersemangat sejak kami pergi ke luar kota. Mereka telah menarik dan menggoyangkan lengan bajuku di kedua sisi dengan mencocokkan goyangan kereta, jadi sulit untuk membaca buku di menu.

"Mou ~, apa yang menurut kalian sangat menyenangkan."
"Apakah kamu tidak tahu nodesu?"
"Arisa masih hijau~"
"Dia bukan nanodesu yang baik~"
"Mukka~ Sangat nakal meskipun kamu hanya Pochi dan Tama~"

Arisa mengatakan sesuatu seperti semacam bos anak di blok, tapi dia sepertinya mengatakannya demi mengatakannya dan tidak bermaksud menyinggung.
Melihat Lulu yang terkikik sambil menghadap jalan di kursi kusir sejak beberapa waktu yang lalu, sepertinya dia tahu alasannya.

"Lulu, jangan tertawa, beri tahu aku jika kamu mengetahuinya."
"Kamu ~ tidak bisa, karena ini (Kuis), kamu tidak bisa meminta jawaban dari orang lain."

Arisa menggeram, "Gununu", erangan seperti wanita dari jawaban Lulu. Karena Lulu menggunakan kalimat yang biasanya Arisa katakan kepada semua orang, dia mungkin tidak bisa membantahnya.

Namun, aku juga tidak tahu, aku kira aku akan meminta petunjuk.

"Maaf, Pochi dan Tama. Aku juga tidak tahu?"
"Gaan." "Na, nanodesuu."

Tama, tolong berhenti berbicara efek suara dengan keras. Aku menepuk kepala keduanya, yang terlihat seperti anak anjing yang telah dikhianati oleh tuannya, seolah-olah untuk mengabaikannya. Aku bertanya-tanya, apakah aku yang jahat di sini?

"Monopoli tuan~""Senang bisa bersama nodesu."
"Jadi begitu . "

Kalau dipikir-pikir, ketika kami berada di ibukota kadipaten, terutama paruh kedua, kami tidak bersama selama makan dan tidur. Karena, selama paruh kedua, aku seperti ayah yang terlalu banyak bekerja yang pulang terlambat setelah semua orang pergi tidur, mari manjakan mereka sedikit sekarang.

"Sato."

Mia yang sedang mengintai dengan Liza, dan Nana, bersama dengan binatang tak bertanduk itu kembali. Dia melompat dari binatang tak bertanduk menuju kereta, jadi aku menerimanya dan menurunkannya ke kereta. Meskipun dia bertambah gemuk, dia masih cukup ringan. Sepertinya dia akan baik-baik saja bahkan tanpa melalui pembatasan diet seperti Arisa.

"Tuan, pohon tumbang menghalangi jalan di depan."
"Tuan, cara pohon itu tumbang terlihat tidak alami. Rasanya seperti dibuat secara artifisial."
<TLN: Tidak mungkin untuk tl tapi Nana selalu menggunakan "Masuta" untuk memanggil Satou sementara semua anggota lainnya menggunakan "Goshujin-sama". Keduanya berarti "Tuan" dalam bahasa Inggris. >

Pohon tumbang itu kemungkinan adalah hasil karya pencuri untuk menghentikan gerbong. Karena aku menemukan pencuri di atas bukit rendah agak terpisah dari jalan raya ketika Liza dan yang lainnya pergi kepanduan, aku sudah berurusan dengan mereka (Remote Stun). Bagaimanapun, sihir itu nyaman.

“Pochi, Tama, ganti baju kerjamu. Ayo singkirkan pohon yang tumbang itu.”
"Roger~""Dengar dengar~ nanodesu."

aku memberi tahu Liza bahwa aku akan menghapus pohon tumbang dengan sihir, tetapi karena dia ingin menggunakan pohon itu sebagai pelatihan dengan menyamakannya dengan monster, itu ditolak. Ini tepat untuk memeriksa kinerja pedang sihir semua orang. Jika mereka tidak bisa menahan diri dengan baik saat melawan pencuri, mereka pasti akan membunuh lawan.

"Tuan, aku ingin mengisi daya nodesu."
"Tidak bisa~"
"Tama benar. Jika kamu tidak mengisinya dengan manamu sendiri, itu tidak akan menjadi pelatihan."

Aku entah bagaimana menghindari serangan permintaan Pochi yang datang dengan mata terbalik saat dia menunjukkan pedang sihir pendeknya. Mungkin berbahaya jika Tama tidak mendukung.

Tidak ada yang bisa menggunakan magic edge seperti Liza, tapi Tama dan Nana bisa mengisi mana tanpa masalah. Namun, Pochi adalah satu-satunya yang mengalami kesulitan dengan itu. Menurut investigasi Arisa, itu bukan hanya karena dia kekurangan Mana, tetapi dia juga harus segera mengoperasikan mana dalam jumlah besar, jadi itu tidak berjalan baik untuknya. Meskipun, tidak ada perbedaan antara mana Tama dan Pochi.

"Yay, sudah selesai nodesu!"

Pochi yang akhirnya bisa memasukkan mana ke dalam pedang sihir pendek menoleh padaku dan mengeluarkan aura "Puji aku", jadi aku memujinya, "Kamu melakukannya dengan baik", sambil menepuk kepalanya. Ekornya sepertinya akan patah.

"Giliran pertama, Nana akan pergi. (Shell)."

Nana dengan bebas menampilkan kekuatan fisik yang meningkat dari sihir alam penguatan fisik dengan menggunakan perisai yang lebih besar dari tubuhnya dan pedang satu tangan.

Meskipun ukuran pedang sihir Nana, Pochi, dan Tama berbeda, aku telah memasang sirkuit sihir yang sama pada mereka.
Setelah mengisinya dengan mana, setelah kamu melafalkan kata sandi (Perintah), sirkuit sihir yang diukir pada pedang akan aktif. (Shell) menghasilkan bidang mana berbentuk silinder di sekitar sumbu pedang sihir.

Itu adalah sirkuit sihir yang biasanya dimasukkan ke dalam perisai atau armor, tetapi kamu dapat menggunakan pedang sebagai senjata tumpul dengan itu, dan itu juga berguna ketika kamu melawan monster dengan cairan asam atau cairan tubuh yang busuk, jadi aku mencoba untuk bereksperimen dengannya.

Awalnya aku membuat pedang sihir yang diukir dengan sirkuit sihir yang bisa menghasilkan api, tetapi sepertinya panas dari api terlalu buruk untuk bahannya, ketika aku mencoba menggunakannya, pedang itu patah. aku meletakkan rencana di pembakar belakang sampai aku mendapatkan beberapa bahan yang lebih kuat terhadap panas. Karena itu akan membakar tanganmu ketika kamu memegang pedang setelah menggunakannya untuk waktu yang lama, sepertinya aku juga harus mencari bahan penyekat.

Ini adalah sirkuit sihir biasa, tapi mungkin ideal untuk berurusan dengan pencuri yang sering kita alami kali ini.
Hanya dengan satu serangan dari Nana, pohon tumbang seukuran tiga pinggangku patah tepat menjadi dua sampai bagian dalam.

"Giliran kedua, Tama pergi~"
"Putaran ketiga, Pochi nanodesu!"

Tama memegang dua pedang pendek sekarang karena pengaruh turnamen seni bela diri. Dia menjaga keseimbangannya dengan baik sampai-sampai kamu tidak akan berpikir bahwa dia tidak memiliki keterampilan menggunakan ganda. Pochi mempertahankan gaya yang sama seperti sebelumnya dengan pedang pendek satu tangan, dan perisai.

Tama menggunakan bobot dari dua pedang pendek sihir, tidak, dia dengan terampil memanfaatkan inersia dari serangannya, menyerang pohon tumbang seolah-olah menari. Setiap serangannya hanya sekitar 20-30% sekuat Nana, tetapi karena dia banyak memukul, dia memotong pohon dan cabang tipis yang tumbang secara berurutan.

Pochi hanya menggunakan pedang pendek, dan menyerang ke depan. Dia diperkuat dengan skill pukulan berat dengan benar. Namun, kekuatannya hanya sekitar 80% dari Nana, aku ingin tahu apakah itu karena fisiknya, atau senjatanya.

"Belok keempat, (Magic Edge) (Heavy Blow)."

Liza menyerang dengan postur rendah sambil meninggalkan jejak cahaya merah. Alasan mengapa dia tidak menggunakan skill Thrusting mungkin karena damage yang menyerang lebih penting daripada piercing untuk ini.
Namun, tombak memiliki kekuatan menusuk yang terlalu tinggi, dia hanya meninggalkan lubang besar di pohon yang tumbang, tidak seperti Nana dan yang lainnya yang telah menghancurkan pohon itu.

aku harus membuat lampiran untuk tombak Liza ketika dia melawan musuh dengan perlawanan yang menusuk.

Dengan sihir Baloon Mia dan sihir Repulsi Arisa, pohon tumbang yang telah terkoyak-koyak dikeluarkan dari jalan.

Karena pencuri telah pulih selama itu, aku membuat mereka tidur sekali lagi dengan (Remote Stun). aku sudah mengumpulkan senjata mereka dengan Tangan sihir. Tidak ada yang perlu diperhatikan, jadi aku akan melelehkannya menjadi bahan mentah.

"Apakah kalian punya bisnis di desa?"
"Tidak, kami tidak berencana untuk mampir secara khusus. Sepertinya beberapa barang telah dibakar, apakah ada pencuri yang menyerang?"

Ketika kami lewat di dekat sebuah desa pertanian, kami ditantang oleh beberapa petani bersenjata. Petani ini tampaknya memiliki beberapa luka bakar, tetapi para petani di belakangnya tampaknya hanya memiliki semacam luka bekas luka. Selain itu, senjata mereka semua dibuat dengan kasar, kamu bahkan bisa menyebutnya improvisasi. Benda-benda seperti tombak kayu yang ujungnya hanya dicukur, atau tombak dengan batu obsidian pecah yang menempel di ujungnya.

Ada kebencian dan ketakutan di mata para petani.

"Aku, itu adalah seseorang yang bahkan lebih buruk daripada pencuri. Itu adalah seorang bangsawan."

Pria muda itu mengumumkan seolah muntah. Aku merasakan pandangan sekilas dari sebuah rumah yang jauh. Kita harus pergi dari sini segera setelah aku mengumpulkan beberapa informasi.

"Apakah itu bangsawan dari sekitar sini?"
"Tidak, aku belum pernah melihatnya sebelumnya. Dia bertanya apakah kami menyembunyikan beastmen, ketika kami mengatakan kepadanya bahwa kami tidak tahu, dia membakar rumah kami dengan sihir, dan mengancam kami untuk mengaku."

Seorang bangsawan pengguna sihir api yang mencari beastmen.
Aku sangat teringat seseorang. Bangsawan asing yang telah mencoba membeli putri kulit harimau putih dalam pelelangan gelap. Karena aku tidak ingat namanya, aku mencarinya dengan membatasi hanya sekitar kota tetangga dari sini. Sepertinya dia tinggal di kota Puta yang kita tuju. Mari kita tandai dia setidaknya. Akan merepotkan jika dia salah menyerang Tama.

"Sayang sekali. Kita juga harus berhati-hati agar tidak terlibat. Ini terima kasih atas informasinya, terimalah."

Aku mengeluarkan tiga ramuan berperingkat lebih rendah dari kotak aksesori di gerobak, dan memberikannya kepada pemuda itu. Karena dia terlihat ragu, aku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah obat-obatan sihir (ramuan) murah, dan kemudian gerobak itu pergi sebelum dia bisa mengatakan sesuatu.

"Kamu cukup murah hati eh ~"
"Itu hanya boneka yang aku buat untuk gerobak, itu benar-benar barang murah lho. Satu paling berharga satu koin tembaga."
"Murah ~ p."

Itu adalah sisa dari ketika aku memproduksi ramuan sihir penggunaan militer secara massal, dari buku alkimia yang aku beli di pelelangan gelap. Mereka keluar ketika bahan baku tidak cukup, atau setelah aku menghilangkan beberapa langkah. Ramuan berperingkat lebih rendah dari sebelumnya hampir sama dengan ramuan sihir berperingkat lebih rendah yang biasanya aku buat yang 20 kali lebih encer. Namun demikian, mereka tidak kalah dengan ramuan berperingkat lebih rendah yang ada di pasaran. Namun, karena kamu dapat membuat pengenceran tanpa inti sihir, lebih cepat dan lebih mudah untuk membuat ramuan secara normal mengingat masalahnya.
Karena (Ramuan Tingkat Rendah yang Diencerkan) yang dibuat dari metode ini memiliki efek yang lemah, aku dapat dengan bebas memberikannya kepada orang-orang, itu nyaman.

Dan kemudian, tiga hari setelah kami berangkat dari kota tepi sungai sungai besar, akhirnya kami dapat melihat kota Puta. Kota ini berkumpul oleh orang-orang yang disebut pemburu sihir yang bekerja dengan berburu monster untuk mengumpulkan inti sihir mereka. Meskipun pekerjaannya terdengar kuat, kebanyakan dari mereka tidak lebih tinggi dari level 10. Di ibukota kadipaten ini, ada beberapa kota tempat para pemburu sihir berkumpul seperti di kota Puta ini.

aku telah mempelajari keadaan di sekitar sini dari Tarina-san dari bengkel gulir. Dia mengeluh ketika inti sihir yang datang dari kota Puta kecil dan memiliki kemurnian rendah.

Di sekitar hutan dekat kota Puta ini, ada delapan sarang dengan masing-masing sekitar 100 demi-goblin, mereka terpisah sejauh 10 kilometer satu sama lain. Sarang kecil dengan sekitar selusin demi-goblin juga ada di sana-sini. Mereka mungkin diburu secara terkendali sehingga mereka tidak akan menjadi terlalu banyak, atau mati.

Manusia tampaknya bukan satu-satunya yang berburu demi-goblin, berbagai monster ular, kadal, atau katak berkeliaran di sekitar sarang.

Bahkan sekarang, tampaknya ada beberapa kelompok pemburu sihir yang berburu demi goblin, berkeliaran di hutan. Salah satu pihak itu sepertinya baru saja kembali ke kota Puta, dan dari apa yang bisa kita lihat dari sini, mereka mengalami semacam masalah.

Astaga, ada banyak masalah di dunia ini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar