Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 9 – Chapter 16 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 16: 16

9-16 . Elf Tinggi

Satou di sini. Ada ungkapan ini, 'kecantikan canggung', tapi aku pikir itu lebih disukai daripada kecantikan yang sempurna. Meskipun, mereka hanya ada di belakang TV atau internet di duniaku yang dulu.

Aula dewan tetua tempat ayah Mia membawa aku terletak di dalam blok pohon dunia, jauh di dalam hutan Boruenan.

Kami datang dari (Fairy Rings) di tempat seperti kota bawah tanah di kota permukaan. Aku tidak begitu tahu karena ayah Mia terlalu pendiam, tapi mungkin blok itu hanya bisa dimasuki melalui teleportasi.

Tentu saja, aku telah menggunakan (All Map Exploration) ketika aku memasuki blok ini, tetapi tidak dapat memetakan lapisan di atas lapisan tertentu, dan lapisan paling bawah, mungkin karena mereka berada di blok yang berbeda. Atau mungkin, ada semacam sistem yang bisa menahan (Eksplorasi Semua Peta) .

Apa yang dapat aku kumpulkan dari peta yang diketahui adalah bahwa blok ini berada sekitar lima kilometer di bawah tanah. aku tidak ingat ketebalan kerak bumi, tapi bukankah ini cukup dalam? Akar pohon dunia meluas ke luar struktur blok, dan bahkan di luar tepi seluruh hutan Boruenan. Tempat dengan rumah Mia kemarin berjarak sekitar 10 kilometer dari blok pohon dunia ini. aku salah mengira itu cukup dekat karena pohon dunia terlalu besar.

Kembali ke topik, ada banyak elf di blok pohon dunia ini.

Ada sekitar sepuluh kali lebih banyak dari elf di atas. Namun, hampir semua orang memiliki status (Tidur). Mereka memiliki level yang relatif tinggi dan lebih tua dari peri permukaan. Beberapa elf yang lebih muda berusia sekitar satu milenium, tetapi kebanyakan dari mereka berusia lebih dari sepuluh ribu tahun. Namun, berbeda dengan umur panjang mereka, tidak ada elf yang melebihi level 50.

aku ingin mendengar keadaan seperti apa yang dimiliki peri tidur, tetapi aku tidak bertanya kepada ayah Mia karena dia kemungkinan akan membalas dengan, "Bagaimana kamu tahu?"

Nah, untuk elf tinggi yang telah lama ditunggu-tunggu, hanya ada delapan dari mereka. Selain itu, tujuh dari mereka berada dalam kondisi (Tidur) seperti elf lainnya. Peri tinggi berada di sekitar level 50-70. Umur panjang mereka luar biasa bahkan dibandingkan dengan para elf.

Dan, satu-satunya peri tinggi yang terjaga sedang menunggu di aula dewan tetua di depan.

aku tiba di tujuan sambil memeriksa blok pohon dunia seperti itu.

Papan yang aku tumpangi menghilang saat tersedot ke tanah. Pintu di depan aku adalah pintu kayu segi delapan selebar tiga meter. Koridor tempat aku datang sejauh ini semuanya terbuat dari resin, sepertinya hanya yang di sini yang berbeda.

Pintu terbuka seperti pintu otomatis ketika ayah Mia maju selangkah. Ini terbuka dengan membelah ke kiri dan ke kanan, dan kemudian ada pintu tipis lain tepat di dalam, yang kemudian terbuka dengan membelah ke atas dan bawah.

Ada lorong sepanjang 20 meter di dalam dengan struktur pintu lain seperti barusan di ujung. Ini seperti kunci udara.

"Sato."

Ups, aku terlalu memikirkan struktur pintu otomatis.

Aku segera pergi ke arah ayah Mia yang telah memasuki ruangan tadi dan memanggilku.

"Satou dari kerajaan Shiga. Kami ingin mengucapkan terima kasih atas bantuanmu."

"Satou dari kerajaan Shiga. Kami tidak akan melupakan kebaikan menyelamatkan bayi dari penyihir jahat."

"Satou dari kerajaan Shiga. Kami ingin membalas budimu karena telah membawa kembali bayi itu kepada kami dari negeri yang jauh."

"Satou dari kerajaan Shiga. Kamu telah–"

Ini adalah auditorium dengan ruang terbuka yang sepertinya bisa menampung lebih dari 1000 orang di dalamnya.

Ada sekitar 20 pejabat dewan sesepuh yang duduk di barisan depan di dalam.

Dan satu per satu, mereka mengucapkan terima kasih karena telah membawa Mia kembali, tetapi mengapa mereka menggunakan, "Satou dari kerajaan Shiga" di awal kalimat. aku ingin tahu apakah frasa semacam itu adalah aturan. Mereka sepertinya tahu fakta bahwa aku mengerti bahasa elf saat mereka berbicara dalam bahasa elf.

Para tetua ini terlihat semuda ayah Mia.

Namun, mata mereka berbeda.

Bagaimana aku mengatakan ini, mata mereka terlihat seperti kura-kura tua, tenang, atau lebih tepatnya keheningan yang berbatasan dengan sikap apatis. Jika kamu melihat lebih dekat, mata mereka terus bergerak seolah-olah mereka akan tertidur. Seperti yang diharapkan dari orang yang telah hidup ribuan tahun. aku ingin bergaul dengan mereka dan mendengarkan cerita mereka dari masa lalu.

Namun, meskipun naga hitam Heiron jauh lebih tua dari elf yang lebih tua ini, aku merasa dia jauh lebih muda dari mereka. aku tertarik apakah ini karena perbedaan ras, atau perbedaan individu .

Dan kemudian, seolah-olah menunggu ketika semua orang selesai mengucapkan terima kasih, tirai tebal di bagian dalam ruangan naik, dan kemudian orang-orang keluar sambil mengendarai satu-satunya papan lampu di ruangan itu.

Peri tinggi yang telah lama ditunggu-tunggu ada di tengah papan itu, dan empat peri miko-san berdiri di keempat sisinya seolah melindungi peri tinggi.

Keempat miko-san ini tidak mengenakan pakaian miko gaya barat seperti Sera dan yang lainnya di ibukota kadipaten, tetapi pakaian gaya Jepang. Dan bahkan pakaian miko dengan ornamen berlebihan yang biasanya digunakan saat tarian Kagura. Miko harus mengenakan pakaian sutra quilt putih dengan hakama merah.

Sayangnya, aku masih tidak bisa melihat peri tinggi.

Itu karena kerai bambu langsung mengapung di antara empat miko elf-san yang berdiri. Ya, mereka mengambang. Tidak ada alat peraga, dan miko-san juga tidak memegangnya. Itu mungkin sihir.

Papan cahaya yang ditunggangi peri tinggi-san dan para elf melewati antara para tetua, dan berhenti di depanku.

""""Diam~""""

Tongkat miko-san berbunyi sesuai dengan suara mereka.

Tidak ada yang berbicara, tetapi akan menjadi tidak sopan bagiku untuk membalasnya.

""""Pohon suci-sama akan berbicara dengan hormat. """"

Peri tinggi-san disebut pohon suci ya. Karena nama aslinya adalah Aialize, aku bertanya-tanya apakah pohon suci adalah nama panggilannya atau singkatan dari posisinya. Dari AR, gelarnya adalah (Pure Maiden), dan pekerjaannya adalah (World Tree: Ground Administrator).

Tirai bambu yang menyembunyikannya terbuka dengan mulus, dan peri tinggi muncul.

Gadis kecil lagi ya.

Yang di balik tirai bambu adalah seorang gadis kecil yang bahkan lebih muda dari Arisa sekitar 5-8 tahun. Wajahnya agak mirip Mia, tetapi dengan rambut perak dan mata merahnya, dia sedikit berbeda dari elf lain yang memiliki rambut hijau dan mata hijau. Karena penasaran, aku mencoba memverifikasi usianya, tetapi aku tidak bisa. Ini adalah pertama kalinya aku melihat usia dengan ratusan juta unit. aku merasa pusing ketika aku setengah menghitung angka.

Namun, penampilannya seperti gadis kecil ya.

“Satou dari kerajaan Shiga. Kamu telah berhasil mengawal Misanalia kembali ke hutan Boruenan, noja.”

Hmm?

"Wacchi? Wa, terima kasih banyak, noja."

<TLN: 'Wacchi' adalah bentuk lucu dari 'washi', yang berarti 'aku', kebanyakan digunakan oleh orang tua. >

aku bertanya-tanya mengapa aku merasa cara bicaranya tidak alami.

Dia berbicara dengan lancar di tengah jalan, tetapi kata-katanya tersumbat ketika dia akan memanggil dirinya sendiri, dan dia akhirnya berbicara dengan nada monoton. Ketika kata-katanya lancar, suaranya tenang dan lembut, tetapi ketika tersumbat, itu menjadi seperti suara anime yang aneh. Ini seperti ketika seseorang yang bukan aktris pengisi suara mencoba untuk menirunya.

Para tetua teguh seperti biasanya bahkan ketika mereka melihat peri yang begitu tinggi. Tapi, meski aku tidak bisa melihat wajah keempat miko-san karena mereka menutupinya, bahu mereka gemetar.

"Ada apa, Kak?"

Gadis kecil itu memiringkan kepalanya ke satu sisi.

aku perhatikan bahwa ilusi tidak bekerja pada aku sejak aku melihat melalui bentuk manusia Pochi di kota Muno saat itu.

aku bisa melihat sosok seorang wanita berusia 20-an yang sedang duduk, tumpang tindih dengan gadis kecil yang berdiri. Mata biru dan rambut pirang terang, bibir tipis dan hidung yang tidak terlalu tinggi, meskipun tidak sederajat Lulu, dia wanita cantik tanpa diragukan lagi. Sulit untuk melihat tubuhnya karena pakaian sutra putih dan kemeja miko (chihaya), tetapi payudaranya terlihat sekitar C cup. aku tidak tahu tinggi badannya sejak dia duduk, tapi aku kira itu di sekitar aku.

Bagus, benar-benar bagus!

kamu harus bertemu keindahan seperti itu di dunia lain atau itu tidak cukup. Ah, aku senang aku mengunjungi hutan Boruenan.

"Apa yang kamu inginkan—hadiah, noja?"

Gadis ilusi kecil dengan bangga mengatakan sangat percaya diri, tetapi gadis asli memiliki wajahnya sedikit merah.

Sepertinya dia tidak melakukan lelucon ini atas kemauannya sendiri. Aku sedikit terpesona pada ekspresi bermasalahnya yang pemalu.

“Kalau begitu, Satou dari kerajaan Shiga. Aku akan memberimu ciuman sebagai hadiahmu, noja.”

Ups, aku tidak mendengarkan awal dan akhir pembicaraan.

aku melihat ilusi gadis kecil itu merentangkan lengannya dan mendorong bibirnya yang menjadi seperti gurita ke depan. Bentuk sebenarnya dari kecantikan itu tampaknya malu saat dia menutup matanya.

aku akan segera menolak jika itu adalah ciuman dari seorang gadis kecil, tetapi tidak mungkin aku menolak jika itu dari kecantikan seperti itu.

Mia juga siap berciuman, jadi pasti seperti bagaimana orang Barat memperlakukannya seperti salam.

Aku melangkah maju seolah meluncur di tanah, secara spontan meletakkan tanganku di pipi si cantik, dan dengan ringan menciumnya. Aku sebenarnya ingin mencium bibir, tapi dia masih perwakilan dari kampung halaman elf, jadi aku menahan diri.

aku sudah terbiasa dengan ciuman di dahi setelah aku membantu Mia, jadi aku mencium peri tinggi di dahinya.

Karena tidak ada reaksi, aku mengalihkan pandanganku, peri tinggi itu pingsan dengan wajah merah yang terlihat seperti gurita rebus. Dia sepertinya sangat terkejut hingga pingsan.

Mungkin, itu buruk?

"Lua, tolong beri aku air."

Si cantik-san yang tidur di ranjang yang memancarkan cahaya transparan, peri tinggi Aialize-san bangkit sambil setengah tertidur.

Lua-san yang telah menunggu Aialize-san untuk bangun bersamaku memberinya air yang dituangkan dari kendi. Cangkir air terlihat seperti terbuat dari kaca, tetapi rasanya seperti plastik, bahan yang sangat misterius. AR mengatakan bahwa itu disebut Alua Goblet . Alua mungkin adalah nama materialnya.

“Uu, apa yang dikatakan Daisaku pasti salah. Dia mengatakan peri tinggi itu muncul sebagai gadis berambut perak yang menggunakan kata akhir (Noja).”

"Aze-sama."

Lua-san mencoba memberitahunya bahwa aku ada di sini, tapi karena dia dengan panik berbicara pada dirinya sendiri, dia tidak memperhatikanku sama sekali.

Daisaku-san adalah pahlawan dari 400 tahun yang lalu yang telah menciptakan kota kembali kurasa?

"Aku sudah tahu, kamu menyuruhku untuk tidak berbicara buruk tentang almarhum kan?"

"Aze-sama."

Aialize-san cemberut dengan pipi menggembung seperti Mia.

Imut .

"Mou, tidak apa-apa hanya sebentar. Dia pasti berpikir bahwa aku wanita yang aneh. Meskipun dia adalah dermawan yang telah menyelamatkan Mia, aku ingin tahu apakah dia berpikir bahwa kampung halaman elf adalah yang terburuk sekarang."

"Aze-sama."

Itu tidak bisa dihindari. Hal ini aneh setelah semua.

“Meskipun aku pergi ke kota permukaan untuk memberi tahu Mia (Selamat datang kembali) kemarin, dia tidak ada di sana. Itu benar, gadis Arisa itu juga berkata, (Peri tinggi pasti gadis kecil berambut perak, itu dasar.) , atau, (Guru pasti akan menolak jika dia diberi ciuman dari seorang gadis kecil sebagai hadiah.), tapi itu sama sekali berbeda."

"Aze-sama."

Begitu, jadi Arisa mengambil bagian dalam ini juga.

“Mou, inilah mengapa aku tidak bisa lengah terhadap orang Jepang. Mereka memperlakukan orang seperti mainan sejak lama.”

"Aze-sama."

Seharusnya ada beberapa orang Jepang dari generasi berikutnya, tapi mungkin dia hanya pernah bertemu orang seperti Arisa? Seharusnya ada orang normal sepertiku di antara mereka, betapa tidak beruntungnya dia.

Namun, dia tahu bahwa Arisa adalah orang Jepang ya? Dia mungkin menyadarinya dari rambut ungu. aku telah mengenakan wig rambut pirang pada Arisa.

"Mou, Lua, ada apa."

Lua-san mengarahkan jarinya dengan sedikit gerakan ke arahku.

aku pikir itu akan menjadi masalah untuk membiarkan seorang pria memasuki kamarnya, tetapi karena Lua-san tidak keberatan, aku mengikutinya. aku tidak begitu mengerti hierarki kampung halaman elf ini. aku kira itu lebih seperti demokrasi daripada monarki. Atau lebih tepatnya, itu harus lebih seperti keluarga besar.

Aialize-san memutar kepalanya secara mekanis seperti boneka timah yang tidak diminyaki.

Mata kami bertemu.

Aialize-san menjadi bingung saat pergi, 'au au'.

Dia orang yang kikuk, tapi mari kita kirimkan perahu penyelamat ke sini. Merasa seperti dia akan berpikir buruk tentangku seperti Arisa sebaliknya.

"Aku sudah mendengar dari Lua-san bahwa kamu demam sejak pagi. Maaf kamu harus berlebihan demi aku."

"Itu benar Aialize-sama. Demammu masih belum mereda, jadi tolong istirahatlah tanpa terlalu memaksakan dirimu hari ini."

Aku segera melakukan kontak mata dengan Lua-san.

Dia cepat naik pada cerita aku yang dibuat-buat, (Perilaku anehnya adalah karena demamnya yang tinggi yang membuatnya kabur.)

Setelah Aialize-san tenang, aku membuat janji dengan Lua-san untuk mengunjungi mereka lagi, dan memutuskan untuk kembali. Menurut Lua-san, sepertinya mereka memiliki sesuatu untuk dibicarakan. aku merasa itu adalah sesuatu yang merepotkan, tetapi tidak apa-apa hanya dengan mendengarnya dengan benar.

Ketika aku kembali ke rumah Mia, aku entah bagaimana disuruh (Seiza).

Kebocoran itu sepertinya bukan berasal dari ayah Mia. Di belakang Arisa dan Mia, tiga miko sedang makan manisan panggang sambil tertawa bahagia. aku akan memasukkan beberapa kue yang sangat pedas lain kali.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar