Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 15 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 15: 15

9-15. Rahasia Boruenan

Satou di sini. Ketika aku pergi ke Huis Ten Bosch di Sasebo, aku terkejut dengan suasana eksotis taman hiburan yang meluap. aku sedikit terkejut ketika kebetulan melihat wanita yang mengenakan kostum nasional Belanda di siang hari mengenakan t-shirt dan jeans di pub pada malam hari.

Seberapa jauh kita pergi?

"Di depan saja."

Sambil melihat pemandangan kota yang telah diadaptasi oleh para elf secara alami, aku mengikuti Mia dari belakang.

"Di Sini."

Mia memberi isyarat dari ruang terbuka yang dikelilingi oleh jamur beraneka warna. Ada dua lapisan lingkaran.

AR menunjukkan bahwa itu disebut (Fairy Ring).

"Apa ini?"

"Cincin."

Apakah ini tempat untuk mengadakan semacam upacara? Mari kita berdoa agar itu tidak ada hubungannya dengan sesuatu seperti pernikahan.

"Teleportasi (Relokasi)."

Dengan sinyal Mia, dua cincin jamur berkedip secara timbal balik. Aku tidak tahu kemana kita akan berteleportasi, tapi karena Mia yang melakukannya, seharusnya tidak ada yang buruk.

Saat laju cahaya yang berkedip meningkat, cahaya yang kuat meledak dari lantai. Ketika kedipan timbal balik berakhir, teleportasi dimulai.

Saat berikutnya, kami berada di atas bukit yang menghadap ke kota dengan bungalow yang dibangun secara sistematis.

Ketika aku melihat ke atas, ada kanopi transparan yang didukung oleh apa yang tampak seperti cabang-cabang pohon. Ukurannya sedemikian rupa sehingga mencakup seluruh kota.

Itu di bawah tanah ya?

"Kota yang sebenarnya."

Mia melepaskan tangannya, dan pergi ke tempat yang agak jauh yang terlihat seperti peron trem. Ada <<Floating Boards>> sihir alam yang mengambang di tempat seperti stasiun itu. Papannya transparan, tapi ada warnanya jadi mungkin berbeda dari yang ada di alam sihir.

Beberapa saat kemudian setelah kami tiba di peron, seorang pria muda yang mengendarai papan tiba. Penampilannya terlihat seperti laki-laki, tetapi karena dia memiliki janggut yang tidak cocok untuknya, dia seharusnya masih muda. M, trauma masa laluku– Tidak apa-apa bahkan jika itu tidak cocok untuknya bukan.

"Selamat datang kembali, Mia. Kamu sudah membawanya bukan? Heya, aku Tsutoleiya. Tolong panggil aku Tsuya. Aku pernah belajar di negara manusia sekitar 100 tahun yang lalu."

Pemuda itu terus terang berbicara kepada aku.

Menurutnya, tempat yang baru saja kita kunjungi adalah sesuatu yang dibangun agar terlihat seperti permainan kota peri (Asli) bagi pengunjung.

Konon, para elf tidak melakukannya karena niat buruk, itu semua untuk menjamu tamu. aku diberitahu bahwa pahlawan Saga dari 400 tahun yang lalu, yang telah bosan bertarung dan tinggal di sini selama sisa hidup pahlawan, berhasil.

Karena cerita pemuda itu panjang, Mia yang merajuk menarik lengan bajuku, jadi aku berjanji pada pemuda itu untuk bertemu lagi dan meninggalkan tempat itu.

Mia dengan terampil melompati tempat yang terlihat seperti platform. Papan mengapung kembali ke ketinggian semula setelah sedikit tenggelam. Aku melompat ke papan di samping papannya seperti yang dia sarankan. Papan menerima serangkaian nomor yang tampaknya menjadi nomor rumah yang dia umumkan, dan mulai berjalan. Meskipun aku tidak mengatakan apa pun ke papan yang aku tumpangi, itu mengikutinya sesudahnya.

Setiap rumah memiliki lebar sekitar 200 tsubo dengan dinding yang terlihat seperti terbuat dari bahan seperti resin putih, dan atap dari batu tulis. Dindingnya ditumbuhi tanaman ivy jadi aku hanya bisa melihat warnanya sedikit. Rumah-rumah tidak dibagi dengan pagar, tetapi dengan pagar dan hamparan bunga. Jika aku harus mengatakan, hamparan bunga tampaknya lebih dominan.

<TLN: Tsubo= https://en.wikipedia.org/wiki/Japanese_units_of_measurement#Area >

Namun, tidak ada seorang pun di sini.

aku ingin tahu apakah semua orang berpartisipasi dalam perjamuan di kota di atas?

Papan yang kami tumpangi dengan kecepatan 20 Km/H terbang melintasi kota seolah-olah meluncur. Jalannya beraspal, atau lebih tepatnya terlihat seperti lapangan tenis, atau lebih tepatnya terbuat dari kerikil yang terlihat seperti manik-manik kecil berwarna coklat muda yang disatukan.

aku bertanya kepada Mia tentang hal itu, tetapi karena dia sepertinya tidak tertarik dengan itu, dia menjawab, "Tidak tahu". Mari kita bertanya kepada pemuda yang tampaknya berpengetahuan luas itu apakah aku bertemu dengannya lagi.

Dan kemudian, kami berhenti perlahan di depan sebuah rumah. Papan dengan lembut turun ke tanah, dan menghilang ke dalamnya seolah tersedot.

Rumah tempat Mia menuntunku lebih mirip bangunan modern daripada fantasi.

Apa yang membuat aku berpikir itu cepat terlihat.

Ini jendela.

Jendela di dunia ini relatif kecil, semuanya adalah lubang yang terbuat dari kayu untuk ventilasi atau penerangan.

Namun, rumah Mia di depanku dihiasi dengan jendela kaca besar dan pintu kaca dengan tingkat transparansi yang tinggi. Kembali di ibukota kadipaten, ada beberapa rumah besar yang menggunakan kaca ek untuk jendela, tetapi tidak ada yang menggunakannya sebanyak ini, dan sebagian besar adalah perlengkapan tetap. Karena yang di sini dipasang pada bingkai jendela yang memiliki rel, mereka mungkin dapat digeser untuk membuka dan menutup seperti pada konstruksi modern.

Saat Mia menyentuh pintu depan, aku bisa mendengar suara seperti udara keluar, dan pintu otomatis terbuka. Setelah aku masuk sebagai petunjuk olehnya, pintu otomatis menutup di belakang. Ini cukup SF tebal. Mungkin juga memiliki pintu airlock berlapis-lapis, mungkin akan lebih menarik.

Langit-langit di koridor transparan, dan cahaya matahari dari luar kanopi bersinar di sini.

Namun, cahayanya lembut karena telah menembus dua lapis kacamata.

Mia menuntunku dengan tangan saat kami berjalan melewati koridor.

Seperti yang diharapkan, sepertinya tidak ada struktur magis di koridor.

"Di Sini."

Sepertinya ini kamar Mia.

Ada satu tempat tidur dan satu meja. Boneka dengan bentuk burung cacat seperti penguin berjajar di rak pas di samping tempat tidur. Ruangan umumnya diwarnai dengan warna pink. Tidak ada yang seperti tanaman hias.

Jadi dia ingin menunjukkan kamarnya padaku.

Bagaimana aku mengatakan ini, sepertinya kamar seorang gadis sekolah menengah pertama dari zaman modern.

"Jangan lihat."

Mia memasuki ruang pakaian yang terlihat seperti walk-in closet.

aku tidak akan mengintip bahkan jika kamu tidak mengatakannya.

Sejak menjadi sunyi, aku menggunakan sihir (Telepon) untuk menghubungi Arisa.

"Ya, Arisa-chan yang biasa berbicara~."

"Maaf, salah Nomor."

Karena Arisa jelas mabuk dilihat dari kata-katanya, aku membatalkan sihir (Telepon). Kali ini aku memanggil (Telepon) ke arah Liza, tapi tidak ada jawaban. Sepertinya dia sedang tidur. Itu terhubung ke ibu Mia pada akhirnya, jadi aku katakan padanya bahwa aku mengunjungi rumahnya.

Hari itu aku menemani Mia di peragaan busananya hingga larut malam. Gaun asli elf asli lengkap dengan tricorne hijau, pakaian one-piece-like, dan celana panjang tiga perempat dengan rok pendek, ada lebih banyak variasi daripada yang aku kira.

Aku menidurkan Mia, yang sudah mengantuk setelah lelah, di tempat tidur dan membiarkannya tidur, lalu aku juga tidur bersama di sampingnya.

Adapun alasan aku, itu karena aku lelah dari konfrontasi dengan naga hitam, dan pertarungan minum sepanjang malam kemarin.

Aku jatuh tertidur lelap seperti lumpur bahkan tanpa bermimpi.

"Bersalah, atau tidak bersalah!"

"Bersalah~"

"Bersalah, nano desu!"

"Tuan, desu yang bersalah."

Di depan mataku yang terbangun, ada Arisa yang mengangkat sudut matanya, Pochi dan Tama yang dengan senang hati menyelam ke tempat tidur, dan Lulu yang sepertinya akan menangis. Nana dan Liza juga ada di sini, tapi keduanya tetap diam. Tidak, Nana melangkah maju dan mengulurkan tangan ke arah Arisa.

"Arisa. Pejabat yang lebih rendah aku akan mengadvokasi tuan."

Oh, seorang pengacara pembela telah muncul.

Tidak, tunggu, aku tidak bersalah sejak awal.

"Apa, apakah Nana menyetujui perselingkuhan?"

"Arisa, dengarkan baik-baik."

"Pergilah dan katakan."

Arisa mundur sedikit dari Nana yang menekan dengan tenang.

Aku bertanya-tanya mengapa, aku tidak bisa menahan perasaan bahwa Nana akan mengatakan beberapa hal yang tidak perlu.

"Tuan dan Mia berasal dari ras yang berbeda. Keturunan tidak akan lahir bahkan jika mereka mencoba untuk kawin. Oleh karena itu, ini bukan perselingkuhan."

Nana membuat ekspresi bangga yang sudah lama tidak kulihat, tetapi seperti yang diharapkan, pembelaannya tidak tepat. Dan, bukankah dia menyiratkan bahwa aku telah melakukan kesalahan dengan Mia?

"Mia!"

Uwa, ayah Mia telah datang.

"Ara ara, kamu rukun."

"Nn, saling cinta."

Seperti yang aku katakan, tidak ada romansa.

Ibu Mia sepertinya sudah mengerti saat menikmati adegan itu, tapi ayah Mia salah paham.

Kesalahpahaman ayah Mia tidak terselesaikan sampai setelah ibu Mia membantu. Tidak, alih-alih menghapus kesalahpahaman, aku merasa itu dibiarkan menggantung setelah pembicaraan senapan mesin tentang ibu Mia menenggelamkannya.

Ibu Mia turun ke bisnis setelah dia berbicara banyak.

kamu seharusnya memotong lebih cepat jika kamu memiliki bisnis.

"Nah, Satou-san, kami ingin mendengar tentang apa yang terjadi dengan Mia selangkah demi selangkah, jadi apakah kamu bersedia bertemu dengan dewan tetua?"

Aku mungkin bisa bertemu dengan elf tinggi yang dirumorkan.

Melihat para elf di sini, aku tidak bisa mengharapkan tubuh dinamit, tapi karena biasanya aku tidak bisa bertemu mereka, aku sedikit menantikannya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar